Rate

Bab 44 Kematian Haikal Dan Maisarah

Drama Completed 203283

Haikal yang melihat Haziq dan Maisarah terpaksa melakukan hal yang terlarang itu, merasa sangat bersalah. Sepatutnya ia tidak memandu kereta melalui jalan ini.
Sepatutnya ia memandu di jalan biasa yang banyak kenderaan lalu-lalang.Haikal boleh melihat Maisarah dan Haziq menitiskan air mata semasa melakukannya.

"Maafkan abang,kerana semua ini terjadi di sebabkan abang"kata Haikal dengan suara yang agak lemah.

Selesai melakukan penyatuan badan antara dirinya dan Maisarah. Haziq segera memakai seluarnya kembali. Dan berjalan menuju ke arah abangnya.

" Sekarang giliran kami pula nak merasa",kata salah seorang dari lelaki tersebut.

Lelaki tersebut menghampiri Maisarah lalu cuba ingin melakukan apa yang telah Haziq lakukan tadi. Maisarah yang masih merasa sedikit takut cuba menolak lelaki tersebut. Haziq tidak peduli tentang Maisarah. Haziq lebih peduli tentang keadaan Haikal.

Semasa Haziq cuba menghampiri Haikal tiba-tiba Haikal cuba untuk bangun.

"Jangan risaukan abang,abang okay je" kata Haikal dengan nada suara yang agak lemah.

Semasa Haziq melihat tubuh abangnya itu semakin dekat. Haziq perasan ada darah menitik di leher abangnya itu.

"Kau buat apa dekat abang aku ni? Kenapa ada darah dekat leher dia?" kata Haziq yang kelihatan risau apa lagi melihat baju abangnya itu sudah basah di penuhi darah.

"Itu salah dia sendiri sebab tak reti duduk diam. Tak pasal-pasal kena parang leher dia tu," kata lelaki yang berada di samping Haikal sambil tangannya memengang parang.

Ya semasa Haziq dan Maisarah sedang melakukan hubungan penyatuan tadi, Haikal cuba untuk melepaskan dirinya. Tapi tidak di sengajakan leher Haikal terkena mata parang. Parang tersebut memang di letakkan di lehernya itu untuk mengugut Haziq dan Maisarah. Akibatnya luka yang di alami oleh Haikal mengeluarkan darah yang banyak.

"Woi,kenapa leher dia banyak keluar darah tu? Aku tak suruh kau buat betul-betul,"kata seorang lelaki yang berada di samping Maisarah.

Dan semua 3 lelaki lain memadang ke arah lelaki yang memengang parang dan Haikal. Kelihatan baju Haikal sudah di penuhi darah dan Haikal juga sudah terbaring kesakitan. Apa bila melihat keadaan Haikal yang cedera teruk di lehernya menyebabkan keempat-empat lelaki tersebut agak panik.

"Jom kita belah dari sini. Perempuan tu tak payah la kau kacau,lagi pun kita dah dapat tengok wayang free dah tadi," kata salah seorang lelaki tersebut.

"Yalah" kata lelaki yang mendekati Maisarah sambil tangannya menarik kembali seluarnya yang baru ia ingin buka tadi.

Ke empat lelaki tersebut segera menaiki kereta dan meninggalkan Haziq,Maisarah dan Haikal. Keadaan Haikal yang mengalami luka yang agak parah di lehernya hanya terbaring. Haziq meletakkan kepala abangnya itu di pangkuan pehanya sambil air matanya tidak berhenti menitis.

Maisarah juga bangun selepas membetulkan bajunya yang terselak tadi. Lalu Maisarah melangkah kakinya menghampiri Haikal dan Haziq. Maisarah juga tidak sanggup melihat keadaan Haikal lelaki yang ia puja selama ini di dalam keadaan kesakitan.

Melihat keadaan Haikal yang agak parah membuatkan Maisarah teringat akan telefon bimbitnya. Lalu Maisarah pergi ke arah kereta dan mengambil telefon bimbitnya di dalam kereta. Maisrah terus mencari nama ayahnya dan menekan untuk telefon. Ayah Maisarah telah mengakat pangilan telefon tersebut. Maisarah pun menceritakan apa yang terjadi dan memberitahu tentang keadaan Haikal.

Bila mendapat tahu dari Maisarah tentang apa yang terjadi. Ayah Maisarah mencerita apa yang telah anak perempuan itu katakan padanya kepada mereka yang ada dirumah Haziq. Mereka segera membuat laporan polis dan kemudian terus mencari keberadaan Maisarah,Haikal dan Haziq.

Mereka juga telah menelefon ambulan kerana Maisarah telah memberitahu keadaan Haikal yang parah. Lebih kurang 45 minit juga perjalanan barulah ambulan serta keluarga Haziq dan Maisarah sampai. Haikal terus di masukkan ke dalam ambulan di temani oleh Samsiah ibu Haikal. Sementara Haziq dan Maisarah menaiki kereta keluarga masing-masing.

Maisarah dan Haziq tidak menceritakan mereka telah di ugut supaya melakukan sesuatu. Maisarah hanya menceritakan yang mereka di rompak sahaja. Haziq dan Maisarah telah berjanji untuk merahsiakan apa yang terjadi antara mereka berdua.
Haikal meninggal dunia dalam perjalanan ke hospital akibat pendarahan yang banyak. Kematian Haikal tamparan hebat bagi keluarga Haziq. Maisarah juga tidak menyangka Haikal akan pergi buat selamanya. Maisarah mengalami kemurungan selepas kejadian tersebut.

Selepas 2 bulan kejadian tersebut Maisarah perasan dirinya tidak lagi datang haid. Dia dapat merasakan dirinya mengandung anak Haziq. Ibu Maisarah perasan akan perubahan anak gadisnya itu yang kurang bercakap dan lebih suka berada di dalam bilik sahaja.

Hari ini Maisarah meminta izin untuk keluar kepada ibunya kerana ingin membeli barang. Salbiah ibu Maisarah membenarkan. Maisarah ingin membeli ubat terlarang untuk mengugurkan kandungannya. Kerana dirinya tidak boleh menerima kenyataan bahawa ia mengandung anak Haziq. Apa lagi hampir setiap malam tidurnya terngangu teringat kejadian tersebut. Teringat wajah-wajah lelaki yang tersenyum melihat ia dan Haziq yang sedang melakukan hubungan terlarang yang seharusnya di lakukan oleh pasangan yang dah berkahwin. Wajah-wajah keempat lelaki tersebut sering menghantui Maisarah.

Selepas membeli ubat yang ia inginkan,Maisarah pun pulang ke rumah. Sampai di rumah Maisarah masuk ke dalam biliknya dan memakan ubat tersebut tanpa berfikir panjang. Selepas hampir 3 jam perut Maisarah merasa sangat sakit ia segera pergi ke tandas. Maisarah melihat kemaluannya mengeluarkan darah dan sedikit ketulan kemungkinan janin yang ada di dalam rahimnya.

Perut Maisarah merasa sangat sakit dan perdarahan yang di alaminya tidak berhenti walau pun sudah berjam-jam. Ibu Maisarah agak risau kerana anak gadisnya itu asik berkurung di dalam bilik. Sampai akhirnya Salbiah dan suaminya membuka pintu bilik Maisarah secara paksa.

Salbiah dan suaminya melihat keadaan muka Maisarah yang agak pucat dan badan anaknya itu juga agak lemah. Tanpa berfikir panjang mereka membawa Maisarah ke hospital. Walau pun pada mulanya Maisarah menolak.

Ikwan telah mengakat adiknya itu masuk ke dalam kereta. Dan Ikwan juga yang memandu kereta menuju ke hospital. Sampai di hospital keluarga Maisarah terkejut bila mendapat tahu Maisarah ke guguran. Salbiah telah menelefon Samsiah mak Haziq untuk mengadu dan menceritakan keadaan Maisarah.

Samsiah pun menceritakan pada suaminya dan Haziq apa yang terjadi pada Maisarah. Haziq terkejut dan menangis di depan kedua orang tuanya itu. Dan mengatakan mungkin Maisarah mengadung anaknya dan Haziq menceritakan apa yang terjadi pada hari rompakan tersebut.

Samsiah dan Rahim agak terkejut dengan apa yang Haziq beritahu pada mereka. Mereka 3 beranak pun begegas untuk pergi ke hospital untuk melihat keadaan Maisarah. Sampai di hospital mereka bertiga pergi ke wad tempat Maisarah berada. Sampai di katil Maisarah kelihatan kedua orang tua Maisarah dan Ikwan sudah ada.

Sampai sahaja Haziq terus menyalami kedua orang tua Maisarah dan Ikwan, dan memohon maaf atas apa yang terjadi pada Maisarah. Haziq telah menceritakan segalanya yang terjadi pada hari rompakkan tersebut. Keluarga Maisarah sangat marah pada Haziq mengagap Haziq terlalu pengecut. Ikwan telah menarik Haziq keluar dari kawasan wad dan memukul Haziq sekuat hatinya.

"Kau ni pengecut nak mampus. Kau ikut sangat kata penyamun tu dah kenapa? Kau tengok sekarang ni abang kau tetap mati juga," kata Ikwan melepas geramnya pada Haziq.

Haziq tidak membalas apa yang Ikwan lakukan padanya. Haziq tahu ia salah,dan merasa simpati dengan apa yang terjadi pada Maisarah. Muka Haziq lebam-lebam di tumbuk oleh Ikwan.

Maisarah di sahkan meninggal dunia pada hari kedua berada di hospital. Kerana ubat terlarang yang Maisarah makan terlebih dos dan Maisarah juga mengalami pendarahan yang agak banyak.

Flashback of...

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience