BAB 38

Romance Completed 337843

SATU minggu menghabiskan masa berbulan madu di pulau persendirian, Ian dan Sara kembali semula ke Kuala Lumpur. Penat dan letih. Namun, memori yang tercipta di sana cukup bermakna buat mereka berdua.

Jika diikutkan, mahu sahaja Ian bercuti lebih lama bersama cinta hatinya. Tapi, terpaksa meninggalkan semua itu seketika kerana dia mempunyai urusan lain yang perlu dihadiri. Majlis perlantikannya sebagai CEO Almatraz Holdings akan berlangsung esok malam.

Apa yang membuatkan Ian teruja ingin menghadiri acara tersebut adalah kerana dia mahu memberikan kejutan kepada semua dengan membuat pengumuman berkaitan perkahwinannya bersama Sara.

Mereka berdua tiba di kediaman ketika waktu hampir ke tengah hari. Para pembantu Ian menurunkan beg-beg bagasi yang berisi barangan peribadi milik mereka berdua di muka pintu.

Setelah itu mereka diberikan arahan untuk meninggalkan kediaman tersebut. Ian tidak mahu diganggu sesiapa buat seketika. Dia ingin menghabiskan masa berdua bersama Sara sahaja.

Sebaik pintu kediaman ditutup, Ian dan Sara saling berbalas pandangan sebelum senyuman manis terukir di bibir masing-masing. Raut penuh kebahagiaan terpancar di wajah mereka.

“Welcome back to reality,” ujar Sara sambil memandang beg bagasi yang perlu dikemas sebentar lagi. Habis sudah percutian singkat mereka.

Memahami reaksi Sara yang seakan kurang gembira, Ian lantas menarik tubuh isterinya ke dalam pelukan.

“Next time kita pergi bercuti lagi ye,” balas Ian sambil mencuit ke hidung Sara.

“Next time kita nak pergi bercuti di mana pula?” Sara bertanya sambil mengalungkan tangannya ke leher Ian.

“Hurm kita pergi bercuti ke angkasa nak? Kita naik SpaceX.”

Spontan Sara tertawa kerana merasakan Ian cuma bergurau.

“SpaceX tu mahal sangat-sangat awak tahu tak. Daripada membazir lebih baik kita guna duit tu untuk tolong orang susah.”

Pendapat Sara membuatkan Ian mati kata-kata. Tapi, betul juga apa yang disebutkan. Duit yang banyak itu lebih baik digunakan untuk membantu insan lain yang memerlukan.

“Hati you baik sangat, sayang. Sebab tu I sayangkan you.”

Sara tersenyum. “Saya sayangkan awak juga. Hari ni saya masakkan special untuk awak nak tak?”

“You nak masak apa?”

“Apa-apa yang awak suka. Awak nak makan apa?”

“Hurm hari ni I rasa nak ‘makan’ youlah, sayang.” Ian bercanda sambil bibirnya mendarat di leher Sara.

“Eishh, gatal!” Sara terus mencubit pinggang Ian. Geram.

Sebaliknya Ian ketawa mengekek. Seronok sesekali bergurau-senda seperti itu dengan kesayangannya.

“I gurau je, sayang. You masaklah apa pun, semua I telan. Tolak batu dengan kayu.”

“Okey awak. Oh, saya nak minta kebenaran awak. Esok saya nak keluar kejap boleh tak?”

“You nak ke mana?”

“Erm saya nak pergi shopping. Nak pergi salon, buat treatment rambut saya ni. Awak tahulah seminggu kena air laut, keras kejung rambut saya ni.” Sara memberi alasan sambil menunjukkan helaian rambut panjangnya yang melepasi bahu.

“Erm okey. Tapi, esok I tak boleh teman you tau. Sebab I kena masuk office kejap. Board of Directors nak meeting dengan I berkenaan jawatan CEO yang akan dikembalikan semula kepada I.”

“Takpe, awak pergilah office. Saya boleh pergi sendiri. Don’t worry about me.”

“Kalau macam tu I minta Leon dan Azam escort you esok okey.”

“Eh, tak perlu. Saya nak jalan-jalan shopping banyak tempat. Tak naklah diorang ikut. Nanti saya masuk kedai ‘lingerie’ malulah kalau diorang ikut.” Sara cepat-cepat membantah.

“Tapi, I risaukan keselamatan you. Kalau ada sesiapa culik you nanti macam mana?”

“Jangan risau. Takde siapa nak culik saya. Orang luar tak tahu pun saya isteri awak. Jes dan Umar je yang tahu. Lagipun diorang berdua dah kena tangkap.” Sara cuba meyakinkan Ian.

Ian merenung lama ke wajah Sara. Berat hati mahu memberikan kebenaran. Terlalu bimbang akan keselamatan isterinya.

Namun, Sara terus merayu dan memujuk Ian agar diberikan keizinan.

“Please, awak. Bagi saya keluar sekejap je. Tak lama pun. Lepas settle shopping dan buat hair treatment saya terus balik ke rumah. Saya cuma nak have fun sekali-sekala. Jalan-jalan window shopping. Do girl’s thing. Please-please. Awak sayang saya kan?”

Renungan mata kuyu Sara bersama raut lembut yang bersungguh-sungguh memohon membuatkan Ian kalah. Dia akhirnya mengangguk terpaksa bersetuju.

“Okey. I benarkan. Tapi, you janji akan update di mana you berada setiap minit pada I.”

Sara terus melompat kegirangan. Gembira. Lalu didakap erat pinggang Ian.

“Thanks so much, awak. I love you!” ucap Sara lalu mengucup ke pipi Ian.

“Takkan cium pipi je?”

“Habis tu nak cium apa?”

Ian memberi isyarat jari ke bibirnya. Tanpa bantahan Sara menurut permintaan Ian. Bibirnya mengucup ke mulut si suami. Muah!
Dan Ian tersenyum bahagia.

KEESOKAN hari, selesai sahaja bersiap Sara memandu keluar Ford Mustang milik Ian meninggalkan kediaman. Suaminya awal-awal lagi sudah menghilang menuju ke pejabat bersama pemandu peribadi.

Fuh! Menderu laju kenderaan milik Ian itu bergerak di jalanan. Sewaktu dia cakap nak keluar menggunakan Grab tadi, laju mulut Ian membantah. Diarahkan Leon untuk membawa Sara keluar.

Namun, Sara cepat-cepat menolak. Dia memberi alasan mahu memandu sendiri. Lalu Ian berikan kunci Ford Mustang hitam itu kepadanya. Dengan senang hati Sara menerima. Seronok juga rasanya sesekali dapat memandu kereta dengan enjin berkuasa tinggi seperti ini.

Setengah jam berada di atas jalanraya, Ford Mustang dipandu Sara membelok masuk ke satu kawasan petak parkir yang terletak di ruang bawah tanah sebuah bangunan pusat membeli-belah. Selepas mengunci, Sara tinggalkan kenderaan tersebut dan masuk ke dalam ruang perniagaan yang terdapat di situ.

Pandangan Sara memerhati sekeliling. Apabila memastikan tiada sesiapa mengekori dirinya, dengan segera Sara mengatur langkah keluar dari bangunan tersebut dan menuju ke stesen LRT berdekatan. Dia menaiki tren sebelum pergi ke satu lokasi yang lain pula.

Tren dinaiki tiba di tempat yang dituju. Sebuah kafe dikunjungi. Dari jauh Sara melihat orang yang ingin ditemui sedang duduk di satu sudut dalam kafe tersebut.

“Sara.”

Lelaki itu bangun dari duduk saat melihat kelibat Sara muncul di tempat itu.

Sara mengambil tempat di kerusi bertentangan. Seulas senyuman diberikan.

“Thanks Reza datang jumpa aku di sini.”

“Kenapa ajak aku jumpa di sini? Kan lebih baik jumpa di hospital. Aku boleh check keadaan kau sekali.”

Sara menggeleng. Dia punya sebab tersendiri kenapa meminta Reza bertemu di sini. Reza adalah teman lama yang dikenali sewaktu mereka masih remaja. Mereka pernah menghuni rumah kebajikan yang sama. Reza yang tua beberapa tahun usia dari Sara kini bergelar doktor perubatan dan bertugas di salah sebuah hospital.

“Kau ada bawa apa yang aku minta?” Sara bertanya.

Reza mendengus nafas bila soalannya tidak dijawab. Namun, dia mengeluarkan juga sesuatu seperti yang diminta oleh Sara. Dua botol kecil mengandungi pil ubatan diletakkan di atas meja lalu ditolak ke arah Sara.

“Ini cuma untuk kurangkan rasa sakit kau buat sementara waktu. Ambil ikut dos macam yang tercatat di situ. Ubat ni lebih kuat dari yang dulu. Kesannya kau mungkin akan rasa pening, muntah-muntah dan nak pitam. Kau kena banyakkan berehat dan jangan stres okey.” Reza memaklumkan.

Sara mengangguk lalu memasukkan botol ubatan itu ke dalam begnya. Lalu wajah Reza dipandang.

“Thanks so much, Reza. Aku hargai sangat pertolongan kau.”

Reza merenung lama ke wajah Sara. Sejujurnya dia sebak saat mengetahui bahawa teman lamanya ini disahkan menghidap penyakit yang boleh membawa maut.

Ketika itu Sara menghubunginya bertanyakan mengenai rawatan alternatif bagi mengubati penyakit yang dihidapi. Malangnya apabila diperiksa rekod rawatan perubatan yang pernah Sara terima di hospital, temannya ini sudah berada di peringkat akhir. Dan menurut doktor pakar tiada rawatan yang mampu menyembuhkan penyakitnya.

“Sara, aku tahu aku dah cakap benda ni banyak kali pada kau. Tapi, please. Aku minta sangat kau untuk dapatkan rawatan di hospital. Supaya kami boleh pantau keadaan kau. Aku risau kalau apa-apa jadi kat kau.” Reza cuba menasihati.

Sara pantas menggeleng. Dia tidak mahu menjadi penghuni hospital seperti yang Reza cadangkan. Bertahun-tahun yang lalu dia pernah menemani arwah mama menjalani rawatan di hospital. Dari kemoterapi hingga ke pembedahan. Setiap masa dia melihat pesakit yang menderita berbagai penyakit. Semua itu membuatkan Sara seakan trauma.

Ditakdirkan dia mewarisi penyakit yang serupa dengan arwah mama. Sara hampir berputus-asa dan menganggap hidup ini tiada harapan. Namun, demi janji kepada arwah mama untuk mencari di mana bapa kandungnya berada, Sara kuatkan semangat dan cuba bertahan. Sekurang-kurangnya dia tidak akan pergi meninggalkan dunia ini dengan kekesalan tanpa sempat bertemu ayahnya.

“Aku tak nak stay di hospital, Reza. Aku nak hidup normal macam orang lain. Aku nak enjoy life buat kali terakhir. Aku tak nak nampak macam orang sakit yang tengah tunggu masa nak mati.”

“Tapi, hakikatnya kau memang sakit. Kalau kau tak dapatkan rawatan di hospital esok juga kau boleh mati!” Reza membalas dalam nada tinggi. Geram dengan kedegilan Sara.

Sara nyata tersentap dengan kata-kata Reza. Mencerun riak wajahnya seakan baru dimarahi cikgu disiplin.

Melihat reaksi Sara, Reza lantas memohon maaf.

“I’m sorry. Aku tak berniat nak cakap macam tu. Tapi, aku risaukan kau Sara. Please, dengar nasihat aku ni. Datang ke hospital okey,” ucap Reza dengan bersungguh-sungguh sambil memaut tangan Sara yang berada di atas meja.

Sara diam sejenak. Saat itu wajah Ian bertandang di fikirannya. Bagaimana dia ingin maklumkan kepada lelaki itu tentang semua ini. Hurm mungkin dia harus tunggu sehingga selesai tempoh perlantikan jawatan CEO Ian esok.

“Insya-Allah aku akan ke hospital selepas ni. Aku ada hal yang perlu diuruskan dulu.”

Jawapan Sara sudah cukup membuatkan Reza lega. Dia menarik semula tangannya dari tangan Sara.

“Sementara waktu ni kau jaga diri baik-baik okey. Call aku anytime.”

Sara mengangguk. “Kau sayangkan aku ek? Kalau aku mati nanti kau jangan lupa ziarah kubur aku tau.”

“Haish, kau ni! Bab mati jangan buat main-main. Mestilah aku sayangkan kau. Aku dah anggap kau macam adik aku sendiri tau. Aku nak tengok kau sembuh. Jangan give up okey.” Reza terus memberi kata-kata semangat.

“Thanks again, Reza. Nanti aku contact kau lagi ye.”

Sara bersedia untuk meninggalkan tempat itu. Dia perlu segera kembali semula ke lokasi sebelum ini.

Bagaimana pun, sebagai teman lama Reza menawarkan diri untuk menghantar Sara pulang. Permulaannya Sara menolak. Namun, terpaksa akur apabila Reza menunjukkan kesungguhan mahu membantunya.

Dan Sara masuk ke dalam kereta Reza sebelum kenderaan itu bergerak meninggalkan kawasan parkir kafe yang mereka kunjungi.

Tanpa keduanya menyedari gelagat mereka sedang diperhatikan seseorang yang mengintip dari jauh.

Ian dari ruang belakang kenderaan mewah yang diparkir di tepi jalan menahan perasaan amarah yang hampir meletus. Rahangnya bergetap kuat bersama jemari yang dikepal.

“Kita nak ikut mereka ke, Tuan Ian?” Azam si pemandu bertanya.

Boleh sahaja dia ekori ke mana kenderaan yang dinaiki Sara bersama lelaki tidak dikenali tadi pergi. Namun, Ian tidak mahu menambah rasa sakit yang memenuhi ruang hatinya waktu ini.

“Tak perlu. Terus balik ke rumah.” Ian menutur arahan.

SELEPAS selesai urusan di luar, Sara kembali semula ke kediaman. Waktu sudah beranjak ke petang hari.

Ketika berjalan melalui ruang tamu, Sara tersentak saat melihat kelibat batang tubuh Ian sedang duduk bersilang kaki di sebuah sofa.

Eh, cepatnya dah balik. Kalau tak silap Ian maklumkan akan lewat pulang hari ini. Sara lantas memaniskan wajah lalu menyapa si suami.

“Hai, awak. Awak dah balik ye.”

Senyuman Sara cuma dibalas dengan riak muka Ian yang dingin. Rasa marah kerana Sara menipunya seakan lahar gunung berapi yang ingin meletus bila-bila masa. Namun, sehabis baik cuba ditahan.

“Seronok dapat keluar hari ni?” Ian bertanya. Pura-pura seperti tidak tahu apa-apa.

“Seronok.” Sara menjawab dalam ceria sambil mengambil tempat di sisi Ian.

“You shopping di mana tadi?” Ian menyoal lagi.

“Saya pergi Pavilion je. Tengok ni saya beli apa.”

Sara lantas menunjukkan beberapa barangan yang dibeli. Antaranya tas tangan, alat solek, set penjagaan diri serta baju baru. Tak lupa juga ditayangkan rambut panjangnya yang cantik hasil rawatan di salon tadi. Maklumlah Ian bagi ‘platinum card’ untuk dia gunakan tanpa had.

“Selain Pavilion, you pergi ke mana lagi tadi?” Ian sengaja memberi soalan itu untuk mendengar jawapan Sara.

Dalam bersahaja Sara menggeleng. “Takde. Saya pergi Pavilion je. Kenapa?”

Ian senyap tidak membalas. Dia tahu Sara menipu. Kerana dia nampak dengan mata kepala sendiri ke mana Sara pergi pagi tadi. Yang pasti Sara sudah mengkhianati kepercayaannya sebagai seorang suami.

Melihat Ian diam menyepi, Sara bersuara.

“Awak dah makan? Nak saya masakkan apa-apa?”

Soalan Sara tidak dijawab. Sebaliknya Ian bangun dari sofa dan menonong berlalu pergi meninggalkan ruang tamu.

Sara kehairanan dengan reaksi Ian yang berubah secara tiba-tiba. Berkerut keningnya memikirkan kenapa kelakuan Ian nampak berlainan.

Hurm, mungkin ada masalah ketika mesyuarat bersama Board of Directors pagi tadi kot. Sara meneka sendiri.

Tanpa mengesyaki apa-apa, Sara melangkah ke kamar utama bersama barangan hasil membeli-belah tadi.

Sementara itu di dalam bilik kerja yang terletak di bahagian belakang kediaman, Ian menjawab satu panggilan yang diterima di telefon pintar sambil menghenyakkan tubuhnya ke kerusi empuk.

“So, maklumat apa yang kau dapat?” Ian menyoal tidak sabar-sabar.

“Tuan Ian, lelaki tu seorang doktor dan bertugas di sebuah hospital. Nama dia Reza Izham.”

“Apa hubungan dia dengan Sara?” Soalan itu diajukan. Benar-benar ingin tahu.

“Tak pasti, Tuan Ian. Tapi, dari pemerhatian kami si Reza ni dah lama kenal dengan Puan Sara. Mungkin kawan lama atau…”

“Atau apa?”

Leon di talian sebelah sana serba salah ingin menjawab. Bimbang andaiannya membuatkan si bos semakin marah dan mengamuk.

“Err kemungkinan dia adalah bekas teman lelaki Puan Sara. Tapi, ini andaian je. Mungkin betul. Mungkin sa-“

Ian tidak menanti Leon habis berbicara. Terus ditamatkan panggilan. Dia tidak mahu mendengar apa-apa lagi.

Saat itu pandangan Ian mencerlung. Rahangnya bergerak-gerak. Sakit hati.

Walau siapa pun lelaki itu dia tidak peduli. Perasaan cemburu dan amarahnya meluap-luap. Apatah lagi Sara pergi menemui lelaki itu secara senyap-senyap tanpa pengetahuannya. Ian tidak dapat menolak berbagai prasangka negatif yang mula bertandang ke fikiran ketika ini.

Dengusan kasar nafasnya kedengaran. Api kemarahan menyala-nyala di ruang mata. Pasti akan diajar salah seorang antara mereka atau kedua-duanya sekali!

Share this novel

iftyhaula
2024-03-07 13:09:50 

bila nak sambung lagi

norsila
2024-02-27 09:35:51 

kn elok brsemuka 4 mato dgn reza tu...bru tau ceritanya ..huuu


NovelPlus Premium

The best ads free experience