BAB 10

Romance Series 247560

MEJA panjang dengan kerusi tinggi yang terletak di tepi dinding kaca kafe dihuni oleh Ian dan Alyka.

Dari sudut berkenaan mereka dapat melihat rintik hujan turun membasahi bumi. Serta gelagat orang ramai yang masih bertali-arus di luar sana walaupun waktu sudah menginjak ke pukul satu pagi.

Ian meneguk sedikit Latte panas yang berada di hadapannya. Pahit! Dia memang tidak menggemari kopi. Baru ingat nak letakkan sedikit gula tadi. Tapi, menurut Aly kopi harus diminum tanpa gula. Dan dia akur biar pun lidah terasa sukar nak habiskan minuman itu.

Demi Aly, Ian layankan sahaja. Takpelah. Dapat tengok wajah cantik dan manis Aly sudah cukup untuk menghilangkan pahit kopi yang ditelan.

Saat Alyka sedang leka menghirup secawan Cappucino panas sambil memerhati suasana malam yang dingin di sebalik dinding kaca, Ian mengambil peluang memerhati ke wajah gadis di sisinya.

Sungguh gadis ini telah mencuri seluruh ruang hatinya sedari pandangan pertama lagi. Entah mengapa dia rasa selesa dan tenang saat berada dekat dengan gadis ini.

Biar pun identiti sebenar Aly masih misteri, namun itu tidak membuatkan Ian sangsi atau ragu. Malah, dia semakin teruja mahu mengenali gadis ini dengan lebih mendalam lagi.

“So, you suka tengok hujan?”

Ian memecah kesunyian di antara mereka. Jujur dia tidak sukakan sunyi. Apatah lagi dalam suasana kafe yang lengang tanpa pengunjung. Dia tidak biasa dengan keadaan ini. Dia sukakan kebisingan dan hiruk-pikuk. Kerana itu akan memadam kesepian dalam jiwanya.

Alyka mengalihkan pandangan ke arah Ian lalu mengangguk bersama senyuman.

“Ya, saya suka tengok hujan. Saya suka dengar bunyi hujan. Dan saya suka bau hujan.”

“Bau hujan? Hujan ada bau?” Spontan Ian tertawa kerana berasa lucu.

“Betul, hujan ada bau tersendiri. Bau selepas hujan dipanggil ‘petrichor’. Dan untuk orang yang sukakan hujan macam saya digelar ‘pluviophile’.”

Wah! Tercengang sekejap Ian mendengar penerangan Alyka. Pertama kali juga dia mengetahui tentang istilah-istilah itu. Entah sama ada dia memang tak tahu atau tak pernah ambil tahu.

“So, apa pula gelaran untuk orang yang tak sukakan hujan?” Sengaja Ian bertanya.

“Ombrophobia. Iaitu orang yang sangat takutkan hujan. Macam awak mungkin.” Selamba Alyka berkata lalu tertawa kecil.

Melihat gelagat Alyka, Ian ikut sama tertawa. Langsung tidak ambil hati dengan gurauan gadis itu. Sebetulnya dia sedang leka menikmati keindahan raut Alyka yang begitu membuai perasaannya.

“By the way, boleh I tanya you sesuatu?” Ian mengubah topik perbualan mereka.

“Tanya tentang apa?”

“Erm actually kita dah banyak kali bertemu. Kenapa you tak ingat I? Dan setiap kali kita berjumpa I kena introduce diri I semula pada you.” Ian mengutarakan persoalan tersebut.

Alyka senyap seketika sambil mencari-cari jawapan yang bersesuaian.

“Maaf. Awak bukan orang pertama yang cakap begitu.”

“Maksud you?”

“Sebenarnya waktu kecil saya pernah kemalangan. Saya mengalami kecederaan di kepala. Dan kesannya saya menghidap sejenis penyakit berkaitan memori. Saya akan mudah lupa pada orang yang saya pernah jumpa. Saya tak dapat simpan setiap pertemuan tu dalam kotak memori saya. Maaf…” ujar Alyka dalam mimik muka yang penuh rasa bersalah.

Entah dari mana tiba-tiba idea itu muncul melintas di dalam kepala otaknya untuk menjawab soalan Ian. Hentam sajalah labu.

Jawapan Alyka membuatkan Ian bertukar riak. Ada rasa terkejut dan juga simpati. Baru dia tahu apa yang sebenarnya dilalui oleh Alyka. Tak sangka gadis secantik ini diuji dengan kehilangan memori.

Saat ini baru Ian mengerti kenapa Alyka memberikan reaksi seperti tidak pernah mengenali dirinya setiap kali mereka bertemu. Dan setiap kali itu juga dia perlu mengulangi semula perkenalan mereka.

Apakah selepas pertemuan malam ini Alyka akan melupakan dirinya sekali lagi? Sadisnya.

“Jangan minta maaf. Itu bukan salah you. I yang patut minta maaf sebab tak tahu keadaan sebenar you. I’m sorry, Aly.”

“Awak juga tak salah apa-apa. Erm awak tak kisah ke berkawan dengan orang yang ada kekurangan macam saya?” Alyka bertanya.

Ian memerhati ke raut penuh kelembutan dan ketenangan yang terpancar di wajah Alyka. Lantas digeleng.

“I suka berkawan dengan you. You are different from others.”

“Different? Maksud awak?”

Ian diam sejenak sambil mencari-cari ayat manis untuk diucapkan.

“You… semua tentang you terlalu istimewa. Tak ada pada orang lain. You sangat berbeza berbanding mereka.”

“Mereka? Siapa mereka yang awak maksudkan?”

“Well, mereka tu adalah perempuan lain. Mereka semua tak sama macam you. The way you talk, the way think, the way you smile… semua tu buatkan I rasa you sangat istimewa dan berbeza berbanding yang lain.”

Alyka sekadar tersenyum menerima pujian Ian. Entah ikhlas atau tidak. Atau mungkin sekadar luahan ayat kasanova yang selalu bermain di bibir lelaki ini seperti selalu.

“Berapa ramai perempuan yang awak pernah jumpa seumur hidup awak? Macam mana awak boleh bandingkan saya dengan mereka?”

Erk! Tersentak kejap Ian mendengar soalan itu.

“Erm well, takdelah ramai sangat. Tapi, I tak pernah jumpa gadis seperti you. To be honest, ini first time I duduk di kafe sambil minum kopi dengan seorang gadis. Sambil tengok hujan. Sambil dengar you bercerita. It’s kind of a new thing for me.”

“Really? Then, kalau dengan gadis lain awak selalu buat apa?”

Ian terdiam seketika. Berat hati nak menjawab. Kalau dengan perempuan lain aktiviti apa lagi yang dia sering lakukan selain pergi berhibur di kelab malam dan kemudian mengendong mereka pulang ke bilik tidur.

Tapi, takkan dia nak mengaku semua itu pada Alyka? Tentu anggapan gadis ini terhadapnya nanti akan berubah.

“Urm kalau dengan perempuan lain mereka selalunya ajak I pergi ‘clubbing’. I kurang gemar aktiviti macam tu. I lebih suka duduk rumah. Habiskan masa dengan membaca atau tengok movie.” Ian menutur cerita palsu.

Alyka rasa nak tertawa kuat. Pandai betul lelaki ini menipu. Konon tak suka pergi ‘clubbing’. Kau ingat aku tak kenal siapa kau sebenarnya? Dasar kasanova.

“Wah, awak suka membaca? Buku apa yang awak selalu baca?”

Soalan Alyka membuatkan Ian sekali lagi kelu. Adus, bila kali terakhir dia baca buku? Macam dah lama dia tak pegang buku.

“Err…” Ian gugup nak menjawab.

“By the way, buku terakhir yang saya baca baru-baru ni bertajuk ‘Ten Reasons Why You Should Be Extra Careful With Handsome Guy’.” Alyka mencelah.

“Ohh… ada buku tajuk macam tu? So, apa yang buku tu ceritakan? What is the ‘Ten Reasons’?” Ian tiba-tiba berminat ingin tahu.

“Erm dalam buku tu tulis kebanyakan lelaki berwajah tampan tak boleh dipercayai. Sikap mereka angkuh, suka bangga diri, narsisis, merasakan diri sendiri adalah yang terbaik dan sempurna. Disebabkan itu, mereka suka mempermainkan perasaan wanita. Kerana mereka merasakan wanita hanya sekadar objek untuk memuaskan keinginan semata-mata.”

Gulp! Ian teguk liur. Macam kena batang hidung sendiri je.

“Tapi, I bukan lelaki tampan yang macam tu. I tak permainkan perasaan wanita.” Laju Ian menafikan kata-kata Alyka.

“Awak rasa awak lelaki tampan ke?” Selamba Alyka menyoal.

Ian lantas tertawa. Soalan ini tidak dijangka. Mestilah dia termasuk dalam golongan lelaki yang tampan. Rata-rata wanita yang ditemui selama ini juga mengakui ketampanan wajahnya.

“You rasa I tampan tak?” Ian memulangkan soalan yang sama.

Alyka merenung agak lama ke wajah Ian sebelum menggeleng.

“Erm tak. I don’t think so.”

“What?” Ian tergelak besar dengan reaksi Alyka. Pertama kali ada gadis mengatakan sedemikian.

“Well, tampan itu subjektif. Tampan tidak semestinya pada paras rupa sahaja. Sikap dan peribadi yang baik juga boleh dikategorikan sebagai tampan,” ujar Alyka.

“So, you rasa I ni belum cukup tampan? Sikap I tak baik? Macam tu?”

“No. Maksud saya seorang lelaki yang baik itu adalah yang mampu melindungi dan menghormati wanita yang dia sayangi. Dia tak akan sesekali sakiti wanita itu. Dia tak akan melukai hati orang yang dicintai.”

Dengan jujur Alyka berkata sambil memandang tepat ke anak mata Ian. Mahu menambah galau di hati lelaki itu.

Dan Ian seolah terpukau pada renungan mata bundar berwarna coklat milik Alyka yang membuatkan dia terigau-igau.

“I boleh menjadi pelindung diri you, Aly. I ingin bersama you kalau you izinkan…”

Ayat itu meluncur keluar dari bibir Ian. Sambil tangannya menyentuh ke jemari Alyka yang berada di atas meja.

Alyka nyata terkesima seketika. Sebaris ayat yang mungkin mampu mencairkan hati mana-mana wanita. Mungkin benar seperti yang Jesrina pernah berpesan agar dia berhati-hati. Lelaki ini memang hebat dalam bermain kata-kata.

Dengan pantas Alyka menarik tangannya yang disentuh oleh Ian dan melarikan pandangan. Tidak ingin terjebak dalam perangkap lelaki ini.

Ian menyedari ketelanjuran tindakannya sebentar tadi, lantas memohon maaf. Dia tahu gadis ini tidak ‘murahan’ untuk disentuh sesuka hati. Nampak luaran seperti lincah. Namun, apabila didekati akan menjauhkan diri. Jinak-jinak merpati kata orang.

“I’m sorry, I tak sengaja. Erm Aly, can I get your phone number?” Kali kedua dia bertanyakan hal tersebut kepada Alyka.

“My phone number? Untuk apa?”

“Supaya kita tak terputus hubungan. You sendiri cakap tadi you tak dapat ingat setiap pertemuan kita. So, maybe selepas ni I boleh contact you untuk kita bertemu lagi.”

“Erm kita boleh bertemu lagi di sini.” Alyka masih berdolak-dalik.

“So, you takkan bagi your phone number?”

Alyka menggeleng tanpa riak. “No.”

Ian berdesis. “Kenapa? You dah ada boyfriend? Sebab tu you tak boleh bagi your phone number?”

“Saya tak akan bagi phone number saya kepada sebarangan orang. Especially orang yang baru saya kenal.”

“Tapi, kita dah pernah berjumpa tiga kali sebelum ni. Please. I kawan you kan?”

“Awak anggap saya kawan awak?”

“Yes, of course. You kawan I yang paling istimewa, Aly.” Tegas Ian. Walaupun sebenarnya dia nak jadikan Alyka sebagai teman pendamping baharu untuk menggantikan bekas kekasihnya.

“Kalau awak anggap saya kawan awak, awak akan hormat keputusan saya. Dan tak akan paksa saya.” Alyka meningkah.

Ian menghembus keluhan. Ternyata gadis di hadapannya ini bukan mudah untuk ‘ditundukkan’.

“Okey-okey. I hormat keputusan you. Kalau macam tu, I akan bagi you something…”

Lantas Ian mengeluarkan sesuatu. Seutas rantai stainless steel bersama loket seperti ‘military tag’ yang sebelum ini dipakai di lehernya diberikan kepada Alyka.

Spontan Alyka mengerutkan dahi tanda kurang mengerti. “Apa ni?”

“Dekat tag besi tu ada nama dan maklumat peribadi I. I berikan kepada you. Supaya you tak akan lupakan I,” ucap Ian dengan bersungguh-sungguh.

Alyka memerhati ke arah loket besi yang dimaksudkan Ian. Dia pernah melihat rantai dan loket seperti ini dipakai oleh anggota tentera bertujuan untuk mengesan identiti sekiranya tentera berkenaan hilang atau cedera di medan perang. Tercatat di situ nama penuh serta nombor telefon milik Ian Khalif.

“Awak army ke? Selalunya army akan pakai rantai macam ni.”

“Taklah. I cuma suka rantai dan loket tu. Please jaga barang I ni baik-baik ye. Dan you boleh contact I bila-bila masa.”

“Erm okey. Thanks, Ian.”

Dan tanpa Alyka duga, rantai itu diambil oleh Ian sebelum dikalungkan pula ke lehernya.

“Rantai ni istimewa untuk you seorang je. Please keep my name in your mind and in your heart,” ucap Ian penuh makna.

Alyka hanya mengangguk dan tersenyum. Berpura-pura akan menurut permintaan Ian. Hakikatnya di dalam hati sedang mencebik.

‘Tak kuasa aku nak simpan nama kau dalam hati aku. Huh!’

WAKTU dinihari berinjak ke Subuh. Tidak sedar begitu lama masa dihabiskan mereka bersama. Berborak, berbual serta saling berkongsi cerita tentang berbagai perkara.

Dan paling Ian tidak duga, malam ini dia tidak kesunyian apabila ditemani oleh seorang gadis. Bukan gadis biasa-biasa seperti yang selalu ditemui. Sebaliknya gadis yang benar-benar istimewa.

“Saya balik dulu,” ujar Alyka mahu menamatkan pertemuan mereka.

Senyuman yang menghiasi wajah Ian sepanjang malam ini mulai mengendur. Dia tidak bersedia untuk berpisah dengan Alyka. Apatah lagi setelah mengetahui bahawa gadis ini menghidap sejenis penyakit berkaitan kehilangan memori. Pasti momen yang dilalui mereka malam ini juga akan lenyap dari ingatan Alyka nanti.

“I hantar you balik? Kereta I park tak jauh dari sini.” Ian menawarkan diri.

“Erm no, thanks. Saya balik naik MRT. Ada someone akan tunggu saya di stesen nanti.” Alyka menolak.

“You turun di stesen mana nanti?” Ian menyoal ingin tahu.

“TTDI,” jawab Alyka ringkas.

Ian mengangguk akur. Dia tidak ingin memaksa dan tidak mahu dilihat seperti seorang yang ‘dominan’. Kerana dia inginkan jalinan perhubungan ini berlangsung lebih lama. Biarlah Aly melihat sisi dirinya yang baik-baik sahaja.

“Oh, kalau macam tu I temankan you sampai ke stesen MRT. You tak kisah kan?”

“Okey, boleh.”

Alyka bersetuju lalu melangkah keluar meninggalkan ruang kafe menuju ke Stesen MRT Bukit Bintang yang terletak tidak jauh dari lokasi berkenaan.

Manakala Ian pula berjalan beriringan menemani gadis itu. Walaupun ada sedikit kecewa kerana tak dapat bawa Alyka menaiki kenderaannya, tak mengapalah. Sekurang-kurangnya dia masih berpeluang untuk menatap wajah manis gadis ini.

Memasuki ke ruang di dalam Stesen MRT, kelihatan para pengunjung lain sudah beratur di laluan khas yang disediakan. Stesen ini memulakan operasi setiap hari pada jam enam pagi. Tetapi, rata-rata pengunjung yang kebanyakan adalah pekerja mula memenuhi ruang stesen itu sebelum waktu operasi bermula lagi.

“Okey, Ian. Saya pergi dulu. Bye,” ucap Alyka.

“Bye. Take care. See you again, Aly,” balas Ian sambil melambai.

Alyka sekadar menghadiahkan senyuman sebelum dia berpaling dan berjalan menyaingi para pengunjung lain untuk turun ke aras bawah tanah yang menempatkan laluan gerabak tren MRT.

Ketika bayang kelibat Alyka sudah hilang dari pandangan, Ian membuang keluhan. Ternanti bilakah mereka dapat bertemu lagi? Rasa tak puas menghabiskan masa bersama gadis itu.

Namun, saat itu Ian tiba-tiba teringatkan sesuatu. Haih, kenapalah dia tak terfikir sedari tadi? Duh!

Lantas tanpa menunggu lagi, Ian menuju ke mesin automatik untuk membeli tiket MRT. Tak pernah dia gunakan pengangkutan awam ini. Terkial-kial juga. Mujur ada seorang pengguna yang sudi membantu.

Ian kemudian cepat-cepat berjalan memasuki laluan pengguna MRT. Tangga eskalator dituruni dengan langkah laju. Berharap masih sempat untuk mengejar Alyka.

Gerabak tren tiba. Pintu terbuka. Ian melangkah masuk bersama para pengguna lain. Matanya meliar memerhati dan menilik satu-persatu wajah manusia yang berada di dalam gerabak tren berkenaan. Mencari-cari wajah Alyka. Namun, hampa apabila tidak kelihatan. Eh, dia salah naik tren ke?

Di satu sudut yang lain, Alyka sedang memerhati gerabak tren MRT yang sudah pun bergerak dan hilang dari pandangan. Realitinya dia tak naik tren tersebut. Sengaja menipu Ian sebentar tadi.

Sebaliknya Alyka kembali semula ke eskalator menuju ke tingkat atas sebelum keluar meninggalkan stesen MRT Bukit Bintang tersebut. Mahu ke tempat lain.

‘Sorry, Ian. Permainan kita masih belum tamat. Just enjoy the game okay!’ Alyka tersenyum sendiri.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience