Rate

Bab 9 Berbalas Whatsapp

Drama Completed 203240

Nasib baik telefon pintar Izara terjatuh atas tilam sahaja. Jadi telefon pintar Izara terselamat tidak rentak dan berkecai.

"Adui nasib baiklah jatuh atas tilam je. Kalau tak jenuh aku nak menambung duit beli telefon lain pula" bebel Izara pada dirinya sendiri.

Izara mengambil telefon pintarnya itu dan mula membuka skrinnya untuk melihat balasan Whatsapp dari Pak Cik Haziq pujaan hatinya. Sambil mulutnya mengucap bismilah sebelum melihat balasan pesanan Whatsapp dari Pak Cik Haziq.

"Bismilahirahmannirahim."kata Izara sambil matanya mula melihat ke arah balasan Whatsapp dari Pak Cik Haziq.

Pak Cik Haziq: Waalaikumusalam... Oh ni mesti Izarakan yang kerja dengan Nordin tu.

" Wah!Pak Cik Haziq ingat la nama aku. Adui tak sangkanya aku. Rasanya ada harapan tak aku ni"bebel mulut izara pada dirinya sendiri.

Izara pun mula menaip pesanan di Whatsapp untuk di hantar pada Pak Cik Haziq.

Izara: Ya saya Izara yang kerja sambilan di bengkel motor bapa saudara saya bernama Nordin.

Izara: Pak Cik bila nak balik kampung. Izara nak jumpa ada hal nak bagitahu Pak Cik ni.

Pak Cik Haziq : Hal penting apa tu?

Pak Cik Haziq: Petang jumaat ni Pak Cik akan bertolak balik kampung.

Izara: Hari sabtu boleh la Pak Cik datang bengkel bapa saudara saya seperti selalu.

Izara: Nanti bila Pak Cik datang bengkel baru Izara bagitahu hal penting tu tau.

Pak Cik Haziq:Ya la, Pak Cik memang setiap kali balik kampung akan datang ke bengkel Nordin.

Pak Cik Haziq: Okay la Izara Pak Cik mengatuk dah ni...Selamat malam.

Izara: Selamat malam juga Pak Cik.

Selepas menamatkan berbualan melalui Whatsapp dengan Pak Cik Haziq. Izara merasakan dirinya seperti di awang-awangan. Izara tak sangka Pak Cik Haziq mahu membalas pesananya. Izara meletakkan telefon pintarnya di atas meja di dalam biliknya.Lalu Izara mengambil bantal peluknya lalu ia berguling-guling di atas tilamnya dengan tersenyum bahagia.

Malam ini Izara tertidur dengan senyuman yang lebar. Tak sabar rasanya Izara hendak menunggu hari sabtu ni tiba. Izara merasakan waktu berjalan agak lambat.

Pagi ini Izara bangun agak terlewat sedikit. Tapi masih sempat menunaikan sembahyang subuh sebelum ke sekolah. Selesai menunaikan sembahyang subuh Izara mula bersiap-siap untuk ke sekolah. Izara keluar dari biliknya menuju ke arah pintu utama. Di depan pintu Izara mula memakai kasut sekolahnya.Selesai memakai kasut Izara pun berjalan ke arah motornya.

" Izara pergi sekolah dulu"kata Izara pada ibu tirinya yang sedang memerhatikannya.

"Ya la,hati-hati bawa motor tu" Kata Ibu tiri Izara.

Izara menghidupkan enjin motornya.Lalu ia pun menungang motornya menuju ke arah sekolah. Sampai di sekolah Izara melihat Ardiana dan Darwisya sudah ada di dalam sekolah.

"Lambat kau hari ni Izara" Kata Ardiana.

"Tak dak la lambat sangat...Hari ni mood aku happy sangat." Kata Izara pada 2 orang rakannya itu.

"Tu la aku tengok kau hari ni ceria semacam je. Ada apa yang kau happy sangat hari ni?" Soal Darwisya pada Izara.

"Kau orang nak tahu tak, malam tadi aku hantar Whatsapp dekat Pak Cik pujaan hati aku. Tak sangka wei,Pak Cik pujaan hati aku tu balas Whatsapp aku tu. Lepas tu kami mula berbalas Whatsapp. Dan paling best sekali sebelum Pak Cik tu mengakhiri berbualan kami dia ucapkan selamat malam wei dekat aku." Kata Izara agak teruja memberitahu pada 2 orang rakannya.

"Kau dapat mana nombor telefon Pak Cik Haziq tu?" Soal Ardiana.

"Dapat dari mana lagi kalau bukan dari Pak Ngah aku." kata Izara sambil tersenyum lebar.

"Aku tumpang happy juga untuk kau. Tapi sekarang ni kau jangan fikir sangat tentang Pak Cik kau tu. Sekarang ni kau fokus tentang ujian SPM hari ni. Lagi pun hari ni subjet terakhir yang kau ambilkan." Kata Darwisya.

"Ya la,aku akan fokus dalam ujian hari ini punya. Jangan risau subjet hari ini pasti aku boleh jawab punya. Sebab hati aku dah berkobar-kobar nak jawab soalan ni".Kata Izara pada kedua rakannya itu.

" Ya la tu,entah-entah kepala otak kau tak habis duk fikir Pak Cik pujaan hati kau tu je."Kata Ardiana.

"Nak buat macam mana,Pak Cik tu memang dah melekat dekat kepala otak aku". Kata Izara lagi.

" Sudah-sudah la tu,jom kita pergi berkumpul dekat dewan cepat. Hari ni katanya cikgu ada nak bagi taklimat."Kata Darwisya sambil menarik tangan Izara dan Ardiana.

------------

Hari ini Izara sampai di rumah dalam pukul 1.00 petang. Izara melihat dua orang adik lelakinya masih belum ada di rumah lagi. Cuma ibu tirinya sahaja yang ada di rumah. Izara memberi salam sebelum masuk ke dalam rumah. Ibu tiri Izara ada di dapur sedang sibuk membuat kuih tempahan yang di pesan oleh pelangannya.

"Izara nanti bila dah tukar baju semua. Zara datang jumpa ibu tau,ibu ada hal sikit nak cakap dengan Zara." Kata ibu tiri Izara.

"Ya la,ni Zara nak mandi dulu" kata Izara sambil kakinya mula melangkah ke arah biliknya.

Ada hal apa pula dah ibu nak cakap dekat aku ni. Mesti tentang ayah agaknya. Tak pa la lepas aku siap mandi dan pakai baju aku pergi je la jumpa ibu,bisik hati Izara.

Selepas selesai mandi dan memakai baju. Izara melangkah kakinya keluar dari biliknya berjalan ke arah dapur tempat ibu tirinya berada.

"Ada hal apa yang ibu nak bagitahu ni?"Tanya Izara sambil pungungnya mula melabuhkan ke atas bangku yang ada di dapur.

"Ibu harap Zara jangan la kecil hati dengan ayah. Masa ayah kata nak kahwinkan Zara dengan kawan dia tu,bukannya dia nak memaksa Zara. Dia hanya bercakap saja tak ada niat pun nak kahwinkan Zara dengan kawan ayah tu. Ayah marah tengok Zara jarang duduk rumah ulangkaji pelajaran sedangkan periksa dah berlangsung." Kata ibu tiri Izara.

"Ibu pun tahukan Zara tak suka duduk dekat rumah. Sebab ayah tu selalu saja cari salah Zara je. Ada je yang tak kena di mata ayah bila nampak Zara ni" Kata Izara.

"Ayah tu sayang je dekat Zara. Mungkin dia kecewa sebab Zara tak sama macam abang Zara. Zara pun tahukan abang Zara tu dah berjaya menyambung perlajaran dekat Universiti. Tapi perlajaran Zara selalu ada yang gagal." Kata ibu tiri Izara.

"Zara nak buat macam mana memang tak boleh nak masuk dalam kepala ni apa yang cikgu ajar. Abang tu dari sekolah rendah lagi mak selalu hantar tuisyen berbayar. Sedangkan Zara mana ada ayah hantar tuisyen pun. Semua keperluan sekolah pun Zara guna duit sendiri" Kata Izara membela dirinya.

"Zara kan tahu masalah ayah. Kad bank ayah semua pihak yang bagi pinjam duit pengang. Setiap kali gaji ayah kena ambil duit dekat sana. Sebab tu ayah tak mampu nak buat apa-apa...Kenapa Zara cakap dekat ayah yang Zara dah ada pilihan sendiri tu? Perkara ni lagi buat ayah lagi marah dengan Zara tahu tak" kata ibu tiri Izara.

"Izara tak sengaja tercakap, tapi memang Zara dah ada pilihan hati Zara sendiri" Kata Izara sambil tersenyum pada ibu tirinya.

"Siapa dia?... Ibu tak pernah nampak pun Zara ada kawan lelaki,yang selalu ibu nampak kawan Zara cuma Ardiana dan Darwisya je" Kata Ibu tiri Izara.

"Tu rahsia la,kalau Zara berjaya bawa dia jumpa ayah baru la ibu boleh kenal dengan dia" Kata Izara.

"Ibu harap Zara dapat bawa jumpa kekasih hati Zara jumpa ayah. Kalau tak pandai-pandai la Zara cari alasan" Kata Ibu tiri Izara.

"Zara nak keluar pergi bengkel Pak Ngah tau." Kata Izara sambil mula melangkah kakinya ke arah pintu.

Izara keluar dari rumah menuju ke arah motornya. Izara pun menungang motornya tersebut menuju ke arah bengkel Pak Ngah. Tak sabar Izara nak bercerita pada Pak Ngah tentang Pak Cik pujaan hatinya mahu membalas pesanan Whatsapp nya malam tadi.Sepanjang berada di atas motor menuju ke arah bengkel Pak Ngah tidak berhenti Izara tersenyum.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience