Bab31

Romance Completed 566459

"Terima kasih Hilman!"...

Thalia tersenyum kepada Hilman yang membukakan pintu buatnya.Dia sudah tidak sabar mahu memeluk dan mencium anak-anaknya yang baru beberapa jam di tinggalkan,terasa rindu yang begitu menggebu mahu melihat wajah-wajah kesayangannya.Thalia melangkah keluar dari perut kereta dan mahu melangkah masuk ke dalam rumah mertuanya namun langkahnya terhenti bila pembantu rumah mendekatinya dengan langkah tergopoh-gapah.

"Puan...puan baby Zarra Darilynn dan Zayn Damien..."

"Tu..tuan dah bawa pergi!"...

"Pergi?...pergi mana?"...Thalia Rose terjerit tanpa sengaja kerana terkejut dan panik,wajah cantiknya berubah pucat lesi.Jantungnya berlari laju sehingga terasa sempit ruang pernafasannya.Dia kebingungan dan otaknya seperti tidak berfungsi langsung.Badannya jatuh melorot ke bawah menyembah bumi.Bergetar tubuhnya dengan tangisan yang menggila.Hilman yang kaku berdiri kelam kabut menyambut telefonnya yang berdering.Seketika kemudian dia mendekati isteri tuannya dan menghulurkan telefon miliknya.Laju Thalia menyambut kerana dia yakin Mateen yang membuat panggilan.

"Hel....Hello Mateen!!..mana awak bawa anak-anak saya?"

"Pulangkan balik anak-anak saya!...saya nak anak-anak saya balik!!!"....

"Awak dengar tak Mateen?...Mateen!!!...Thalia menjerit seperti terkena histeria sambil memegang telefon bimbit Hilman bila pertanyaannya hanya dibiarkan sepi tanpa jawapan.

"Hubbyyy!!!.....Thalia menjerit marah dan kegeraman.

"Hmmmm!...Jumpa hubby dekat penthouse suite!"

Thalia bangun dari duduknya dan terus maju ke kereta.Hilman bergegas ke bahagian pemandu dan memandu keluar dari kediaman keluarga Mateen Darin.Thalia masih menangis sambil menutup wajahnya dengan kedua-dua tapak tangannya.Tersedu-sedan wanita itu menangisi kehilangan anak kembarnya yang diculik oleh papa mereka sendiri.Hilman berdongkol geram dengan tuannya yang masih mahu bermain larian 'pass baton' dan menghukum Thalia Rose.Masing-masing ego,degil dan keras kepala walaupun sudah menjadi papa dan mama.

Hilman berhenti di depan pintu hotel dan parking ditempat vvip area.Tanpa menunggu Hilman,Thalia bergegas keluar dari perut kereta dan berlari masuk ke dalam hotel.Dia sudah tidak peduli jika orang melihatnya dengan keadaannya yang kusut masai dan wajah yang berserabut penuh dengan air mata.Hilman hanya mengejar langkah Thalia daripada belakang.

"Mateen...Mateen!!"....Thalia menerobos masuk ke dalam penthouse bila Hilman menekan password. Kakinya laju menapak mencari keberadaan bayi kembarnya.Hilman hanya terpaku di depan pintu,tidak berani masuk ke ruangan peribadi tuannya..

"klackkk"

Pintu bilik air terbuka luas dan Mateen keluar hanya bertuala putih yang melilit dipinggangnya.Mukanya selamba sahaja memandang wajah isterinya yang sudah sembap dengan airmata.Thalia menerpa berani ke arah Mateen yang masih memandangnya tanpa rasa bersalah.

"Mana anak-anak saya Mateen?"...

Thalia bertanya garang dan mula memukul kuat dada Mateen yang terdedah hingga berbekas merah.Tidak tertahan dengan amukan isterinya,Mateen menangkap dan mengunci gerakan tangan Thalia dan tangan isterinya di bawa ke belakang.

"Hilman kau boleh keluar dulu!..Panggil Adit dengan Marco berjaga dekat luar!"...

Sejurus kelibat Hilman hilang,Mateen menatap tajam ke arah Thalia yang sedang menangis dan masih berusaha melepaskan tangan dari pegangannya.Bibirnya tersungging dengan senyuman jahat.Tubuh isterinya di gendong dan di lempar ke atas katil.Thalia yang mengesan bahaya,terus mengulingkan tubuhnya ke sisi katil dan pantas turun dari katil.Matanya melirik pintu besar dan yang agak jauh dari kedudukannya.Dia baru menyedari Mateen melarikan anak-anaknya sekaligus memerangkapnya bersama lelaki itu di sini.

Mateen dapat membaca gerak-geri Thalia dan berpura-pura tidak memahaminya.Langkahnya dibuka untuk mendekati isterinya dan betul sangkaannya,Thalia berpaling dan berlari ke arah pintu utama.Mateen hanya menggelengkan kepala dengan kedegilan isterinya.Sejak bertukar status jadi 'mak orang',wanita itu semakin keras kepala dan selalu melawan arahannya.Mateen hanya berjalan bersahaja mendekati Thalia yang berusaha membuka pintu utama.Dia tidak perlu bersusah payah mengejar Thalia kali ini kerana dia sudah memasang smart door lock.

"Nak lari ke mana lagi sayang!"...Mateen datang merangkul tubuh langsing Thalia dari belakang dan mengangkatnya.Namun di sebabkan Thalia memberontak kuat,Mateen menjatuhkan tubuh isterinya di atas sofa dan menekan tubuh kecil Thalia yang masih melawannya.

"Calm down!!"...Mateen menjerkah Thalia yang berusaha melepaskan diri.Tendangan dan rontaan Thalia semakin menyakitkan tubuhnya.

"I hate you...let me go!!!"...Thalia juga tidak mahu mengalah dan meronta dengan kuat hingga sakit bahagian bawah perutnya.Lelah melawan,tangannya yang sudah di biarkan bebas naik menampar wajah Mateen berkali-kali entah ke bahagian mana tamparannya menghinggap.

Kemarahan Mateen semakin meluap-luap dengan kedegilan Thalia yang terlalu mencabarnya,lebih-lebih lagi, kata-kata isterinya sewaktu pertemuan dengan Alex dan tunangannya.Niatnya mahu meleraikan segala kekusutan terus lenyap dan bertindak drastik mengarahkan orang suruhannya membawa pergi anak-anaknya semasa ketiadaan Thalia.

"Let you go?...Never!!!"

"Kill me first and you can be my ex-wife!!"...

"You are crazy Mateen!!....Gila!!"

Thalia kembali meronta dan menggila bersama tangisannya.Mateen juga sudah sama naik gila merobek dress yang membaluti tubuh Thalia.Nafsu yang bergabung dengan amarah menyebabkan Mateen bertindak kasar pada isterinya.Rayuan dan tangisan Thalia bagaikan bunyi nyamuk yang di bungkam dengan cumbuan demi cumbuan ghairah. Tanpa memberikan sedikit ruang pun untuk Thalia melepaskan diri,Mateen menindih dan menghimpit tubuh Thalia dan mula beraksi tanpa mempedulikan rintihan Thalia yang bagaikan diperkosa suaminya sendiri.Semakin Thalia cuba menolak semakin kuat hentakan yang Mateen berikan bagai memberi hukuman kepada isterinya.

"Mateen please!...awak buat saya sakit!"...Thalia cuba merayu dan berhenti melawan.Dia sedar tenaganya tidak mampu menandingi tenaga seorang lelaki seperti Mateen.

"Hubby sayang!..No more Mateen!"...

Suara Mateen muncul disebalik ceruk leher Thalia,namun tuannya masih menjadi drakula yang menyedut dan mencumbu hingga berbekas merah lebam di leher putih isterinya.Mateen mula berlembut bila Thalia sudah melemah dan tidak membuat sebarang penolakan.Tiada lagi kekasaran,hanya belaian dan cumbuan menemani pergelutan mereka sehingga ke titik pelepasan benih hangat ke dalam tubuh Thalia.Mateen yang kepenatan bergelut jatuh menghempap tubuh Thalia dan menyembamkan wajah ke dada isterinya.

*************************

Bunyi tangisan membangkitkan Thalia dari tidurnya.Badannya yang keletihan kerana pergelutan dengan Mateen di bawa bangun dari pembaringan.Tubuhnya sudah dibaluti dress tidur satin yang bertali halus paras lutut.Tangannya naik menyentuh dadanya yang sudah basah dengan lelehan air susu membuatkan dia menyedari sesuatu.Kakinya bergerak ke arah Mateen yang sedang mendodoi baby Zarra yang sedang tantrum sedangkan abangnya langsung tidak terganggu dengan lolongan adik perempuannya itu.Melihat Thalia mendekat,Mateen terus menyerahkan anaknya ke pangkuan Thalia yang sudah menitiskan airmata.Laju sahaja Thalia duduk di sofa dan melurutkan tali dress untuk menyusukan anaknya yang kelaparan kerana susunya juga sudah penuh dan membengkak.Tangisan baby Zarra terus terhenti dengan sendirinya bila mulut kecil itu sudah melekap elok di dada mamanya.

Thalia menatap wajah anaknya yang masih teresak-esak di pangkuannya walaupun sedang menyusu.Entah berapa lama anaknya menangis sejak ketiadaannya.Tangannya menepuk-nepuk punggung si kecil yang kembali terlena.Bagaimana jika Mateen benar-benar memisahkan dirinya dengan anak-anak?Tangisan anak kecilnya sebentar tadi membuatkan air matanya kembali menitis.Mateen mendekati Thalia dan duduk rapat di sisi isterinya.Bibirnya mencium lama bahu Thalia yang terdedah sambil memerhatikan anaknya yang sedang menyusu.Tangannya naik memeluk bahu wanita itu dan melabuhkan ciuman di dahi Thalia.

"Jangan pernah sebut lagi pasal berpisah atau cerai sayang!...Hubby tak suka!"

"Perkara tu tak kan terjadi dalam hidup hubby kecuali kita bercerai mati!"

"So please always be my side my beloved wife!...Jadi isteri dan mama yang baik untuk hubby dan anak-anak kita!"...

"Saya akan tetap jadi isteri awak hanya jika tidak perlu berkongsi suami!"....Thalia berkata dengan tegas dan tiada kompromi.

"Hubby tak boleh janji!...Lelaki boleh kahwin empat sayang!"..Mateen tersengih gatal sengaja mahu mencari pasal lagi.

"Sayang tak takut hubby pisahkan anak-anak dari sayang macam tadi?"...Mateen cuba menduga sejauh mana keberanian isterinya dalam berkata-kata.

"Jadi awak boleh pergi mati!..Saya akan hidup bahagia dengan anak-anak dan suami baru nanti!"...Terbelalak mata Mateen bagaikan mahu tercabut dari soketnya bila isterinya semakin berani melawan kata.

"Atau awak boleh pisahkan anak-anak daripada saya dan saya boleh berkahwin baru dan make my own baby!

"Free to dreaming sayang and over my dead body!!"....Mateen menarik pipi isterinya menghadap ke wajahnya.Thalia dengan berani menikam tajam mata helang milik Mateen.

"Too much possessive!!...umpat Thalia terang-terangan di depan Mateen.

*************************

Mateen kelihatan segak berbaju melayu 'soft purple' dan bersamping serta lengkap bersongkok.Penampilannya persis seorang lelaki yang bakal menikah sahaja.Thalia terkaku melihat suaminya melalui imbasan imej di meja solekan.Matanya berkaca menahan getaran hatinya yang sedang berperang dengan kesedihan namun sedaya upaya bibirnya mengukirkan senyuman menyembunyikan perasaannya yang sebenar.

"Sayang dah sedia?"....Mateen membawa tubuh isterinya berdiri berhadapan dengannya.Thalia yang mengenakan jubah warna sedondon dengan Mateen kelihatan sangat cantik dan berseri.Selendang polos yang sama warna terletak elok di kepalanya menambahkan lagi keayuan wanita melayu.Wajah semulajadi yang sempurna hanya dioleskan dengan makeup yang sangat tipis.Mateen menilik setiap inci wajah isterinya.Kucupan hangat singgah di dahinya membuatkan Thalia memejamkan mata menelan rasa sebak dan pilu.Sungguh dia tak mampu berkongsi lelaki yang bergelar suaminya.Tiada seorang pun wanita rela di madukan dan berkongsi suaminya.Belaian lembut dipipi menyedarkannya dari hanyut lebih jauh di dalam emosi.Senyuman manis bergayutan di bibirnya bersama anggukan di kepalanya.

"You look beautiful tonight sayang!...Teruskan pakai tudung,hubby suka tengok sayang tertutup macam ni!"

"Exclusive only for me!!"

Mateen Darin dan Thalia Rose bergandingan berjalan ke ruang tamu.Tan Sri Haiqal dan Puan Qamariah sudah siap menunggu kedatangan mereka untuk sama-sama berangkat ke kediaman bakal besan mereka.Thalia memandang sekilas dulang yang terhias cantik dengan fresh flower yang terisi dengan set barang kemas dan sekeping cheque.Dia tersenyum penuh dengan kepahitan.

"Hai sister-in-law!...you look beautiful tonight!"...Alex menegur isteri adik angkatnya yang kelihatan sangat cantik bertudung.Namun wajah lembut Thalia yang tersenyum penuh keterpaksaan tidak mampu menipu matanya.Alex melirik pada Mateen Darin yang tersengih dengan selambanya ke arahnya.Nampaknya Mateen belum menamatkan permainannya.

"Hai Abang Izrael!"...Thalia tersenyum manis pada lelaki tampan seperti hero Italian itu.Alex terlihat sangat segak dengan persalinan serba putih dan lengkap bersongkok.Alex hanya tersenyum bila mendengar wanita itu memanggil namanya sama seperti tunangannya yang sebentar lagi bakal menjadi isterinya.

"Kalau semua dah ready,kita dah boleh bertolak sekarang!"...

Share this novel

Marjuana Kasirun
2021-06-29 21:15:01 

Tq sebb update..

Hawani Hashim66
2021-06-29 14:06:51 

tqvm update ...teruskan menulis...xsabar tunggu next chapter

Zahrin Zahra
2021-06-29 13:41:10 

Tq update


NovelPlus Premium

The best ads free experience