Rate

BAB 9 - CINCIN

Romance Completed 452298

Seminggu berlalu dari insiden Inas ke rumah besar yang ada di hujung kampung mereka.. Kini Inas sudah bekerja di pekan.. Tempat kerja lamanya, sebelum dia ditawarkan bekerja di bandaraya.. Tapi posisinya disini taklah sama macam dengan disana.. Cuma masih juga dalam bidang yang sama..

Inas bersyukur kini kehidupannya lebih tenang.. Segala kenangannya yang lalu sudah dilepaskan pergi.. Arman sebelum ini kerap mengganggunya.. menelefon.. Menghantar beratus-ratus pesanan kepadanya...dan kini tidak lagi.. Kerana nombor lamanya sudah dilemparkan kedalam petak sawah padi yang ada di belakang rumahnya..

Selepas tamat waktu kerja Inas singgah ke kedai kereta terpakai.. Melihat kereta yang bakal menjadi miliknya..

'' macam mana boss? Ok? '' tanya Inas kepada pemilik kedai kereta terpakai itu.

'' ya..ya..semua sudah selesai.. Esok you mai angkat.. '' kata pemilik kedai tersebut.

'' hmmm.. Ok baik.. Esok saya datang lagi.. '' kata Inas sambil mengusap badan kereta yang berwarna putih..

'boleh lah ni kan.. Kecil-kecil... Cukup lah untuk kami sekeluarga.. Boleh bawa ayah untuk check up.. Tak payah lah sewa teksi lagi.. sekali boleh bawa baju-baju ibu,tak payah lah ulang alik naik motor..redah hujan panas..' Inas menarik bibirnya tersenyum.. Mengangguk sedikit kepalanya kepada pemilik kedai sebelum berjalan ke perhentian bas.. Inas duduk di steten bas menanti kedatangan bas yang akan membawanya pulang..

Pin..pin..

Inas mengangkat wajahnya melihat sebuah motosikal yang berhenti di hadapannya..

''Anas?'' kata Inas.

''Iya..ibu suruh ambil kakak..'' kata Anas menyuakan satu helmet yang diambilnya dari raga motosikal.

''kenapa pula ibu suruh ambik kakak?'' tanya Inas hairan..menyambut helmet yang berada di tangan Anas..

''mana Anas tahu..dah mak suruh..Anas ikut je lah..kak .. Anas ni kan anak yang soleh.. mana berani lawan cakap ibu..'' balas Anas sambil tayangkan sergihannya kepada Inas.

''tak malu..puji diri sendiri..! turunlah bagi kakak yang bawa motor ni..'' arah Inas.

''alah..tak nak lah.. biar Anas je..'' bangkang Anas.

''Anas.. nak tengok kereta yang kakak kata tu tak?'' tanya Inas..

''kereta? jadilah kakak beli kereta tu?'' tanya Anas. Inas menganggukkan kepalanya..

''ingatkan kakak main-main..'' balas Anas. Pergilah dua beradik itu ke kedai kereta terpakai yang ada tak jauh dari situ.. puas hati Anas melihat myvi putih yang masih elok keadaannya.

Selesai urusan disitu baliklah mereka dua beradik ke rumah keluarga mereka..sempat mereka singgah membeli makan petang sebelum sampai kerumah.

''assalamualaikum ..'' masuklah Inas kedalam rumah meninggalkan Anas sendirian di luar yang sedang memakirkan motosikalnya..

''waalaikumsalam...'' jawap Amni dan Izhar serentak kepada Inas..

''kenapa balik lambat?'' tanya Amni.

''lambat?'' kata Inas bingung lalu mengintai jam yang melilit kemas di tangannya..

''iyalah..kan ibu dah minta kamu balik dengan Anas..tapi lambat juga kamu balik kenapa Inas?'' tanya Amni.

''hmmm..tadi Inas singgah beli ni..'' kata Inas mengangkat bungkusan plastik ditangannya.

''lah kamu ni..tengok di meja tu..'' tunjuk Amni..

Inas berpaling melihat kepada meja makan yang ada..rumah mereka yang kecil itu memudahkannya untuk melihat semuanya tanpa perlu berjalan dekat dengan ruang tersebut.. Inas melihat di atas meja makan mereka penuh dengan makanan..

''siapa yang bagi? Ada kenduri ke?'' tanya Inas..meletakkan bungkusan makanan yang dibelinya bersama di samping makanan yang penuh di atas meja.

''iya kenduri kamulah tak lama lagi..'' kata Izhar.

''Hah!'' Inas menjerit kecil.

Amni bangun menghampiri Inas lalu mengambil sebelah tangan Inas.. Kemudian Amni meletakkan satu kotak baldu merah di atas tangan Inas, sambil tersenyum manis melihat kepada anaknya yang sedang bingung.

Inas melihat kotak baldu merah itu dengan wajah yang penuh dengan tanda tanya. Kemudian dia mengangkat semula wajahnya melihat kepada Amni yang sedang tersenyum kepadanya..

''apa ni ibu?'' tanya Inas.

''buka lah tengok..'' kata Amni sambil berjalan semula kearah suaminya..kemudian duduk disana. Anas yang baru masuk..terus duduk di meja makan dan makan makanan yang ada di atas meja.

''banyaknya makanan..!'' katanya bernada senang. Dia mula merasa satu persatu makanan yang ada diatas meja..

''budak bertuah ni! ..dah la masuk.. Tak bagi salam..lepas tu duduk terus makan..bukannya nak baca doa.. Basuh tangan dulu ke..!'' marah Amni.

''kak apa tu..?'' tanya Anas lalu bangun menghampiri Inas yang sedang berdiri kaku..memegang satu kotak baldu merah ditangannya..teguran dari ibunya langsung tak dihiraukan oleh Anas.

'apani? Harap-harap ni bukan cincin..'

Pap! Kotak baldu merah itu dibuka, oleh dua tangannya.. mata Inas terpejam rapat..takut hendak melihat isinya..

''cantiklah kak! Cincin!'' kata Anas..

'hah! Sungguh cincinkah!' inas membuka matanya satu persatu..melihat kepada isi kotak tersebut. Ya! Benar itu cincin emas..

''ibu apa ni?'' tanya inas..

''cincin lah..takkan lah dah tak kenal cincin..'' kata Amni sambil ketawa kecil..lalu menepuk lembut peha suaminya..

''ta...tau lah ni cincin...tapi cincin apa ni ibu..ayah?'' tanya inas gugup..berjalan kepada dua orang tuanya..

''tadi ada orang masuk meminang kamu..'' kata Izhar..

'hah! Meminang... Hatinya bedegup kencang..siapa?!'

'' ya Inas..'' Kata Amni

''tapi Inas...'' Inas menunduk melihat kepada cincin emas yang masih belum terusik didalam kotak baldu merah itu.

''siapa ibu?'' tanya inas..

''tadi Tun yang datang..bawakan pinangan untuk anak dia.. Untuk Inas..'' kata Amni dengan lemah lembut.

''Tun mana pula ni ibu? Tun teja?'' tanya Inas.

PAP! Lengan inas ditampar oleh Amni..

''kenapa ibu..'' Inas mengosok lengannya.. Bekas tempat yang ditampar oleh Amni tadi.

''Jangan main-main dengan nama orang..tu gelaran dia..semua orang kampung panggil dia Tun.. Pemilik rumah dekat hujung kampung tu..yang Inas pergi ambil baju hari tu..'' kata Amni menerangkan kepada Inas.

''maksud ibu? Hmm..'' Inas menggaru kepalanya.

'takkan orang tu? Aku tak kenal dia? Dia tengok aku pun dia lari! Hah! Taknak!!' hati Inas memberontak..tapi dalam masa yang sama, terdetik rasa ingin tahu tentang lelaki yang dianggap misteri itu.

''ya! Anak dia nama Raif Althaf.. '' sampuk Izhar.

''ayah!..hmmm''

''ibu! Tak nak.. Khawin dengan dia...'' bangkang Inas.

''kenapa pula tak nak?.. Keluarga tu dah banyak tolong kita.. Lagipun,Budak tu baik orangnya..'' kata Amni..

''Inas tak kenal dia..'' kata Inas. Memberi sebabnya kenapa dia menolak..

''itulah mereka datang meminang.. Nak bagi kamu kenal-kenal dengan anak dia..kalau jadi, lagi dua bulan..kamu nikah dengan dia..'' kata Izhar..nak dia mengusap kepala inas seperti dahulu..tapi apakan daya..dia hanya mampu terduduk kaku diatas kerusi roda..melihat ke arah anaknya itu..

Inas sengaja membiarkan masa berlalu..hari silih berganti..sejak berita peminangannya di ketahui oleh orang kampung yang dia sudah diminang oleh keluarga yang dianggap berpengaruh didalam kampung itu..banyak cerita yang tak enak singgah ke telinga keluarga tersebut. Tak kurang juga yang datang kerumah menyerang keluarganya mengatakan mereka mengamalkan ilmu songsang untuk menarik perhatian keluarga tersebut.

''kakak.. Termenung apa tu?'' tanya Anas. Menegur Inas yang sedang duduk di pelantar yang ada di bawah pohon mangga yang sudah tua itu..

''hmm..tak ada apalah..saja je..'' balas Inas..santai.

''Kakak tak payah nak tipu adik..akak ni..eh..sekilas tengok muka akak tu..Anas dah tahu lah..'' kata Anas dengan yakin..

''wah! Pandailah kau tu..'' Inas menolak bahu Anas.

''ni tak lain tak bukan.. Mesti sedang fikirkan pasal nak khawin kan..'' usik Anas.

''hmm.. Anas kenal ke dia..Raif Althaf tu ?'' tanya Inas. Anas segera mengelengkan kepalanya.

''tak kenal.. Bukan kata Anas je..ramai yang tak tahu..sebab tak pernah tengok dia keluar..tapiii.. kalau abang dia tu pernah la tengok..dengan Tun tu..'' kata Anas.

'tak pernah keluar? Kenapa? Sebab dia malu ke? Jadi sebab tu dia.. tengok aku, dia lari?' persoalan itu mula bermain di kepalanya..

''kenapa?'' tanya Inas. Anas mengangkat kedua-dua belah bahunya..

'kenapa setiap kali aku tanya..semua orang tak tahu..takkan aku nak kena pergi sendiri ke rumah tu..pergi jumpa dia? ..kau ni! tak tahu malu lah Inas! ..takkan perigi nak cari timba..' Inas menggaru kepalanya.

''kak!..tapi kan.. Pada pandangan Anas lah kan.. Lebih elok lah, kakak khawin dengan dia..'' kata Anas.

''sebab?'' tanya Inas.

'kalau lah kakak tahu yang mak long kita ada datang.. Nak jodohkan dengan kakak dengan anak saudara dia..haish..dah lah maklong tu perangai dia semacam..cakap tu tak pernah nak jatuh..memanjang juga dia yang betul..' kini giliran Anas pula yang menggaru kepalanya..

''kenapa?'' Inas menyiku lengan Anas yang berada disampingnya..

'' entah-entah ibu rasuah Anas ni? Suruh pujuk kakak..'' kata Inas..mengoyangkan jari telunjuknya di hadapan wajah Anas dengan lembut..

''mana ada rasuah! ..kalau tak buncitlah perut Anas ni...makan rasuh..'' balas Anas sambil menepuk perutnya yang rata..melebarkan dadanya yang bidang..

Beramah mesralah dua beradik itu.. Gurau senda..sehingga ketawa mereka kedengaran sampai kedalam rumah.. Izhar yang sedang melihat akan itu menarik bibirnya tersenyum..Amni mengurut lembut bahu suaminya...

'' jangan risau abang.. Insya Allah, mungkin ini yang terbaik buat Inas.. Lagipun Inas akan sentiasa berada dekat dengan kita..'' pujuk Amni..

''Harap begitulah...'' kata Izhar..matanya tak lepas memandang kepada dua anaknya yang yang sedang bergurau di sana..

Macam mana?? BAB 9 - CINCIN (^_-).. Kita sambung, satu lagi BAB...

Share this novel

awer
2022-10-13 21:27:34 

aik..dah abis idah ke? mak bapak dia punnn...dh tau ank bru becerai laju ke trima org lain...gilerr


NovelPlus Premium

The best ads free experience