BAB AKHIR 2

Romance Completed 346473

SEMINGGU selepas majlis resepsi mereka berlangsung, Sara duduk di kerusi meja makan sambil matanya menatap ke skrin telefon. Sesekali kelihatan bibirnya mengukir senyuman.

“Senyum sorang-sorang. You tengok apa tu?” Ian yang baru muncul di ruangan berkenaan menegur Sara.

“Takde apa. Saya tengah tengok gambar majlis bersanding kita hari tu yang photographer upload di Instagram. Lepas tu saya baca komen-komen kat bawah gambar tu. Ada komen yang kelakar.”

“Really?” Ian lantas mengambil tempat lalu duduk di sisi Sara.

“Ye. Awak tengok komen yang satu ni dia tulis ‘Handsome nya Ian Khalif. Nak jadi bini nombor dua dialah’. Haha kelakarnya.” Sara ketawa.

Ian pula mengerutkan kening lalu ikut membaca komen berkenaan. “Mengarut!” Spontan dia memberi reaksi.

“Hurm awak tengok ni ramai yang offer diri nak jadi second wife awak. Rasanya saya kena buat sesi interviu nanti nak cari calon yang sesuai untuk jadi isteri kedua awak.” Sara berseloroh dalam tawa yang belum habis.

“You sanggup ke bermadu? Sanggup share I dengan perempuan lain?” Ian menguji Sara.

“Erm tak. Tak sanggup. Saya tak suka share suami saya dengan orang lain.” Sara menggeleng.

“Habis yang you nak buat sesi interviu tu kenapa?”

“Eish saya gurau je lah. Mana ada isteri sanggup bermadu. Unless…” Kata-kata Sara terhenti seketika.

“Unless?”

“Unless kalau isteri tu dah tak mampu jalankan tanggungjawab seorang isteri kepada suaminya. Then, terpaksalah dia benarkan si suami berkahwin lain.”

“Maksud you?”

“Erm contohnya macam situasi saya. Possibility untuk saya hamil terlalu rendah. Saya mungkin tak dapat berikan awak zuriat. Dalam keadaan macam tu saya harus benarkan awak berkahwin seorang lagi…”

Ian memandang ke wajah Sara yang terlihat muram. Memahami apa yang dimaksudkan. Lantas ditarik tubuh si isteri ke dalam dakapannya. Diusap lembut bahu Sara lalu diberikan kucupan ke tengah dahi.

“Sayang, jangan fikirkan tentang hal tu. I tak kisah. Kalau Allah izinkan untuk kita ada anak insya-Allah kita akan ada anak. Tapi, kalau Dia kata tak ada, it’s okay. Mungkin ada rezeki lain untuk kita berdua.”

Sara mengangguk perlahan. Menyetujui kata-kata Ian. Jujur dia bersyukur dikurniakan seorang suami yang amat memahami seperti Ian. Dapat menerima segala kekurangan dirinya.

“Thanks awak. Awak yang selalu bagi semangat pada saya. Awak sentiasa ada di waktu susah dan senang saya. Saya mungkin tak dapat teruskan hidup ni kalau tak ada awak,” ucap Sara lalu memaut erat pinggang Ian.

Ian membalas dengan senyuman.

“I akan sentiasa ada di sisi you selagi Allah izinkan. By the way, I sebenarnya ada sesuatu nak berikan kepada you. Sesuatu yang istimewa.”

“Hurm? Apa tu?” Sara menyoal.

Ian lantas berlalu seketika ke meja konsol yang terletak di satu sudut. Dia mengambil beberapa helaian kertas yang berada di situ sebelum kembali semula ke arah Sara.

“Ini… I dah pindahkan semua harta dan aset-aset hak milik I ke atas nama you. Just in case kalau apa-apa berlaku pada I, you satu-satunya orang yang akan mewarisi semua aset-aset tu.”

Sara jelas tergamam dengan perkara yang baru disampaikan Ian. Dia membelek helaian kertas yang diberikan kepadanya. Tertera di situ namanya sebagai pemilik baharu kepada senarai aset-aset dan harta yang tercatat.

“Awak… saya tak nak semua ni…” Sara menggeleng lalu memulangkan kembali kertas tersebut kepada Ian. “Saya kahwin dengan awak bukan disebabkan harta. No~”

Sebaliknya Ian mencapai kedua jemari Sara lalu digenggam erat.

“Semua yang I berikan ni adalah hadiah istimewa sempena perkahwinan kita untuk you. Waktu mula-mula kita kahwin dulu I tak berikan you apa-apa pun. Ini sebagai ganti di atas semua salah dan silap I pada you selama ni.”

Sara terkedu. Tak tahu ingin membalas apa. Dia bukanlah perempuan yang memandang harta benda semata-mata.

“Tapi, saya…”

Belum sempat Sara habis berbicara Ian sudah meletakkan jari telunjuknya di bibir si isteri. Dia tahu Sara ingin membantah. Namun, dia tetap mahu Sara menerima semua yang diberikan ini. Kerana tiada insan lain yang Ian cintai selain Sara.

“I berikan semua ni sebab I cintakan you. I cintakan you sehingga ke akhir hayat,” ucap Ian dengan sepenuh hati lalu mengucup ke tengah dahi Sara.

Sara benar-benar terharu. Dia lantas memeluk tubuh Ian dengan erat. “Terima kasih, awak. Honestly, saya tak rasa layak untuk terima semua ni. Saya juga cintakan awak sehingga ke akhir hayat.”

Ian kemudian memandang ke wajah Sara sebelum memaklumkan satu lagi perkara.

“Actually, I ada satu lagi hadiah istimewa untuk you. You nak tahu tak?”

“Hah, hadiah lagi? Awak ni. Hadiah apa pula kali ni?” Sara bertanya dalam mimik muka ingin tahu.

“For your info, I dah tubuhkan satu yayasan kebajikan atas nama you. Yayasan tu untuk membantu merawat pesakit kanser di negara ni. Namanya Yayasan Sara Alyka. Dah officially registered.” Dalam senyuman penuh makna Ian menyatakan hal itu.

Sara nyata terkesima. Dia menekup mulut tanda tidak percaya.

“Awak… seriously?”

Ian mengangguk dalam senyuman ceria. “Semua ini untuk you. I pernah janji dulu yang I akan buat apa saja untuk you.”

Kali ini Sara tidak dapat menahan air mata yang secara spontan mengalir ke pipinya.

“Sayang, jangan nangis. I buat you sedih ke?” Ian menyoal kerisauan sambil membantu mengesat air mata itu.

Sara menggeleng. “Tak. Saya cuma rasa terharu dengan apa yang awak buat ni. Thanks so much, awak. I really appreciate it.”

“Sama-sama, sayang. Ini je yang I termampu buat. Sekurang-kurangnya I dapat sumbangkan sesuatu yang memberi kebaikan kepada orang lain.”

Sara mengukir senyuman. Ian Khalif yang dikenali kini telah banyak berubah berbanding dulu. Lelaki itu sentiasa memikirkan untuk memberi manfaat kepada orang lain. Malah, Ian juga sudah bertaubat terhadap dosa-dosa masa silamnya. Dia lebih banyak mendekatkan diri kepada Sang Pencipta. Sebagai isteri Sara dapat melihat sendiri perjalanan perubahan diri Ian yang perlahan-lahan kembali semula ke pangkal jalan.

SELESAI menikmati makan malam bersama, Ian tiba-tiba menuju ke ruang tamu lalu memasang lagu petikan piano ‘Kiss the Rain’. Dia tahu Sara sukakan lagu itu. Kebetulan suasana di luar juga sedang hujan renyai.

Sara yang muncul di ruangan tersebut tidak lama kemudian tersenyum sebaik mendengar lagu kegemarannya diputarkan.

“Dance with me?” Ian menghulurkan tangan ke arah Sara.

Dengan senang hati Sara menyambut huluran tangan Ian. Lalu mereka berdua memulakan gerakan tarian perlahan-lahan dengan diiringi muzik petikan piano itu.

“Saya teringat waktu kita menari bersama di mansion private island dulu.” Sara mengimbau semula kenangan manis mereka.

“I juga teringat kenangan tu. Dan setiap kali dengar lagu ni I mesti teringatkan wajah indah you. I mencintai you sehingga nafas I yang terakhir, Sara Alyka.”

“Saya juga mencintai awak buat selama-lamanya, Ian Khalif.”

“Boleh you janji sesuatu dengan I?”

“Janji apa?”

“Janji tunggu I di syurga. You isteri yang baik. I selalu doakan agar you ditempatkan di syurga tertinggi.”

Sara mengukir senyuman. Bicara Ian kedengaran sedikit pelik. Namun, Sara menganggap ia sekadar hal yang biasa.

“Insya-Allah. Saya juga doakan awak agar ditempatkan di syurga suatu hari nanti.”

Ian kemudian menatap lama ke wajah Sara. Perlahan jemarinya mengelus ke pipi Sara.

“Sayang…”

“Hurm?”

“Thanks sebab menjadi isteri I. I tak mungkin temui wanita lain yang sebaik you.”

“Sama-sama, awak. Tapi, saya bukan isteri yang sempurna…”

“Di mata I you adalah wanita yang paling sempurna. Thanks kerana hadir ke dalam hidup I.”

“Terima kasih buat awak juga. Takdir Tuhan telah menjodohkan kita bersama,” ujar Sara.

“Sayang, kalau I tak dapat temani you, maafkan I ye. Tapi, you mesti janji hidup baik-baik.”

Kening Sara bertaut tanda tidak memahami bicara Ian. “Awak cakap apa ni? Are you okay?”

Sebaliknya Ian tidak menjawab soalan Sara. Dia memeluk erat tubuh isterinya. Lalu menggerakkan langkah kaki bersama Sara menghayati alunan muzik yang bergema di ruang tersebut. Membiarkan Sara tertanya-tanya sendiri akan perilakunya yang sedikit berlainan.

KETIKA waktu hampir ke tengah malam, Ian dan Sara masuk ke kamar beradu. Sebelum melelapkan mata, mereka berbaring di katil sambil mengadap satu sama lain.

“Sayang, esok you kejutkan I bangun Subuh ye.” Pesan Ian sebelum melelapkan mata. Dia mengeratkan pelukan ke tubuh Sara.

Sara sekadar mengangguk. “Insya-Allah esok saya kejutkan awak.”

“Sara…” ucap Ian sambil menatap tepat ke dalam mata bundar isterinya.

“Hurm?”

“I love you.” Setiap malam Ian tidak lupa mengucapkan tiga perkataan itu.

Sara tersenyum lalu membalas. “I love you too.”

“I love you three.”

Kali ini Sara tergelak. “I love you four.”

Dan Ian ikut sama tertawa. “I love you five.”

“I love you one hundred!” ucap Sara sambil memicit hidung Ian.

“I love you ten thousand!” balas Ian tidak mahu kalah.

Sara terus tertawa. Ini gurauan sebelum tidur ke?

“I love you one million!”

“Then, I love you to infinity and beyond!”

Sara lantas menekup ke mulut Ian. Dia habis idea untuk membalas kata-kata Ian.

“Dah cukup. Cepat tidur.”

Sebaliknya Ian menggeleng. “You tidur dulu. I nak tengok muka you puas-puas sebelum tidur.”

“Erm okeylah. Saya tidur dulu ye. Good night, husband,” ucap Sara lalu melelapkan mata.

“Good night, my beautiful wife. Mimpi yang indah~”

Ian mengambil peluang itu menatap sepuasnya ke wajah manis dan lembut yang selalu membahagiakan hatinya.

‘Ya Allah, jagakan dia untukku. Lindungilah dia selalu… Sesungguhnya aku mencintai dia dunia akhirat…’

Seusai itu Ian mengucup ke tengah dahi Sara. Jemari Sara digenggam erat lalu dibawa rapat ke dadanya. Perlahan-lahan Ian menutup mata. Melalui malam yang sepi dan damai itu bersama cinta hatinya.

BUNYI ‘alarm’ dari telefon pintar membangunkan Sara dari tidur lena. Dia memisat kelopak mata. Lantas dicapai telefon itu sebelum dimatikan ‘alarm’ yang menjerit bising sejak tadi.

Pandangan Sara beralih ke kiri. Dilihat Ian masih nyenyak tidur. Perlahan-lahan dia menepuk lembut ke lengan lelaki itu.

“Awak, bangun. Dah Subuh ni~”

Sebaliknya Ian langsung tidak berkutik. Masih nyenyak di alam mimpi. Haih, semalam dia yang suruh dikejutkan bangun Subuh. Ini tak bangun pula. Mengantuk sangatlah tu agaknya.

Sara mengambil keputusan ingin ke bilik air membersihkan diri terlebih dahulu. Dia bangun meninggalkan katil dan menuju ke kamar mandi yang terletak bersebelahan bilik. Ian yang masih nyenyak tidur dibiarkan sahaja. Kejap lagi bangunlah suaminya tu.

Selesai urusan di kamar mandi, Sara menuju ke katil semula. Dilihat Ian masih berada di posisi yang sama seperti tadi. Spontan kening Sara berkerut. Haish, tidur mati ke apa ni?

“Awak, cepatlah bangun. Kata semalam nak solat Subuh sama-sama~”

Sara menggoncangkan tubuh Ian lebih kuat agar lelaki itu terjaga dari tidurnya. Namun, reaksi Ian tetap sama. Tubuhnya kaku tidak bergerak. Malah, kelihatan tangan dan kepalanya seolah terkulai lembik.

Sara mula tidak sedap hati. Dia terus menepuk-nepuk ke pipi Ian. Berharap akan ada tindak balas.

“Awak, bangun-“

Namun, keadaan Ian masih sama. Tiada sebarang respon. Perasaan Sara mula bertukar curiga serta tidak enak. Dia cuba menyingkirkan firasat kurang baik yang bertandang di fikirannya. Tak mungkinlah…

Lantas dengan segera Sara memeriksa denyutan nadi dan jantung Ian. Mahu memastikan segala sangkaan buruk di fikirannya adalah silap.

Malangnya setelah diperiksa tiada langsung kedengaran degupan jantung Ian di telinganya. Sara terus terpempan. Dia memandang tepat ke wajah Ian yang kelihatan pucat itu.

“No-no. Tak mungkin… tak mungkin~”

Sara menggeleng beberapa kali tidak percaya. Air mata sudah mengalir deras dengan sendiri di pipinya.

“Ian, bangun! Awak jangan bergurau macam ni. Ini tak kelakarlah. Awak sengaja nak main-mainkan saya kan? Ian Khalif, wake up!!”

Sara terus menggoncang tubuh Ian beberapa kali. Benar-benar berharap semua itu cuma ilusi atau mimpi.

Tak mungkin. Tak mungkin Ian telah tiada. Baru sahaja malam tadi mereka berdua bergurau-senda bersama. Ian kelihatan baik-baik sahaja. Sihat dan ceria seperti selalu. Tak mungkin Ian telah pergi meninggalkannya sekelip mata. Mustahil!

“Ian Khalif, awak bangun sekarang. BANGUN!!!”

Sara terus menggoyangkan tubuh Ian. Berharap lelaki itu akan bangun dari tidurnya. Berharap lelaki itu masih bernafas. Berharap lelaki itu akan memeluk tubuhnya untuk menenangkan perasaannya seperti selalu.

Namun, tubuh itu tetap jua tidak memberikan sebarang reaksi. Terbujur kaku tidak bernyawa lagi. Serentak itu kedengaran suara Sara meraung menangisi pemergian insan tercinta.

******

PUSARA di tanah perkuburan itu ditatap sayu. Hujan gerimis yang turun membasahi di sekitar tempat tersebut seakan memahami rasa pilu yang memenuhi ruang hati.

Upacara pengebumian baru sahaja selesai. Sanak saudara serta rakan taulan beransur-ansur meninggalkan tempat itu. Satu-persatu ucapan takziah diterima.

Hakikatnya Sara tak mampu membalas kata-kata mereka. Dia hanya menyepi sepanjang waktu. Rentetan masih terkejut dengan pemergian suami tercinta secara tiba-tiba.

Benarlah semua yang berlaku adalah aturan Allah. Dia yang menghidap penyakit kronik sehingga hampir maut sebelum ini telah dipanjangkan usia. Sebaliknya si suami yang sihat dan baik-baik sahaja dijemput mengadap Ilahi. Sara masih tercari-cari apakah hikmah di sebalik semua ini?

Sejak bacaan Talqin yang berlangsung tadi tamat, Sara masih duduk berteleku di tepi pusara. Sesekali menyeka air mata yang belum henti mengalir di pipi. Pilu hatinya saat mengenangkan dirinya dan lelaki yang amat dicintai kini terpisah di alam yang berbeza.

Baru kini Sara sedari setiap bait perkataan dan perilaku Ian yang berlainan malam tadi rupa-rupanya adalah petanda bahawa suaminya akan pergi meninggalkan dunia ini.

‘Ya Allah, Kau ampunkanlah segala dosa-dosa suamiku. Tempatkanlah dia di kalangan orang-orang yang beriman kepadaMu. Dan pertemukanlah kami berdua di syurgaMu suatu hari nanti…’

Tanah pusara di hadapannya disentuh perlahan. Getar di jemari masih terasa. Dia tidak kuat menghadapi semua ini. Namun, Sara percaya pasti ada sesuatu yang Allah mahu dia belajar agar menerima takdir yang telah ditetapkan.

“…Ian, awak rehat di sini ye. Urusan awak di dunia dah selesai. Terima kasih kerana menjaga saya selama ini. Terima kasih atas segala yang awak berikan kepada saya. Don’t worry about me. I will be fine. Tunggu saya di sana ye. Suatu hari nanti kita akan bersatu semula. Saya cintakan awak buat selamanya, Ian Khalif…”

Tika ini satu-persatu kenangan bersama Ian bagai berlayar di tubir mata. Sedari saat pertama pertemuan mereka berdua dahulu. Sehingga ke momen terakhir gurau senda mereka malam tadi. Seakan tidak percaya semua itu sudah menjadi memori.

Lamunan Sara berterbangan pergi saat seseorang datang menyentuh bahunya.

“Sara, mari kita balik ye. Esok kita datang sini lagi.” Puan Lydia memujuk menantunya.

Dia sendiri masih terkejut dengan pemergian satu-satu anak kesayangannya. Namun, mengerti bahawa Sara jauh lebih merasai keperitan kehilangan insan tercinta.

“Mama baliklah dulu. Sara nak duduk sini kejap. Sara nak teman Ian…” ucap Sara dalam nada yang terkandung sebak.

Tan Sri Rahmat yang berdiri tidak jauh dari situ ikut sama menghampiri untuk memujuk Sara.

“Sara, mari kita balik dulu ye. Dah nak dekat senja ni. Esok daddy teman Sara ke sini lagi.”

Melihat suasana sekeliling yang sudah beranjak hampir ke waktu senja, Sara lantas akur dengan pujukan kaum keluarganya yang lain.

“Awak, saya pergi dulu ye. Esok saya datang ke sini lagi. Saya akan sentiasa mendoakan kesejahteraan buat awak. I love you, husband~”

Seusai itu Sara bangun dan melangkah perlahan-lahan sambil dipimpin Puan Lydia. Sempat dia menoleh seketika ke arah pusara yang kini menjadi ‘kediaman’ baru Ian. Dari jauh Sara dapat melihat cahaya matahari terbenam yang menyinari kawasan pusara itu. Lantas mengingatkan Sara kepada kegemaran suaminya iaitu melihat ‘sunset’.

Ian, cinta kita mungkin seperti matahari terbenam. Muncul hanya seketika. Namun, begitu indah dan bercahaya. Sampai waktu ia pun pergi. Tenggelam dan hilang saat gelap malam menyapa.

‘Saya akan merindui awak, Ian Khalif. Saya akan merindui cinta kita…’

Ian Khalif x Sara Alyka

TAMAT

Hai semua. Sis mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih buat semua pembaca yang follow novel ini dari bab awal hingga akhir. Sis hargai sangat kesabaran korang menanti sis update setiap chapter. Terima kasih juga buat para pembaca budiman yang baik hati sudi donated coins, semoga anda dimurahkan rezeki selalu. Sis mohon maaf andai terdapat sebarang kekurangan di dalam karya yang tidak seberapa ini. Salam sayang buat uols. Muahxx

Share this novel

Mia Zara
2024-03-25 01:24:37 

tahniah sis.. bila dh bca episod akhir sekali ni.. tiba-tiba je air mata senang je keluar

EL'S
2024-03-23 17:49:41 

Tahniah Author.... Tiba2 je kan... It's ok.. Tak Sedih sgt sb tgh lapar menahan lapar dan dahaga... Hehehee

sallylatiff
2024-03-22 14:12:16 

sedihhhh ? but congrats, hehe best sangat ! ??


NovelPlus Premium

The best ads free experience