Bab35

Romance Completed 566459

"Kau!!!"....

Thalia terjerit tidak percaya.Dia mengensot ke belakang menjauhi kedudukan lelaki itu.Lelaki itu hanya tersenyum sinis memandang ke arah wanita idamannya sejak kali pertama pertembungan mereka.Tangannya naik ingin menyentuh wajah si cantik jelita namun Thalia menepis kuat tangannya.Thalia menatap garang wajah yang masih tersenyum di hadapannya.

"I miss you beauty!"

"You look more prettier than before!"

Lelaki itu semakin galak mahu menyentuh wajah Thalia walaupun wanita itu menepis berkali-kali tangannya.Thalia bangun dari duduknya namun Alan Lee yang kesal dengan penolakan Thalia menangkap kedua-dua tangannnya dan mencengkam kuat hingga Thalia mendesis kesakitan.

"Sakit!!"....Alan Lee tersedar kekasarannya terhadap Thalia pantas menarik wanita itu ke dalam pelukannya.Thalia yang terkejut dengan tindakan Alan Lee meronta kuat untuk melepaskan diri.Semakin kuat Thalia meronta,semakin kemas pelukan Alan Lee menyebabkan tubuh Thalia betul-betul melekap sempurna di tubuhnya.Alan Lee memejam matanya merasai setiap lekuk badan dan benjolan pejal di dada wanita itu.Tangan kekarnya meraba-raba belakang tubuh Thalia sambil wajahnya disembamkan pada bahu Thalia cuba mencuri haruman dari wanita itu.

"Let me go!"...Thalia membentak dan lututnya naik menghentak kasar kawasan intim Alan Lee.

"Arghhhhh!!!...Damn you beauty!!"

Alan Lee terbongkok mengerang kesakitan.Thalia segera lari menjauhi lelaki itu.Sesungguhnya dia takut jika lelaki itu mengapa-apakan dirinya.Dia tahu niat Alan Lee kerana dia dapat rasai alat sulit lelaki itu bereaksi ketika memeluknya.

"I'll let you go this time beauty!...but next time never!!"

Alan Lee merenung tajam wajah ketakutan Thalia yang sudah menjauhinya.Lelaki itu mendekati pintu dan membuka pintu dengan kasar sebelum membanting pintu dengan kuat.Thalia memegang dadanya yang berdegup kencang,dia bersyukur dirinya selamat buat masa ini tetapi dia tetap takut untuk menghadapi setiap detik-detik yang berlalu.Thalia kembali duduk di lantai sambil menyandarkan kepalanya di dinding.Matanya dipejamkan untuk menghilangkan rasa pening dan kelelahan.Setiap ceruk tubuhnya terasa sakit dan membutuhkan masa untuk berehat.Matanya bagaikan dihembus dengan angin hingga terasa memberat dan lama-kelamaan mata cantiknya tertutup dengan sendirinya.

Belaian jari di wajahnya terasa begitu menenangkan hingga Thalia semakin menggesel pada sesuatu yang bermain diwajahnya seperti anak kucing yang mahu bermanja,bibirnya tersenyum senang.

"Hubby!!!".....Thalia mengumam perlahan tanpa sedar sedangkan yang mendengar semakin panas hatinya.

Terasa hangat dahinya bila benda lembut menekap lama di situ.Perlahan-lahan sesuatu yang lembut bersama hawa nafas panas menyusuri lekuk pipi dan mencari bibir merah Thalia.Mata Thalia terbuntang luas saat matanya terbuka.Terpampang wajah Alan Lee yang sudah tidak berbaju di depan matanya.Automatik tangan Thalia naik menolak kuat dada lelaki itu hingga tubuhnya terdorong ke belakang.

"Hahahahaha!!...I miss it once again beauty!!"...Alan Lee ketawa dan berguman perlahan,tidak jelas butir bicaranya di telinga Thalia.Lelaki itu mengusutkan rambutnya dengan frust dan sakit hati kerana gagal merasai kemanisan bibir merah Thalia.Matanya tajam memandang ke arah Thalia,menelanjangi seluruh tubuh wanita itu dengan matanya,otak mula berimaginasi setiap lekuk di tubuh badan wanita idamannya tanpa seurat benang.Membayangkan itu sahaja badannya terasa panas dengan hawa nafsu yang semakin bergelora.

*********************

"Faster Noah!...detect plate number vellfire WJB1707!"...

Alex menekan bluetooth di telinganya sambil tangannya tangkas memegang stereng kereta.Kereta Chevrolet Camaro yang dipandunya laju melalui laluan yang di lalu oleh Hilman cuma dia belum pasti lokasi musuh di mana.Beberapa kereta pengikutnya turut laju menyaingi kelajuan kenderaannya.

"Give me half an hour bro!"...Alex berdecit tidak suka kerana rasanya terlalu lama.

"Please Noah as soon as possible,I need to save my sister-in-law!"...Suara Alex sudah naik seoktaf kerana Noah seorang yang suka bermain.

"Relax dude!...I'll try my best!"

Alex mengepal tangannya bila Mateen berada di talian.Beberapa kali iphonenya berdering namun dia masih enggan menyambutnya.Alex tidak mahu membuatkan adik angkatnya kecewa kerana belum dapat menjejaki Thalia Rose.Alex hanya akan berhubung dengan Mateen selepas dia mengetahui lokasi Thalia.Walau siapapun gerangan yang membuat onar menganggu kehidupan keluarganya,dia akan hapuskan hingga tidak tersisa apa pun dari tubuh musuhnya,walaupun sehelai rambut.Dua puluh minit berlalu,iphonenya bergetar menandakan ada mesej masuk.Tangannya pantas membuka WhatsApp daripada Noah.

"Location found!...Majestika Bukit Kinrara,Selangor!"...Pantas jari Alex masuk ke aplikasi Google Maps dan menaip alamat yang di diberikan oleh Alex.

"Shittt!!!"....Alex menyumpah bila lokasi yang hendak dituju memakan masa lebih empat puluh lima minit untuk sampai dari tempatnya sekarang.Tangannya mengenggam kuat stereng dan kakinya menginjak pedal minyak menambah kelajuan jenteranya.

"Arghhhhhhhh!"...Alex menjerit melepaskan kerisauannya.Macam-macam bermain dibenaknya.Apa-apa boleh terjadi kepada Thalia sepertimana yang terjadi pada isteri tuannya dulu.Ini kali kedua dia perlu hadapi detik cemas seperti ini dan tidak mustahil isterinya,Tengku Isabella akan menjadi mangsa penculikan seperti ini jika dia terleka.

"Please hold on sister-in-law!...I promise to save you!!"....

Mateen bergegas ke lapangan terbang Heathrow,London.Lapangan terbang yang tersibuk di United Kingdom untuk lalu lintas penerbangan antarabangsa.Mateen diiringi oleh beberapa orang lelaki berpakaian serba hitam menuju ke arah ruangan khas untuk jet pesawat peribadi milik seorang 'Crazy Rich' dari Indonesia yang merupakan rakan perniagaannya.Nasibnya baik,rakan perniagaannya itu secara kebetulan sedang bercuti ke London.Mungkin dia perlu mempertimbangkan untuk membeli sebuah pesawat peribadi untuk kegunaan keluarganya jika keadaan mendesak seperti ini.

Mateen tidak mampu untuk mengagumi kemewahan pesawat peribadi yang dia naiki sekarang,otaknya hanya memikirkan keadaan isterinya sahaja.Hatinya sedikit lega bila Alex memaklumkan lokasi Thalia sudah diketahui dan abang angkatnya dalam perjalanan menjejaki isterinya.Mateen cuba memejamkan matanya mengusir rasa galau di hati.Bayangan wajah Thalia Rose yang tersenyum manis hadir menemani lenanya.Semoga bila dia sampai di bumi Malaysia nanti,Thalia sudah berada didalam dakapannya.

*********************

"Lepas!!...Tolonglah lepaskan aku!!"....

Thalia sudah terisak dengan tangisan,tangannya bagaikan memohon ampun di hadapan Alan Lee yang sudah menindih tubuhnya di atas lantai.Tudung dikepalanya sudah lama terbang di rentap oleh lelaki itu.Alan Lee bagaikan singa yang kelaparan menatap Thalia di bawah kunkungan badannya.Ketakutan serta rayuan Thalia semakin memacu ghairah yang semakin mengganas dalam aliran darahnya.

"You make me crazy beauty!"...

"Puihhh!!"...Thalia meludah tepat pada wajah Alan Lee.Lelaki itu hanya ketawa lepas dan mengelap sisa air ludahan Thalia dan selamba menjilatnya.Bulat mata Thalia melihat perbuatan jijik Alan Lee.

"Urmmm...Sweet as you beauty!!"...

"Tolonggggg!....Tolongggg!"....

Thalia memekik sekuat hatinya bila Alan Lee mula mencumbu lehernya.Pergelutan berlaku bila Thalia menendang dan meronta dengan sisa-sisa kudratnya yang ada.Dia perlu berusaha mempertahankan maruah dirinya.Alan Lee yang dikuasai amarah dan nafsu terus melepaskan tamparan yang agak keras dipipi Thalia hingga berbekas lima jari di kulit pipinya.Terteleng kepala Thalia menerima tamparan itu,hujung bibirnya pecah hingga darah segar mula mengalir perlahan.Pandangannya kabur dan berbalam-balam sebelum matanya menggelap,dia pengsan tidak sedarkan diri.Alan Lee tersengih senang hati kerana Thalia sudah tidak melawan lagi.Tanpa rasa bersalah dia membuka mulutnya menjilat rakus darah di bibir Thalia.

"Bummmmm!!!"...Pintu di tolak kuat dari luar hingga berdentum bunyinya bila pintu terhempas ke dinding.

"Celaka kau Alan!!"...Muncul wajah bengis Nazrin Haqq dan Qistina Humaira yang mengekori dari belakang.Pantas Nazrin menarik rambut Alan Lee dan mendorongnya ke belakang supaya menjauhi tubuh Thalia.

"Shit Nazrin!!...Jangan campur urusan aku!!...Get out before I kill you!"....Alan Lee menengking kuat bila kemahuannya di ganggu oleh Nazrin.

"Kau janji tak akan buat bukan-bukan pada Lia!...Sekarang ni apa kau buat setan!"....Suara Nazrin juga sudah seperti petir membangkang percakapan Alan Lee.

"She will be mine!...Aku culik dia untuk jadi milik aku!"

"You're liar!!...Kau cakap nak perangkap Mateen!"...Nazrin Haqq menerkam ke arah Alan Lee dan mereka saling bertumbuk dan bergelut.

"Stop it!!"...Qistina menjerit kuat.Hatinya luluh melihat lelaki yang dekat dengannya semuanya merebutkan seorang wanita.

"I'm your wife Nazrin!!..Kenapa you masih nak mempertahankan betina ni hah!"

"Jaga mulut kau Qistina!...Kau isteri yang aku tak pernah anggap!"

"Aku nikah dengan kau hanya sebab anak dalam perut kau tu!!"...Suara Nazrin melenking tinggi memenuhi ruang bilik bersama nafasnya yang terengah-engah kerana pergelutan dengan Alan Lee.

"Fine!!...I'll kill her!!"....Qistina melangkah laju ke arah jasad Thalia yang terbaring kaku.Tangannya menggigil menghalakan sepucuk pistol ke arah Thalia.Sejujurnya dia tidak yakin dengan tindakannya,dia langsung tidak tahu cara menggunakan senjata itu.

"No!!!!!"....Nazrin Haqq dan Alan Lee serentak menjerit dan terkaku ditempat masing-masing tanpa sempat menahan Qistina.

"Banggggg!!!!...Bunyi tembakan bergema tepat menembusi dada wanita itu.

Share this novel

MN DAN MS
2022-06-24 00:27:47 

Wah ada nama aku lah

Nur Baiti Saleh
2021-07-04 23:04:33 

xsabar nak tngu cpter seterusnya..

Roshasniah Mustafa
2021-07-04 12:38:53 

mendebarkan..sape yg kn tembak..adoi..pless cpter baru...


NovelPlus Premium

The best ads free experience