Rate

Bab 42 Pertemuan Tak Di Rancang

Drama Completed 203283

Sudah tiga hari Rahim pergi buat selamanya. Hari ini kakak Haziq bersama suami dan anaknya akan pulang kembali ke negara asal suaminya. Haziq telah menghantar keluarga kecil kakaknya itu ke lapangan terbang.

Selepas menghantar keluarga kakaknya itu. Haziq pun memandu keretanya kembali ke rumah. Di rumah Izara duduk bersembang dengan mak mentuanya di kazebo.

"Zara tentu tak selesa tak dapat keluar berdua dengan Haziq kan. Nanti mak akan suruh Haziq ambil cuti untuk bawa Zara pergi bulan madu," kata Samsiah mak mentua Izara.

"Seronoknya kalau dapat pergi bulan madu berdua dengan suami pujaan hati aku ni.Tapi tak boleh la nampak teruja sangat. Nanti apa kata mak mentua aku dia baru je kematian suami.Masih lagi dalam edah tak kan la nak tinggal mak sorang diri pula,"bisik hati Izara.

"Zara tak kisah pun mak.Lagi pun dalam bilik Zara selalu berdua je dengan abang Haziq," kata Zara sambil tersenyum malu pada mak mentuanya.

"Dalam bilik tak sama dengan berjalan berdua dekat luar," kata Samsiah pada menantunya itu.

"Terpulang mak la,Zara ikut je kalau abang Haziq setuju" kata Izara. Walau pun sebenarnya hatinya gembira tak terkata.

Tak lama kemudian kereta yang di pandu oleh Haziq pun sampai di halaman rumah.Lalu Haziq memarkir keretanya itu di dalam garaj. Haziq melihat mak dan isterinya sedang berbual berdua. Haziq berjalan ke arah mak dan isterinya.

"Ralit bersembang, sembang tentang apa tu?" tegur Haziq pada kedua wanita yang penting dalam hidupnya itu.

"Mak bagi cadangan supaya kamu bawa la Zara ni pergi bulan madu. Kesian Zara ni tentu teringin nak seperti pasangan muda lain nak berdating berdua. Mak pun pernah muda jadi mak faham. Mak harap nanti kamu ambil la cuti boleh bawa Zara pergi bercuti ke mana-mana"kata Samsiah pada anaknya itu.

"Bila mak dah habis edah nanti baru la Haziq akan bawa Zara pergi bercuti berdua" kata Haziq sambil tersenyum memadang pada Izara.

Hati Izara jangan nak kata la,memang seronok tak kira. Dah tak ingat langsung tentang Ikwan sepupu Haziq. Bagi Izara yang lebih penting dia dapat bersama dengan Haziq suaminya.

"Kamu berdua bincang la nak bercuti dekat mana. Mak nak pergi bantu bibik apa yang patut kat dapur tu" kata Samsiah lalu bangun dan berjalan meninggalkan anak menantunya.

Melihat Samsiah sudah pergi meninggalkan dirinya bersama sang isteri. Haziq duduk sebelah isterinya itu dan tangannya mula memeluk tubuh isterinya. Izara agak terkejut bila Haziq tiba-tiba memeluk tubuhnya. Tapi hatinya Izara terasa terbuai di dalam pelukan suaminya itu.

"Sayang nak bercuti ke mana?" tanya Haziq pada isterinya itu.

"Sayang nak kita naik motor abang tu sampai Thailand," kata Izara sambil tangannya membalas pelukkan suaminya itu.

"Terpulang sayang la,abang akan ikut je," kata Haziq. Dan tiba-tiba ia mencium pipi isterinya itu.

Malam ini hati Izara terasa sangat bahagia. Izara merasakan kehidupannya sudah sangat sempurna. Apa lagi dapat menjadi isteri kepada lelaki pujaan hatinya. Izara merasakan seolah-olah berada di alam mimpi.

--------------

Hari ini Haziq sudah mula bekerja kembali selepas 4 hari ia tidak masuk kerja. Hari ini Haziq ada urusan kerja yang agak penting. Tengahari Haziq tidak balik untuk makan. Petangnya Haziq mungkin pulang agak lewat sedikit dari biasa.

Sebelum Haziq berangkat ke tempat kerja pagi tadi. Izara meminta izin pada suaminya itu untuk keluar membeli barang di Shopping Mall,di mana ia pernah keluar bersama bibik dan suaminya itu. Haziq telah pun memberi Izin dan memberikan sedikit wang untuk isterinya itu.

Kali ini Izara akan pergi seorang diri tanpa di temankan oleh sesiapa. Izara mengambil kunci motorsikal lalu ia pun keluar menuju ke tempat motor Yamaha LC. Izara menghidupkan enjin motornya.Lalu ia menungang ke arah jalan menuju ke Shopping Mall.

Lebih kurang setengah jam kemudian Izara pun sampai di Shopping Mall. Kali ini Izara malas nak mencuci mata atau senaman mata kerana ia datang seorang diri. Masuk sahaja Izara ke dalam Shopping Mall. Izara terus mencari barang yang ia hendak beli. Bibik juga telah memesan beberapa barang untuk Izara beli.

"Bibik ni memang la, pesan barang-barang tu bukan main banyak. Dia ingat aku ni bawa kereta ke. Mana nak muat letak semua barang ni dalam raga motor ni," keluh hati Izara sambil memadang pada barang yang telah ia beli.

Setelah membayar harga barang yang di beli. Izara pun berjalan keluar dari Shopping Mall tersebut dan menuju ke arah tempat ia memarkir motor. Sampai di tempar parking Izara meletakkan barang-barang yang ia beli ke dalam raga motorsikalnya. Selepas itu barulah Izara menghidupkan enjin motornya.

Semasa berada di lampu isyarat merah, Izara pun menekan brek dan berhenti. Tapi tiba-tiba enjin motorsikalnya itu mati. Izara cuba lagi untuk menghidupkan enjin motornya itu. Tapi tetap tak mahu hidup sampai lampu merah dah bertukar hijau, enjin motorsikalnya tetap tak mahu hidup.

Nak tak nak terpaksa Izara menolak motorsikalnya itu ke tepi jalan. Hati Izara memang geram juga dengan motorsikalnya yang tiba-tiba tak boleh hidup enjinnya.

"Kenapa la kau buat hal motor ooi...Dah la banyak barang dalam raga ni. Nampaknya aku kena call suami aku la ni"keluh mulut Izara.

Izara pun mengambil telefon pintarnya di poket seluarnya. Baru saja Izara ingin menelefon Haziq suaminya,tiba-tiba ada sebuah kereta berhenti di tepi jalan menghampiri Izara. Izara menoleh arah kereta tersebut kerana Izara merasa kenal dengan kereta tersebut.

Selepas memberhentikan kereta tuan kereta tu pun membuka pintu ingin keluar dari dalam kereta. Izara kenal dengan tuan kereta tersebut, dia ialah Ikwan sepupu suaminya.

"Hai cantik,dah kenapa dengan motor tu?" tanya Ikwan sambil berjalan menghampiri Izara.

"Entahlah,tiba-tiba je mati enjin motor ni. Nak hidupkan balik dah tak boleh,sampai lenguh dah kaki ni," jawab Izara mengadu.

"Kalau macam tu biar je motor tu dekat sini dulu. Jom naik kereta saya ni,saya akan hantar balik. Lagi pun awak bawa barang penuh satu raga motor tu" kata Ikwan ingin menumpangkan Izara pulang ke rumah.

Izara serba salah ingin menerima ajakan Ikwan. Apa lagi Izara juga tahu Ikwan tidak berapa suka dengan Haziq.

"Tak payah la...Nanti saya telefon abang Haziq suruh dia ambil saya dekat sini" kata Izara sambil mula menelefon suaminya itu.

"Waktu macam ni Haziq sibuk,tak daknya dia nak angkat pangilan telefon tu" kata Ikwan sambil memadang pada Izara yang cuba menelefon Haziq.

Seperti yang Ikwan katakan Haziq memang tidak mengakat panggilan telefon dari Izara. Kerana waktu sekarang Haziq sedang berada di bilik masyuarat untuk berbincang tentang projek kerjasama.

"Adui,kenapa tak angkat ni" keluh Izara.

"Dah tak payah call dah. Ambil barang-barang yang ada dekat raga motor tu masukkan dalam bonet kereta abang ni," kata Ikwan sambil tangannya mengambil barang yang ada di dalam raga motor untuk di letakan di dalam bonet keretanya.

Izara dengan terpaksanya mengikut sahaja Ikwan. Selesai meletakkan barang ke dalam bonet kereta.Ikwan membukakan pintu kereta penumpang di sebelah pemandu untuk menyuruh Izara masuk. Izara dengan rasa terpaksanya pun masuk ke dalam kereta Ikwan. Selepas itu barulah Ikwan pula masuk ke dalam kereta.

Ikwan masuk ke dalam kereta tiba-tiba perut Izara berbunyi kerana lapar. Kerana sudah tengahari tapi Izara masih belum makan lagi.

"Awak lapar ya,tak pa kita pergi makan dulu. Lepas tu baru saya hantar awak balik", kata Ikwan sambil matanya memadang pada cermin kereta depan.

Izara merasa agak malu dengan Ikwan kerana perutnya berbunyi lapar. Jadi Izara hanya mendiamkan diri tanpa menyahut apa yang di katakan oleh Ikwan.

"Kenapa pula perut ni buat hal pula dah. Selalu aku lapar tak bunyi pun.Tiba-tiba hari ni duduk dalam kereta Pak Cik tua ni berbunyi pula dah," bisik hati Izara.

Sampai di sebuah restoran Ikwan pun memarkirkan keretanya. Selepas mematikan enjin kereta Ikwan pun mengajak Izara masuk ke dalam restoran tersebut.

Kerana perut Izara juga sudah meragam kerana lapar,jadi Izara pun mengikut Ikwan masuk ke dalam restoran. Ikwan dan Izara pun memesan makanan dan minuman yang mereka inginkan.Oleh kerana masalah mabuk kenderaan yang di alami oleh Izara. Menyebabkan Izara merasa sedikit pening tapi tidak la teruk.

"Apa nama awak ya? Sampai sekarang saya masih belum tahu lagi nama awak ni", kata Ikwan pada Izara.

"Nama saya Izara Humaira",jawab Izara sambil matanya memadang ke arah lain. Kerana tidak mahu bertentang muka denga Ikwan.

"Oo,Izara Humaira nama awak. Cantik nama tu,lepas ni saya akan panggil awak Zara je la", kata Ikwan sambil matanya asik memadang pada Izara.

Membuatkan Izara kurang selesa bila Ikwan asik memadang dirinya.

" Pak Cik tua ni asik pandang muka aku je. Ada yang tak kena ke dengan muka aku ni?, bisik hati Izara.

"Zara nak tahu tak tentang kejadian 13 tahun dulu. Apa yang terjadi pada hari rompakan tersebut pada arwah Haikal dan arwah adik saya nama Maisarah dan Haziq",kata Ikwan sambil matanya memadang pada wajah Izara.

" Terpulang dekat Pak Cik la, saya tak kisah pun. Bagi saya Pak Cik Haziq tetap menjadi pujaan hati saya",kata Izara penuh yakin.

"Kalau macam tu saya akan ceritakan apa yang terjadi sebenarnya" kata Ikwan.

Flashback

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience