BAB 42

Romance Completed 346473

HUJAN renyai yang turun membasahi bumi masih belum berhenti. Suasana di sekitar ibu kota kelihatan mendung dan suram. Sesuram hati yang menanggung sebuah kedukaan.

Dari aras pertama sebuah pusat perubatan, Ian duduk berteleku di satu sudut. Dikesat kasar air mata yang bergenang di tubir mata. Dia cuba bertahan untuk tidak menangis. Kerana itu hanya akan menjatuhkan egonya sebagai seorang lelaki.

Namun, Ian tidak mampu mengelak apabila beberapa kali kelopak matanya basah dengan air jernih itu. Buat pertama kalinya dia menangis kerana seorang perempuan. Kerana Sara Alyka, isteri yang amat dicintai.

Baru diketahui selama ini Sara menanggung sakit sendirian. Biar pun sentiasa terlihat ceria dalam senyuman dan gelak tawa. Hakikatnya perempuan kesayangannya itu sedang menahan kesakitan yang perit.

Waktu doktor maklumkan situasi sebenar Sara sebentar tadi, Ian benar-benar terpempan dan tergamam. Terasa seakan langit runtuh menghempap tubuhnya.

“Kami terpaksa tidurkan isteri encik. Kita akan tengok progress patient dalam masa 24 jam. It’s a critical condition. Doakan yang terbaik.”

Kata-kata pegawai perubatan itu membuatkan Ian terkedu. Kelu lidah untuk berkata. Dunianya seakan kelam.

Hanya 24 jam. Semuanya bergantung kepada tempoh itu. Jika Sara kuat, masih ada peluang untuk diselamatkan. Jika tidak maka 24 jam itu menjadi waktu terakhir dia dapat bertemu Sara!

Andai dia tahu malam tadi adalah waktu terakhir dia bertemu Sara, pasti tidak akan disakiti hati perempuan itu. Pasti tak akan dilukai perasaan Sara.

“Sara sayang… I’m sorry… really sorry… I shouldn’t hurt you…” Ian merintih pilu sendirian.

Ian meraup mukanya meratapi sebuah penyesalan. Dia selalu menganggap bahawa dia masih punya banyak waktu untuk bersama Sara. Tidak menyangka dia telah mensia-siakan masa yang ada untuk memberikan sebuah memori sedih dan kekecewaan kepada Sara.

Ian hilang arah. Tak tahu apa yang harus dilakukan. Saat ini dia merasakan dirinya seolah tidak berguna. Tiada apa yang mampu dilakukan untuk menyelamatkan nyawa isterinya.

Apa yang dia perlu buat? Kepada siapa dia harus mengadu? Bahawa dia tidak mahu kehilangan Sara. Dia tidak boleh kehilangan Sara. Bukan sekarang!

‘Doakan yang terbaik…’

Kata-kata itu terngiang-ngiang di cuping telinga Ian.

Doa. Lantas ditatap ke tapak tangannya. Bilakah kali terakhir dia menadah tangan untuk berdoa? Pernahkah dia berdoa kepada Yang Maha Berkuasa selama ini?

Sayup-sayup waktu itu telinga Ian mendengar suara laungan Azan Isyak berkumandang dari masjid berdekatan. Serta-merta membuatkan dia tersentak.

Ian bagai dijentik satu rasa yang menyusup masuk ke jiwanya. Dia tiba-tiba teringat bahawa dirinya sudah terlalu jauh dari landasan agama selama ini. Hidup bergelumang dengan dosa dan maksiat.

Bagaimana dia ingin melafazkan doa memohon kepada Sang Pencipta andai segala perintahNya tidak pernah ditaati. Bagaimana dia mahu meminta agar Tuhan selamatkan nyawa Sara jika selama ini segala suruhan diabaikan?

Ian dirundung rasa berdosa dan bersalah. Terbit satu keinsafan di benaknya.

Perlahan-lahan Ian bangun berdiri. Dia menuju ke kaunter jururawat lalu bertanyakan di mana letaknya ruang solat. Seorang jururawat menunjukkan arah ke tempat tersebut.

IAN masuk ke bilik kecil yang menempatkan ruangan bersolat untuk Muslimin itu. Tiada sesiapa kecuali dirinya. Dia menuju ke tempat mengambil wuduk. Lalu termanggu seketika.

Dipejam mata cuba mengingati kembali bagaimana cara untuk mengambil wuduk. Lupa. Sementelah terlalu lama dia tidak menjalankan kewajipan tersebut.

Ya, sudah sangat lama dia meninggalkan hal wajib sebagai seorang Muslim. Dilahirkan sebagai Islam tetapi hidup dalam dunia yang hanyut diselaputi noda. Apakah dosa-dosanya akan diampunkan?

Tidak mahu membuang masa, Ian membuka carian di Internet melalui telefon pintarnya. Diperhati video cara-cara mengambil wuduk yang betul. Setelah itu dia membuka paip dan melalukan aliran air ke anggota tubuh sebagai syarat mengambil wuduk.

Ian kemudian menuju ke tengah ruangan. Dia membentang sejadah. Berdiri tegak sambil merenung ke arah kiblat. Dan sekali lagi dia terpaku. Tidak ingat cara bersolat.

Bilakah kali terakhir dia menunaikan solat? Lima tahun lalu? Sepuluh tahun lalu? Atau mungkin lebih dari itu.

Ya Allah. Betapa hinanya dia sebagai hamba. Hidup dilimpahi kemewahan. Namun, seringkali melupakan Sang Pencipta yang telah memberikan berbagai rezeki dan nikmat dalam kehidupannya selama ini. Ian benar-benar insaf.

Ketika Ian sedang mencari-cari cara untuk menunaikan solat, tiba-tiba seorang lelaki dalam pakaian seragam tukang cuci masuk untuk bersolat. Melihat kelibat lelaki itu, Ian dalam serba salah bertanya.

“Err bang, boleh saya ikut abang solat? Saya jadi makmum.”

Lelaki itu memandang ke arah Ian sejenak. Dia kemudian mengangguk sambil tersenyum. Tanpa sebarang prejudis dengan senang hati dia mengajak Ian.

“Marilah.”

Laungan ‘iqamat’ kedengaran. Sebentar kemudian mereka memulakan solat bersama-sama. Ian menuruti setiap gerak-geri lelaki itu sebagai makmum.

Buat pertama kali setelah bertahun-tahun lamanya, dia tunduk merebahkan seluruh tubuh dan bersujud mengadap Yang Maha Esa.

Keinsafan menyelubungi seluruh diri Ian Khalif. Jika dahulu dia terlalu angkuh, sombong serta riak. Merasakan dia manusia paling sempurna di dunia ini kerana memiliki segala-galanya.

Namun, saat ini Ian menyedari bahawa dia sebenarnya tidak punya apa-apa. Hidupnya kosong dan lompong. Di sisi Sang Pencipta dia hanyalah seorang hamba yang hina dan penuh dosa.

Selesai menunaikan solat fardhu berjemaah, Ian bersalam dan mengucapkan terima kasih kepada lelaki yang menjadi imam tadi. Malu rasanya terhadap lelaki itu yang cuma berpangkat rendah tetapi jauh lebih baik iman berbanding dirinya.

Setelah lelaki itu keluar dari surau berkenaan, tinggallah Ian sendirian yang masih duduk berteleku di atas sejadah. Dia ingin berdoa kepada Yang Maha Esa agar permintaannya dapat ditunaikan.

Ian menadah kedua tapak tangannya. Dengan rasa rendah diri dan hina yang teramat sangat, dia menangis sambil memohon dan berdoa.

“…Ya Allah, Kau ampunkanlah segala dosa-dosaku. Ampunkan dosa-dosa kedua ibu bapaku. Ampunkan dosa-dosa isteriku. Maafkanku yang selama ini lalai menjalankan tanggungjawabku sebagai hambaMu. Maafkanku yang gagal menjadi seorang suami yang baik di dalam rumah tangga.

…Ya Allah, di kesempatan ini aku memohon kepadaMu tolong selamatkan nyawa isteriku, Sara Alyka. Aku tak boleh kehilangan dia. Aku mencintai dia sepenuh hatiku. Tolong selamatkan dia, Ya Allah. Panjangkan usia isteriku. Panjangkan juga jodoh kami berdua. Aku berjanji akan menjaga isteriku sebaiknya dan mencintainya sehingga ke akhir hayatku…”

Lalu Ian terus bersujud dan menangis semahunya di atas sejadah. Dia bersungguh-sungguh memohon kepada Yang Maha Esa. Hanya itu yang mampu dia lakukan waktu ini. Betapa Ian menyedari tiada kuasa lain yang lebih berkuasa di dunia ini selain Allah SWT.

SELESAI menunaikan solat, Ian melangkah kembali semula ke Bahagian Kecemasan hospital. Dari jauh dia ternampak kelibat seseorang. Saat lelaki itu berpaling ke arahnya, Ian dihurung rasa bersalah.

“Ian Khalif.” Reza menyapa sambil menghulurkan tangan untuk berjabat.

Biar pun siang tadi dia teruk dipukul lelaki ini, namun dia tidak berdendam. Selepas dimaklumkan oleh orang suruhan Ian berkenaan keadaan Sara, Reza terus bergegas ke sini.

Tangan Reza disambut Ian. Reaksinya sedikit gugup untuk berhadapan dengan lelaki itu. Apa tidaknya. Tak pasal-pasal mamat ini makan penumbuknya disebabkan satu salah faham. Haish.

“Reza…I’m… I’m sorry. Aku minta maaf.” Kata-kata itu dilafazkan dengan jujur.

“No worries. Aku faham. By the way, aku baru bercakap dengan doktor yang ‘attend’ Sara tadi. Kemungkinan Sara perlukan pembedahan segera. Tapi, kita akan tunggu sehingga tempoh 24 jam. Harap Sara akan tunjukkan perkembangan positif.”

Ian menghembus nafas yang terasa berat. Dia meraup muka yang sugul. Situasi semasa Sara buatkan dadanya sesak.

“Any chances untuk Sara kembali sihat?” Ian bertanya penuh harapan.

Reza senyap seketika mencari-cari jawapan selamat untuk dituturkan. Dia tidak mahu memberi sebarang harapan. Namun, tidak juga ingin menambah kegusaran kepada Ian. Lelaki ini pasti sedang kerisauan yang amat sangat terhadap isterinya.

“She will be fine. Insya-Allah. Buat masa sekarang kita teruskan berdoa untuk Sara.” Hanya itu yang mampu Reza ucapkan sambil menepuk-nepuk ke bahu Ian memberi semangat.

“Kau kawan lama Sara. Kau tahu bila Sara mula sakit?”

“She’s been diagnosed with cancer since last year. Lebih kurang enam bulan yang lepas doktor sahkan cancer dia dah masuk ke terminal stage.” Reza menjawab.

Enam bulan lepas? Rasanya waktu itu dia mula mengenali Sara buat pertama kali. Langsung tidak menjangka bahawa cinta hatinya menanggung sakit yang kronik.

Saat ini terbayang-bayang di ruang mata Ian pertemuan pertama bersama Sara. Senyuman manis Sara waktu itu juga masih diingati.

Si gadis jelita yang muncul secara misteri dan telah merenggut hati serta perasaannya. Dia jatuh cinta hanya pada saat pertama melihat Sara. Malah, cinta itu adalah yang sejujur dan seluhur pernah dirasakan Ian.

Disebabkan takut kehilangan Sara maka dia memaksa gadis itu menjadi isterinya. Agar ikatan antara mereka tidak akan terlerai sampai bila-bila.

Namun, saat ini Ian tersedar akan sebuah realiti. Bahawa Sara bukan hak mutlaknya. Dia tidak memiliki Sara. Dan dia terpaksa redha andai ditakdirkan Sara benar-benar pergi dari hidupnya kali ini. Sebak untuk difikirkan. Tetapi, itulah kenyataannya.

Mungkinkah masih ada kesempatan untuk dia dan Sara mencipta lebih banyak memori manis bersama?

‘Sara sayang, please kuatkan semangat you. I tahu you sangat kuat. Beri peluang untuk I tebus kembali semua kesalahan I ya. I berjanji tak akan lukai hati you lagi, sayang. I cintakan you sepenuh hati I…’

Suara hati Ian merintih seolah-olah sedang ‘berbicara’ bersama Sara yang berada di dalam kamar rawatan sana. Berharap Sara dapat mendengar kata-kata rayuannya ini.

Bagaimana pun, sedang Ian leka melayan lamunannya, tiba-tiba dia dan Reza sama-sama tersentak saat melihat beberapa orang jururawat bersama pegawai perubatan tergesa-gesa masuk ke bilik rawatan yang menempatkan Sara. Masing-masing mula cemas. Apakah yang berlaku??

Ian dah insaf tu. Korang maafkanlah dia tau..

Share this novel

Anita Azmi
2024-03-06 01:19:15 

tlg bgi peluang utk Sara dan ian

Mazz1412
2024-03-06 00:21:25 

??


NovelPlus Premium

The best ads free experience