Bonus chapter

Romance Completed 566459

"Aaaaaaaa!!!Hubby!!".....

Thalia tersedar dari tidurnya dengan dadanya yang berombak kasar.Masih terngiang-ngiang jeritan Nazrin Haqq meminta tolong dengan kemunculan makhluk gergasi yang membaham Alan Lee di depan mata kepalanya sendiri.Matanya meliar dengan cemas mencari keberadaan Mateen Darin namun tidak terlihat walau bayangan suaminya di dalam ruangan bilik yang asing baginya.

"Krekkk!!!"....

Bunyi pintu di buka dari luar memancing pandangannya ke arah muka pintu.Mateen melangkah masuk sambil memangku baby Zayn Damien yang sudah tertidur.

"Sayang dah bangun!"...Mateen bertanya santai bagaikan tiada kejadian ngeri dan sadis sebentar tadi.

"Hubby!...Apa jadi dekat Nazrin?Dia selamatkan?"....

Mateen mengetap rahangnya bila mendengar pertanyaan isterinya.Matanya tajam menyorot ke wajah isterinya yang kelihatan penasaran.Mateen melangkah mendekati Thalia yang masih menanti jawapan dari suaminya.Mateen berdiri tegak sambil berpeluk tubuh di hadapan Thalia yang mendongak memandangnya.

"Why did you asking about him?"...Mateen bersuara sedikit tegang kerana rasa cemburu mula menggaru hatinya walaupun lelaki itu sudah 'tiada'.Mateen masih memerhati tingkah isterinya yang kelihatan gelisah.

"Hubby jangan salah faham!...Sayang mimpi dia kena baham dengan buaya!"....Thalia menggigit bibir bawahnya,takut suaminya salah faham maksud pertanyaannya.

"Don't you dare mention his name again even in a dream!...Hubby tak izinkan!"....Suara Mateen naik seoktaf memberi amaran menyebabkan lena baby Zayn terganggu.Anaknya mula merenggek kembali.Mateen mengangkat anaknya dan di bawa ke pangkuan Thalia untuk di susukan.Dia juga duduk di sisi Thalia melihat anaknya yang rakus menyusu dengan matanya yang tertutup,mungkin anaknya terlalu haus kerana mamanya pengsan hampir empat jam lamanya.

"No more Nazrin Haqq or any man!...Just me and only me sayang!"...Mateen mengucup dahi Thalia.Tangannya menyauk sisi pipi isterinya dan bibirnya mula menindih bibir ranum milik Thalia,ciuman yang ringan mula menjadi semakin mendalam bila ciumannya di sambut oleh Thalia.Api ghairah yang mula membakar segera terpadam dengan ketukan pintu bertingkah dengan suara tangisan baby Zarra Darilynn.

"Huhhh!!!"...Mateen mengeluh kesal namun Thalia hanya tergelak kecil dengan keluhan suaminya.Dalam keterpaksaan Mateen berlalu ke pintu dan membuka pintu.Muncul wajah Maleeq bersama baby Zarra yang yang sedang tantrum.Maleeq hanya tersengih nakal bila melihat wajah abangnya yang memerah hingga ke cuping telinga,fahamlah timingnya tidak kena pada tempatnya.

"Not my fault!...Your baby is crying!"...Maleeq membela diri dan menyuakan baby Zara ke arah papanya.Mateen menyambut anaknya dan mula memujuk anak kecilnya yang menangis hingga tersedu-sedan namun pujukannya tidak berhasil.Akhirnya ubat yang paling mujarab adalah menyusu dengan mamanya.Mateen pasrah dalam terpaksa berkongsi wanita miliknya bersama Zayn Damien dan Zarra Darilynn.

**********************

Kehidupan berumatangga Thalia dan Mateen Darin semakin hari semakin kukuh walaupun di sulami sikap cemburu dan krisis yang sentiasa datang tanpa diundang.Sikap posesif Mateen yang sudah sebati dalam dirinya juga semakin lama semakin kuat dalam melindungi keluarganya dan keperibadian Zayn Damien bagaikan biasan kepada sikap papanya sedangkan Zarra Darilynn seorang anak yang cantik dan ceria namun terselit kedegilan.

Keluarga kecil mereka semakin membesar dengan kehadiran anak lelaki bongsu Mateen dan Thalia yang berbeza tujuh tahun daripada abang dan kakak kembarnya iaitu Zafran Daris.Kehadiran baby Daris semakin menceriakan kehidupan mereka dan seiring masa anak-anak Mateen Darin dan Thalia semakin membesar dan menjelma menjadi remaja yang mempunyai rupa paras yang cukup sempurna.

Zayn Damien mempunyai perwatakan yang sangat dingin dan keras tetapi kerana rupa parasnya yang tampan dengan memiliki tubuh badan seperti atlet dan model,dirinya sering dikejar oleh gadis-gadis cantik yang tidak segan-silu menjadi 'perigi mencari timba'.Zayn juga mempunyai penguasaan yang luas kerana menjadi pewaris sulung kekayaan keluarga Mateen Darin dan dirinya mendapat perlindungan dari dunia gelap daripada pak cik angkatnya Alexander Izrael yang sangat menyayanginya.Walaupun masih anak remaja tiada yang berani mencari masalah dengan dirinya mahupun adik-adiknya.Kerana seorang Zayn Damien terlihat lebih kejam dan licik daripada Mateen Darin walaupun masih di usia anak jagung.

Zarra Darilynn tumbuh membesar menjadi seorang anak gadis yang sangat baik,ceria dan cantik jelita seperti mamanya menyebabkan beberapa rakan perniagaan papanya Mateen Darin sering berusaha cuba memperluaskan hubungan perniagaan dengan cara mahu menjodohkan anak-anak mereka dari awal remaja dengan mengikat pertunangan namun ditolak mentah-mentah oleh Mateen dan Thalia.

Zafran Daris adalah susuk anak yang pintar tetapi seorang pasif dan pendiam.Seorang yang intektual dengan peribadi tenang dan cool.Rupa parasnya tidak kalah dengan abangnya,namun Zayn Damien lebih dominan dan mempunyai aura yang penguasaan yang menakutkan.Apakah jenis kehidupan yang bakal anak-anak Mateen dan Thalia akan lalui dalam kehidupan mereka.Adakah mereka akan kekal bahagia atau sebaliknya yang menimpa.

*Cinta itu bukan tentang kesempurnaan hubungan kamu,tetapi bagaimana kamu harus bertahan walau seberapa hebat ujian dan seberapa kritikalnya percintaan kalian-Mateen Darin&Thalia Rose

Share this novel

ANISA BINTI PRAYET
2022-08-21 17:41:04 

TERBAIK

Siti Nur Fatimah Sallehuddin
2022-03-29 12:23:42 

ade session 2 ke?

Lisa Halik
2022-02-07 23:05:28 

wah best...happy ending


NovelPlus Premium

The best ads free experience