Rate

Bab 37 Pertemuan Tak Terduga

Drama Completed 203240

Semasa aku,bibik dan Haziq suamiku ingin keluar dari Shopping Mall tiba-tiba ada suara memanggil nama Haziq.

"Haziq!" jerit suara itu.

Aku melihat suamiku menoleh ke arah suara tersebut. Aku dan bibik pun menoleh juga ke arah suara wanita yang memanggil nama suamiku.

Aku agak terkejut bila melihat di sebelah wanita yang memanggil nama Haziq itu adalah mak kandungku. Aku harap mak aku tak kenal aku. Kerana aku jarang berhubung dengannya.Kali terakhir mak aku menelefon ku sebelum aku ambil SPM. Mak bagi ceramah cukup-cukup supaya berlajar bersungguh. Dan mak juga berharap aku akan sambung berlajar selepas mendapat keputusan SPM nanti.

Aku dan ayah memang merahsiakan perkahwinan aku dari mak. Kerana risau mak akan mengamuk pada aku dan ayah. Mak selalu menuduh ayah tak pandai mendidik aku. Semua ni bukan salah ayah tapi atas diri aku sendiri. Kerana kepala aku ni tidak lah secerdik abang aku.

Mak juga memang selalu mengatakan aku ni ikut perangai ayah.Tidak seperti abangku yang mengikut mak kerana agak pandai dalam perlajaran seperti mak.

Aku melihat mak dan wanita di sebelahnya semakin menghampiri suamiku. Aku menundukan kepala dan cuba menoleh ke arah lain. Supaya dapat melindungi muka ku dari di lihat oleh mak.

"Haziq ,macam mana keadaan ayah? Nadirah dapat tahu katanya ayah Haziq sakit" kata wanita yang telah memanggil nama suamiku itu.

Aku tertanya-tanya apa hubungan wanita ini dengan suamiku Haziq. Dan apa pula hubungan mak aku dengan wanita ni. Aku dapat rasakan macam biasa nampak muka wanita yang bersama mak aku ni di laman sosial ke punyaan mak dan abang aku.

Kalau tak silap aku wanita ni adalah anak tiri mak aku. Mak aku berkahwin lain dengan duda yang sudah ada anak seorang.

"Abah sekarang ni tak berapa sihat" kata Haziq sambil memadang pada wanita tersebut.

Aku juga perasan mak asik memadang padaku. Aku berharap sangat mak tak kenal aku. Entah macam mana tiba-tiba bibik menyampuk.

"Nadirah dan ibu apa khabar? Lama tak jumpa," kata bibik cuba berbasa-basi.

"Kami berdua sihat je bibik" kata wanita bernama Nadirah tersebut.

"Siapa perempuan sebelah kamu tu bik? Dari tadi asik menundukkan kepala je", tanya mak pada bibik.

" Oh,mungkin dia malu sebab tu dia tundukkan kepalanya,"jawab bibik.

"Perempuan ni dia kerja dekat rumah Haziq, tolong bantu mak uruskan abah" kata Haziq menjawab pertanyaan mak aku.

"Tapi Mak Cik rasa macam kenal je dengan perempuan ni," kata mak sambil jalan menghampiri ku.

Jantung ku jangan nak kata dah berdebar-debar,kerana risau kalau mak kenal aku. Apa alasan yang akan aku akan berikan padanya.Tentu mak hairan aku ada dekat negeri Selangor ni. Apa lagi Haziq kenalkan aku sebagai pembantu yang membantu menguruskan abahnya.

"Apa nama perempuan ni?" tanya mak pada Haziq dan bibik.

"Nama betul dia Izara Humaira", jawab Haziq.

" Izara Humaira Binti Kamal,"sambung mak pula.

"Macam mana Mak Cik tahu nama ayah Izara?," tanya Haziq agak ke hairanan, begitu juga bibik dan Nadirah.

"Izara Humaira anak kandung Mak Cik. Zara macam mana kamu boleh ada dekat negeri ni. Dah kenapa pula kamu boleh kerja dekat rumah Haziq ni?" kata mak sambil tangannya menarik daguku supaya ia boleh melihat wajahku dengan jelas

Aku memberikan senyuman manis di bibirku pada mak ,bila kami bertentang mata.

"Zara saja je nak cari pengalaman tinggal dekat negeri ni. Zara kerja dekat rumah Pak Cik Haziq ni sebab nak berlajar menguruskan orang yang sakit. Nanti kalau mak sakit,boleh la Zara jaga", jawabku sambil tanganku mengaru kepala ku yang tidak gatal.

Aku lihat wajah Haziq dan bibik seperti agak terkejut juga bila mendapat tahu orang yang di depan ku ini adalah mak kandungku.

"Kamu ni ada-ada je la Zara...Kenalkan Zara ni anak Mak Cik dengan bekas suami dulu. Zara ni kakak tiri kamu nama dia Nadirah," kata mak memperkenalkan aku kepada anak tirinya yang benama Nadirah.

Akibatnya hampir dekat 10 minit juga aku kena ceramah dengan mak. Nampak sangat mak terlalu kecewa bila mendapat tahu aku berkerja di rumah Haziq, apa lagi aku bekerja sebangai pembantu yang membantu menguruskan abah Haziq. Mak mengatakan pekerjaan aku tu sama saja macam orang gaji.

Tapi nasib baiklah ada Haziq suamiku cuba membelaku dengan mengatakan aku tidak di anggap sebagai orang gaji. Tapi di anggap sebagai anak sendiri oleh kedua orang tuanya. Barulah mak aku ni sejuk sikit hati dia. Aku juga dapat tahu Nadirah kakak tiriku ni adalah bekas tunang suamiku dulu.

"Mak Cik kami nak minta diri dulu. Sebab kami dah lama keluar,kesian dekat mak dan abah berdua je dekat rumah," kata Haziq pada mak dan Nadirah.

"Oo,tak pa la,Mak Cik dengan Nadirah ni baru je sampai. Tak sempat nak beli barang lagi. Mak Cik harap Haziq tolong tengokkan anak Mak Cik ni ya. Kalau Zara ada buat salah tegur la dia," kata mak sambil matanya asik memadang ke arah ku.

"Mak Cik jangan risau la tentang Zara ni. Mak dan abah Haziq dah anggap Zara ni macam anak sendiri," kata Haziq.

"Ya lah,nanti bila ada masa Mak Cik dan Nadirah akan pergi rumah kamu. Nak melawat ayah dan mak kamu," kata mak pada Haziq.

"Betul tu,Nadirah dah lama tak jumpa Mak Cik dan Pak Cik", kata Nadirah mengiakan kata-kata ibu tirinya yang juga adalah mak aku.

" Dah kenapa pula mak dengan kakak tiri aku nak datang rumah suami aku ni. Ni yang buat aku tak sedap hati ni. Jangan la sampai mak tahu aku dah kahwin dengan Haziq ni. Mahu mak aku mengamuk dekat ayah aku nanti,"bisik hatiku.

Selepas aku bersalaman tangan dengan mak dan anak tiri mak aku tu. Aku dan Haziq pun berjalan keluar dari Shopping Mall tersebut menuju ke tempat parking motor. Sementara bibik menunggu Grab Carnya. Pakaian yang telah di beli tadi aku serah pada bibik untuk di bawa balik. Jadi balik ni aku menungang motor tak ada penumpang.

Hampir pukul 6.00 petang barulah aku dan suamiku sampai di rumah. Sepuluh minit kemudian barulah Grab Car yang di naiki oleh bibik sampai. Sampai di rumah aku dan suamiku membersihkan badan. Selepas itu kami berdua menunaikan sembahyang asar.Walau pun agak lewat sikit,yang penting kami tak tinggal sembahyang.

Lepas sembahyang aku duduk di atas katil dan suamiku duduk di sebelahku selepas selesai melipat sejadah.

"Abang tak sangka Zara ni anak kandung Mak Cik Farah. Kenapa Zara tak pernah cerita pun tentang mak Zara pada abang?" soal Haziq padaku. Sambil matanya memadang pada wajahku.

"Zara sebenarnya kurang rapat dengan mak. Lagi pun Zara dan mak jarang jumpa lepas Zara ikut ayah pindah. Selalunya kami akan video call je. Kali terakhir Zara jumpa mak pun awal tahun lepas. Itu pun sebab mak tahu Zara kerja sambilan dekat bengkel Pak Ngah. Teruk juga Zara kena bebel dengan mak," kataku cuba menerangkan.

"Maaf sebab abang tak dapat beritahu status Zara sebangai isteri abang pada mak Zara. Harap Zara tak marah," kata Haziq seperti ada rasa bersalah padaku.

"Zara tak kisah la,lagi pun kalau mak tahu Zara dah kahwin silap hari bulan jenuh Zara dan ayah kena ceramah nanti.Mak kalau boleh nak Zara sambung berlajar macam abang Zara. Tapi nak buat macam mana Zara lebih pilih nak kahwin dengan abang," kataku sambil tersenyum malu pada suamiku.

"Zara percayalah,abang akan cuba bahagiakan Zara. Kerana abang memang dah jatuh hati dengan Zara. Cuma perkahwinan kita ni je perlu di rahsia dari keluarga sebelah mak abang. Kerana abang tak mahu terjadi apa-apa pada Zara,"kata suamiku penuh perasaan.

"Zara tak kisah dengan semua tu. Yang penting Zara dan abang dah sah sebagai suami isteri dari segi agama dan undang-undang. Cuma Zara teringin nak dating berdua dengan abang. Lepas tu Zara juga teringin nak naik motor kuasa tinggi abang tu. Boleh Zara peluk abang kuat-kuat macam bibik peluk Zara tadi," kataku sambil menundukkan kepalaku kerana merasa agak malu.

"Okay,tak pa nanti bila kita balik kampung Zara dan Wan kita naik motor tu. Zara boleh peluk abang sekuat mana pun Zara nak," kata suamiku sambil jarinya menarik hidungku dan mencium pipiku.

"Apa abang ni,sakit la tarik hidung Zara", kataku bila tangan suamiku yang tiba-tiba manarik hidungku.

"Abang geram dengan Zara ni tau," kata Haziq suamiku sambil tersenyum menampakkan giginya yang putih.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience