BAB 6

Romance Completed 346643

JEMARI Ian mengetuk-ngetuk meja. Slaid yang sedang dibentangkan di ruang hadapan bilik mesyuarat dipandang kosong. Dia hilang tumpuan. Fikirannya menerawang jauh. Jauh sehingga ke momen yang berlaku dua malam lepas.

Wajah jelita gadis ‘misteri’ itu masih membayangi ruang matanya. Renungan polos pemilik mata bundar berwarna coklat itu membuatkan dia terigau-igau. Sukar untuk dilupakan. Malah, segenap raut jelita si cantik yang begitu memukau pandangannya masih terpahat di ingatan.

Siapakah gadis itu sebenarnya? Dari mana dia muncul? Ian tertanya-tanya sendiri.

Dia ada tergerak hati untuk mengarahkan setiausahanya memeriksa dalam senarai tetamu jemputan yang hadir ke majlis Gala Dinner di The Westin Hotel malam minggu lalu. Tapi, kemudian dibatalkan niat tersebut kerana merasakan tidak perlu.

Dah kenapa pula dia sibuk nak mencari gadis itu? Adakah dia sudah terpaut pada gadis misteri yang hanya muncul seketika? Haish, tak mungkinlah. Ian menggeleng perlahan.

Pandangan mata Ian kemudian jatuh ke ‘bracelet’ Pandora yang berada di sebalik dokumen di hadapannya. Dibelek ke rantai tangan itu serta tiga huruf yang membuatkan dia tersenyum sendiri.

‘Aly…’ Desis hati Ian.

Kenapa si Aly ni tak mencari semula rantai tangannya yang hilang? Atau gadis itu tak kisah pun kehilangan benda kecil ini. Mungkin gadis itu cukup kaya dan boleh membeli semula yang baru. Ian cuba meneka-neka.

Namun, yang pasti dia mengharapkan agar ada jawapan di sebalik siapakah gerangan gadis yang ditemui tanpa sengaja tempoh hari. Sebab gadis itu dah buatkan dia tak dapat melelapkan mata selama dua malam. Argh!

“Mr Ian, apa pendapat tuan tentang budget proposal ni? Kami perlukan kelulusan tuan.”

Soalan daripada salah seorang kakitangan bawahan membangunkan Ian daripada lamunan. Sedari tadi dia tidak fokus terhadap isi perbincangan mesyuarat.

“Urm yes. Please proceed.” Ian menjawab acuh tak acuh.

“You sure, sir?”

Ketika itu setiausahanya yang duduk di kerusi sebelah dengan segera berbisik kepada Ian.

“Tuan Ian, dalam previous meeting tuan tak bersetuju tentang perkara ni.”

Dahi Ian terus berkerut. Baru menyedari ketelanjuran kata-katanya. Dengan pantas dibantah cadangan yang baru dipersetujui tadi.

“Wait! I tak setuju. Dalam previous meeting I dah cakap yang I tak luluskan bajet ni.”

“Tapi, tuan baru je…”

Belum sempat kakitangan itu menghabiskan bicara, Ian terlebih dahulu mengangkat tangan sebagai isyarat yang dia tidak peduli.

“I tak setuju. Muktamad. You prepare semula. And proceed with next agenda.”

Dalam lagak bersahaja Ian meminta agenda seterusnya dibincangkan. Kakitangan itu hanya mampu memandang Ian dengan wajah yang mencerun.

Ian sempat meraup tangan ke kepala. Adoi, bahaya betul apabila hilang tumpuan dalam mesyuarat penting seperti ini. Kang tak pasal-pasal dia luluskan duit berbilion-bilion keluar dari syarikat. Habis!

Ergh. Ini semua si gadis misteri itulah puncanya. Sampai dia tak boleh fokus dalam mesyuarat. Haih, Aly. Siapa kau yang sebenar??

SELESAI sesi mesyuarat, Ian berjalan turun ke aras lobi. Hari ini dia cuma singgah seketika di pejabat. Sudah dimaklumkan kepada setiausahanya yang dia tidak akan masuk semula ke pejabat selepas waktu rehat. Lagipun, dia bos kan. Suka hatilah dia nak masuk ke pejabat atau tak.

Sebaik melabuhkan punggung di kerusi belakang Range Rover, Ian mengarahkan pemandunya menuju ke satu lokasi. Ingin menikmati makan tengah hari di sana bersama seorang klien.

Tiga puluh minit di dalam kenderaan, Ian melangkah keluar sambil mendengus nafas. Sempat dia merungut stres kerana kesesakan lalulintas yang dihadapi ketika dalam perjalanan ke sini tadi. Penat macam dia pula yang memandu.

Mengatur langkah menuju ke dalam coffee house, secara tiba-tiba tubuhnya berselisih bahu dengan seseorang.

Permulaan Ian hampir nak mengamuk apabila sisi tubuhnya dilanggar dengan kasar seperti itu. Bagaimana pun, sebaik terpandang sahaja wajah jelita gadis tinggi lampai itu, terus ‘mood’ yang berapi bertukar sejuk.

“Maaf…” ucap gadis itu sepatah tanpa memandang ke wajah Ian.

Sebaliknya bibir Ian sudah bertukar senyuman. Baru sahaja dia dok teringatkan si gadis cantik ini sedari tadi. Tup tup dah muncul di depan mata. Aih, berjodoh betul.

“Hai.” Ian menyapa.

Serentak itu Alyka mengalihkan pandangan. Seraya menundukkan sedikit kepalanya ke arah Ian. Setelah itu, dia berpusing kembali ingin berlalu pergi. Berpura-pura seperti tidak mengenali Ian.

Sebetulnya Alyka sudah ‘merisik’ jadual kerja Ian Khalif untuk mengetahui di mana lelaki itu akan berada hari ini. Jadi, dia muncul di sini bagi mencipta ‘babak drama’ episod kedua pula. Konon-konon pertemuan kali ini juga adalah kebetulan.

Riak muka Ian terus bertukar kehairanan dengan reaksi Alyka. Eh, perempuan ni tak kenal dia ke? Padahal baru dua hari lepas mereka bertemu.

“Excuse me, miss.”

Alyka berpaling semula ke arah Ian. “Ya?”

“You tak kenal I?” Ian bertanya.

Spontan Alyka mengerutkan dahi. Sengaja berlakon begitu.

“Erm encik ni siapa ye? Kita pernah jumpa ke?”

Ian hampir nak ketawa besar. Adoi. Sadisnya. Pertama kali perempuan cantik tak kenal siapa dia. Nampak sangat kau belum cukup popular, Ian. Selama ni kau perasan je!

“Well, kita berjumpa di Westin Hotel malam Sabtu hari tu.” Ian cuba memancing semula ingatan si gadis.

Kening Alyka bertaut seolah-olah sedang berfikir sesuatu. Berlakon lagi.

“Encik yang mana satu ye? Sorry, malam tu saya jumpa ramai sangat orang. Saya tak ingat encik ni siapa.”

Ian terus meraup anak rambutnya tanda berasa terhina dengan kata-kata Alyka. ‘Tapi, takpe. Sebab kau cantik aku maafkan kau’. Hati Ian berdesis.

“I lelaki yang berlanggar dengan you di pintu ballroom masa majlis Gala Dinner baru habis. Well, masa tu purse you terjatuh dan I berikan pada you semula…”

Alyka memerhati ke wajah Ian. Seketika kemudian rautnya bertukar warna. Ceria dan dihiasi senyuman.

“Ah, ya. Encik yang berlanggar dengan saya masa tu kan? Saya dah ingat. Nice to meet you again.”

Ian tersengih. Ingat pun!

“So, you buat apa kat sini?”

“Erm saya datang sini nak jumpa someone. Encik pula?”

“I pun nak jumpa someone juga. By the way, jangan panggil I encik. Panggil nama I je.”

“Oh, nama awak apa?”

Ian sempat berdehem seketika. Seronok bila ada yang bertanyakan namanya. Excited nak memperkenalkan diri sendiri.

“Nama I Ian Khalif. Just call me Ian. I CEO di Almatraz Holdings. That’s my family punya company,” ujar Ian dengan penuh bangga dan riak.

Hek! Alyka rasa nak muntah hijau. Berlagak betul mamat ni. Macam dia seorang je CEO dalam dunia. Tak hairanlah! Kalau kau tu CEO Syarikat Apple ke, Google ke barulah aku terbeliak biji mata. Huh!

Bagaimana pun, Alyka berpura-pura tersenyum sambil berusaha menyembunyikan riak muka ‘menyampah’ daripada terlihat.

“Ah, I see. Saya tak pernah dengar nama syarikat tu. By the way, selamat berkenalan, Ian.”

Ian menarik nafas menahan emosi. Masakan perempuan ni tak pernah dengar syarikat keluarga dia yang cukup terkenal di seluruh Malaysia tu? Perempuan ni dari planet lain ke apa?

“So, you pula nama apa?” Walaupun dia sudah mengetahui nama gadis ini, apa salahnya bertanya lagi.

“Nama saya Aly.”

“Oh, Aly je?” Berharap gadis ini akan memberitahu nama penuhnya.

“Tak. Bukan Aly je. A-L-Y. Aly. Takde ‘je’ di belakang.” Selamba Alyka menjawab.

Spontan Ian tertawa. Lucu juga gadis ini. ‘Loyar buruk’ pun ada. Nasib baik kau cantik.

“Kenapa awak ketawa? Kelakar ke nama saya?”

“No, no. Nice name. Sesuai dengan you.”

“Terima kasih, Ian.”

Tiba-tiba Ian teringatkan sesuatu. Lantas diseluk ke kocek seluar sebelum dikeluarkan seutas ‘bracelet’.

“Ini tentu milik you,” ujar Ian lalu dihulurkan ke arah Alyka.

Meneruskan babak drama, Alyka menekup tangannya ke mulut. Berpura-pura terkejut dan teruja. Bracelet yang sengaja dijatuhkan tempoh hari diberikan semula oleh Ian. Tepat seperti yang dia rancangkan.

“Oh my God! Awak yang jumpa rantai tangan saya ni? Thanks so much! Dah berhari-hari saya cari. Rantai tangan ni sebenarnya pemberian arwah nenek saya. Alhamdulillah saya dah jumpa semula bracelet ni,” ujar Alyka dengan cerita sedih yang direka sendiri.

Melihat ke raut wajah Alyka, Ian mengukir senyuman. Dalam erti kata lain dia gembira apabila dapat membantu insan lain.

“Tentu bracelet tu sangat bermakna pada you kan.”

“Ya, sebab nama Aly tu arwah nenek saya yang berikan. Memang bermakna sangat bracelet ni pada saya. Terima kasih sekali lagi, Ian. Saya hargai sangat.”

Perbualan Ian dan Alyka kemudian terganggu apabila seorang pengurus di coffee house muncul untuk memaklumkan sesuatu.

“Excuse me, Mr Ian. Dato Amirul sedang menunggu tuan di meja paling hujung.”

Ian baru menyedari bahawa dia ke sini untuk menemui seorang klien sebenarnya. Tetapi, pertemuan bersama Alyka telah mengalih perhatiannya.

“Urm I kena pergi dulu. Ada appoinment,” ujar Ian dalam terpaksa. Berat hatinya mahu menamatkan sesi pertemuan tidak dijangka mereka.

“Oh, it’s okay. Saya pun kena pergi juga. Jumpa lagi ya, Ian. Bye.” Balas Alyka sambil tersenyum sebelum berlalu meninggalkan ruang berkenaan.

Dan mereka berdua berpisah di situ. Alyka menuju ke pintu keluar. Di bibirnya terukir sebuah senyuman yang tidak terlihat oleh Ian. Dia akan membuatkan Ian Khalif mengejar dirinya. Mungkin bukan hari ini. Tetapi, yang pasti suatu hari nanti.

Sementara di ruangan lobi, tinggallah si Ian sedang mengetap bibir sambil memerhati kelibat bayang tubuh Alyka kian menghilang dari pandangannya.

Kecewa. Gadis cantik itu bukan sahaja tidak meminta nombor telefonnya. Malah, tidak sekali pun menawarkan diri mahu bermalam dengannya sama seperti gadis-gadis lain yang pernah ditemui selama ini. Seolah-olah Alyka langsung tidak tertarik terhadap lelaki sepertinya.

Haish. Musykil sangat. Adakah dia tidak cukup tampan dan bergaya pada pandangan gadis itu? Mustahillah.

Tapi, yang lebih kecewa apabila gadis itu juga tidak menghulurkan nombornya untuk dihubungi. Dia nak minta? Memang taklah. Jatuh egonya sebagai lelaki paling ‘arrogant’ abad ini. Tak pernah sekali pun dia minta nombor telefon perempuan. Hanya perempuan je yang selalu berikan nombor mereka kepada dia.

Ian menebak anak rambutnya. Gelisah serta tak keruan. Dan tanpa dia sendiri duga, kakinya sudah melangkah laju menuju ke pintu keluar. Mahu mengekori gadis tadi.

Malangnya kelibat Alyka sudah hilang. Sekelip mata tidak tahu ke mana. Dan Ian hanya mampu mendengus nafas. Frust.

Pertama kali dia rasakan begini saat bertemu dengan seorang gadis. Adakah dia sudah terjatuh cinta pada gadis itu?

‘Ian Khalif, kau jatuh cinta pada seorang perempuan? Seriously??’

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience