Rate

Bab 54 Kedatangan Ikwan

Drama Completed 203283

Sudah hampir sebulan berlalu selepas Haziq dan Izara datang ke rumah Ikwan. Pagi ini macam biasa Haziq dan Izara sembahyang subuh berjemaah bersama Samsiah dan bibik. Selesai sembahyang subuh seperti biasa bibik dan Samsiah akan ke dapur untuk membuat sarapan.

Beberapa hari ni Haziq sering merasa loya dan mual. Sehingga ia tidak lagi membawa kereta bila pergi ke tempat kerja. Haziq lebih selesa menaiki motorsikal. Izara paling suka mengusik Haziq kerana dirinya tidak mengalami loya atau mual walau pun dirinya yang mengandung. Tetapi semua itu di alami oleh suaminya Haziq.

"Bau apa ni?" tanya Haziq mula merasa loya dan mual bila masuk ke dapur.

"Bau cabai jeruk,Zara suka makan dengan mee goreng ni" kata Samsiah pada Haziq.

"Haziq tak tahan la bau dia ni," kata Haziq sambil pergi ke arah bilik air untuk memuntahkan isi perutnya.

Selesai muntah Haziq kembali ke meja makan. Samsiah telah pun menyimpan cabai jeruk tadi risau Haziq tercium baunya.

"Untungkan sayang tak perlu nak muntah-muntah macam ibu mengandung lain,"bisik Izara pada telinga suaminya yang duduk di sebelahnya itu.

" Tak pa kalau macam tu sayang boleh la mengadung setiap tahun"bisik Haziq pada telinga Izara sambil mengukir senyuman.

"Mana boleh macam tu. Abang cuma rasa loya dan mual je,tapi sayang 9 bulan kena bawa baby dalam perut. Sakit nak beranak pun sayang yang tangung nanti", kata Izara sambil tangannya mencubit tangan Haziq tanda protes.

" Kamu berdua ni dah kenapa depan mak pun nak berbisik-bisik?Zara tu sampai terkeluar suara kuat tu dah kenapa pula?"tegur Samsiah pada anak menantunya itu.

Sementara bibik hanya tersenyum sahaja melihat gelagat pasangan suami isteri itu.

"Abang Haziq ni dia suruh Zara mengandung setiap tahun. Dia ingat Zara ni kilang buat anak ke apa" mengadu Izara pada mak mentuanya.

"Haziq kamu ni memang suka sungguh nak kena kan Zara ni...Zara jangan risau tak adanya Zara boleh mengadung setiap tahun. Nanti lepas anak dalam perut Zara lahir,jururawat tentu akan suruh guna perancang keluarga", kata Samsiah meredakan ke risauan menantunya itu.

"Ala mak ni, Haziq saja je nak menyangkat Zara ni",kata Haziq sambil tersengih.

" Sebab kamu suka nak kenakan Zara la yang kamu kena morning sickness yang septutnya Zara alami"kata Samsiah.

"Bukan sebab tu la mak. Ini tandanya Haziq memang sayang dan cintakan Zara", kata Haziq sambil memberikan ciuman di pipi Izara.

Muka Izara nampak sedikit merah kerana malu bila Haziq mencium pipinya di depan mak mentuanya.

" Kamu ni Haziq,kan dah merah muka Zara tu," kata Samsiah sambil mengelengkan kepalanya.

"Mak,Haziq nak pergi kerja dulu" kata Haziq sambil ia bangun dan melangkah kakinya menuju ke pintu.

Melihat Haziq berjalan keluar dari rumah,Izara juga bangun mengikuti suaminya itu sampai di muka pintu. Lalu Izara menyalami tangan Haziq sebelum Haziq menungang motosikalnya.

"Sayang kalau ada hal penting boleh call abang tau," kata Haziq pada Izara isterinya.

"Yalah" kata Izara mengiakan.

Setelah melihat suaminya itu telah hilang dari pandangan mata. Barulah Izara masuk ke dalam rumah. Lalu Izara pergi ke arah mak mentuanya.

"Mak ada apa yang boleh Zara bantu?" tanya Izara pada mak mentuanya itu.

"Tak perlu, biar je bibik yang buat. Nanti dalam pukul 10.30 pagi baru Zara datang dapur tolong mak dan bibik masak untuk makan tengahari ni," jawab Samsiah pada menantunya itu.

"Tapi Zara bosan la pula tak buat apa", kata Izara sambil memadang mak mentuanya itu.

"Sekarang ni perut Zara tak besar lagi boleh la rehat cukup-cukup. Nanti bila perut tu dah besar masa tu Zara akan kurang selesa sikit. Kaki boleh kejang,nak tidur pun agak susah untuk cari posisi yang selesa tahu," kata Samsiah.

"Mak,Zara risau la bila perut Zara ni dah besar nanti abang Haziq cari perempuan lain. Zara tengok banyak kes dekat laman sosial isteri tengah sarat mengandung,suami ada perempuan lain. Bukan tu je,ada yang kena cerai masa tengah sarat mengandung. Ni yang buat Zara takut ni", kata Izara sambil mengaru kepalanya yang tidak gatal.

"Zara jangan la risau,mak kenal Haziq tu macam mana. Dia tak akan cari perempuan lain. Lagi pun sekarang ni Haziq tu tengah alami alahan. Nak bawa kereta pergi kerja pun dah tak sanggup. Setiap hari naik motor je pergi kerja. Mana ada perempuan nak padang", kata Samsiah cuba menenangkan menantunya itu.

Sudah berapa hari ni Haziq menungang motosikal Yamaha LC untuk pergi ke tempat kerja. Menyebabkan Izara tidak ada motor untuk keluar pergi ke kedai.Nak je Izara bawa motorsikal kuasa tinggi kepunyaan Haziq suaminya. Haziq dah pesan awal-awal pada Izara yang dia tak di benarkan membawa motor tersebut. Dengan alasan kerana Izara tidak memiliki lesen untuk motorsikal kuasa tinggi.

Haziq pula sengaja tidak mahu membawa motorsikalnya itu. Kerana Haziq risau Izara akan mengunakan motorsikal Yamaha LC. Haziq tidak mahu Izara menungang seorang diri kerana risau dengan keadaan Izara. Apa lagi kandungan Izara masih lemah.

"Kalau macam tu Zara nak masuk bilik je la,"kata Zara kemudian ia berjalan menuju ke arah biliknya. Baru saja Izara mahu melangkah kakinya menaiki anak tangga. Tiba-tiba kedengaran bunyi kereta dan bunyi loceng rumah.

Izara mengikuti Samsiah berjalan menuju keluar rumah untuk melihat tetamu yang datang pagi-pagi begini. Sampai di luar rumah Samsiah dan Izara agak terkejut melihat tetamu tersebut.Kerana tetamu tersebut adalah Ikwan. Samsiah agak serba salah untuk membuka pintu pagar atau tidak.

"Ikwan datang pagi-pagi ni ada apa?" tanya Samsiah pada anak saudaranya itu.

"Ikwan nak minta maaf pada Zara dan Haziq" jawab Ikwan agak bersungguh-sunguh.

Izara yang berada agak jauh dari mak mentuanya menghantar satu pesanan kepada suaminya di aplikasi Whatsapp memberitahu bahawa Ikwan datang. Izara datang menghampiri mak mentuanya dan Ikwan.

"Kamu dah pergi jumpa doktor psikiatri tentang masalah kamu tu?" tanya Samsiah agak ragu-ragu dengan anak saudaranya itu.

"Mak long jangan risau la,Ikwan dah pergi. Sebab tu Ikwan datang sini nak minta maaf pada Izara," kata Ikwan dengan nada suara yang agak rendah.

Samsiah juga dapat merasakan anak saudaranya ini tidak menipu. Jadi Samsiah. membuka pintu pagar untuk membiarkan Ikwan masuk.

"Boleh percaya ke ni" kata Izara yang nampak kurang suka dengan kehadiran Ikwan.

"Zara jangan risau la,saya memang datang nak minta maaf dengan Zara je. Tak ada niat lain," kata Ikwan pada Izara yang ada di samping Samsiah.

"Masuk la,Mak Long percaya dengan kamu Ikwan", kata Samsiah.

" Zara,saya minta maaf kerana bertindak kasar hari tu,"kata Ikwan pada Zara sepertinya ia bersungguh-sungguh untuk meminta maaf pada Izara.

"Tak pa,saya dah maafkan Pak Cik. Lagi pun Zara tahu Pak Cik tak sihat. Tapi di sebabkan Pak Cik la Zara dapat tahu Zara mengandung", kata Izara dengan wajah agak gembira memberitahu tentang dirinya sekarang sedang mengandungkan anak Haziq.

"Oh,Zara dah mengandung ya...Tahniah", kata Ikwan dengan nada suara sedikit berbeza dari tadi.

"Duduklah Ikwan, Zara kamu pergi panggil bibik minta dia buatkan air untuk Ikwan ni" suruh Samsiah pada menantunya.

"Baiklah," jawab Zara sambil kakinya berjalan ke dapur di mana bibik berada.

Sampai di dapur Izara segera memberitahu pada bibik bahawa mak mentuanya meminta membuatkan air untuk Ikwan. Bibik pun segera membancuhkan air untuk Ikwan.

"Dah kenapa Ikwan tu datang sepagi begini?" tanya bibik pada Izara.

"Entah la,tapi dia minta maaf dekat Zara tadi. Mungkin dia dah sihat kot" kata Izara.

"Kadang-kadang tak boleh percaya dengan orang macam tu. Diorang ni boleh berlakon jadi baik depan kita," kata bibik sedikit prasangka dengan kehadiran Ikwan pagi ini.

"Biarlah dekat dia,yang penting dekat dalam rumah ni dia tak akan dapat buat apa-apa, sebab ada bibik dan mak," kata Izara sambil tangannya mengambil dulang air yang sudah siap bibik letak cawan dan air yang sudah di bancuh.

"Biar saja bibik yang bawa dulangnya ni" kata bibik.

"Biar je Zara yang bawa,lagi pun bibik ada banyak lagi nak buat kerja lain", kata Izara.

Lalu bibik membiarkan sahaja Izara membawa dulang air tersebut ke ruangtamu. Izara meletakkan dulang air tersebut di atas meja.

" Minum la Ikwan"kata Samsiah mempelawa anak saudaranya itu.

"Mak,Zara nak masuk bilik tau" kata Izara pada mak mentuanya itu.

"Pergi la," kata Samsiah membenarkan.

Sementara Ikwan hanya memadang sahaja Izara berjalan menuju ke biliknya yang berada di atas.

"Kenapa Ikwan, ada yang tak kena ke?" tanya Samsiah bila melihat wajah anak saudaranya itu agak berubah melihat Izara berjalan ke arah bilik.

"Eh,tak dak apa pun. Cuma Ikwan baru teringat ada hal sikit hari ni,Ikwan nak tumpang tandas sekejap" kata Ikwan.

"Pergi la," kata Samsiah.

Lalu Ikwan segera berjalan menuju ke tandas. Ikwan memang sudah biasa dengan rumah keluarga Haziq ni. Tanpa mereka sedari Ikwan mencari sesuatu.

Selesai menumpang tandas Ikwan pun meminta diri untuk pulang pada Samsiah. Samsiah sangat gembira bila melihat Ikwan seperti sudah berubah.

Bersambung...

Share this novel

YAZNI-ERNIE
2020-10-24 07:58:46 

hi hi hi . nice

YAZNI-ERNIE
2020-10-24 07:55:21 

morning, dear. tqvm update awal. love u


NovelPlus Premium

The best ads free experience