Rate

Bab 40 Pergi Buat Selamanya

Drama Completed 203283

Malam ini selepas menunaikan sembahyang isyak Haziq menutup lampu di dalam biliknya. Memang selalu bila Haziq dan Izara ingin tidur Haziq akan mematikan lampu. Mereka berdua lebih selesa tidur di dalam gelap.

Lebih kurang dalam pukul 2.00 pagi kedengaran bunyi ketukkan pintu di dinding bilik Haziq dan Izara.

Tok,tok,tok...Bunyi ketukan pintu bilik. Haziq terbangun lebih dahulu lalu ia membuka pintu. Ketika tangan Haziq ingin membuka pintu bilik,barulah Izara terbangun dan mengosok matanya. Bila Haziq membuka pintu bilik kelihatan di depan pintu biliknya itu adalah Samsiah mak Haziq.

"Ada apa ni mak?" tanya Haziq bila melihat muka maknya kelihatan agak cemas.

"Abah kamu, dia rasa sakit sangat bahagian perut. Kita bawa abah pergi hospital sekarang juga. Mak tak sampai hati tengok abah kamu tu kesakitan", kata Samsiah pada anaknya itu.

"Baiklah,Haziq tukar baju sekejap," kata Haziq pada Samsiah.

Lalu Samsiah pun melangkah kakinya kembali ke bilik suaminya berada. Sementara Haziq menganti bajunya.

"Abang nak pergi mana ni?" tanya Izara yang masih mamun kerana terjaga dari tidur.

"Abang nak bawa abah pergi hospital. Mak begitahu tadi keadaan abah makin teruk," kata Haziq pada isterinya itu.

"Kalau macam tu Zara nak ikut juga la abang pergi hospital bawa abah", kata Izara sambil mula bangun dan ingin menukar baju juga.

" Kalau macam tu cepatlah sikit tukar baju tu. Abang nak pergi bilik abah nak angkat abah bawa masuk ke dalam kereta,"kata Haziq.Lalu melangkah kakinya keluar dari bilik.

Izara segera secepat mungkin menukar pakaiannya. Selesai memakai baju yang agak lebih sesuai. Barulah Izara keluar dari bilik dan berjalan ke arah bilik mentuanya.

Izara melihat Haziq sedang mendukung bapa mentuanya itu untuk di bawa masuk ke dalam kereta. Di luar rumah kelihatan bibik sudah pun membukakan pintu kereta bahagian penumpang di depan. Bangku penumpang tersebut pun sudah di ubah suaikan,agar Rahim selesa bila di letakkan di bangku tersebut.

Lebih kurang 20 minit juga Haziq memandu keretanya barulah sampai ke hospital. Izara juga mengikut Haziq dan mentuanya. Walau pun Izara pada mulanya risau juga takut mabuk kenderaan dia buat hal pula. Tapi nasib baiklah hospital tidak jauh dan jalan juga agak lengang. Jadi Izara hanya merasa pening sahaja di kepalanya. Tidaklah sampai ingin muntah.

Sampai di hospital Haziq dan Samsiah terus membawa Rahim ke tempat kecemasan. Haziq mendukung abahnya keluar dari kereta lalu di letakkan di atas katil yang telah di sediakan. Selesai meletakkan abahnya di katil dan pertugas di kecemasan juga sudah menolak masuk katil tersebut. Haziq pun segera kembali masuk ke dalam keretanya. Untuk mencari tempat parking yang sesuai.

Sementara Izara menemani mak mentuanya itu di tempat pendaftaran. Setelah selesai mendaftar Izara dan Samsiah duduk di bangku di depan pintu kecemasan. Tak lama kemudian Haziq pun datang menghampiri mak dan isterinya.

Lebih kurang hampir 1 jam kemudian staf hospital memanggil waris Rahim. Staf tersebut memberitahu doktor ingin berjumpa dengan semua waris.Kerana ada sesuatu yang ingin doktor beritahu.

Mereka bertiga pun pergi berjumpa dengan doktor yang telah merawat Rahim. Doktor tersebut telah menunggu di katil Rahim. Kelihatan Rahim di beri alat bantuan pernafasan di hidungnya.

"Macam mana keadaan suami saya doktor?" tanya Samsiah dengan nada agak sebak. Sambil matanya memadang tubuh suaminya yang tidak bermaya terbaring di atas katil.

"Macam ni saya ingin terangkan,kanser dalam badan suami puan sudah merebak sehingga ke bahagian paru-paru. Kami hanya boleh bagi bantuan pernafasan saja. Kami juga tidak tahu sampai bila dia boleh bertahan. Hanya ini saja yang mampu kami lakukan. Sebentar lagi Encik Rahim akan di hantar masuk ke dalam wad",kata doktor tersebut menerangkan.

Izara melihat mak mentuanya mengalirkan air mata mendengar kata-kata doktor tersebut. Haziq cuba menenangkan Samsiah dengan mengosokkan belakang badan maknya itu. Kelihatan mata Haziq berkaca-kaca menahan tangis. Izara hanya terdiam tidak tahu macam mana ingin menenangkan dua beranak tersebut.

"Haziq telefon kakak kamu bagitahu keadaan abah", kata Samsiah pada anak lelakinya itu.

Haziq segera mengambil telefon pintarnya,lalu ia pun menelefon kakaknya yang berada di luar negara.Haziq memberitahu keadaan abahnya kepada kakak sulungnya itu.

Haziq juga telah menelefon Ma Su dan Wan di kampung untuk memberitahu keadaan abah yang sudah agak tenat. Sementara Samsiah juga telah menelefon adiknya yang tak lain adalah mak kandung Ikwan.

Lebih kurang dalam 1 jam kemudian Rahim telah di letakkan di dalam wad. Haziq,Samsiah dan Izara pergi ke wad yang telah di beritahu oleh pihak hospital. Kerana keadaan Rahim yang sudah agak tenat doktot membenarkan mereka bertiga masuk menemani Rahim. Samsiah dan Haziq telah mengambil wuduk untuk membaca Yassin. Kemudian barulah Izara juga mengambil wuduk untuk membaca surah Yassin buat bapa mentuanya itu.

Hampir 3 jam kemudian Wan dan Mak Su sampai untuk melihat keadaan Rahim. Wan nampak tidak dapat menahan sebak melihat keadaan anak lelakinya itu. Begitu juga dengan Mak Su bila menlihat abangnya itu tak berdaya hanya bergantung dengan alat pernafasan saja. Tak lama kemudian Ikwan sepupu Haziq juga sampai bersama kedua orang tuanya.

Kelihatan keluarga Ikwan seperti tidak berapa suka dengan Haziq. Mereka hanya bersalaman dengan Samsiah dan ahli keluarga lainnya. Tapi langsung tidak mempedulikan kehadiran Haziq.

Setengah jam kemudian Rahim pun menghembuskan nafasnya yang terakhir. Jenazah Rahim di bawa balik ke rumah untuk di kebumikan. Haziq juga telah menelefon pihak berwajib untuk menguruskan jenazah abahnya. Urusan pengkebumian Rahim berjalan dengan lancar. Kakak Haziq sempat melihat jenazah abahnya itu di turunkan ke dalam liang lahat.

Wan, Mak Su dan anak Mak Su akan tidur satu malam di rumah Haziq kerana agak letih. Tentu anak Mak Su tak cukup tidur kerana memandu kereta datang ke Selangor. Sementara kakak Haziq serta anak dan suaminya akan tinggal 3 hari di rumah orang tuanya itu.

Selesai majlis perkebumian Izara perasan Ikwan asik memadang ke arahnya. Bila ia menoleh ke arah Ikwan sepupu suaminya itu,Ikwan pasti akan memberi senyuman manis kepadanya.

"Kenapa pula dah dengan Pak Cik tua ni asik pandang aku je," bisik hati Izara.

Semasa pulang dari kubur kebetulan Izara berada seorang diri di kazebo. Ikwan datang menghampiri Izara.

"Hai cantik,lepas ni awak tak kerja dekat rumah ni dah la. Sebab Pak Cik Rahim dah tak ada. Apa kata lepas ni awak kerja dekat rumah saya pula,boleh jadi isteri saya dan boleh tolong jaga kedua orang tua saya sekali,"kata Ikwan sambil memadang pada wajah Izara.

"Eh,tak ingin saya nak jadi isteri Pak Cik tua. Lagi pun saya dah ada pujaan hati saya sendiri", kata Izara dengan nada agak sinis.

" Pujaan hati kau tu Haziq kan",kata Ikwan.

"Tahu pun,Pak Cik Haziq pujaan hati saya dan cinta pertama saya," kata Izara dengan bangganya.

"Tak sangka gadis secantik awak ni boleh suka dengan lelaki pengecut macam Haziq tu," kata Ikwan sambil tersenyum sinis pada Izara.

"Hei,Pak Cik tua tak boleh salahkan Pak Cik Haziq tentang kejadian 13 tahun yang lalu tu. Sebab masa tu umur Pak Cik Haziq muda remaja lagi," kata Izara membela Haziq.

"Oo,rupanya Haziq ada cerita pada awak kejadian 13 tahun yang lalu. Tapi rasanya dia tak cerita sepenuhnya tentang apa yang terjadi pada hari rompakan tu kan,",kata Ikwan cuba membuat Izara tertanya-tanya.

"Hei,dia dah cerita semuanya la pada saya tentang kejadian tu. Tentang adik awak kena rogol, awak marah sebab dia tak selamatkan adik awak tu. Tu sampai sekarang awak benci dengan Pak Cik Haziq," balas Izara pada Ikwan.

" Hahaha,awak percaya dengan kata-kata Haziq tu. Saya yakin dia tak akan berani cerita perkara sebenarnya yang terjadi",kata Ikwan sambil kakinya mula ingin melangkah pergi.

"Apa maksud Pak Cik?" tanya Izara sambil memadang pada Ikwan.

"Kalau si cantik manis nak tahu apa terjadi sebenarnya 13 tahun dulu boleh la telefon saya. Nah ni nombor saya,saya akan tunggu pangilan dari awak. Itu pun kalau awak nak tahu apa yang terjadi sebenarnya", kata Ikwan sambil tangannya menghulur satu kad nama pada Izara. Di kad tersebut tertera nama Ikwan dan nombor telefon.

Izara mengambil kad nama tersebut pada tangan Ikwan. Selepas itu Ikwan berjalan pergi meninggalkan Izara bila melihat ibu dan ayahnya sudah keluar dari rumah Haziq. Menandakan kedua orang tua Ikwan sudah ingin pulang. Ikwan pun berjalan mengikut kedua orang tuanya ke arah kereta.

Bersambung...

Share this novel

YAZNI-ERNIE
2020-10-11 07:45:15 

hi hi hi. especially watak izara...i like:it. very funny..dgn love nya...pakcik haziq.

YAZNI-ERNIE
2020-10-11 07:35:50 

morning dear. tqvm update awal.


NovelPlus Premium

The best ads free experience