Rate

BAB 54- AISKRIM

Romance Completed 452298

Raif mengetuk pintu bilik air.. Sesekali telinganya ditekapkan di pintu itu.. Hairan kenapa Inas berlari masuk kedalam biliknya selepas mereka selesai solat subuh tadi..

"manis..!" panggil Raif.. mengetuk pintu bilik air Inas.

"ya.." sahut Inas dari dalam bilik air..

"kenapa tu?" tanya Raif risau di hadapan pintu bilik air bilik Inas.

"manis sakit perut.. Lepas ni manis nak mandi.. Manja pergi lah mandi.. Nanti kita turun breakfast sama-sama.." jawap Inas.. Di yang baru selesai muntah dan berkumur..

"okay.." balas Raif.. Berjalan keluar dari bilik Inas menuju ke biliknya..

'sayang.. Behave sayang..' Inas mengelus perutnya.. Selesai mandi Inas keluar dengan hanya melilitkan tubuhnya dengan tuala.. Dia berjalan ke almari memilih pakaian yang akan disarungkan ke tubuhnya untuk hari itu.. Siap semuanya.. Inas berjalan keluar dari biliknya.. Terus menuju ke bilik Raif..

Pintu bilik Raif dibukanya.. Masih kedengaran bunyi air yang menitis dari dalam bilik air sana..

"tak sudah lagi.. Papa kamu.." inas sekadar berbicara sendiri.. Tangannya mengemas katil tempat tidur mereka.. Kemudian Inas duduk di atas katil menunggu Raif selesai mandi..

"apa tu.." Inas mencari mana datangnya gegaran yang sedang dia rasakan.. Bantal tidur Raif diangkat.. Ada sebuah telefon bimbit yang terselit diantara cadar..

"ni kan Phone manja.. Boleh dia lempar Phone dia macam tu je.." keluh Inas melihat ke paparan skrin utama telefon bimbit tersebut..

'uncle widad?' jari Inas terus melerat ke simbol berwarna hijau..

"assalamualaikum, Raif.. Kenapa baru hari ni Raif angkat call uncle?" tanya Widad cemas..

"waalaikum salam uncle.. Ni Inas ni.. Manja sedang mandi.." Inas menjawab.. Matanya tak lepas dari memandang kearah pintu bilik air.

"oh.. Inas..! Raif mandi?.. Tak apalah kalau macam tu.. Nanti uncle akan call lain.." balas widad..

"uncle kejap.." widad yang di seberang sana tak terus mematikan panggilannya bila Inas memanggilnya kembali..

"ada benda yang Inas nak beritahu uncle.." kata Inas.

"benda..? Benda apa tu?" tanya widad..

"hemmm.. Sebenarnya Raif dah kembali menjadi manja...." kata Inas dengan hati-hati..

"What!!!" Widad menjerit di hujung talian sana.. Terteleng kepala Inas menjauh dari telefon bimbit Raif..

"Inas.. Inas.." panggil Widad..

"ya uncle.." Inas kembali mendekatkan telinganya dengan terlefon bimbit yang ada ditangannya..

"how.. Macam mana boleh jadi macam tu..? Patutlah uncle call, dia dah tak angkat call uncle.. Ni mesti kerja Maya kan.. kan?" tanya Widad..

"hemm..."

"uncle dah agak.. Ahli sihir tu.. Tak ada orang lain.. Mesti kerja dia.. Inas.. Uncle minta Inas tolong jagakan Raif.. Uncle akan jumpa maya bila dia ke sini.." kata widad dengan semangat yang berkobar - kobar.

"uncle.. Uncle.."

"uncle nak buat apa tu.. Bukan apa.. Inas takut nanti dia akan buat manja lagi teruk.." Inas mendengar widad sedang mengeluh dari sana..

"itulah masalahnya.. Kalau kita serang terus.. Manja akan jadi mangsa.. Kamu juga akan menjadi mangsa.. Bahaya untuk semua orang.." Inas melihat ke bilik air.. Bila dia tak lagi mendengar bunyi air.

"uncle.. Nanti Inas call lagi.. Manja dah sudah mandi.."

"baik..! Apa- apa bagitahu uncle.. Mahupun Nusrah.. Uncle akan tolong semampu uncle.. Jaga diri Inas..dan manja juga.." pesan widad.

"ya uncle.. Insya Allah kami akan jaga diri kami baik-baik disini.. Inas akan bagitahu kalau Inas ada apa-apa berita nanti.. Assalamualaikum " balas Inas dengan pantas.

"waalaikumsalam.."

Panggilan diputuskan.. Cepat-cepat Inas menyembunyikan telefon bimbit itu di bawah bantal Raif semula..

'kenapa aku kena sembunyikan hal semua ni.. Dari manja.. Tapi kalau bagitahu manja.. Takutnya dia tak percaya.. Tambah dengan keadaan dia yang macam ni.. Cepatlah sembuh manja.. We need you back!.. '

Raif membuka pintu bilik air dan melihat Inas ada di atas katil.. Tersenyum kearahnya..

"manja.. Arini kita keluar nak?" tanya Inas bangun berdiri..

"nak kemana?" tanya Raif.

"manis ada benda nak beli sikit.. nak ikut tak..?" Raif menganggukkan kepalanya..

"mari, manis carikan baju.." Inas menarik tangan Raif memilih pakaian untuk Raif..

Setibanya mereka di bawah.. Ruang makan itu tak ada sesiapa... Hanya ada makanan diatas meja tertutup kemas di hidang di atas meja..

"mana mama?" Raif berpaling melihat ke arah Inas..

'dia masih mencari orang itu.. Orang yang dia percaya sebagai seorang ibu... Manja kalaulah manja tahu.. Yang kasih sayang dia tu semua palsu..' Inas turut memalingkan kepalanya ke kiri dan kanan.. Mencari kelibat Maya..

"nak makan ke manja? .. Inas?" tanya Rohana dari arah belakang mereka berdua...

"mana mama?" tanya Raif.

"Tun dah pergi.. Dia ke bandaraya pagi ni.. Makcik Ann baru lepas hantarkan Tun lah ni.." terang Rohana.

'alhamdulillah... Kenapa aku rasa lega bila mendengar apa yang baru kak Ann katakan tu..'

Rohana menghidangkan sarapan untuk mereka berdua.. Kemudian dia masuk kedapur.. Dari dalam dapur tersenyum-senyum Rohana melihat pasangan itu makan bersuap..

" bagi manja bawa kereta..." kunci yang ada di tangan Inas dirampas oleh Raif.

"manja.. Bagi manis je yang bawa.. Manis kalau tak bawa kereta.. Boleh mengantuk nanti.." kata Inas..

"tapi ni kereta manja.. Manja nak bawa.. Manja kan suami.. Kenapa tak boleh pandu kereta.. Kenapa perlu manja duduk di sebelah kerusi penumpang.. Tak nak- tak nak.." protes Raif..

"manja.. Please.. Bagi balik kunci kereta tu..." pinta Inas..

"bagi lah manja bawa.. Boleh la.. Boleh la.." bahu Inas digoyang- goyangkan oleh manja..

"manis cakap ini kereta manja kan.. Jadi manja boleh lah bawa kereta ni.." kata Raif..

"ikut lah.." balas Inas.

Inas pun masuk lah kedalam kereta.. Menggeleng kan kepalanya pening dengan Raif yang sedang senyum melebar.. Disampingnya.. Kereta dipandu keluar dari perkarangan rumah.. Belum pun kereta itu sampai ke jalan besar..

"stopp!!!.." jerit Inas..

Raif yang cemas segera memberhentikan kereta di bahu jalan. Inas membuka tali pingangnya terus menolak pintu dan keluar dari kereta... Memuntahkan sarapan yang dia makan tadi. Raif yang dari dalam kereta melepaskan tali pinggangnya.. Keluar dari kereta dan berjalan ke arah Inas..

"teruk!" marah Inas..

Tercengang Raif dibuatnya.. Terus dia berhenti melangkah..

"apa yang teruk?" tanya Raif.. Jauh disana.

"manja.." jawap Inas..

"manja??" Raif menunjuk ke arah dirinya sendiri.. Bingung di mana salahnya..

"cara manja bawa kereta.. Pening kepala manis ni.. Sekejap laju.. Lepas tu perlahan.. Dah tu break mengejut... Biar manis ja yang bawa.." terus Inas gagah berjalan ke arah pintu pemandu.. Masuk kedalam dan duduk bersandar disana.. Tisu diambil mengelap mulutnya..

Pinnn! Inas menekan hon kereta.. Menjenguk kepalanya di luar.. Melihat ke arah Raif.. Memanggil Raif untuk segera masuk..

Raif berjalan sambil menghentak hentakkan kakinya.. Membuka pintu kereta.. Masuk ke dalam, menutup semula pintu itu dengan kuat.. Tali pinggang pula ditarik secara kasar oleh Raif mengikat tubuhnya..

'mama tak peduli.. Biarlah bergegar kereta ni papa tak puas hati.. Papa protes... Papa kena ikut juga... Baby pun tak suka dengan cara papa memandu..' Inas menggeleng..

Sengaja Inas memainkan jarinya di pipi Raif.. Mengusik.. Pantas Raif membawa wajahnya memandang keluar tingkap..

"kalau merajuk.. Nanti tak boleh makan aiskrim.." kata Inas menggoda Raif .. Dia mula memandu..

"aiskrim..?" tanya Raif.

"hmm... Manis nak makan aiskrim nanti.. Rugilah orang tu.. Kalau merajuk... Tak dapat makan aiskrim.." perli Inas..

"okay.. Manja tak merajuk.." Inas berpaling melihat ke arah Raif yang sedang menayangkan senyuman kepadanya..

"boleh tak.. Manis nak selalu tengok.. Manja senyum.. Senyum yang macam ni.." Inas menunjuk ke wajah Raif..

"okay.." balas Raif pendek sambil mengangguk..

'eh! Patuh sangat pula! Untung bermodalkan aiskrim saja.. Jadi budak baik..'

Sampai di pasaraya.. Troli di sorong oleh Raif.. Manakala Inas mengambil semua jenis biskut yang dia rasa mahu makan.. Sebagai stok makan lewat malamnya.

"aiskrim! Aiskrim! Aiskrim!.." jerit Raif.. Menunjuk ke arah peti sejuk..

"manja.. Tak nak yang ni.. Kita makan yang di luar sana.. Yang tu sedap.. Kalau beli yang ni cair nanti.." Inas menunjuk ke arah kios aiskrim yang ada di luar.

"tapi manja ni yang ni.. Boleh la.." tangan Inas digoyang- goyangkan..

'ini yang lemah ni.. Di buat mata bulat dia pula.. Aduh! Manja!'

"ambil lah.." balas Inas.. Mengalah.

"yeayy!!" Raif membuka peti sejuk tersebut.. Bukannya satu tapi sekali lima diambilnya.. Dengan perisa yang berbeza-beza..

"sayang manis!! .." Inas dipeluk erat olah Raif.. Sebaik dia menyusun aiskrim yang dipilihnya kedalam troli..

"manja! .. Orang tengok tu.. Malu lah.." Inas menolak Raif..

"malu.. Malu.. Buat apa nak malu.. Bukannya buat salah pun.." Raif berpaling melihat ke arah beberapa orang yang sedang tersenyum ke arah mereka..

"jom balik.. Nanti ais tu cair semua.. Jom.. Jom.." Raif melepaskan pelukan.. Lalu menolak troli ke kaunter bayaran..

"nak makan aiskrim sekarang boleh?" tanya Raif..

"nanti makan di rumah je.." balas Inas.. Membuat bayaran di kaunter..

"nak makan aiskrim boleh?" tanya Raif lagi sebaik mereka sedang berada di koridor.. Untuk ke pakir kereta.

"nanti di rumah lah.."

"sekarang.."

"rumah lah.. Kalau makan sekarang comot.. Sudu tak ada kan.." Raif mula menarik mulanya masam..

"itulah manis cakap beli yang itu tadi tak nak.. Manja nak juga yang ini.. Kena balik makan di rumah lah.." sengih Inas..

"nak makan sekarang nak yang tu.." Raif menunjuk ke arah kios aiskrim.

"yang ni" Inas menunjuk pula kepada aiskrim yang ada didalam troli..

"untuk makan di rumah.." jawap Raif.

'wah! Pandai yea..' laju je Raif menolak troli menuju ke kios aiskrim itu.. Malah siap membuat pesanan lagi sebelum sempat Inas sampai...

Alhamdulillah.. Selesai untuk harini.. Kita sambung esoknya pula ya.. Terima kasih semua.. Muaahhh muahh muaahhh

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience