Bab 29

Romance Completed 566459

Thalia Rose berjalan perlahan mengekori langkah Mateen ke bilik penginapannya.Mateen menginap di Suite Mandarin Oriental.Dia cuba sedaya upaya menahan dan membendung kesedihan yang menghentam dadanya.Tangannya masih setia mengusap perutnya.Dia perlu segera melepaskan kesedihan yang terbuku dihatinya.Jika tidak tangisannya ini akan pecah di depan Mateen Darin dan dia akan terlihat sangat lemah di mata lelaki itu.

Saat melangkah masuk ke suite penginapan,Thalia segera bergegas mencari bilik air.Dia mengunci pintu bilik air yang besar dan lengkap dengan jakuzi.Semua paip yang ada dibuka dengan tahap paling laju dan tangisannya pecah dan tenggelam dalam bunyi air gemercik yang jatuh ke lantai.Badannya basah dengan air shower yang terpasang deras tanpa melepaskan pakaiannya terlebih terdahulu.Tubuh kecilnya perlahan-lahan meluruh ke lantai bilik air yang sejuk.Thalia melepaskan kesakitannya bersama dengan kesedihan yang bagaikan tiada penghujung.

Thalia menangis dan memeluk perutnya.Dia perlu hilangkan kesakitan ini untuk kembali berdiri mencari kekuatan untuk diri sendiri dan anak-anaknya.Dia perlu menjadi seorang wanita yang kuat demi menghadapi nasibnya yang mendatang.

"Sayanggg!!"....Ketukan dipintu menyebabkan Thalia menutup mulutnya dengan tangan,takut tangisannya terdengar sampai ke luar.

"Ya!!".....Thalia menyahut kuat melawan bunyi jatuhan air.

Mateen melabuhkan duduknya di pinggir katil.Matanya masih melekat di pintu bilik air.Bunyi air masih kedengaran hingga ke luar.Mateen sedikit gelisah bila terasa lama Thalia berada di dalam bilik air.Setengah jam sudah berlalu,Mateen masih menunggu dalam keadaan seperti tadi.Terasa begitu lambat masa berjalan.Diam tidak diam sudah satu jam Mateen menunggu.Otaknya mula berfikir yang bukan-bukan,bimbang isterinya jatuh pengsan di dalam bilik air.

"Sayang....sayang!!!"

"Open the door!"...

"Are you alright in there!"....Mateen mengetuk berkali-kali dengan kuat namun masih tiada jawapan.Mateen seperti orang kerasukan menjerit memanggil isterinya dan mula menghentam pintu dengan badannya.

"Klackkk".....

Pintu bilik air terbuka dan muncul wajah Thalia Rose yang sudah memucat dengan basah kuyup hingga badannya menggeletar kesejukan.Mateen terkejut melihat keadaan Thalia Rose seperti itu bahkan isterinya masih lengkap berpakaian.Mateen memandang tepat ke wajah Thalia.Matanya yang sembap dengan hidungnya yang merah menyakinkannya wanita itu baru lepas menangis.

"Jangan...jangan...saya boleh buat sendiri!".....

Thalia cuba menolak tangan Mateen yang lincah melepaskan pakaiannya yang basah satu persatu hingga badannya polos tanpa sehelai benang pun yang tinggal.Mateen menyambar jubah mandinya dan dipakaikan ke badan isterinya.Thalia hanya berdiri kaku memandang Mateen dengan pandangan kosong.Mateen mencempung isterinya dan dibaringkan di atas katil.Selimut tebal ditarik sehingga ke leher Thalia.Mateen periksa suhu badan isterinya yang sedikit panas.

"Saya nak tidur!...penat!!"

Thalia menepis perlahan tangan Mateen daripada menyentuh dahi serta lehernya,dia tersenyum nipis pada Mateen sebelum menutup matanya.Dia terasa penat dan matanya perit.Dia hanya mahu tidur untuk melupakan hari ini dan bangun dengan lebih kuat untuk hati esok.Beberapa minit selepas itu Thalia sudah terlena dengan dengkuran halus.Mateen ikut berbaring di samping Thalia Rose dan memeluk tubuh isterinya erat.Perut isterinya yang membesar diusap lembut.Hangat terasa tapak tangannya saat bersentuhan dengan kulit isterinya.Wajah Thalia terlihat tenang dan damai dalam tidurnya.

****************

Mateen tersedar dari lena bila dia menyedari Thalia tiada di sebelahnya.Tangannya meraba iPhone melihat waktu,baru pukul satu pagi.Sejuk terasa mencengkam hingga ke tulang.Mateen melangkah mencari isterinya,pintu balkoni yang terbuka menyebabkan angin sejuk berlumba-lumba mencelah masuk.Patutlah dia terasa sangat sejuk saat tersedar dari tidur.Thalia Rose berdiri sambil berbungkus dengan sehelai selimut sambil mengusap perutnya.Matanya tunak memandang pemandangan malam.Hidung dan mukanya sudah memerah kerana cuaca yang sejuk namun hatinya terasa nyaman.Tiada lagi airmata,dia akan cuba menerima semuanya dengan hati yang terbuka buat masa sekarang.Keutamaannya adalah kelahiran cahaya matanya,rumahtangganya yang menanti belah adalah perkara ke dua yang dia akan fikirkan nanti selepas bersalin.

Senyuman diukirkan,tangannya didepakan dan mukanya didongak menghadap langit dengan matanya yang terpejam.Badannya digerak-gerak ke kiri dan kanan cuba menghiburkan diri sendiri.Dia akan menjadi seorang mama yang kuat untuk anak-anaknya.Dia tak boleh terpuruk dengan perasaan kecewa dan sedihnya lagi.Dia akan menikmati moment indah selagi dia berpeluang menikmatinya.

Mateen memeluk Thalia dari arah belakang.Tangan kekarnya melilit perut Thalia yang membulat.Wanita itu hanya membekukan diri saat tangan kiri Mateen meraup wajah isterinya dan dibawa menoleh ke belakang sedikit sebelum dia menyambar bibir isterinya.Ciuman lembut bertukar menjadi lumatan ghairah dan semakin panas.Tubuh isterinya diangkat dan dibawa masuk ke dalam suite.Mateen membuka kasar bajunya dan mula mencumbu seluruh pelusuk tubuh isterinya melepaskan rindu dendamnya selama tiga bulan terpisah.Mateen menggauli Thalia dengan penuh kelembutan dan Thalia menikmatinya,mungkin buat terakhir kalinya.Selepas ini mungkin tiada lagi hubungan badan seperti ini.Sebagai seorang wanita,dia lebih memilih perpisahan daripada terpaksa berkongsi seorang lelaki.Bagaimana harus itu terjadi?Suaminya dicium orang,dia tidak boleh terima lagikan pula perlu berkongsi tubuh dan bahagian peribadi suaminya.Itu tidak mungkin terjadi dalam hidupnya.

Thalia Rose berbaring membelakangi Mateen kerana dia lebih selesa dengan posisi mengiring dengan perutnya yang memboyot ke depan.Dia hanya mendiamkan diri saat Mateen masih mengucup bahu dan menyedut ceruk lehernya meninggalkan kiss mark hasil seninya.Tangan sasa Mateen mengusap lembut perut isterinya namun kadang-kadang rabaannya tersasar ke dua puncak bukit milik Thalia.

"Sayangg!!...I love you!!"...Thalia hanya tersenyum nipis dan mengangguk kepalanya sahaja.Sebaliknya Mateen menjadi gelisah sendiri bila Thalia Rose hanya menurut semuanya tanpa sebarang bantahan.Wanita itu hanya tersenyum dan menurut,tidak lagi degil dan memprotes.

"I'm sleepy!!"....Thalia mengumam perlahan dan matanya ditutup rapat untuk merehatkan diri.

********************

"Sayang!....Wake up!....Wake up!!!"....

Suara cemas Mateen dan tepukan kecil di pipinya membangunkan Thalia dari tidur yang lena.Dahinya berkerut melihat suaminya yang kelam kabut menukar pakaian dan membawa beg pakaian.Thalia masih tidak bergerak dan memerhati gerak-geri Mateen Darin sehingga lelaki itu menghampirinya bersama pakaian.Mateen lincah memakaikan pakaian pada tubuh Thalia.Wanita itu kebingungan dengan perlakuan suaminya.

"What happened?"....Thalia bertanya dengan suaranya yang masih serak.Dia masih penat dan mahu kembali tidur.

"We need to go to the hospital right now!"..

"Hmmmm...i'm sleepy,I just want to sleep!"...Thalia kembali mahu berbaring namun Mateen sudah mengangkatnya dan laju keluar dari suite berjalan ke arah lif.Thalia merangkul erat tangannya ke leher Mateen takut terjatuh.Bila dia sudah selamat diletakkan di dalam perut kereta,Mateen kembali berlari masuk ke dalam hotel mengambil beg dan barang keperluan isterinya.

"Kita nak pergi hospital buat apa?"..Thalia Rose bertanya dengan wajah binggungnya.

"Baby dah on the way!"

"Hahhh!".....Automatik Thalia memegang perutnya.Perutnya masih sama,dia belum rasa sakit nak bersalin.

"Saya belum sakit,tanda-tanda kelahiran pun belum ada!"

"Air ketuban dah bocor sayang!" "Kita kena pergi hospital check baby!"...

Thalia Rose terdiam di tempat duduk penumpang.Dia rasa bersalah kerana cuai dan tidak sedar apa yang berlaku pada badannya sendiri.Dia risau dan takut terjadi sesuatu pada anak-anaknya.Tangannya memeluk perutnya,masih terasa gerakan dan tolakan dari dalam bila dia mengusapnya.Hatinya sedikit lega namun dia perlu ke hospital untuk mengetahui lebih lanjut,lagi pula ini pengalamannya yang pertama.Dia belum pernah melalui proses kelahiran dan tidak tahu bagaimana rasa dan cara menghadapinya.

Mateen membawa Thalia ke The Kensington Wing,Private Maternity.Segalanya diuruskan oleh Mateen,Thalia hanya mengekorinya tanpa sebarang bantahan.Keutamaannya adalah fokus menghadapi proses kelahiran anak-anaknya.Thalia terbaring dengan pakaian hospital dan matanya menatap lekat syiling putih.Perutnya sudah dipenuhi wayar dan pengesan denyutan jantung baby.Ruangan di dalam bilik itu hanya dipenuhi dengan bunyi mesin denyutan jantung anak-anaknya.

Thalia telah di beri induse treatment iaitu memasukkan ubat untuk mempercepatkan proses kelahiran.Proses ini dibuat kerana air ketubannya telah pecah dan untuk mengelakkan sebarang jangkitan kuman pada bayi.Rasa sakit memulas mula datang dan pergi namun Thalia hanya menahannya tanpa suara.Setiap kali rasa sakit contraction datang perutnya akan mengeras dengan sendirinya.

"Sayang!...Are you alright?"

Mateen mendekati Thalia yang kelihatan sedikit pucat wajahnya.Dahi berkeringat isterinya disentuh tetapi Thalia sedikit mengelak dengan sentuhannya namun wanita itu tersenyum nipis.Dahinya berkerut melihat tingkah isterinya yang terselit kedegilan walaupun kelihatan menurut.Sebelum Mateen memegang tangannya, Thalia awal-awal memasukkan tangannya di bawah selimut,matanya ditutup rapat dan bibirnya diketap kuat menelan rasa sakit yang semakin kuat.Tangannya kuat mengenggam besi katil disisinya.Thalia membuka matanya dan mula panik bila sakitnya semakin kerap dan kuat memulas isi perutnya.Badannya menggeletar dan berpeluh menahan rasa sakit contraction.

"Sakit.....sakittttt!!"

"Tolongggg!!!"....

Dua orang midwife datang memeriksa bukaan rahim dan baru ada bukaan 4cm.Thalia di arahkan bangun berpindah masuk ke dalam tub mandi yang sudah disediakan di dalam ruangan bilik khas itu.Thalia di arahkan membuka pakaian hospital dan hanya memakai bra sahaja.Dia berendam di dalam air hangat bagi melegakan kesakitannya.Proses 'water birth' adalah satu proses secara alami untuk membantu proses kelahiran.

Thalia semakin relax dan hanya duduk melayan rasa sakit.Sesekali dia mengerang kesakitan bila sakit contraction yang datang terlalu kuat sehingga beberapa kali dia meneran.Tiba-tiba badannya terasa didorong dari belakang dan dibawa bersandar ke sesuatu yang hangat.Mateen yang hanya berseluar pendek tanpa baju duduk dibelakang isterinya.Mateen mencium bahu isterinya berkali-kali dan mengusap lembut perut Thalia.Bibirnya tidak lepas memberikan kata-kata semangat dan tanpa lelah memujuk isterinya bila rasa sakit concraction datang menyerang.Thalia tiada kemahuan langsung untuk membalas segala percakapan Mateen kerana dia fokus mengendalikan rasa sakitnya.

"It's hurt!"...

"I want to push!!"....

Midwife yang setia menunggu Thalia memeriksa sekali lagi bukaan dan ternyata rahimnya sudah bersedia dengan bukaan 10cm.Midwife mengarahkan Thalia mengambil nafas dalam dan meneran dengan kuat.

"Ready to push dear!"...Kedua-dua orang midwife mula mengambil tempat dan masing-masing memberi semangat untuk Thalia.

"Take a deep breath sayang!"...Mateen juga panik menghadapi situasi itu bila Thalia mula menjerit kesakitan.

"Arghhhhh!"....

Thalia mengambil nafas sedalam yang mungkin dan meneran dengan sekuat hatinya.Salah seorang midwife bersedia menyambut dan menarik keluar seorang bayi kecil ke pangkuan Thalia.Tangisannya pecah saat bayi lelaki yang pertama melekap didadanya.Kucupan bertalu-talu singgah pada wajah si kecil sehingga bayinya menangis dengan kuat.Tangisan yang begitu merdu pada pendengaran mereka.Mateen juga menangis dibelakang Thalia sambil memeluk kuat tubuh isterinya.Badannya bergetar menahan tangisannya.Larut dengan moment indah itu,Thalia kembali mengerang kesakitan.Kali ini sakitnya tersangatlah kuat menekan perutnya.Bayi pertamanya sudah diambil oleh pembantu midwife.Thalia terpaksa mengalami proses yang menyakitkan sekali lagi demi melahirkan seorang lagi anaknya.

"It's a girl!"......Midwife yang membantu Thalia berkata dengan gembira dan meletakkan bayinya di dada Thalia.

"Thank you sayang!".....Mateen mengucapkan kata dengan penuh syahdu namun Thalia sudah hanyut diantara sedar dengan tidak.Dia sangat lemah dan tenaganya sudah habis terkuras.Pandangannya gelap dan telinganya berdengung.Thalia pengsan dan terkulai di dalam pelukan Mateen.

**********************

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience