Chapter 3

Romance Completed 566459

Tangisan hiba Thalia Rose bergema memenuhi ruangan penthouse suite yang serba mewah itu.Dia memeluk lututnya,dibawa ke dada lalu kepalanya ditundukkan bersama tangisan.Hilman hanya memandangnya dari kejauhan sambil menunggu kedatangan Tuannya.Tiga susuk lelaki yang berbadan besar seperti ahli bina badan juga tegak berdiri dihadapan pintu suite.

Mateen Darin melangkah masuk ke suite dengan penuh keyakinan.Selesai berbincang dengan Hilman tentang urusan Thalia dengan Nazrin,file hitam yang ditandatangani Nazrin Haqq bertukar tangan.

"Proceed this document!Uruskan penceraian mereka dengan secepat mungkin,aku nak selesai dalam masa sebulan!Gunakan segala kuasa atasan di Mahkamah Syariah untuk selesaikan urusan ni.

"Baik Tuan,saya minta diri dulu!"Hilman segera membawa langkah keluar dari bilik suite itu.Badan dan otaknya lelah melayan karenah gila seorang Mateen Darin.

**********

Langkahnya dibawa mendekati Thalia Rose yang masih melayan kekecewaannya dalam posisi yang masih sama seperti tadi.

"Bangun Rose!"Mateen bersuara tegas memberi arahan.Thalia mengangkat kepala mendongak memandang ke arah Mateen dihadapannya.Lelaki itu sangat tinggi dan badannya sasa dengan bahu yang lebar serta berdada bidang.Mateen tiga tahun yang lepas sangat berbeza sehinggakan sukar untuk dia mengecamnya.

Melihatkan Thalia yang hanya kaku tidak bergerak,amarah Mateen segera terpancing.Wajah yang kemerahan jelas kelihatan sembap dengan airmata yang masih mengalir.Mateen mencengkam kuat pipi Thalia lalu ditariknya untuk berdiri menghadapnya.Ketinggian Thalia hanyalah separas dadanya menyebabkan kepala wanita itu dilentur ke belakang untuk membolehkan mereka bertatapan.Seketika mata hazel milik Thalia beradu dengan mata hitam Mateen yang kelihatan gelap dan bengis.

"Siapa awak sebenarnya Mateen Darin?"terpacul soalan itu dari bibir mungil Thalia.Suaranya hanya perlahan tidak berniat mahu memprovok lelaki itu.

"Siapa aku pada kau Rose?"soalan dibalas dengan soalan.

"Aku lelaki yang kau tinggalkan demi lelaki seperti Nazrin Haqq?"nadanya begitu sinis.

"Lelaki yang sanggup menjual isterinya hanya dengan nilai 100 ribu,murahnya harga maruah kau pada dia,Rose!"Mateen masih dalam nada mengejek walaupun airmata Thalia semakin deras mengalir dengan kata-katanya.

"Mateen!Awak tak pernah tahu apa yang saya hadapi,jadi tolong jangan menghina saya seteruk itu!"Thalia menolak tangan kasar Mateen yang masih kuat mencengkam pipinya.

"That's your problem,not mine!Engkau yang tinggalkan aku,bukan aku yang curang pada kau!"tempik Mateen penuh dengan dendam.

Tubuh Thalia diheret dan ditolak kasar ke tilam menyebabkan tubuh kecil itu sedikit melantun kerana impak pendaratan yang kuat.Mateen segera memanjat naik ke katil lalu menindih tubuh Thalia menyebabkan gadis itu mengigil ketakutan.

"Mateen!Awak nak buat apa ni!Tolong Mateen jangan apa-apakan saya!"Thalia merapatkan kedua tangannya merayu,memohon simpati dari Mateen Darin.

"Kau rasa apa yang aku nak buat pada kau,sayang?Bekas suami tak guna kau dah jual kau pada aku untuk aku nikmati tubuh badan kau!"

Mateen galak memainkan jari-jemarinya diwajah Thalia.Thalia semakin agresif menolak tubuh badan Mateen untuk meloloskan diri.Namun tenaganya hanya habis dengan sia-sia bila badan sasa itu semakin menghimpitnya sehingga dapat dia rasakan sesuatu yang keras di bawah sana.

Mateen sudah dikuasai nafsu yang menggila.Bibirnya dengan rakus melumat bibir Thalia.Thalia yang tidak rela diperlakukan begitu nekad mengigit kuat bibir Mateen hingga terlepas lumatan dibibirnya.Tindakan agresif Mateen terhenti seketika,dia menatap tajam wajah kecil yang berada di bawah kepungan badannya.Dada Thalia turun naik dengan laju menahan debaran.

"You seems like hardcore and rough,sayang!"

Mateen menjilat bibirnya sendiri menghilangkan kesan darah dibibirnya yang terluka.Thalia yang mendengar terasa darahnya melonjak dengan kemarahan hingga tanpa sedar tangannya naik melempang kuat pipi Mateen.Mateen hanya ketawa menerima tamparan yang tidak seberapa baginya.

"I liked it Rose!more harder,more fun,baby!"

Serentak itu kedua-dua belah tangan Thalia dibawa ke atas kepala dan diikat dengan cable tight.Mateen sudah dapat menebak kejadian seperti ini jadi dia mengarahkan Hilman menyediakan beberapa alat termasuk tali dan gari besi.

"Celaka Mateen....!"

Thalia cuba menendang Mateen dengan kaki kurusnya namun Mateen lebih pantas menindihnya kembali.Jari-jemarinya laju membuka butang baju kemejanya satu persatu.Badannya yang tegap berketul-ketul terhidang didepan mata Thalia.Susuk badan yang mampu menggoda sesiapapun yang memandang.Tapi tidak bagi Thalia,dia menjeling tajam melihat kelakuan Mateen.

Mateen kembali melumat bibir Thalia namun dia melakukan dengan sedikit lembut berbanding sebentar tadi.Lidahnya liar mencari lidah Thalia walaupun Thalia cuba memalingkan wajahnya berkali-kali.

"Stay,sayang!Stay....!"Mateen berubah lembut memujuk bila menyedari penolakan demi penolakan dari wanita itu.

No,I won't Mateen!Saya tak nak zina!please Mateen!tangisannya pecah,esakannya kedengaran keras.

"I don't care!"...Mateen semakin mengganas.Dress yang dipakai Thalia dirobek semahunya dengan tenaga lelakinya.Tubuh badan Thalia terasa sakit dengan setiap perlakuan Mateen.

"Mateen,please!".....Thalia masih tidak berputus asa merayu.Lain pula otak si Mateen mencerna ayat rayuan Thalia menyebabkan miliknya semakin mencanak kepanasan.

Mulut Mateen masih menggila mencumbu wajah Thalia.Wanita itu sudah kelelahan,lelah menangis,lelah meronta namun Mateen tetap tidak melepaskannya.Sentuhan tangan Mateen sudah jauh jatuh ke dua bukitnya yang memejal.Tangan sasanya meramas penuh bernafsu.Leher putih Thalia dicium dan digigit meninggalkan kesan birat merah kebiruan.Bibirnya meliar ke kawasan berlurah yang sangat menggodanya.Mateen menikmati pemandangan yang indah itu sebelum mulutnya mula menerokai pink cherry milik Thalia.

Thalia yang belum pernah merasai sentuhan seperti itu menggeliat kegelian,menghadirkan rasa sensasi yang tidak mampu dinafikan oleh bahasa tubuhnya.Badannya memberi respon dengan setiap sentuhan yang diberikan oleh Mateen.Oleh kerana rasa kecewa dengan tubuhnya sendiri,Thalia menangis dalam diam.Bibirnya diketap kuat menahan esakan.Mateen sedar akan itu tetapi dia hanya membutakan mata dan memekakkan telinganya.

Sentuhan Mateen semakin turun ke bawah perutnya menyebabkan Thalia semakin panik dan berputus asa.Tubuhnya cuba mengelak bila bibir Mateen mencium perut kempisnya berkali-kali.Tangan Mateen tanpa sedar sudah berjaya menarik seluar kecilnya sehingga Thalia pasrah.Dengan sedikit tenaga yang berbaki,Thalia meronta kuat bila tangan Mateen mula menyentuh milik yang paling berharga dimana terletak maruah dirinya.Sentuhan dan kucupan yang silih berganti berjaya menyebabkan tubuh Thalia kejang dalam desahan.

Saat milik Mateen sudah berada didalam badan Thalia,badan kecilnya bergetar hebat menahan kesakitan,Mateen juga terdiam seketika sebelum memeluk kejap badan wanita itu.Dada Mateen digigit kuat menyalurkan rasa sakit yang mendera kawasan bawah perutnya.Gerakan demi gerakan dari Mateen juga menyebabkannya terjerit menahan rasa sakit bercampur nikmat.

Pelepasan Mateen berakhir apabila cecair hangat mengalir ke dalam badan Thalia Rose.Mateen menatap lama wajah cantik wanita yang sangat dia cintai,wanita yang baru sekejap dia gauli demi melampiaskan dendam dan amarahnya.Namun dia sedar hanya rasa cinta yang semakin mendalam selepas dia berjaya menakluki wanita ini.Malah dia sendiri terkejut dengan rasa tak percaya bahawa dia adalah lelaki pertama memiliki perawan Thalia Rose.

Bagaimana boleh terjadi sedangkan wanita ini sudah berumahtangga hampir 3 tahun lamanya.Mateen binggung sendiri menatap wajah polos Thalia yang terlena keletihan dan mungkin kesakitan.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience