Rate

Bab 6 Peperiksaan SPM

Drama Completed 203240

Mulai hari ini Izara,Ardiana dan Darwisya akan mula menduduki peperiksaan SPM. Kelihatan tiga sekawan ini masuk ke dalam dewan untuk menjawab kertas ujian SPM yang akan akan di berikan oleh guru yang bertugas untuk menjaga. Darwisya nampak biasa saja menjawab soalan di kertas ujian. Sedangkan Ardiana pula agak lambat menjawab kerana terlalu banyak berfikir jawaban apa yang sesuai dengan soalan. Manakala Izara pula asik mengaru kepalanya yang tidak gatal.Dan Kekadang ia akan menoleh ke arah 2 rakannya yang duduk agak jauh darinya.

Kenapa semua soalan dalam kertas ni macam cikgu tak pernah ajar je. Sakit kepala aku dengan soalan ni. Aku hentam je la jawab apa yang patut,kata hati Izara.

Adui dah kenapa Izara asik pandang dekat aku je ni. Mesti ada soalan yang dia tak faham,tu la masa waktu berlajar dalam kelas mata tu asik nak terpejam je. Sekarangkan susah nak jawab soalan kertas ujian ni,bisik hati Ardiana.

Selepas tamat waktu ujian untuk hari ini mereka bertiga pun keluar dari dewan dan melepak di kantin sebelum pulang.

"Macam mana tadi jawab soalan,okay tak?"Tanya Ardiana.

" Aku okay je...Soalan dia ada juga yang senang tapi ada juga yang susah"Jawab Darwisya.

"Bagi aku semuanya susah tak dak satu pun yang senang. Aku rasa soalan yang cikgu tak pernah ajar pun ada juga tadi" Kata Izara.

"Semua soalan tu cikgu pernah ajar la. Kau tu je yang suka tidur dalam kelas bila cikgu tengah mengajar. Sekarangkan dah susah nak jawab soalan" Kata Darwisya.

"Dah mata aku nak terpejam nak buat macam mana" Kata Izara.

"Apa kata petang ni aku ajar kau ulangkaji untuk ujian esok ." Kata Darwisya.

"Boleh juga...Lagi pun hari ini aku tak pergi bengkel Pak Ngah sebab Pak Ngah suruh aku fokus dengan ujian SPM je dulu. Nanti lepas habis ujian SPM baru aku kerja balik dengan Pak Ngah". Kata Izara.

"Aku pun nak ikut ulangkaji perlajaran untuk ujian akan datang ni. Sebab aku pun ada banyak juga yang masih tak berapa faham ni."kata Ardiana.

"Okay boleh je, petang ni kau orang berdua datang rumah aku tau."Kata Darwisya.

"Okay"kata Izara dan Ardiana serentak.

"Okay la,aku balik dulu mak aku dah sampai dah tu"kata Darwisya sambil kakinya mula melangkah keluar pagar sekolah menuju ke arah kereta ibunya.

Petangnya Izara dan Ardiana pergi ke rumah Darwisya untuk mengulangkaji perlajaran. Darwisya lebih pandai dalam perlajaran di banding dengan Izara dan Ardiana. Darwisya juga sering pergi tuisyen berbayar. Sedangkan Izara dan Ardiana betul-betul harap berlajar di sekolah sahaja.

Izara biasa balik sekolah terus ke bengkel Pak Ngah. Izara memang kurang melakukan ulangkaji perlajarannya. Bila ada kerja sekolah yang di berikan cikgu,Izara akan meminta bantuan Ardiana dan Darwisya. Ardiana dan Darwisya memang dah faham sangat dengan perangai Izara ni.

Selesai mengulangkaji pelajaran di rumah Darwisya. Mereka bertiga melepak di kazebo di depan rumah Darwisya.

"Kau lepas habis SPM nak buat apa Darwisya?"Tanya Ardiana.

"Habis ujian SPM ni aku duduk rumah je la sampai keputusan SPM keluar. Kalau keputusan aku bagus aku nak sambung belajar."Kata Darwisya.

"Aku habis ujian SPM ni akan sambung balik kerja dekat bengkel Pak Ngah aku macam biasa" kata Izara pula.

"Kau pula macam mana Ardiana?" Tanya Darwisya pada Ardiana.

"Aku pula,mak aku suruh cari kerja dulu sementara nak tunggu keputusan SPM. Mak aku suruh aku kumpul duit,mana la tahu keputusan SPM aku okay boleh sambung berlajar juga. Sebab tu aku kena juga cari kerja supaya kalau aku dapat sambung berlajar boleh la aku guna duit kerja aku tu untuk buat modal pergi kat tempat aku nak sambung berlajar nanti".Kata Ardiana.

"Tentu keputusan kau orang berdua nanti bagus. Aku yakin kau orang berdua boleh sambung berlajar. Macam aku ni memang tak dak harapan." Kata Izara.

"Kau tak dak niat langsung ke nak sambung berlajar Izara? Kalau kau sambung berlajar boleh la kau duk jauh dari ayah dan ibu tiri kau tu" kata Darwisya.

"Aku rasa tak mampu la nak sambung berlajar. Lagi pun hutang ayah aku pun belum habis bayar lagi. Mak tiri aku tu sebenarnya baik je dekat aku. Mak tiri aku mana pernah pukul aku pun,cuma dia suka membebel tu je yang aku tak suka...Aku rasa biarlah aku kerja dekat bengkel Pak Ngah je la dulu" Kata Izara.

"Terpulang kau la Izara... Yang penting kau suka dengan apa yang kau lakukan tu" Kata Ardiana.

"Mesti la aku suka dengan kerja aku tu... Apa lagi setiap 2 minggu sekali Pak Cik pujaan hatiku mesti akan datang ke bengkel Pak Ngah aku tu." Kata Izara.

"Pak Cik Pujaan hati kau tu la yang membuatkan kau suka berangan tak tentu hala." Kata Ardiana.

"Hey,mana ada aku suka berangan. Pak Cik Haziq tu siap dah tolong aku tau" kata Izara tak mahu mengalah.

"Ala tolong sekali tu je pun.Asik yang tu je la kau duk ulang cakap sampai berkali-kali."Kata Darwisya.

" Kau orang tak faham macam mana perasaan aku. Bila nampak je muka Pak Cik tu hati aku jadi berbunga-bunga,jantung aku lagi la asik berdebar-debar tak keruan tau tak"kata Izara.

"Dah la tu,hari dah gelap ni kami berdua balik dulu la." Kata Ardiana sambil tangannya menarik tangan Izara. Kalau layan si Izara cerita pasal Pak Cik Haziq ni sampai pagi esok pun tak habis,bisik hati Ardiana. Kerana itu Ardiana mengajak Izara pulang.

Izara sampai di rumahnya pukul 7.15 petang. Izara melihat ayahnya ada di rumah. Ibu tiri dan 2 orang adiknya pun sudah ada di rumah. Kedua orang adik lelaki Izara itu lebih suka berada di bilik sambil bermain game di telefon pintar.

Kamal melihat Izara masuk ke dalam rumah. Kamal berada di ruangtamu bersama isterinya.

"Izara mai sini sekejap,ada hal ayah nak bincang dengan kau ni" kata Kamal memangil anak daranya.

Mesti ada apa-apa ni. Kalau tak mana pernah ayah buat nada suara lembut macam ni. Apa la ayah nak cakap ni? bisik hati Izara. Izara pun berjalan ke arah ayahnya.

"Kawan ayah nak masuk minang kamu Zara. Nanti bila zara dah habis ujian SPM baru nikah." kata Kamal pada anaknya.

"Zara tak nak. Kalau kawan ayah mesti dia pun sebaya ayah juga la." Kata Izara tidak setuju.

"Kawan ayah tu lebih kurang sebaya ayah juga tapi dia berduit dan banyak harta. Kalau Zara kahwin dengan dia hidup Zara akan sedang.Dia pun sudi nak bayarkan hutang ayah yang tinggal dua puluh ribu tu. Izara kena jadi isteri kedua la" kata Kamal memujuk anaknya itu.

"Zara tak mau jadi isteri kedua...Lagi pun Zara dah ada pilihan sendiri" kata Izara tetap membantah.

"Pilihan Izara tu siapa! Nak ke dia kahwin dengan Zara?" Kata Kamal dengan nada agak marah.

"Kawan lelaki Zara tu pun banyak harta juga. Dia pun mampu nak bayarkan hutang ayah tu" kata Izara tanpa fikir panjang.Adui kenapa la dengan mulut aku ni cakap main lepas je,bisik hati Izara.

"Kalau macam tu habis ujian SPM ni Zara bawa dia jumpa ayah" kata Kamal pada Izara.

Adui mampus aku kali ni. Rasanya nak tak Pak Cik Haziq tolong aku ni. Nampaknya aku kena cari jalan juga ni jangan sampai aku kahwin jadi isteri kedua. Tak nak la aku,bisik hati Izara.

"Ya la nanti Zara bawa kawan lelaki Zara tu jumpa ayah...Zara nak masuk bilik dulu nak sembahyang magrib dah azan dah pun".Kata Izara sambil kakinya melangkah ke arah biliknya.

Bersambung...

Sedikit info: Ada sesorang bercerita pada saya bahawa ada seorang perempuan ni di kahwinkan kerana nak bagi abang dia kawin. Bila pihak lelaki bagi duit hantaran pada perempuan tersebut. Ibu dan abangnya terus ambil duit hantaran itu untuk di berikan padan calon isteri abangnya. Si adik ni memang tak merasa duit hantaran yang suaminya berikan padanya.Si adik hanya nikah ala kadar sahaja. Selepas nikah si adik bertahun-tahun tak balik rumah ibunya kerana kecil hati dengan abang dan ibunya.

Share this novel

Masinah Lep
2020-09-21 07:36:49 

perempuan tu bahagia x dgn suaminya? bagaimana dgn kehidupan abangnya selepas tu?


NovelPlus Premium

The best ads free experience