Chapter 10

Romance Completed 614076

Thalia Rose tersedar dari lena dengan tubuh badannya yang penuh kesakitan.Dia memegang bawah perutnya yang rata,terasa ngeri dan pedih bila dia mula bergerak.Menyedari Mateen Darin tiada disampingnya terlintas rasa ingin melarikan diri dari lelaki itu.Tangannya segera menyambar jaket kulit hitam dan pantas disarungkan ke badannya.Nasibnya baik kerana badannya masih elok tersarung dengan dress merah semalam walaupun teruk dikerjakan oleh Mateen.Matanya melilau mencari seluar kecilnya yang entah ke mana dilempar oleh Mateen.

Bunyi pancuran air di bilik air menandakan Mateen masih bersamanya di sini.Jadi Thalia harus cepat tertindak sebelum lelaki itu selesai urusannya.Stiletto dan handbag dicapai sebelum langkahnya melaju ke arah pintu.Langkahnya mengkaku seketika melihat ke arah pintu yang tidak bertombol.Dia panik memandang ke arah butang-butang yang bernombor.Tangannya mula menekan-nekan sembarangan mencuba nasib.

"Klackkkk......"

Pintu bilik air terkuak besar,terpampang wajah Mateen yang kelihatan fresh dengan bertuala putih melilit di pinggangnya.Mateen hanya melihat sekilas ke arah Thalia yang berdiri tegak menghadap ke arah pintu,bibirnya terjungkit senyuman mengejek.Dia melangkah santai ke arah wanita itu yang sudah tersandar ke dinding pintu dengan muka terkejut beruk kerana tak sempat lari dah terkantoi.

"Nak pergi mana tu sayang?"

"Do you try to run away from me huh?"

Mateen merapatkan kedudukan mereka dan kedua belah tangannya naik ke dinding megepung pergerakan Thalia.Kedudukan mereka yang terlalu rapat itu menyebabkan hujung hidung kecil Thalia tersentuh ke dada seksi Mateen.Tangan Mateen mula menjalar bermain diwajah Thalia, rambutnya yang sedikit menutup wajah wanita itu di kuak ke belakang supaya tidak menganggu pandangan matanya.Jari telunjuk Mateen mengangkat perlahan dagu Thalia supaya mata cantik itu memandang ke arahnya.

"You can't leave me ,Rose!....."

"Never!...keep it on your mind!"

"Sejauh mana pun you lari,I akan tetap mengejar you!"

"Because you,Thalia Rose belongs to me,Mateen Darin.

Mateen mengucup perlahan dahi Thalia Rose menyalur rasa cintanya walaupun wanita itu hanya kaku berdiri mendengar kata-katanya.

Haruman yang terbit dari tubuh Mateen dan nafasnya yang hangat menyelimuti sekeping hati Thalia Rose.Mata hazelnya naik merenung dalam ke arah manik mata Mateen mencari keikhlasan.Thalia menutup mata hazelnya bila bayangan masa lalu terlayar di matanya.Peristiwa yang menyebabkannya berpaling dari cintanya terhadap Mateen Darin.

Terasa lembap bibirnya bila bibir Mateen melekat dibibirnya.Dia cuba menerima ciuman Mateen tanpa berniat mahu melawan lagi kerana takut Mateen mengasarinya seperti semalam.Thalia membalas setiap ciuman berahi Mateen. Hazel melepaskan tautan bibirnya bila terasa badan Mateen mengigil dan menahan esakan.Pipi Hazel juga dibasahi airmata Mateen.Thalia menolak sedikit dada telanjang Mateen untuk mengintai ke wajah lelaki itu namun lelaki itu pantas menyembamkan mukanya ke ceruk lehernya.Tangan Mateen memeluk erat tubuh Thalia dan berbisik perlahan.

"l love you so much,Rose!"

"The most important thing in the world is my family and love,you Thalia Rose!"

Mateen mengulangi lagi perbuatan semalam mengauli wanitanya namun kali ini penyatuan badan antara mereka berlaku tanpa penolakan daripada Thalia.Wanita itu menerima setiap sentuhannya dan memberi apa yang di ingini oleh Mateen tanpa sebarang paksaan.Cinta mereka bagaikan bertaut kembali melayari bahtera asmara yang memabukkan.Kepuasannya berganda-ganda bersulamkan kebahagiaan yang dapat Mateen rasakan.Keluhan nikmat dan desahan mereka bersatu sehingga benih-benih cinta Mateen dilepaskan ke dalam tubuh Thalia.

*********************

Mateen memandu sendiri BMW M4 tanpa Hilman sebagai PA dan merangkap pemandunya.Matanya fokus memandang ke hadapan. Sebelah kirinya memegang tangan Thalia yang diletakkan dipehanya.Sesekali tangan sasanya meramas perlahan tangan halus wanita itu.Hatinya terasa senang bila wanita itu tidak memprotes dan melawannya seperti selalu.Walaupun begitu Mateen tahu Thalia bukan jenis yang suka menyerah bulat-bulat.Sikap melawan Thalia sukar untuk djangka.Mateen tidak kisah dengan sikap degil Thalia,sekuat apa pun Thalia menolaknya,selaju manapun Thalia berlari,seorang Mateen akan tetap mengejar wanitanya tanpa lelah.Tangan halus Thalia dibawa ke bibir dan Mateen mengucupnya berkali-kali menghadirkan rasa bahagia di hatinya.

Thalia hanya mendiamkan diri,kepalanya tersandar di tempat duduk penumpang.Matanya tunak memandang ke arah Mateen Darin.Figura lelaki yang sangat sempurna,tampan,bergaya,dan hidupnya penuh kemewahan yang mampu menggoyahkan mana-mana wanita yang lebih cantik daripadanya.Entah kenapa Mateen masih mahu mengejarnya.Bayangan masa lalu menjengah kembali di fikirannya.Matanya ditutup rapat menahan kesakitan lalu ditambah pula dengan kesakitan terkini.Sakit kerana pengkhianatan dari kawan,kekasih dan suami sendiri.

"Mateen......".Tanpa sedar bibir Thalia menyeru nama lelaki itu.

"Mmmmm..."

Thalia tersedar dan membuka matanya yang berkaca.Pandangan mereka bertaut seketika menyebabkan kerutan di dahi Mateen.Namun Mateen hanya tersenyum dan kembali memandang ke arah jalanraya.

*******************

"Thalia!...Tolonglah aku!....Aku merayu pada kau Lia."

Qistina duduk melutut seperti mahu menyembah ke arahnya memohon simpati.Dia menangis bersungguh-sungguh dengan kata-kata kemaafan.

"Sampai hati kau Maira!...Kenapa kau buat aku macam ni?"

"Apa salah aku pada kau Maira hingga kau sanggup khianati aku!"....Thalia menjerit kuat melepaskan rasa marah dan sakit hati kerana dikhianati oleh kawan baiknya sendiri.

"Maafkan aku Lia,Mateen paksa aku!"..Qistina cuba memegang kuat tangan Thalia memohon supaya kawannya itu memahami keadaannya.

"Mateen!...Dia paksa kau?"...Thalia melepaskan tawa dalam kesakitan.

"Jangan nak tipu aku Maira!..Aku kenal Mateen!..Kau sengaja goda dia kan?"

"Lia!...Aku mengandung Lia,aku mengandungkan anak Mateen!"

"Denggg!"......Jantung Thalia terhempas jatuh ke lantai hingga remuk rasanya.

"Aa...aku tak percaya!...Apa bukti Mateen tidur dengan kau?"

Thalia masih berusaha mempertahankan kepercayaannya terhadap lelaki yang dia cintai namun gambar dan video Mateen dan Maira menghancurkan hatinya.Thalia menggeleng-geleng kepala tidak percaya mereka mengkhianatinya.

"Lia!"...Kalau ikutkan hati,aku nak gugurkan baby ni tapi ibu Mateen tak bagi."

"Dia janji akan suruh Mateen bertanggungjawab pada aku dan baby ni!".

"Maafkan aku....Maafkan aku,Lia!"

*****************************

"Rose.....!"..Mateen mengusap lembut airmata di hujung mata Thalia Rose.

"Wake up sayang!"

Thalia tersentak bila terasa sentuhan diwajahnya.Nafasnya laju menyebabkan dadanya turun naik kerana terkejut.Wajahnya dan Mateen terlalu dekat hingga dia boleh mendengar detak jantung lelaki itu.Tangannya laju menolak dada Mateen dan tangannya menepis sentuhan Mateen di pipinya.Emosinya memburuk dengan bayangan dan masa lalu,rasa sakit itu sentiasa ada kerana dikhianati oleh orang-orang yang dia sayang dan cintai.

"Are you ok,Rose?"

"What bothering you huh?"...Mateen cuba bertenang.

"Nothing!..I'm okey,don't worry about me!"

Thalia cepat-cepat meloloskan diri dan menjauhi Mateen Darin.Mateen menarik nafas dalam menahan perasaannya dengan perubahan sikap Thalia.Jika tadi hatinya senang dengan penerimaan Thalia sekarang wanita ini berubah lagi dengan penolakan.Mateen mengeluh berat.

Selesai membersihkan diri,Thalia naik ke katil untuk merehatkan badannya yang kepenatan.Kawasan sulitnya juga masih terasa sakit.Tangannya naik menyentuh perutnya yang rata.Hatinya sedikit kerisauan kerana sejak pertama kali Mateen menyentuhnya hingga sekarang dia belum didatangi haid.Dia ada mengambil pil perancang beberapa biji sahaja namun badannya tidak serasi kerana sering sakit kepala.

Mateen mendekati wanitanya.Wajah Thalia ditatap lama.Mateen tahu apa dalam fikiran wanita itu.Dia nampak perlakuan Thalia,bibirnya terukir sebaris senyuman bila terbayangkan moment itu.Semoga benih cintanya bercambah dengan subur supaya dia boleh mengikat ketat wanitanya.

Mateen melabuhkan punggung disisi katil merapatkan kedudukan mereka.Thalia segera bergerak ingin menjauh namun Mateen segera menarik kembali wanita itu kembali merapat.

"Rose,don't worry!"

"I'll be responsible to you!"Mateen mengucup dahi Thalia Rose.

Share this novel

Yupunya
2021-06-17 03:07:15 

apasal pulak keluar nama Hazel..dah 2x terperasan time baca..sebelum ni kat bab lain..


NovelPlus Premium

The best ads free experience