Chapter 4

Romance Completed 566459

"Maafkan saya Mateen...!"

"Saya terpaksa...Anggap saja jodoh bukan milik kita!"Thalia menyerahkan membentuk cincin ditapak tangan Mateen.

"But why Rose?"...Tangan Mateen memegang kejap tangan gadis itu.Gadis yang sangat dia cintai.Thalia berpaling dengan linangan airmata menatap wajah lelaki itu.Bibirnya bergetar namun hanya mampu menelan kata-katanya sendiri.

"Saya tak ada jawapan untuk soalan awak.Saya harap awak menjumpai seorang perempuan yang jauh lebih mencintai awak!"

"I really loved you Mateen,I really do but I have to leave you...Thalia Rose hanya berbisik perlahan sebelum melangkah pergi tinggalkan Mateen dengan kekecewaan dan patah hati.

Tidak mahu berdiam diri,Mateen mengupah penyiasat untuk menyelidik pergerakan Thalia Rose.Hatinya berganda-ganda sakit bila dimaklumkan Thalia Rose sudah pun menikahi lelaki lain.Maksudnya kali terakhir mereka bertemu,Thalia sudah jadi hak milik orang.

Mateen meraung semahunya,sakitnya tak tergambar.Dia mengalami mental breakdown yang sangat serius sedangkan Thalia Rose sedang berbahagia menjadi isteri orang lain.Memikirkan hal itu,benih-benih dendam bercambah dibalik hatinya.

Bertahun dia mengubati hatinya sendiri,bukan sesuatu yang senang untuk dia memujuk hatinya kembali,membalut luka yang meninggalkan kesan parut dijiwanya.Berkali-kali nyawanya hampir tersungkur namun dia berjaya bangkit kerana dendam terhadap cintanya Thalia Rose.

*********

Mateen memejam rapat matanya mengusir imbasan masa lalunya.Amarahnya tiba-tiba merasuk fikiran saat matanya menatap wajah Thalia Rose yang terlena di sampingnya.Denyut jantungnya juga berubah rentak dengan hadirnya dendam dan nafsu yang bergabung menjadi satu.

"Hei perempuan,bangun!"

Dengan nada marah Mateen membentak Thalia tanpa perasaan.Mateen sengaja memperlakukan wanita itu begitu kerana tidak mahu kalah dengan hatinya yang obses dengan Thalia.

"Saya penat...,badan saya sakit....," rintih Thalia perlahan.

Suaranya kedengaran serak kerana terlalu banyak menangis.Mata hazel Thalia naik memandang sayu wajah bengis Mateen memohon sedikit belas kasihan daripada lelaki yang pernah singgah di hatinya dulu.

"Tolong benarkan saya rehat sekejap Mateen!"

Mata Thalia Rose sudah berkaca-kaca mengingatkan dosa semalam dan mungkin semakin bertambah lagi dosanya jika Mateen berniat mahu mengulangi perkara itu.Rambut ikalnya yang panjang separas pinggang menutup sebahagian wajah dan dadanya yang terdedah.Dia sangat berharap Mateen tidak mengulangi perbuatan haram semalam namun sia-sia harapannya bila kilatan nafsu jelas terpancar di manik mata Mateen.Mateen kembali menarik Thalia masuk dalam dakapannya,menghujani wajah Thalia dengan cumbuan bernafsu.Thalia berusaha keras menolak wajah Mateen menjauhinya.

"Pangggg!"...berbirat pipi Thalia dengan kesan lima jari Mateen.

"Bodoh...!"Malam ini adalah malam yang aku bayar untuk badan kau.Jadi tak ada sebarang alasan dari pihak engkau!"

Bentakan kasar terpacul dari bibir nipis Mateen,hinaan demi hinaan semakin meremukkan hati milik Thalia.Jika memang benar niat Mateen untuk menghancurkan hatinya hingga menjadi kepingan,sememangnya Mateen sudah berjaya mencapai matlamatnya.Malah hati dan maruah dirinya juga sudah berkecai menjadi cebisan kecil.

"Cepat bersihkan diri kau dan kau perlu melayan aku lagi sehingga aku puas!"kata-kata Mateen menyebabkan Thalia mengigil menahan marah namun apa dayanya nak melawan lelaki ini.

"Auwwwww....!"

Thalia terjerit kuat bila gerakannya menyebabkan geseran pedih diantara celah pehanya.Kaki kurusnya mengigil hebat menahan badannya untuk berdiri namun dia tidak mampu bertahan lama,badannya jatuh terduduk di lantai bersama tangisan.Tangisannya berlagu menahan rasa sakit di setiap sudut tubuhnya lebih-lebih lagi di celah kangkangnya.

Mateen mendekati Thalia lalu tubuh tanpa seurat benang itu diangkat dan di bawa masuk ke bilik air.Tab mandi dipenuhi air hangat sebelum Thalia diletakkan ke dalamnya.Mateen segera melepaskan pakaiannya lalu ikut masuk duduk dibelakang Tahlia.Tubuh kecil itu diangkat duduk ke ribanya.Masing-masing hanya diam menikmati kehangatan air mandian.

Tangan Mateen mula bergerak-gerak menggosok perut kempis Thalia.Bahu putih yang terdedah di cium perlahan,lalu bibirnya bergerak ke belakang leher Thalia,dikucup lama bahagian itu memacu rasa ghairah dalam pembuluh darahnya.Thalia yang masih kesakitan mula gelisah rasa tidak selamat lalu dia cuba bangun untuk melarikan diri.Namun tangannya segera direntap kasar oleh Mateen hingga dia terduduk semula di ribaan Mateen tetapi kali ini kedudukannya berubah menghadap Mateen.

"Mateen...saya dah tak nak...."

Thalia belum sempat menghabiskan ayatnya,Mateen sudah mulakan aksinya lagi.Bibirnya melumat kasar penuh paksaan dan dominan.Kedua kaki Thalia pantas dibuka dan ditahan dengan tangan sasanya.Miliknya dimasukkan secara paksaan ke dalam milik Thalia dengan sekali hentakan yang kuat hingga wanita itu tersedak dengan jeritan dan tangisan. Hentakan demi hentakan dari gerakan Mateen memberikan kesakitan bersulamkan kenikmatan.Pengakhirannya Thalia layu dalam pelukan sasa Mateen.Dia pengsan kerana tidak mampu menanggung kesakitan yang merobek daerah sulitnya.

Setelah puas mengerjakan wanita itu,Mateen membawa tubuh lemah Thalia ke katil.Dia meletakkan tubuh kecil itu dengan berhati-hati.Jiwanya juga sakit dengan perlakuannya.Mateen mengeluh kasar,akhirnya malam yang penuh dengan drama airmata,pergelutan dan penderaan mental serta fikizal berakhir.

"Rose,maafkan aku sayang!"

"Kenapa kau tinggalkan aku,andai kau sendiri tak bahagia?"

Mateen membelai wajah polos Thalia yang keletihan.Dipeluk erat tubuh itu melepaskan rasa rindu yang terkurung bertahun-tahun lamanya.

Share this novel

Lisa Halik
2022-02-06 00:55:07 

mmmm


NovelPlus Premium

The best ads free experience