Rate

Bab 43 Flashback On

Drama Completed 203283

Flashback...

Jam sudah menunjukkan hampir pukul 12.00 malam tapi kelibat Haziq,Haikal dan Maisarah masih pun juga sampai. Sedangkan Haikal telah berjanji akan pulang sebelum pukul 9.00 malam. Kelihatan dua keluarga sedang gelisah menunggu ke pulangan anak-anak masing-masing.

Memang setiap sebulan sekali keluarga Ikwan akan berkumpul di rumah keluarga Haziq. Kerana mak Haziq dan Ikwan adik beradik dan mereka juga tidak ada adik beradik lain. Kerana itu mak Haziq dan mak Ikwan agak rapat.

"Mana diorang ni tak sampai lagi. Rasa tak sedap hati la pula," kata Salbiah mak Ikwan.

"Jangan risau la,nanti sampai la diorang tu. Mungkin diorang singgah makan dekat mana-mana tu" kata Samsiah menenangkan adiknya itu.

Walau pun sebenarnya Samsiah sendiri pun agak risau kerana kedua orang anak lelakinya masih belum sampai ke rumah. Apa lagi mereka berdua telah membawa sepupu mereka sekali yang bernama Maisarah.

Pada mulanya Haikal ingin pergi berdua sahaja dengan Haziq. Kebetulan Maisarah datang ke rumah Samsiah dan Rahim bersama keluarganya.Bila mendapat tahu Haikal dan Haziq ingin pergi ke satu tempat untuk mendaki.Membuatkan Maisarah ingin mengikut mereka berdua. Pada mulanya Haikal tidak mahu membawa Maisarah. Kerana agak susah kalau bawa Maisarah,apa lagi Maisarah seorang perempuan.

Haziq yang merasa kasian melihat Maisarah yang ingin sangat mengikut ia dan Haikal. Haziq pun memujuk abangnya Haikal supaya membawa Maisarah sekali.

Akhirnya Haikal mengalah dan setuju membawa sepupunya itu ikut sekali.Ikwan seperti tidak setuju adiknya itu mengikut kedua sepupunya. Tapi nak buat macam mana kedua orang tuanya membenarkan Maisarah mengikut Haikal dan Haziq.Pada mulanya kedua orang tua mereka berdua meminta Ikwan mengikut sekali menemani Maisarah adiknya itu mengikut Haikal dan Haziq.

Tetapi Ikwan tidak mahu kerana hari ini ia ada hal penting ingin bertemu dengan kawan rapatnya. Pagi itu juga Maisarah, Haziq dan Haikal berangkat menuju ke tempat yang mereka ingin tuju. Kedua orang tua mereka juga telah menasihati Haikal supaya pulang awal.

Perjalanan menuju ke tempat ingin mereka tuju agak lancar. Sampai di kaki bukit Haikal memarkir keretanyan dan mematikan enjin. Kemudian mereka bertiga pun keluar berjalan untuk mendaki bukit tersebut. Kelihatan ada ramai juga orang yang ingin menaki bukit hari ini.

Hampir pukul 4.00 petang barulah mereka sampai di puncak. Kerana ralit dengan suasana keadaan di puncak bukit. Menyebabkan mereka bertiga leka dan tidak menyedari hari sudah semakin gelap. Kelihatan sudah ramai yang menuruni bukit.

"Dah lewat ni,jom la kita balik," kata Haziq pada abang dan sepupunya itu.

"Jom la,nanti kena marah pula dengan mak dan ayah" kata Maisarah pada Haikal. Sambil tanganya menarik tangan Haikal sepupunya itu.

Ramai yang tahu tentang Maisarah memang menyukai Haikal. Umur Maisarah muda pada Haikal,tapi tua 2 tahun dari Haziq. Maisarah juga pernah menyatakan perasaan cintanya pada Haikal tapi di tolak oleh Haikal. Tapi Maisarah tidak pernah patah semangat untuk memikat hati Haikal.

Jam sudah hampir pukul 7.00 petang barulah mereka bertiga menuruni bukit tersebut. Kelihatan sudah tidak berapa ramai orang semasa perjalanan menuruni bukit. Mereka bertiga sampai di kaki bukit hampir pukul 8.00 malam. Hari pun sudah semakin gelap.

Sampai di kaki bukit mereka bertiga terus menuju ke arah tempat kereta mereka terparking. Sampai di tempat kereta mereka bertiga masuk ke dalam kereta. Haikal duduk di tempat memandu,Haziq pula duduk di bangku penumpang sebelah pemandu. Manakala Maisarah pula duduk di bangku penumpang di bahagian belakang.

Haziq melihat Haikal memandu kereta menuju ke jalan lain. Bukan jalan yang selalu mereka lalui sebelum ini.

"Abang,kenapa lalu jalan ni? Bukan selalu kita lalu jalan lain ke?" tanya Haziq pada abangnya itu.

"Ni jalan shortcut,lalu jalan ni cepat sikit sampai" jawab Haikal sambil tangannya memengang stereng kereta.

"Tapi kenapa jalan ni sunyi je, tak banyak kenderaan lalu?" kata Maisarah sambil matanya memadang ke arah luar tingkap kereta.

"Jalan ni kalau siang banyak la kenderaan. Kalau malam jarang orang guna,tapi sebab nak cepat sampai rumah abang guna la jalan ni", kata Haikal sambil matanya tetap memadang pada jalan di depan.

Lebih kurang dalam 30 minit perjalanan, kereta Haikal tiba-tiba berasap bahagian enjinnya. Membuatkan Haikal terpaksa memberhentikan keretanya di bahu jalan.

" Dah kenapa pula dengan kereta ni,tiba-tiba je berasap enjin,"keluh Haikal sambil tangannya membuka pintu kereta untuk keluar.

Keluar dari kereta Haikal pergi ke arah tempat enjin keretanya. Lalu melihat keadaan enjin keretanya yang berasap tiba-tiba.

"Abang,dah kenapa dengan kereta ni?" soal Haziq yang mengikut keluar dari dalam kereta.

Maisarah melihat Haziq dan Haikal keluar dari dalam kereta. Maisarah pun membuka pintu dan keluar dari dalam kereta. Lalu ia pun melangkah kakinya ke arah sepupunya itu.

"Macam mana kita nak balik ni abang Haikal. Hari dah gelap ni,Sarah nak telefon ayah la suruh diorang ambil kita dekat sini," kata Maisarah memberi cadangan.

"Boleh juga" kata Haziq setuju dengan cadangan Maisarah.

Baru Maisarah ingin mengambil telefonnya yang ada di dalam kereta,tiba-tiba sebuah kereta berhenti di bahu jalan dekat dengan kereta Haikal. Selepas mematikan enjin kereta,lelaki yang berada di dalam kereta tersebut pun keluar.

Pada mulanya Haziq dan Haikal menyangkakan 4 lelaki yang keluar dari dalam kereta itu ingin membantu mereka. Tapi sangkaan mereka meleset kerana tiba-tiba tangan 2 orang dari 4 orang lelaki tersebut mengacukan parang dan pisau pada mereka bertiga.

"Serahkan duit atau barang yang berharga yang kamu ada kepada kami.Kalau tak nyawa kamu semua akan melayang," kata salah seorang lelaki tersebut.

Kelihatan wajah Haziq dan Maisarah agak ketakutan. Tapi tidak dengan Haikal yang cuba ingin melawan dengan lelaki yang mengacukan pisau pada dirinya. Melihat Haikal cuba ingin melawan,dua orang lelaki datang mendekati Haikal dan berlaku pergelutan. Haikal kalah dan teruk kena belasah sampai tangannya terluka kerana terkena pisau yang di pengang oleh salah sorang lelaki tersebut.

"Berhenti! jangan pukul dia lagi. Saya akan berikan rantai leher saya ni dengan duit," kata Maisarah yang tidak sampai hati melihat Haikal di pukul agak teruk.

Sementara Haziq menitiskan air matanya melihat abangnya di pukul dengan teruk di depannya.

"Wei, tengok ni ada pasangan sejoli dekat sini" kata salah sorang lelaki tersebut.

Salah sorang dari 4 lelaki tersebut menghampiri Maisarah lalu menarik rantai leher yang ada di leher Maisarah. Tarikkan tangan lelaki tersebut membuatkan leher Maisarah merasa sakit dan terluka sedikit di bahagian lehernya.

"Wei,aku ada cadangan apa kata kita tengok wayang free dekat sini. Dah alang-alang ada pasangan yang sesuai," kata lelaki lain pula.

"Betul juga tu," kata mereka serentak sambil tersenyum memadang Haziq dan Maisarah.

"Kalau kamu berdua nak lelaki ni selamat. Kamu berdua kena buat hubungan penyatuan antara lelaki dan perempuan di depan kami semua," kata salah seorang lelaki tersebut sambil ketawa.

"Jangan buat" kata Haikal dengan suara yang agak lemah dan kesakitan.

"Sarah sanggup asalkan abang selamat," kata Maisarah sambil air matanya tak berhenti mengalir.

Melihat keadaan abangnya yang agak lemah membuatkan Haziq tidak sampai hati. Apa lagi salah seorang lelaki tersebut meletakkan pisau di leher Haikal.

"Cepat lakukan,atau kamu berdua nak lelaki ni mati je," kata lelaki yang meletakkan pisau di leher Haikal.

Dengan air mata yang berlinangan Haziq dan Maisarah terpaksa mengikuti kehendak 4 lelaki tersebut.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience