Rate

Bab 25 Rancangan Merahsiakan Hubungan

Drama Completed 203283

Malam ini kali pertama Haziq makan bersama keluargaku. Aku tidak sangka Haziq benar-benar akan menjadi suamiku yang sah. Aku bagaikan di awangan dan seperti tak percaya lelaki yang sangat ku puja sudah menjadi suamiku.

Tapi aku masih tidak tahu apa perasaan Pak Cik Haziq padaku. Heh,sekarang bukan lagi Pak Cik lagi tapi dah bertukar abang Haziq. Kerana Haziq tidak pernah pula menyatakan cinta pada aku. Selepas aku meluahkan perasaan cintaku pada Haziq dia hanya setuju nak kahwin dengan aku. Agaknya dia nak kahwin dengan aku tu tanda dia pun suka dekat aku juga la tu. Tak kisahlah yang penting aku dan pujaan hatiku sudah disatukan.

Selesai makan malam aku mengemas bekas makan tadi dengan mencuci pingan dan mengelap meja makan. Sementara Haziq pergi ke ruangtamu bersama ayah. Aku lihat ayah dan Haziq bersembang berdua.Kekadang mataku melirik ke arah ruangtamu melihat Haziq yang sedang bersembang dengan ayah.

"Zara kau pandang apa tu?" tegur ibu tiriku sambil memadang padaku.

"Zara tengok ayah dengan abang Haziq tu. Agaknya apa yang diaorang sembangkan",jawabku.

" Tak payah nak pandang-pandang sangat la. Kemas ni bagi siap dulu"kata ibu tiriku.

"Yalah" kataku sambil tanganku mengambil pingan mangkuk yang sudah di cuci untuk diletakkan di rak.

Selesai mengemas apa yang patut di dapur aku pun ingin melangkah kakiku ke ruangtamu. Tapi aku lihat di ruangtamu sudah tidak ada ayah dan Haziq.

Hei,tadi tengok dua-dua ada dekat sini. Sekarang dah tak ada la pula,agaknya ayah dan Haziq dah masuk tidur kut,bisik hatiku. Aku pun berjalan menuju ke arah bilikku.

Aku merasa berdebar-debar ingin berjalan menuju ke arah bilikku. Jantungku pula jangan nak kata rasa nak tercabut pun ada. Akhirnya aku sampai di depan pintu bilikku.

"Adui nak buka ke tak mau ni",bebel mulutku.

Aku menarik nafasku lalu tanganku mula memengang tumbol pintu. Dan aku mula membuka pintu perlahan-lahan. Kenapalah aku jadi macam ni malam ni sedangkan siang tadi rasa nak berkepit je dengan suami aku ni. Sekarang ni bila dah boleh berduaan ada rasa takut dengan gugup semuanya timbul,bisik hatiku.

Bila pintu bilik sudahku buka aku pun melangkah kaki untuk masuk kedalam. Aku rasa dah bukan bilik aku la pula. Aku melihat Haziq suamiku sudah berbaring diatas katil,aku tak pasti la pula dia dah tidur atau belum. Kerana tangan kanannya menutup matanya.

Aku berasa lega bila melihat Haziq tidak sedar aku masuk ke dalam bilik. Perlahan-lahan aku berjalan ke arah katil untuk tidur dan baring sebelah Haziq. Aku memadang wajah Haziq,Pak Cik pujaan hatiku. Aku tersenyum kerana bahagia kerana selepas ni aku akan dapat melihat wajah pujaan hatiku ni setiap hari. Semasa aku melabuhkan pungungku ke atas katil,aku merasakan ada tangan menyentuh pingangku. Aku agak terkejut pada mulanya. Kepalaku sepantas kilat menoleh ke arah wajah Haziq yang terbaring di sebelahku. Aku lihat Haziq memberi senyuman padaku.

"Abang belum tidur lagi?" tegurku dengan nada yang agak gugup sedikit.

"Belum lagi...Mmm kenapa Zara nampak gugup semacam ni. Tadi petang gedik sangat",kata Haziq sambil matanya memadang pada wajahku.

" Petang tadi okay je,malam ni rasa lain macam pula dah",kataku sambil tanganku mula mengaru kepalaku yang tidak gatal.

"Zara mesti risau sebab malam ni,malam pertama bagi kita berdua ",kata Haziq sambil tersengih melihat kelakuanku ini.

"Mana ada Zara takut,Zara cuma letih je asik duk berkemas dari siang sampai malam," kataku cuba menidakkan kata-kata Haziq.

"Yalah,Zara jangan risau la. Malam ni kita tidur je abang tak akan minta hak abang tu. Sebab abang pun tahu Zara letih hari ni",kata Haziq padaku mungkin ia ingin menghilangkan rasa gugupku.

Mendengar kata-kata Haziq membuatku berasa lega kerana malam ini kami tidak akan melakukan hubungan suami isteri. Cuma akan tidur bersama diatas katil di dalam bilikku. Aku merasa takut kerana banyak yang mengatakan malam pertama setiap perempuan tu menyakitkan.

" Tapi sebelum tidur ada sesuatu yang perlu abang bagitahu pada Zara. 2 minggu lepas abang ada call Zara bagitahu tentang masalah keluarga abang. Harap Zara faham kenapa abang tidak mahu ada sesiapa yang tahu pernikahan kita ni. Cuma yang tahu abah,mak dan orang gaji abang sahaja yang tahu kita adalah suami isteri. Ahli keluarga sebelah mak abang tak boleh tahu tentang hubungan kita. Jadi dekat sana nanti jika ada ahli keluarga mak abang datang bertandang ke rumah. Abang dan mak akan kenalkan Zara sebagai pembantu yang akan membantu menguruskan abah,"kata Haziq menerangkan padaku.

Ya, sebenarnya 2 minggu lepas Haziq menelefonku dan memberitahu padaku tentang masalah keluarga sebelah ibunya. Haziq juga sudah memberitahu padaku tentang diriku sebagai isterinya akan di rahsiakan dari keluarga ibunya serta sepupunya. Aku juga sudah tahu kenapa Haziq memutuskan pertunangannya dahulu.

Haziq memutuskan pertunangannya kerana sepupunya mengugut akan merogol tunangnya itu. Sepupu Haziq tidak dapat terima kejadian yang menimpa arwah adik kandungnya. Sepupunya mengangap semua yang terjadi pada adiknya adalah salah Haziq dan juga Haikal abang pada Haziq.Kerana Haziq dan Haikal telah membawa adiknya pergi bersama untuk mendaki bukit. Tapi perjalanan pulang dari mendaki bukit kereta yang di pandu oleh Haikal bermasalah dan enjin kereta tiba-tiba mati di tempat yang agak sunyi dan kurang kenderaan melalui jalan tersebut.

Tiba-tiba sebuah kereta berhenti,pada mulanya Haikal,Haziq dan sepupunya mengagap 4 orang yang ada didalam kereta tersebut ingin membantu mereka. Tapi mereka salah ke empat lelaki tersebut cuba untuk merompak mereka.

Kerana mereka berdua tidak ada wang tunai yang banyak. Perompak tersebut telah merogol sepupu mereka dan Haikal cuba untuk menolong tapi tak mampu apa bila dirinya telah di tikam di perut. Manakala Haziq berjaya melarikan diri dan bersembunyi di sebalik pokok dan semak.

Haziq juga telah memberitahu aku tentang keluarga sepupunya itu. Haikal abang Haziq meninggal dunia ketika perjalanan ke hospital. Sementara sepupu perempuannya itu meninggal dunia kerana cuba mengugurkan kandungan yang terhasil dari benih lelaki yang telah merogolnya.

Aku tak kisah tentang diriku sebagai isteri Haziq akan di rahsiakan dari keluarga sebelah ibu Haziq. Kerana yang penting kedua orang tua Haziq tahu kami berdua adalah suami isteri. Rasanya tidak akan menjadi masalah padaku.

Selepas Haziq menerangan padaku seperti apa yang telah ia katakan padaku 2 minggu lalu di telefon. Aku tersenyum padanya dan mengatakan aku sudah sedia menempuhi apa sahaja bersama dengannya. Kerana sekarang aku sudah menjadi isterinya. Malam ini aku tidur di dalam pelukkan pujaan hatiku yang sudah menjadi suamiku.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience