Rate

Bab 22 Perjumpaan 3 Sekawan

Drama Completed 203326

Jam sudah menunjukkan pukul 2.00 petang. Hari ini aku sudah berjanji dengan Darwisya dan Ardiana untuk keluar bersama. Hari ini aku yang akan belanja mereka berdua,kerana 2 minggu lagi aku akan bergelar seorang isteri. Hari ini adalah hari terakhir aku akan keluar dengan kedua sahabat baikku sebelum aku bergelar isteri pada Pak Cik Haziq pujaan hatiku.

Selepas aku sah menjadi isteri Pak Cik Haziq,aku tidak tahu masih ada waktukah untuk aku keluar dengan kedua sahabat baikku ini. Kerana selepas keputusan SPM keluar Ardiana dan Darwisya pasti akan sambung berlajar untuk mengejar impian mereka.

Sedangkan aku sudah mengambil keputusan untuk berkahwin dengan Pak Cik Haziq kesayanganku. Sebenarnya aku sendiri pun tak menyangka Pak Cik Haziq sudi menyuntingku sebagai isterinya. Semuanya bagaikan mimpi bagiku.

Seperti yang di janjikan,kami bertiga pergi ke Shopping Mall. Hari ini aku yang akan mengeluarkan duit untuk makan kami bertiga. Selain dari makanan aku tak akan keluar duit untuk diaorang. Kalau diaorang nak beli barang selain makanan guna la duit sendiri.

Seperti biasa kami bertiga akan berjalan satu Shopping Mall untuk senaman mata. Setelah letih memusing satu Shopping Mall barulah aku mengajak Ardiana dan Darwisya pergi ke sebuah restoran makanan cepat saji yang ada di dalam Shopping Mall tersebut. Hari ini Darwisya ada membeli beberapa barang. Ardiana pula hanya membeli satu tudung bawal. Sementara aku hanya senaman mata je la.

Masuk ke dalam restoran kami bertiga beratur ke kauter untuk memesan makanan yang ingin kami makan. Selesai aku membayar harga makanan yang telah di pesan. Kami bertiga duduk di meja yang masih kosong.Kami pun melabuhkan pungung di bangku yang ada di meja tersebut.

"Wei,nanti hari aku nikah kau orang berdua datang la. Selepas aku nikah nanti tak tahu la masih boleh lepak macam ni lagi tak dengan kau orang berdua" Kataku sambil memadang pada Ardiana dan Darwisya.

"Kalau tak ada halangan mungkin kita masih boleh lepak lagi macam ni,"kata Ardiana sambil memadang padaku.

" Hari kau nikah nanti aku dan Ardiana mesti la akan datang",kata Darwisya pula.

"Aku lepas 3 hari akad nikah dengan Pak Cik Haziq akan ikut dia balik Selangor," kataku pada mereka berdua.

"Lepas kau nikah tak dapat dah la kita lepak macam selalu," kata Darwisya.

"Kau orang berdua boleh la lepak berdua. Aku je la yang tak boleh,"kataku.

" Tak best la kalau kau tak ada,"kata Ardiana.

"Betul tu,", kata Darwisya pula.

"Zara kau tak risau ke tinggal sekali dengan orang tua Pak Cik Haziq?Banyak kes aku tengok dalam Fb bila tinggal bersama mentua ni mesti akan timbul masalah nanti. Sebab tak dak privasi",kata Ardiana.

"Wei, jangan la kau nak takutkan aku pula. Aku risau juga tapi aku dah tersayang sangat dekat Pak Cik Haziq nak buat macam mana. Kau orang jangan risau la,aku ni ada silat lincah setakat mak mentua aku tu rasanya aku boleh tundukkan," kataku pada mereka berdua.

"Kau ni Zara biar betul,takkan la kau tundukkan mentua kau tu guna silat pula," kata Darwisya.

"Tak dak la aku nak bersilat bagai. Cuma aku guna teknik lain la pula... Nama tekniknya teknik memikat ala aku la. Tapi kalau mentua aku cari gaduh barulah aku buka silat lincah aku",kataku sekadar bergurau.

" Kau ni ada-ada saja la. Semua benda kau buat macam tak serius je. Tapi walau macam mana pun aku suka cara kau ni"kata Ardiana.

"Sekarang ni yang paling aku risau adalah macam mana nanti aku kena duk dalam kereta hampir 3 jam. Kau orang takkan tak tahu aku ni tak tahan naik kenderaan yang ada bumbung ni",kataku sambil memadang pada mereka berdua.

"Ya tak ya juga...Terlupa pula yang kau tu mabuk kenderaan. Ala kau ikut je petua mak aku bagi dulu tu. Letak buah limau dalam kereta bila rasa pening tu datang kau kupas la buat makan untuk hilangkan pening tu", kata Darwisya.

" Ala petua mak kau tu tak jalan la. Takkan dah lupa masa rombongan sekolah tingkatan 3 hari tu.Dekat sepuluh biji kita bawa buah lima tapi Zara ni tetap mabuk dia tak hilang. Lembik terus badan dia,"kata Ardiana.

"Ya la bawa buah limau konon untuk aku tapi aku makan 2 biji je. Yang lain tu kau orang berdua yang makan", kataku bila mengingat kembali kejadian semasa rombongan sekolah kami dahulu.

" Dah kau sendiri yang tak lalu nak makan nak buat macam mana",kata Ardiana.

"Nanti la aku cari sendiri petua untuk hilangkan mabuk kenderaan aku ni dekat Google. Mana la tahu ada yang berkesan," kataku sambil mula menyedut air minumanku.

"Lepas ni kita terus balik la tak payah singgah mana-mana dah. Sebab aku kena balik sebelum pukul 7.00 petang." kata Darwisya.

"Yalah,kami berdua dah tahu dah ayat tu mesti akan keluar dari mulut kau. Jangan risau la,sebelum pukul 7.00 mesti dah sampai rumah kau," kata Ardiana.

"Betul tu", kataku mengiakan kata-kata Ardiana.

Selesai makan kami bertiga pun keluar dari Shopping Mall. Aku menungang motor menuju ke arah rumahku.Manakala Darwisya dan Ardiana menghala ke rumah mereka. Darwisya dan Ardiana berjiran jadi Darwisya akan menumpang Ardiana. Darwisya tidak pandai menungang motorsikal. Kerana di larang oleh orang tuanya.

Aku dan Ardiana sudah ada lesen motorsikal. Aku dan Ardiana ambil lesen motorsikal bersama,ketika umur kami cukup 16 tahun. Sudah ada lesen barulah kami bertiga selalu keluar bersama pergi ke Shopping Mall. Perjalanan dari rumahku ke Shopping Mall ini mengambil masa 40 minit.

Aku sampai di rumah dalam pukul 6.45 petang. Aku lihat adik bongsuku Ismail sedang asik menonton tv.Aku masuk ke rumah dan terus menuju ke arah bilikku. Selalunya hanya Ismail sahaja yang bertegur sapa denganku.Sementara abang pada Ismail yang bernama Idrus selalu sahaja berada di dalam bilik bermain game di telefon pintarnya. Idrus jenis suka buat hal sendiri bila lapar barulah ia keluar untuk makan lepas tu masuk kembali di dalam bilik untuk bermain game.Ismail dan Idrus berkongsi bilik kerana rumah ini hanya ada 3 bilik tidur sahaja.

Masuk ke dalam bilik aku baring diatas katilku,sambil mataku memadang bumbung di bilikku. Rumahku ni panas la sikit sebab tak ada siling hanya bumbung zink sahaja. Semasa aku buka pintu bilik untuk masuk tadi aku sudah pun menekan suis kipas angin. Jadi tidak la berapa panas bila aku berada di dalam bilik.

Sambil memerhatikan bumbung di dalam bilikku.Tiba-tiba aku terbayang wajah Pak Cik pujaan hatiku siapa lagi kalau bukan Pak Cik Haziq. Tak sangka lagi 2 minggu aku dan Pak Cik Haziq akan di ijab kabulkan. Nanti lepas aku dah bergelar isteri Pak Cik Haziq,apa agaknya pangilan yang sesuai untuk aku pangil Pak Cik Haziq. Nak panggil abang ke atau panggil darling je la. Kalau tak panggil sayang je la tapi macam tak sesuai je. Mmm,macam mana kalau panggil manja je,nampak pelik la pula,bebel mulutku sambil tersenyum sendiri. Mungkin kalau ada orang yang nampak aku yang tengah tersenyum dan tersengih sorang-sorang ni tentu orang tu ingat aku ni dah tak betul.

Sambil kepala otakku asik memikirkan Pak Cik Haziq pujaan hatiku,tiba-tiba telefon pintarku berbunyi. Tanganku pun mengambil telefon pintarku,mataku melihat di skrin telefon tertulis nama Pak Cik kesayangan. Bermakna Pak Cik Haziq yang telah membuat pangilan kepadaku. Tahu pula Pak Cik ni yang aku tengah berangan tentang dia. Terus dapat pangilan telefon dari Pak Cik.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience