Rate

Bab 45 Air Mata Izara

Drama Completed 203240

Izara terdiam bila mendengar apa yang telah terjadi pada Haziq 13 tahun dahulu bersama Maisarah. Tidak hairanlah Ikwan begitu marah pada Haziq. Tetapi apa yang terjadi pada Maisarah bukannya kesalahan Haziq sepenuhnya.

Fikiran Izara tertanya-tanya kenapa Haziq tidak memberitahu kebenaran tentang kejadian rompakan tersebut. Izara juga terfikir haruskah dia memberitahu pada Ikwan bahawa dirinya sebenarnya isteri Haziq. Izara mula terfikir apa yang di katakan oleh Ikwan itu benar atau sebaliknya.

"Itu semua bukan salah Pak Cik Haziq sepenuhnya. Pak Cik Haziq terpaksa", kata Izara cuba membela Haziq suaminya.

"Haziq tetap salah kerana telah melakukan benda tu dengan Maisarah. Lagi pun Haikal tetap mati juga. Maisarah mati di sebabkan mengandungkan anak Haziq," kata Ikwan penuh emosi bila Izara mengangap Haziq tidak bersalah.

"Lagi pun masa kejadian tu umur Pak Cik Haziq baru 18 tahun masih belum matang lagi.Dia terpaksa lakukannya bukan atas kehendak dia pun" kata Izara. Di hati Izara berbisik,lebih kurang macam aku la buat keputusan nak kahwin dengan Pak Cik Haziq tanpa fikir panjang.

"Nampaknya kau ni dah angau sangat dengan Haziq tu ya," kata Ikwan sambil tersenyum pada Izara.

"Bukan salah pun kalau saya angau dekat Pak Cik Haziq", kata Izara.

Lagi pun Pak Cik Haziq tu dah jadi suami aku pun. Depan kau ni je tak boleh tunjuk kami ni suami isteri,bisik hati Izara.

"Saya jadi makin suka pula dengan kamu ni Zara",kata Ikwan pada Izara.

" Sorry ya,saya tak suka dekat Pak Cik tua. Jangan nak melebih-lebih pula. Lagi pun di sebabkan Pak Cik tua sampai Pak Cik Haziq putus dengan tunang dia dulu,"kata Izara dengan perasan kurang suka pada Ikwan.

"Oo,Haziq ada cerita tentang bekas tunang dia dulu pada Zara ya. Saya saja je ugut Haziq tu,tapi tak sangka dia sanggup putuskan tali pertunangan dia tu," kata Ikwan ketawa kecil.

"Jadi Pak Cik tua tak kisah la kalau Pak Cik Haziq kahwin lepas ni", kata Izara agak gembira.

" Saya tak akan benarkan dia kahwin dulu dari saya. Lagi pun Haziq tak layak jadi suami pada perempuan mana pun.Sedangkan sepupu dia sendiri pun dia tak boleh lindungi. Ada hati nak kahwin. Tapi kalau saya dah kahwin dengan kamu Zara tu lain la,"kata Ikwan sambil mengusik Izara yang sedang meminum minumanya.

Izara yang mendengar kata-kata Ikwan tersedak dan tak sengaja tersembur air yang ada di mulutnya ke arah Ikwan.

"Maaf,tak sengaja Pak Cik tua. Tu la cakap yang bukan-bukan lagi, kan dah kena sembur", kata Izara sambil mengambil tisu untuk di berikan pada Ikwan.

"Jangan la panggil Pak Cik tua. Panggil Pak Cik sudah la,saya ni bukannya tua sangat pun. Pak Cik nak pergi bersihkan baju yang terkena air ni sekejap,"kata Ikwan sambil mengelap tangannya yang terkena air dan mula bangun untuk pergi ke arah singki.

Selesai makan Ikwan dan Izara pun keluar dari restoran dan berjalan ke arah kereta Ikwan terparking. Mereka berdua masuk ke dalam kereta tersebut dan Ikwan memandu keretanya menuju ke arah rumah Haziq. Sampai di rumah,bibik dan Samsiah agak terkejut melihat Izara pulang bersama Ikwan. Izara memberitahu tentang motor yang ia bawa tadi mengalami masalah.

Selepas mengantar Izara pulang Ikwan berbual sebentar dengan Samsiah ibu saudaranya itu. Sementara Izara terus menuju ke arah biliknya kerana kepalanya merasa pening. Lebih kurang hampir setengah jam Ikwan berbual dengan Samsiah barulah ia mengundurkan diri untuk pulang.

Di dalam bilik, kepala Izara asik memikirkan apa yang telah di ceritakan oleh Ikwan tentang kejadian 13 tahun dulu antara Haziq dan Maisarah. Perlukah ia bertanya pada Haziq apa yang di beritahu Ikwan padanya atau ia biarkan saja. Tapi sampai bila Haziq akan merahsiakan hubungan mereka berdua pada Ikwan. Memang hati Izara terasa sakit bila mengetahui perkara itu melalui Ikwan.

Sedang kepala Izara yang asik memikir tentang Haziq suaminya itu. Tiba-tiba telefon pintar Izara berbunyi. Kelihatan di skrin telefon itu tertulis Suamiku Tersayang bermakna Haziq yang telah menelefonnya. Dengan segera Izara menjawab pangilan telefon dari suaminya.

"Hello,assalamualaikum" kata Izara memulakan berbualan.

"Waalaikumusalam, tadi sayang telefon abang ada apa? Maaf la tadi abang tengah ada masyuarat penting jadi abang tutup volume telefon abang tadi," tanya Haziq pada isterinya itu.

"Motor LC tu tiba-tiba je mati enjin dan tak boleh nak hidup enjin dia" jawab Izara.

"Sayang sekarang ada dekat mana? Nanti abang datang ambil" kata Haziq agak terkejut mendengar motor yang di tunggang oleh isterinya itu bermasalah.

"Sayang dah ada dekat rumah dah, Ikwan tolong hantar tadi" kata Izara.

"Macam mana Ikwan boleh hantar sayang ni?" tanya Haziq ingin tahu.

"Kebetulan Ikwan lalu dekat tempat motor sayang rosak tadi. Jadi dia tumpangkan sayang balik rumah," jawab Izara pada pertanyaan suaminya itu.

"Tak pa la kalau macam tu. Maaf sebab abang tak ada semasa Sayang perlukan bantuan", kata Haziq.

"Okay la bang,sayang pening kepala sebab naik kereta Ikwan tadi. Sekarang ni sayang rasa nak tidur," kata Izara pada suaminya itu.

"Okay la," kata Hazi.Selepas itu ia pun mematikan pangilan telefonnya.

Kenapa aku rasa macam ada sesuatu je dengan isteri aku ni. Agaknya dia marah aku tak angkat pangilan telefon dari dia tadi kut. Atau Ikwan ada kata sesuatu dekat dia atau mungkin betul isteri aku ni pening kepala,bisik hati Haziq.

Petangnya Haziq pulang agak awal sedikit. Sampai di rumah jam baru menunjukkan pukul 4.30 petang. Masuk ke dalam rumah Haziq terus menuju ke arah biliknya. Haziq membuka pintu bilik dan Haziq melihat isterinya sedang tidur di atas katil.

"Mungkin betul isteri aku ni pening kepala sebab tak tahan naik kereta Ikwan tadi", bisik hati Haziq sambil tersenyum memadang ke arah isterinya itu.

Haziq jalan menghampiri isterinya yang sedang lena di atas katil.Haziq duduk di tepi katil sambil matanya menatap wajah isterinya yang sedang tidur dengan lenanya. Tangan Haziq merapikan rambut yang ada di muka isterinya itu. Sentuhan tangan Haziq menyebabkan Izara bergerak sedikit kerana merasa ada sentuhan di kulit wajahnya.

"Maafkan abang sebab tak ada semasa sayang perlukan bantuan tadi," bisik suara Haziq kemudian ia mencium pipi isterinya itu.

Ciuman Haziq membuatkan Izara terjaga dari lenanya. Izara terkejut melihat suaminya sudah ada duduk di sampingnya.

"Abang dah lama balik?" soal Izara pada suaminya itu sambil mengosok matanya.

"Abang baru je sampai... Sayang kalau masih pening lagi kepala tu,tidurlah balik. Abang tak akan kacau" kata Haziq sambil tangannya mula membuka baju dan mengambil tuala untuk mandi.

"Sebab abang kacau la sekarang ni sayang terbangun dari tidur. Kepala sayang dah kurang sikit rasa pening" kata Izara sambil matanya memadang pada suaminya itu.

"Maaf sebab dah ngangu tidur sayang. Abang nak mandi dulu, nanti kita sembahyang asar sama-sama" kata Haziq.

Haziq berjalan menuju ke bilik air untuk mandi. Selesai Haziq mandi ia pun keluar dari dalam bilik air. Melihat Haziq sudah keluar Izara pula masuk ke dalam bilik air untuk mengambil wuduk. Selesai Izara mengambil wuduk mereka berdua sembahyang asar bersama.

Selesai Haziq membaca doa seperti biasa Izara menyalami suaminya itu. Dan Haziq membalas dengan memberi ciuman di dahi isterinya itu.

"Abang,sayang nak letak kepala dekat pangkuan abang boleh" kata Izara sambil meletakkan kepalanya ke atas peha suaminya itu.

"Boleh je, kepada sayang pening lagi ya", kata Haziq sambil jarinya mula memicit kepala isterinya itu.

"Rasa pening sikit je," kata Izara walau pun sebenarnya kepala Izara sudah tidak merasa pening.

Kenapa abang tak beritahu tentang perkara yang sebenarnya yang terjadi dekat abang dulu? Kenapa Zara perlu tahu dari orang lain. Walau pun sebenarnya hati Zara sedih dan sakit bila Ikwan ceritakan semua tu.Walau pun Zara tahu semua tu bukan salah abang. Tapi kenapa abang tak mahu orang tahu Zara ni isteri abang? Adakah abang rasa Zara ni tak layak menjadi isteri abang?,bisik hati Izara tanpa sedar Izara menitiskan air matanya.

Haziq perasan mata isteriya itu basah dan merah kerana menangis.

"Sayang kenapa ni? Sakit sangat ke kepala sayang abang picit?" Tanya Haziq agak risau bila melihat air mata isterinya itu tiba-tiba membasahi pipi.

"Taklah,cuma sayang tiba-tiba rindukan kampung," jawab Izara berbohong.

"Nanti bila mak dah habis waktu edah dia, baru kita balik kampung sayang" kata Haziq sambil membelai kepala isterinya.

Bersambung...

Share this novel

Juliana Hassim
2020-10-16 08:57:04 

bila kebenaran di lafazkn oleh org yg bkn jd hak kita terasa seakan hati dn perasaan diketepikn dn dipermainkn...walhal kita dh sah jd milik bersama wpau pahit


NovelPlus Premium

The best ads free experience