BAB 44

Romance Completed 346473

TEMPOH penantian selama beberapa jam berakhir apabila seorang pegawai perubatan keluar dari dewan bedah. Ian yang sedang duduk bersandar di kerusi terus bingkas bangun dan menghampiri lelaki itu untuk bertanya.

“Doktor, isteri saya macam mana?”

“Alhamdulillah pembedahan dah selesai dan isteri encik selamat. Tapi, buat masa sekarang kami letakkan isteri encik di bilik pemulihan sementara waktu untuk kami pantau keadaannya.”

Sebaik mendengar makluman itu, Ian menghembus nafas lega. Diraup kedua tapak tangan ke muka. Segala gundah dan gusar yang dirasai sedari tadi menghilang.

Serentak itu juga Ian menjatuhkan lututnya ke lantai lalu bersujud tanda penuh kesyukuran kerana doa tanpa hentinya dimakbulkan.

‘Terima kasih Ya Allah kerana telah menyelamatkan nyawa isteriku’.

Ian kemudian bangun lalu memaut bahu Tan Sri Rahmat yang berdiri bertentangan dirinya. Senyuman penuh kesyukuran terpamer di wajah mereka.

“Alhamdulillah Sara dah selamat, uncle.”

“Syukur alhamdulillah. Nanti kita jumpa Sara ya.” Tan Sri Rahmat menepuk-nepuk ke bahu Ian.

Dia turut sama bersyukur yang teramat sangat kerana telah menyelamatkan nyawa anaknya. Tak sabar rasanya ingin bertemu dengan satu-satu zuriatnya bersama arwah Karmila itu.

“Sara tentu tak sabar nak berjumpa dengan ayah kandung dia juga,” ujar Ian.

Tan Sri Rahmat mengangguk. “Whatever it is, terima kasih kepada kamu kerana berusaha mempertemukan uncle dan anak kandung uncle yang terpisah selama ni.”

“Ian hanya buat apa yang termampu. Ian nak tengok Sara gembira bila dia bangun nanti.”

Tan Sri Rahmat memaut erat ke bahu Ian persis seorang bapa dan anak. “Lepas ni Ian tak boleh panggil ‘uncle’ lagi.”

Ian mengerutkan dahi. Tidak faham. “Kenapa pula tak boleh?”

“Sebab Ian dah jadi menantu uncle. So, kena panggil daddy lepas ni.”

Ian tergelak kecil. Ingatkan kenapa tadi. Dia sendiri hampir terlupa yang statusnya kini sudah bertukar menjadi menantu Tan Sri Rahmat.

“Ok daddy,” ucap Ian.

Tak sabar rasanya menunggu Sara sedar semula. Tentu Sara gembira kerana dia dapat mempertemukan semula Sara bersama bapa kandungnya.

EMPAT puluh lapan jam berlalu, barulah Sara bangun dari tempoh tidak sedarkan diri. Dia membuka kelopak mata perlahan-lahan. Siling putih direnung bersama perasaan keliru.

Sebentar kemudian Sara menyedari yang dia sedang terbaring di katil hospital. Sebelah tangannya meraba ke bahagian abdomen. Ada rasa ngilu dan kebas di situ. Adakah dia baru sahaja menjalani pembedahan?

Ingatan Sara terimbas semula ketika kesakitan di abdomen menyerangnya tempoh hari. Waktu itu dia menyangka nyawanya sudah berakhir. Sara bersyukur kerana Allah masih memanjangkan usianya.

Pandangan Sara kemudian beralih ke sisi kanan tubuhnya. Sedang menopang dagu dalam keadaan mata terpejam di situ adalah suaminya, Ian Khalif. Manakala tangan yang lagi satu sedang menggenggam erat jemarinya.

Saat itu fikiran Sara terus teringatkan momen ketika dia dan Ian bergaduh besar. Lelaki ini menyatakan mahu menikahi perempuan lain. Ketika itu hatinya sakit bagai ditusuk sembilu. Sara nekad ingin menamatkan perkahwinan mereka.

Rasa marah itu seakan kembali semula memenuhi ruang hati. Pantas Sara menarik tangannya yang berada di dalam genggaman Ian. Membuatkan lelaki itu tersentak dan terjaga dari lena.

Ian terpinga-pinga seketika. Tidak sedar waktu bila dia tertidur di situ. Mungkin kerana terlalu penat menunggu Sara sedar. Pandangannya kemudian tertancap pada wajah Sara.

“Sara! You dah sedar. Syukur alhamdulillah,” ucap Ian lalu bangun ingin memeluk tubuh cinta hati kesayangannya.

Sebaliknya Sara terlebih dahulu menepis kasar tangan Ian. Riak mukanya menggambarkan perasaan marah. Tanpa berkata apa-apa Sara memalingkan wajah. Tidak mahu bertentangan mata dengan Ian.

Reaksi Sara membuatkan Ian serba salah. Sedar dan tahu bahawa dia bersalah kerana telah menyakiti hati perempuan itu.

“Sara sayang… I… I’m sorry. I tahu I banyak buat salah pada you. Please forgive me…”

Sara masih menyepi. Sebetulnya merajuk. Hati perempuannya masih terusik dengan setiap patah kata Ian yang melukakan perasaannya tempoh hari.

“Sara, I tahu I bukan suami yang baik. I dah banyak sakitkan hati you. Tapi, percayalah apa yang I ucapkan pada you hari tu semuanya bohong disebabkan salah faham. I hanya mencintai you seorang. I tak mungkin berkahwin dengan perempuan lain.”

Sara mengerling ke wajah Ian sekilas. Lalu bibirnya mencebik. Tidak percaya. Semua itu pasti omongan kosong!

“Awak kahwin je lah dengan si Mia tu. Dia jauh lebih baik daripada saya. She’s pretty, rich and glamour. Sesuai sangat dengan awak. Both of you are perfect together. Sedangkan saya cuma layak disimpan dalam rumah untuk puaskan nafsu awak je!”

Sara menyindir pedas. Entah dari mana dia dapat kekuatan untuk berkata penuh emosi begitu. Mungkin kerana hatinya teramat sakit dengan penipuan Ian tempoh hari.

Bagaimana pun, seketika kemudian Sara terbatuk-batuk. Tangannya mencengkam ke bahagian abdomen. Dahinya berkerut menahan sakit. Terlupa yang dia baru sahaja menjalani pembedahan.

Raut muka Ian bertukar cemas. Dia terus mendekati Sara untuk membantu. Kata-kata Sara tadi dibiarkan tanpa balasan.

“Sayang, please calm down. You baru aje selesai operation. You kena banyakkan berehat.” Ian cuba memujuk agar Sara bertenang.

“Tepilah! Awak pergilah pada si Mia tu. Tak perlu tunggu saya di sini. Biar saya mati je!”

“Sayang, jangan cakap macam tu-“

Ian pantas menggeleng. Dia lantas memeluk tubuh Sara. Ketika Sara meronta meminta dilepaskan pelukan, Ian semakin mengeratkan dakapan. Diusap lembut belakang Sara untuk menenangkan isterinya.

Manakala Sara pula sudah merambu air mata. Teresak-esak menangis tanda meluahkan kekecewaannya. Disebabkan masih lemah tidak bermaya, terpaksa dibiarkan sahaja tubuhnya berada dalam pelukan Ian.

“Sayang, beri peluang I explain. I know I was wrong. Tapi, I janji akan betulkan semua kesalahan I pada you. I yang bodoh kerana cepat berprasangka buruk pada you. I yang jahat sebab tak percayakan you. I tak jaga you dengan baik sehingga you sakit dan hampir maut. I’m so sorry, sayang. Please maafkan I. I tak boleh kehilangan you, sayang. I hanya cintakan you until my last breath…”

Ian merayu dengan bersungguh-sungguh. Air mata penyesalannya turut sama bergenang menanti waktu untuk tumpah.

Sara berdesis. Ah, Ian Khalif bersama ayat bunga-bunga cintanya memang tak dapat dipisahkan. Dasar kasanova. Memang begitulah apabila berkata-kata!

“It’s okay Awak boleh kahwin dengan Mia. Saya tak akan halang. Awak lebih sesuai bersama dia. Pergi. Go!!”

Di sela-sela esak tangisan Sara mengucapkan ayat itu. Mustahil dia dapat memaafkan Ian begitu saja.

“Sayang, I takkan kahwin dengan Mia. Lagipun, dia adik you. I tak boleh kahwin dengan dia-“

Saat itu Sara tersentak. Keningnya bertaut. Apa yang si Ian merepek?

“Awak cakap apa ni? Saya tak pernah ada adik. Kalau awak nak sangat kahwin dengan dia, kahwin je lah. Tak perlu cipta macam-macam alasan yang berbelit-belit!”

“No, ini bukan alasan. Actually, I dah jumpa ayah kandung you…”

Kali ini Sara terdiam. Dia memandang tepat ke muka Ian. Mimik mukanya bermaksud meminta penjelasan lanjut.

Dan kebetulan waktu itu pintu kamar rawatan yang dihuni Sara dibuka dari luar. Seketika kemudian muncul kelibat seseorang. Lantas menghentikan perbualan di antara Ian dan Sara.

“Sara dah sedar? Alhamdulillah,” ucap Tan Sri Rahmat dalam senyuman.

Dia berjalan menghampiri katil di mana Sara sedang berbaring. Ketika Sara berada di dalam dewan bedah tempoh hari, dia sudah pun meminta pegawai khasnya untuk menyiasat tentang latar belakang Sara. Dan ternyata maklumat yang diperolehi memang benar. Sara Alyka adalah anak kandungnya bersama arwah Karmila.

Sara memberikan reaksi yang keliru serta kurang mengerti sebaik melihat raut Tan Sri Rahmat. Dia tidak mengenali siapakah lelaki berusia ini. Tapi, melihat dari rupa wajahnya seperti mereka berdua pernah bertemu.

“Sayang, inilah ayah kandung you, Tan Sri Rahmat Adam,” ujar Ian memaklumkan kepada Sara

Saat itu riak muka Sara serta-merta berubah. Terkesima. Seakan tidak percaya dengan apa yang baru diberitahu Ian.

“Ayah…? Tan Sri adalah ayah kandung saya…?”

Tan Sri Rahmat mengangguk sebagai jawapan kepada pertanyaan Sara. Memahami riak keliru yang terpamer di wajah Sara, Tan Sri Rahmat mengeluarkan foto lama yang diberikan oleh Ian tempoh hari. Foto itu ditunjukkan pula kepada Sara.

“Lelaki di dalam gambar ni adalah daddy. Karmila pula adalah bekas isteri daddy. Gambar ini dirakam sewaktu kami masih bergelar suami isteri. Maafkan daddy kerana tak pernah tahu tentang kewujudan Sara selama ni. I’m really sorry...” ucap Tan Sri Rahmat penuh kesal sambil menahan sebak.

Benar dia berasa sedih kerana selepas 25 tahun berlalu, barulah dia mengetahui tentang kewujudan anak kandungnya bersama Karmila. Dan kemudian menerima khabar duka bahawa Karmila sudah meninggal dunia. Paling disesali kerana dia tidak sempat memohon kemaafan daripada wanita itu.

Sementara itu Sara masih diselubungi kekeliruan dan persoalan. Perasaannya benar-benar terkejut dengan kebenaran yang tersingkap hari ini.

“Maafkan daddy sebab tinggalkan Sara dan arwah mama Sara dulu. Waktu itu daddy terpaksa…” Keluh Tan Sri Rahmat dalam kemuraman.

Melihat momen mengharukan antara bapa dan anak itu, Ian lantas meminta diri untuk keluar sebentar. Dia tidak mahu mengganggu.

“Err Ian keluar kejap. Sayang, nanti I datang sini balik ye.” Ian memaklumkan kepada mereka berdua.

Sebaik kelibat Ian menghilang dari kamar itu, Tan Sri Rahmat menyambung semula kata-katanya yang tergantung tadi.

“Daddy mencintai arwah mama Sara. She’s a good women with a good heart. Tapi, jodoh kami tak panjang. Beberapa bulan selepas bernikah, kami berpisah. Daddy tinggalkan mama sendirian di Singapura dan kembali semula ke Malaysia. Mungkin sebab masa itu daddy tak tahu yang mama mengandung, jadi daddy tak rasa kesal kerana menceraikan mama. Tapi, sekarang daddy sangat-sangat menyesal dengan apa yang telah berlaku. Kalau daddy tahu tentang kewujudan Sara dari awal, daddy tak akan tinggalkan mama dan Sara…”

Sara mendengar satu-persatu kata-kata yang diucapkan lelaki di hadapannya. Masih sukar untuk mempercayai bahawa bapa kandung yang dicari selama ini sebenarnya adalah seorang tokoh korporat ternama Tan Sri Rahmat Adam.

Saat itu Sara teringat akan nama yang diberitahu oleh arwah mamanya dulu. Rupa-rupanya Remy Adam dan Rahmat Adam adalah orang yang sama. Ah, kenapa mama tak beritahu nama sebenar ayahnya sejak dulu? Kan lebih mudah dia mencari.

Namun, melihat ke raut lelaki yang bergelar ayah kandungnya ketika ini membuatkan hati Sara dirundung sayu dan pilu. Entah mengapa segala memori hidupnya ketika masih kecil sehingga menginjak remaja bersama arwah mama dulu bagai menggamit semula di fikiran. Waktu itu dia menyangka bapanya telah meninggal dunia. Sedangkan realitinya bapa kandungnya itu masih hidup.

“…Arwah mama dulu mengalami ‘depression’. Selepas ditinggalkan suami bersama anak yang masih kecil, arwah mama terpaksa buat macam-macam pekerjaan untuk biayai kehidupan kami. Kami tak ada saudara-mara lain. Kami hidup berdua apa adanya sahaja.

…Mama tak pernah ceritakan apa-apa mengenai bapa kandung saya. Saya anggap bapa kandung saya dah meninggal. Sehinggalah suatu hari ketika mama sedang nazak selepas menderitai kanser, mama berikan gambar ini kepada saya. Dan titipkan pesan agar saya mencari ayah kandung saya semula.

Kalau betul Tan Sri adalah bapa kandung saya, alhamdulillah. Saya bersyukur kerana dapat penuhi permintaan terakhir arwah mama…”

Mendengar cerita disampaikan Sara membuatkan air mata yang bergenang di tubir mata Tan Sri Rahmat merembes keluar. Sayu hatinya saat ini. Baru mengetahui betapa sukar dan menderita kehidupan bekas isterinya bersama anak mereka setelah ditinggalkan olehnya.

“Maafkan daddy sekali lagi, Sara. Daddy tahu daddy tak mampu nak kembali ke masa lalu untuk betulkan keadaan. Tapi, daddy berjanji akan tebus semula semua kesilapan yang pernah daddy lakukan. Daddy akan jaga Sara dengan sebaiknya…” ucap Tan Sri Rahmat dalam sebak dan haru.

Sara memandang ke raut Tan Sri Rahmat. Berbagai perasaan bercampur-aduk di dalam benaknya ketika ini. Sejujurnya dia gembira dengan pertemuan ini. Tapi, entah mengapa dalam waktu yang sama hatinya rasa sayu.

“Tan Sri tak perlu minta maaf pada saya. Saya tak marah pada Tan Sri. Saya juga tak bencikan Tan Sri. Cuma saya selalu berharap agar pertemuan kita ni berlaku ketika arwah mama masih hidup. Arwah mama hanya mencintai Tan Sri satu-satunya sehingga ke akhir hayatnya…”

Kata-kata Sara membuatkan Tan Sri Rahmat bertambah sebak. Dia juga kesal kerana pertemuan mereka tidak berlaku sejak awal. Jika tidak pasti dia mempunyai sebab untuk terus hidup bersama arwah Karmila. Namun, semuanya takdir Tuhan. Tiada apa yang mampu diubah lagi.

“Sara, beri peluang pada daddy untuk hadir dalam hidup Sara. Sekurang-kurangnya itu dapat mengubat kekesalan daddy kerana meninggalkan arwah mama dulu…” Tan Sri Rahmat memaut ke tangan anaknya.

Sara menyepi agak lama sebelum dia mengangguk tanda bersetuju. Semua ini dilakukan untuk arwah mama tersayang. Mama pasti ingin melihat dia hidup bersama bapa kandung yang dicari selama ini.

Anggukan Sara sudah cukup membuatkan perasaan Tan Sri Rahmat bertukar lega. Dia tersenyum. Gembira dengan penerimaan zuriat pertamanya ini. Selama ini disangkakan dia cuma ada seorang anak iaitu Mia Riana.

“Kalau macam tu… boleh Sara tukar panggilan daripada Tan Sri kepada daddy?”

Dalam senyuman Sara menyebut perkataan itu untuk pertama kali dalam hidupnya.

“Daddy.”

Raut Tan Sri Rahmat berubah ceria. Tergambar perasaan tenang dan gembira di wajahnya. Seolah-olah beban berat yang terhempap di bahunya bagai beransur hilang.

“Terima kasih, Sara. Daddy bersyukur sangat kerana Allah berikan peluang untuk daddy luangkan waktu bersama Sara sebelum daddy pergi tinggalkan dunia ini.”

“Alhamdulillah. Sara juga bersyukur kerana Allah panjangkan umur Sara dan dapat bertemu semula dengan daddy.”

Momen istimewa dua beranak itu diperhatikan oleh Ian dari jauh. Dia turut sama gembira serta bersyukur kerana dapat memenuhi impian seumur hidup Sara.

KETIKA malam menjelma, Tan Sri Rahmat meminta diri untuk pergi seketika. Katanya akan kembali semula esok bersama isteri dan anaknya Mia untuk melawat Sara.

Menurut Tan Sri Rahmat, hal berkenaan Sara sudah pun dimaklumkan kepada seisi keluarganya. Dia tidak mahu menyembunyikan status Sara sebagai anak kandungnya. Sekurang-kurangnya ia dapat mengurangkan rasa kesalnya terhadap kesilapan yang pernah dilakukan.

Sebaik bayang kelibat Tan Sri Rahmat hilang di sebalik pintu kamar rawatan, Ian kembali semula di sisi Sara. Dia duduk menemani isterinya yang sedang berehat di katil. Raut Sara dalam mata terpejam itu dipandang tanpa jemu. Biar pun nampak pucat, namun tetap jelita dan istimewa pada pandangannya.

Menyedari kehadiran Ian, Sara membuka kelopak mata. Dia hanya tidur-tidur ayam sebentar tadi. Lantas wajah si suami dipandang.

“Erm awak dah makan?”

Soalan itu diutarakan Sara. Sebetulnya dia mahu memulakan perbualan antara mereka. Perasaan marahnya terhadap Ian sudah beransur-ansur hilang.

“Belum. It’s okay. Nanti I pergi makan. I nak pastikan keadaan you baik-baik.” Ian membalas. Dia tiada selera selagi Sara belum benar-benar sembuh.

“Don’t worry. Saya okey. Kejap lagi awak pergi makan ye. Nanti awak pula yang sakit.”

“You risaukan I?” Ian bertanya.

Perlahan-lahan Sara mengangguk tanpa jawapan. Tentulah dia risaukan Ian. Walau apa pun yang telah berlaku antara mereka sebelum ini, Ian tetap jua adalah suaminya.

“Then, you sayangkan I?” Ian menyoal lagi. Dia menanti jawapan Sara.

Sara menyepi seketika. Masih sayangkah dia kepada Ian setelah apa yang berlaku sebelum ini?

Namun, Sara harus akui bahawa Ian telah membawa harapan baru terhadap kehidupannya. Atas bantuan Ian dia dapat dibedah hingga selamat dan menerima rawatan kelas pertama di pusat perubatan ini. Dan atas pertolongan Ian jugalah dia dapat bertemu semula dengan bapa kandungnya.

Rasa benci dan marah yang menguasai ruang hati Sara bagai dibawa pergi sedikit demi sedikit. Benar cintanya kepada Ian masih tersisa di sudut sanubari.

Melihat Sara menyepi, Ian kembali bersuara. Dia menggenggam jemari si isteri mahu memujuk. Ian tahu Sara masih marah terhadapnya.

“Sara sayang, sekali lagi I minta maaf atas semua kesalahan I pada you. Tapi, I nak you tahu yang I sanggup buat apa saja untuk terus bersama you. I tak boleh kehilangan you. I cintakan you satu-satunya.”

Serentak itu Ian menyembamkan mukanya ke lengan Sara. Meluahkan sesalan kerana kesilapan yang pernah dilakukan. Juga kerana cintanya yang amat mendalam terhadap Sara.

Kesungguhan Ian membuatkan Sara terharu. Dia tahu yang Ian telah berubah sikap dan menyesal dengan kesilapannya. Lantas perlahan-lahan tapak tangan Sara mendarat di kepala Ian. Diusap lembut.

Ian mendongak kepala memandang ke wajah perempuan kesayangannya. Dapat dilihat senyuman yang terukir di bibir Sara.

“You maafkan I, sayang?”

Sara mengangguk. “Saya maafkan awak. Saya juga minta maaf sebab tak ceritakan dari awal tentang penyakit saya kepada awak. Sampai awak salah faham. I’m sorry…”

“No, sayang. You tak salah apa-apa. I bersyukur sangat you dah selamat. I sayangkan you. I cuma cintakan you seorang. Tak akan ada yang lain selain you.”

“Saya sayangkan awak juga. Saya hanya cintakan awak seorang, Ian Khalif.”

Tutur kata Sara sudah cukup mengharukan perasaan Ian. Dia tersenyum kelegaan. Serentak itu didakap erat tubuh isterinya. Juga dikucup ke dahi Sara untuk menyatakan rasa cintanya yang tidak berbelah bahagi.

Sara merasakan momen itu cukup syahdu antara mereka. Seakan kisah cinta mereka bermula kembali dalam lembaran yang baharu. Sesungguhnya Tuhan telah memberi ruang dan peluang untuk mereka membina semula sebuah kebahagiaan.

“Sayang, I akan umumkan status perkahwinan kita kepada semua.” Ian menyatakan hasrat itu.

“Betul?” Sara meminta kepastian.

Ian mengangguk pasti. “Kali ini I betul-betul akan umumkan kepada semua yang you adalah satu-satunya isteri yang I cintai. I tak nak sesiapa salah faham tentang hubungan kita lagi.”

Sara tersenyum gembira. “Terima kasih awak. Tadi daddy ada cakap nak umumkan tentang status saya sebagai anaknya juga. Dua perkara ni dah cukup bermakna buat saya. Alhamdulillah.”

“Kalau macam tu kita adakan acara untuk kenalkan you sebagai isteri I dan juga anak kepada Tan Sri Rahmat. I akan arrange kan satu majlis yang istimewa untuk you, sayang.”

“Tapi, saya belum betul-betul sihat. Saya tak yakin nak jumpa orang ramai dalam keadaan macam ni.”

“Don’t worry, sayang. Kita tunggu sampai you sihat semula ye. Then, kita adakan majlis besar-besaran tu. I nak you menjadi insan paling istimewa dalam majlis tu nanti.”

“Terima kasih untuk semuanya awak. I love you, husband.”

“I love you too, sayang. I love you so much. Till death do us part…”

Senyuman kebahagiaan saling terukir di wajah mereka. Semoga cinta yang telah bersemi ini tidak akan berlalu pergi.

Buat semua pembaca tersayang, next chapter adalah Bab Akhir. Di sini sis nak beritahu yg cerita ni adalah ‘sad ending’. Andai ada pembaca tak suka sad ending, boleh stop baca sampai di bab ini sahaja ye. Sis mohon maaf dan terima kasih banyak buat semua yg sudi singgah ke novel ini.

Share this novel

Roshasniah Mustafa
2024-03-17 10:33:54 

sara meninggal ke..omg.. sedihnya..

Anita Azmi
2024-03-17 05:23:21 

kenapa sad ending.. ala bgi la happy ending

mynn.nnym
2024-03-17 03:15:48 

Alaaa nape sad? X puas baca but cam x sanggup nak baca next chapter nnt i marah author huhuhuuuu maceh author bg free reading. Pasni nak sambung nura ea.. i is rindu hehehee


NovelPlus Premium

The best ads free experience