Rate

BAB 27 - I'M READY

Romance Completed 452298

Setiap malam Inas menghadapi Raif melawan dunia halusinasinya .. kelakuannya lama kelamaan, bertukar lebih positif.. Raif tak lagi melukakan Inas, seperti pada mula-mula dahulu.. cuma masih ada beberapa perkara yang masih Raif takutkan.. Iaitu hujan, petir dan guruh...

Inas akan menemani Raif sama-sama berkelumbung di bawah selimut jika cuaca hari itu hujan.. Kemudian, menunggu Raif menceritakan apa yang dia lihat dalam halusinasinya itu.. Raif juga semakin lancar dalam penceritaannya.. dia boleh menceritakan semua gambaran yang dia nampak dengan jelas kepada Inas.. Walaupun tak semuanya dapat dilihat oleh nya, masih bersisa imej yang pecah-pecah dalam halusinasinya itu .. Ianya semuanya berkaitan dengan kemalangan Ayahandanya .. setiap butiran kemalangan itu diceritakan dengan jelas kepada inas.

'Ianya bukannya satu kemalangan jalan raya.. Raif selalu sebut landasan... Landasan kereta api? Atau?.. ianya adalah lapangan kapal terbang.. ' Inas segera mencapai telefon bimbitnya.. mencari sesuatu di dalam sana..

'apa yang nak aku cari ni? kemalangan di lapangan terbang? ..' inas menaip nama Rasyiqul didalamnya..

Tertampang keluar berita tentang kemalangan bapa mertuanya di situ..

' ya Allah ! Kenapa lah aku bodoh sangat? Kenapa tak dari dulu aku tanya encik google saja..' Inas menumbuk dahinya berkali-kali..marahkan dirinya sendiri..

''buat apa ni?'' tanya Raif memeluk inas dari belakang dan mencium pipi Inas..

''manja.. Manja pernah tengok ni?'' tanya Inas menunjukkan telefon bimbitnya kepada Raif..

Raif mengambil telefon bimbit Inas lalu merenung lama kepada telefon bimbit itu .. Inas melihat Raif sesekali menelan air liurnya sendiri.. Bila melihat halkum Raif begerak turun naik.

''ini gambar Ayahanda! .. Setelah sekian lama.. Manja sekali lagi dapat lihat wajah ayahanda .. Kenapa manja boleh terlupa.. Yang manja ada seorang ayahanda dulu.. Manja tak pernah kirimkan dia doa dalam setiap solat manja.. Manja anak yang tak berguna!'' kata Raif dengan perasaan kesal.. Memegang kedua-dua bahu Inas.. Kepalanya jatuh di bahu Inas.. Dan menangis disitu.

''bukannya salah Manja.. Manja tak sedar semua ni sebelum ni! Manja..'' pujuk Inas..

''manja tahu dimana kubur ayahanda manja?'' tanya Inas.

Raif menngangkat kepalanya..menerung dalam ke mata Inas.. Kemudian Raif mengeleng..

''Masya Allah..'' Inas membawa tangannya menutup mulut..

'kenapa? Sampai macam ni sekali mereka lakukan kepada manja.. Manja memang terpisah terus dengan peribadi asalnya.. Sampaikan kubur ayahnya sendiri dia tak tahu! Kenapa sekejam ini! Apa salah dia.. '

''tahu tak siapa - siapa yang tahu?'' tanya Inas.

''hmm.. Mungkin uncle Widad tahu.. Kejap Manja call uncle.. " kata Raif ..

''okay..'' Balas Inas.

Raif mencapai telefon bimbitnya yang ada di atas meja lalu mendail nombor peguam keluarga mereka Widad.

''assalamualaikum Uncle...'' Raif memberi salam sebaik sahaja panggilan itu disambungkan.

''waalaikum salam.. Manja ke tu?'' tanya Widad di seberang sana tak percaya.. Bila melihat nama Raif naik di paparan telefon miliknya.

''ya! Raif ni uncle..'' jawap Raif. Inas yang berada disebelah Raif turut berpaling bila mendengar Raif membahasakannya Raif bukan lagi manja seperti selalunya.

'alhamdulillah ...' Inas menarik bibirnya tersenyum.. Syukur .

''Uncle.. Boleh tak Raif nak tanya.. ?'' tanya Raif. Terus tanpa berselindung.

''ya! Boleh-boleh... Tanyalah manja.. eh! Raif.. Tanyalah.. Uncle akan jawap setiap persoalan yang raif tanya tu..'' Kata Widad berbicara dengan ceria di hujung talian sana.. Gembira mendengar suara Raif yang kedengaran berbeza dari sebelum ni.

''hmm.. Boleh tak kita jumpa, uncle?? Ada banyak benda yang Raif nak tanya dengan uncle..''

''sure-sure! Boleh sangat.. Bila tu nak jumpa uncle? Nak uncle kesana?'' tanya Widad kembali.. Sungguh dia senang sekali untuk bertemu dengan Raif.

''arr.. Sabtu ni.. Ya! Sabtu ni.. Kami nak ke bandaraya.. Ada kenduri di sana.. Sekali Raif akan singgah jumpa uncle.. Boleh?'' tanya Raif. Inas yang berada disebelahnya mendongak melihat kepadanya..

''ya! Datanglah.. Uncle tunggu.. Sampai di bandaraya .. Bagi tahu uncle.. Nak jumpa dimana? Jumpa di rumah uncle pun boleh.. Ikut keselesaan Raif..'' balas Widad.

''baik uncle.. Nanti sampai Raif maklumkan kepada uncle..'' kata Raif.

''Assalamualaikum ..'' Raif memberi salam .. Sebelum panggilan diputuskan.

''sabtu ni?'' tanya Inas.

'' ha ah! Sabtu ni, kenapa?'' tanya Raif kembali.

'' hmmm...kenduri siapa?'' tanya Inas.

''kenduri boss Manis.. Kenduri aqiqah anak dia..'' jawap Raif melebarkan senyumannya.

''serius lah! kenduri tu.. Ramai orang tau! Nanti kalau manja tak selesa macam mana?'' tanya Inas.. Mula risau akan Raif yang belum pernah keluar bercampur dengan orang ramai.

'' tak mengapa!.. Manja cuba.. Demi kesayangan manja ni.. Manja sedia nak mencuba perkara baru.. Mana tahu.. Lepas ni manja selesa.. Tak takut lagi dengan orang ramai..'' kata Raif .. Tangan raif sedang menyelit rambut iras ke belakang telinga.. Menampakkan lagi pipi Inas yang gebu..

''hmmm.. Ok! Itu benda baik.. Sebab manja nak mencuba.. Lepas ni kita mencuba semuanya sama-sama nak?'' kata Inas meletakkan dua tangannya di atas bahu Raif.. Menatap wajah Raif dengan dekat sekali..

''cuba? Cuba apa? Perkara apa, yang manis nak cuba dengan manja?'' Raif menarik bibirnya tersenyum..

''cuba semuanya.. Kita boleh buat banyak aktivi luar bersama.. Berbasikal.. Bercuti, apa lagi..'' anak mata Inas melihat keatas sedang memikirkan aktiviti luar yang bakal dilakukan dengan Raif nanti.

''oh! Aktiviti luar.. Kenapa tak mulakan dengan aktiviti dalam dahulu.. Memandangkan kita ada di dalam rumah..'' kalini bibir Raif semakin melebar tersenyum.

''ish! Sejak bila manja jadi nakal ni..'' Inas menampar lembut bahu Raif.

''nakal? Kenapa pula Manis kata yang manja ni nakal. Salah ke apa yang manja cakap kan..?'' tanya Raif.

''salah la.. Apa yang manja pikir.. Kalau bukan yang itu.. Kan! ''

''yang itu? Salah ke kalau manja ajak manis main catur? Apa yang nakalnya..'' Raif meletakkan dua tangannya di pipi Inas.. Lalu menekan pipi inas sampai mulut inas menjadi muncung ke hadapan..

'alahhh! Jadi aku yang salah teka lah ni! Malu!... Mana aku nak letak muka ni!!!' Muka Inas bersemu mula merah .. Raif menunduk mendekatkan wajahnya.

''ke manis yang nak? .. Manja tunaikan tanggungjawab yang satu tu...'' bisik Raif di telinga Inas.. Terasa meremang seluruh tubuh Inas pada ketika itu.. Hembusan nafas yang keluar dari mulut Raif itu kena di ditelinganya.. Membuatkan Inas menelan air liurnya sendiri.. Tambah-tambah bila Raif sudah beralih ke lehernya..

''eh.. Tunggu!'' Inas menolak bahu Raif..

''belum boleh lagi..'' kata Inas melihat wajah Raif yang tak puas hati memandang tajam kepadanya...

''kenapa? Manis belum bersedia..?'' tanya Raif.

'eh! Dia tanya kita! Halooo.. Sekarang dia buat.. Aku keliru...' Inas bergelak didalam hatinya.. Raif pula hairan melihat wajah Inas yang berubah pelik..

''kita tunggu sampai Manja betul-betul ready...'' kata Inas.

'' I'm ready..!'' balas Raif pantas.. Sebelum sempat Inas menghabiskan ayatnya.

''ready? Ini bukan benda main - main manja! Ini satu tanggungjawab besar.. Kalau lah nanti ada...''

''ada baby! .. Inas tak yakin.. Manja boleh jaga anak manja! Macam tu!'' sekali lagi Raif mencantas percakapan Inas.. Tapi kali ini intonasi suaranya berbeza.. Jelas-jelas dia menunjukkan rasa tak puas hati dengan apa yang Inas katakan tadi.

''bukan macam tu.. Satu-satu manja.. Manis ada je dengan manja.. Manis tak nak semuanya jadi serabut nanti..'' kata Inas.

''serabut!?? '' Raif merenung tajam kepada Inas.

''cakap saja yang Inas tak nak, ada anak dengan manja!! .. Senang! Tak perlu manis fikirkan alasan lain nak beri kepada manja..'' Raif mengempas tangan Inas.. yang asalnya tangan itu dipegangnya. Raif berpaling dan berjalan pergi..

BAM! Bunyi pintu bilik bacaan itu di tutup dengan kasar oleh Raif. Tercengang Inas yang bersendirian didalam bilik itu..

'apa ni! Kata sikit potong! Macam mana nak jelaskan..' keluh Inas.. Berjalan kearah pintu lalu berlari keluar dari bilik bacaan itu..

Dia melihat Raif yang sedang melangkah memanjat naik keatas...

''manja!'' panggil inas.. Tapi Raif tetap juga melangkah naik keatas tak menghiraukan panggilannya.

''kenapa tu Inas? Laju je naik keatas tu.. Inas panggil pun dia tak dengar..'' tanya Rohana yang kebetulan lalu disitu dan melihat akan hal itu. Selalunya Raif tu bukan main melekat saja dengan Inas...

''hmm.. Dia ada minta something.. Hmm.. Ha ah! .. Buku.. Inas tak nak bagi.. Tu yang manja merajuk tu..'' kata Inas.

''alah Inas ni! Bagi jelah.. Buku je pun.. Bukannya manja minta apa yang pelik pun.. Bagi je lah.. Kalau, tak tu.. Nanti jawapnya.. Mogok lapar lagi tu.. '' kata Rohana.

'kalau lah ia semudah itu.. Kak Ann...' Inas melepaskan satu keluhan.. Bibirnya menarik sebaris senyuman.. Membalas kepada apa yang baru dikatakan oleh Rohana tadi.

''tak apa lah , kak ..''

'' Inas naik pujuk dia dulu.. Nanti dia mogok lapar.. Susah pula kan..'' kata Inas .. Meminta izin untuk pergi.. Rohana mengangguk dia meneruskan perjalanannya hendak keluar.. Manakala Inas menadaki anak tangga naik keatas.

''manja.. Buka lah pintu ni..!'' laung Inas dari luar pintu bilik Raif.

''manja..'' panggil Inas lagi...

Inas berpaling dan berjalan masuk kedalam biliknya mencari kunci pendua yang disimpan olehnya sebelum ini.

Plak.. pintu bilik itu dibuka..

''manis tak sayang manja!''

''manis kejam!''

Melompat inas ke kiri dan kanan mengelak serangan bantal-bantal kecil yang dilemparkan oleh Raif..

''keluar..''

''manja tak nak jumpa dengan manis ..'' Raif bangun menolak Inas keluar dari biliknya.. Dan kembali menutup semula pintu bilik itu.

Inas berdiri kaku di hadapan pintu bilik Raif.. Matanya terkebil kebil melihat pintu kayu yang sudah tertutup rapat.

'macam tu ke cara dia merajuk? Macam perempuan? Baling-baling bantal.. Mengalahkan orang period lagi..'

Sambung.. Next--->

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience