Chapter 17

Romance Completed 566459

Thalia Rose gelisah melihat jam di dinding bila bayang Mateen Darin masih belum kelihatan.Selepas habis waktu pejabat,Mateen meminta Hilman menghantar isterinya pulang sementara Mateen akan pulang sendiri.Thalia berjalan mundar-mandir di ruang tamu,sesekali matanya mengintai ke jendela.Kini,mereka sudah berpindah dan menetap di rumah kepunyaan Mateen,tidak lagi menjadi penghuni penthouse suite dihotel daddy mentuanya Tan Sri Haiqal Malik.

Thalia berkira-kira mahu menghubungi Mateen memandangkan suaminya sedang mengisythiarkan perang dingin dengannya.Bibir bawahnya digigit berkali-kali sebelum membuat keputusan.Talian bersambung seketika sebelum panggilan bersambut.

"Hello!".....Suara lunak seorang perempuan kedengaran di sebelah sana.

"Thalia yang terkejut terus memutuskan talian.Hatinya berlari kencang,mukanya berubah pucat tiba-tiba.Air liurnya di telan berkali-kali bagi meredakan gemuruh perasaannya.Matanya juga sudah bergenang dengan airmata.Terbayang rasa sakit dengan pengkhianatan Qistina Humaira dan Nazrin Haqq kepadanya atau Mateen Darin juga akan melakukan perkara yang sama terhadapnya.Jika dulu kecurangan yang palsu namun tidak mustahil seorang Mateen Darin,lelaki yang punya segalanya juga boleh berlaku curang terhadapnya.Tangannya menggigil untuk melakukan panggilan sekali lagi untuk memastikan kebenaran.Kelopak matanya bergetar menahan airmata.Panggilan kembali bersambung.

"Hello!......"

"Siapa call?".....kedengaran bunyi pintu dan suara suaminya bertanya.

Thalia mematikan kembali telefonnya.Nah,sudah terang lagi bersuluh Mateen Darin bersama dengan perempuan lain di belakangnya.Empangan airmata yang di tahan sudah pecah dengan suara tangisannya yang penuh hiba memenuhi ruang tamu.Akhirnya buat sekian kalinya hatinya tewas dengan kecurangan dan pengkhianatan seorang lelaki.

Thalia Rose cuba bertenang dan berfikiran waras.Dia naik ke atas dan berbaring cuba menjemput lena.Namun airmatanya masih tidak segan silu menemaninya.Bunyi kereta masuk ke porch memaksa Thalia menelan kesedihan dan menghapus tangisannya.Dadanya hampir pecah dengan segala rasa kesakitan.Dia segera tidur dalam posisi meniarap untuk menyembunyikan wajahnya takut-takut tangisannya terlepas di depan Mateen.

"Klackkk!"...Thalia mengeraskan diri bila bunyi pintu terbuka.

Haruman fresh dari Mateen menyapa rongga hidungnya bila lelaki itu berbaring di disisinya .Lelaki ini pulang ke rumah dalam keadaan sudah siap membersihkan diri bagai mengiakan apa yang sedang bermain dibenak Thalia.Tangan mengenggam kuat bantal di kepalanya,menahan tangisan.Gerakan Mateen yang memeluk badannya dan mencium belakang lehernya menyebabkan Thalia ingin meraung melepaskan tangisan yang cuba dia tahan.Genggaman semakin diperketatkan dan badannya semakin dikeraskan untuk mengelak sentuhan dari Mateen.

"Bip .....Bip.....Bip"......Bunyi telefon berjaya menghentikan Mateen dan Thalia bersedia untuk memasang telinga lintahnya.

"Hello,I da sampai rumah ni!"..

"It's okay wife I dah tidur!"...

"Nanti I bincang dengan mummy pasal wedding tu!"

"Don't worry,I'll make sure everything goes well!"

"Orait then,good night too!"....Mateen mengakhiri panggilan dengan sedikit keluhan.Masalahnya sendiri belum selesai,datang lagi masalah lain satu persatu.

*********************"Hubby!"...

Boleh tak sayang tak masuk kerja hari ni?"

"Why?...Any reason?"...Mateen bertanya dengan wajah bekunya.

"Sayang nak pergi klinik,rasa tak sihat sikit!"

"Bersiap,hubby hantarkan!"..

"Errr...it's okay sayang boleh naik grab je nanti!"

"Tengahari nanti baru nak pergi!"... Mata Mateen naik melihat ke wajah Thalia yang sembap dan sedikit pucat.

"Orait,Hilman will pick you up!"...Mateen bangun untuk bertolak ke pejabat.Langkahnya terhenti bila Thalia memegang tangannya.

"Nak salam!"....Thalia tersenyum manis melihat ke arah Mateen yang sudah berkerut dahinya.Selepas mencium tangan suaminya,Thalia memeluk badan sasa Mateen.Matanya ditutup menikmati haruman di badan Mateen buat kali terakhirnya.

Selepas Mateen keluar,Thalia terus memanggil grab dan ke hotel yang berdekatan untuk meletakkan beg pakaian dan sedikit barang keperluannya.Thalia tidak perlu risau tentang duit belanja kerana dia sudah memeriksa simpanan di Maybank miliknya melebihi keperluannya kerana Mateen mendepositkan duit dalam jumlah yang banyak ke akaunnya malah melebihi jumlah mantan suaminya menjualnya dahulu.

Selesai urusan check-in Thalia segera pulang semula ke rumah sebelum Hilman sampai.Dia segera berdandan dan menyiapkan diri untuk mengelakkan timbul sebarang kecurigaan.Oleh kerana kemungkinan besar dia perlu berlari,Thalia mengenakan jeans dan t-shirt.Topi di sembunyikan dalam handbags untuk sebarang penyamaran.Hilman seorang yang setia dan sangat patuh pada tuannya,jadi Thalia perlu berhati-hati melaksanakan rancangannya.

Kereta berhenti di hadapan Klinik Doktor Alya.Thalia segera membuka pintu dan keluar dari perut kereta.Hilman hanya disuruh menunggunya di dalam kereta.Thalia hanya duduk tanpa membuat pendaftaran sambil mengawasi pergerakan lelaki itu dari jauh,setelah yakin Hilman tidak melihat ke klinik,Thalia memakai topi dan melangkah laju keluar dari klinik berkenaan.

Beberapa ketika bersembunyi,Thalia membuat pesanan dalam aplikasi grab.Bila sudah selamat berada di dalam grab,dia segera mematikan telefon miliknya.Hatinya sedikit lega bila berjaya meloloskan diri dan dia hanya mahu segera sampai ke hotel untuk beristirehat.Rancangannya dia akan stay untuk malam ini sahaja di hotel tersebut dan hari esok akan segera keluar untuk ke Cameron Highlands,risau Mateen mencarinya dibeberapa hotel yang berdekatan dengan kawasan rumahnya.

Share this novel

Asidah Abdullah
2021-06-17 20:58:25 

update plaseeeee

Hawani Hashim66
2021-06-17 19:35:44 

next episod tqvm


NovelPlus Premium

The best ads free experience