Rate

BAB 34 - KUBUR

Romance Completed 455243

Mereka kemudiannya bertolak ke tanah perkuburan .. Widad menjadi kepala, mengetuai rombongan itu.. yang lainnya hanya mengikut langkahnya dari belakang.
Sehinggalah mereka berhenti dihadapan dua kubur yang yang mempunyai batu nisan yang sama jenisnya..

''inilah kubur ayahanda dan bonda kamu Raif..'' kata Widad menunjuk kearah kubur Rasyiqul dan juga Afiya.. Dua sahabat lamanya..

''terima kasih uncle.. akhirnya Raif dapat juga datang ke sini..'' Raif memeluk erat tubuh Widad...

'' jangan macam tu.. Uncle selalu doakan waktu ini tiba.. dan alhamdulillah .. inilah harinya..'' Widad menepuk bahu Raif.. dia kemudiannya duduk di samping kubur sahabatnya, Rasyiqul .

Raif melihat kearah dua kubur yang ada dihadapannya.. perlahan-lahan dia turut ikut duduk di sebelah Widad.. menghadiahkan bacaan Al-Fatihah kepada kedua-dua orang tuanya.. kemudian Widad bangun, meminta diri untuk pulang.. sekaligus memberi ruang untuk Inas pula..

'Rasyiqul.. Afiya.. akhirnya sempat juga aku bawa satu-satunya anak kamu berdua ke sini.. maafkan aku, aku agak terlewat..' widad kemudiannya berlalu pergi keluar dari tanah perkuburan bersama dengan ahli keluarganya .

''ayahanda .. bonda... ''

''maafkan Raif.. ''

''maafkan Raif.. terlewat untuk sedar..''

''terlewat untuk datang kesini.. maafkan Raif.. kerana selama ni.. Raif .. tak pernah kirimkan doa buat ayahanda dan Bonda.. maafkan Raif..'' Inas yang sedang berdiri di sebelah Raif menyentuh bahu Raif.. dan duduk disamping Raif..

''bonda .. ayahanda , kenalkan.. ini menantu ayahanda dan bonda.. cantikkan.. nama dia Inas.. Inas Auliya...'' Raif memegang tangan Inas.. ada ketawa kecil yang keluar dari hujung bicara Raif tadi..

''ayahanda .. Raif tak tahu apa yang berlaku sebenarnya ... tapi Raif akan cari tahu siapa di sebalik semua ni.. Raif yakin.. ini bukannya kemalangan.. Raif akan cari pelaku tu sampai dapat..'' kata Raif... Memegang batu nisan milik ayahandanya.

Mereka berdua kemudiannya keluar dari tanah perkuburan.. memandangkan hari sudah lewat petang..

keesokannya , Raif membawa Inas ke sebuah bangunan pencakar langit yang berdiri gah di tengah-tengah bandaraya..

''Assalamualaikum adik abang!'' salam diberikan kepada Raif dan Inas yang sedang menunggu di lobi..

''waalaikumsalam.. abang..'' dua beradik itu saling berpelukkan..

''la.. kenapa tak beritahu nak datang! ni yang abang nak marah ni! buat abang malu lah macam ni..'' kata Hamzi dengan tegas.. tapi wajahnya masih kekal tersenyum kepada mereka berdua.. tangannya mengamit ke arah kaunter penyambut tetamu memanggil seorang wanita yang berada di situ.

Datanglah wanita itu berjalan dengan sopan kearah mereka.. sebaik sampai dia menundukkan kepalanya.. memberi hormat kepada Hazmi..

''kamu ada tanya nama mereka tak?'' tanya Hazmi tegas.

''ada tuan..'' jawap wanita itu takut-takut terus menunduk melihat kearah lantai..

''apa nama dia?'' tanya hamzi menunjuk kepada Raif.. Wanita itu mengangkat sikit kepalanya melihat kepada Raif dan kembali menunduk ke lantai semula.

''hmm.. Raif..'' jawap wanita itu dengan gugup..

''Apa ! cuba kau ulang? '' Tanya Raif mendekatkan telinganya kepada wanita yang dari tadi menunduk tak mengangkat kepalanya.

''Raiff...'' wanita itu cuba mengulang semua nama Raif..

''abang, sudah lah tu.. abang takutkan dia..'' Raif mencelah.. bila tangannya sudah digoyangkan oleh Inas dari tadi.

''Raif kau kata yea..''

''nama dia Ungku Raif Althaf.. boleh kamu minta dia tunggu disini.. kamu ingat dia ni siapa? sekarang kamu pergi balik tempat kamu.. kemas barang kamu! kamu dipecat!'' kata Hamzi dengan lantang.. Bergema lobi itu dengan suaranya.

''tuan..ta..''

''diam!'' tempik Hamzi..

''jomlah kita naik keatas..'' Hamzi menarik lengan Raif.. Manakala Raif pulak menarik tangan Inas..

Dari jauh Inas melihat wanita tadi menutup wajahnya dengan tangan berlari kearah kaunter sambil menangis.

''abang.. Tak patut buat macam tu.. Kesian dia. Mungkin dia tak tau..'' kata Raif.. Berpaling melihat Inas yang dari tadi tak lepas pandang melihat kearah wanita yang sedang menangis di kaunter penyambut tamu..

''jangan buat lawak manja.. Sah-sah! Syarikat ni nama Raif Althaf Holding.. Apa yang dia tak tahu lagi..'' Hamzi menekan-nekan tombol lif untuk naik keatas berkali-kali...

''dah tak payah pikir.. Memang itu salah dia..'' kata hamzi berjalan masuk kedalam lif yang sudah terbuka..

Masuklah Raif dan Inas bersama kedalam kotak Lif nai ke tingkat paling atas.. Sebaik sampai ke destinasi mereka.. Hamzi membawa mereka terus ke biliknya..

'jadi ni syarikat milik Raif.. Tapi semuanya di kelola sepenuhnya oleh Hamzi.. Sebab Raif tak mahu uruskan .. Sebab trauma dia tu ke? Jadi dia takut nak berdepan dengan orang ramai? Jadi dia rasa tak layak.. Sebab tu Hamzi yang uruskan.. Macam tu ke?' Inas melihat saja dua orang lelaki yang sedang berborak rancak di meja kerja Hamzi..

'sepatah apa yang mereka cakapkan, satu pun aku tak faham..' keluh Inas..

''lepas ni nak kemana.. Dasyat adik abang ni, sejak-sejak ada Inas .. Dah tak perlukan abang untuk keluar jalan-jalan..'' kata Hamzi sambil menganggukkan kepalanya.. Sesekali dia melihat kepada Inas yang sedang duduk di sofa seorang diri..

'' abang tak payah tengok sana..'' Raif bangun sedikit menarik dagu Hamzi agar kembali melihat kearahnya semula.

''why? Abang ada perasan sesuatu lah! Dua-dua nampak berseri lain macam..'' Kata Hamzi mengusik pasangan itu.. Inas yang berada di sofa terus mendongakkan wajahnya.. Melihat ke arah dua lelaki yang sedang memandang kearahnya..

'lah.. Kenapa pulak ni! Dua-dua tengok sini pula..' terkebil-kebil Inas melihat kearah mereka berdua.

''nak balik lah abang.. Kami nak pergi honeymoon lepas ni..'' kata Raif lalu bangun dari kerusi yang dia duduk tadi.

''eh.. Jangan nak lari..'' hamzi turut bangun.. Terus menarik lengan Raif..

''apa.. Manja kata tadi??? Honeymoon ?? Oohh! Dah lah ni..'' Hamzi ketawa kuat..

Inas yang berada di sofa sudah merah mukanya.. Bila dua lelaki itu masuk ke topik itu..

'dua-dua.. Sama, tak tahu malu!' dia turut bangun bila melihat Raif bangun..

Hamzi menghantar mereka berdua turun ke bawah.. Sampai di lobi.. Raif sempat memberi tahu agar tak terus memecat wanita penyambut tetamu yang ada di kaunter tadi.. Pada mulanya Hamzi tetap berkeras untuk mengekalkan keputusannya.. Tapi akhirnya dia mengalah.. Tak nak membesarkan isu tersebut.. Wanita itu, segera datang meminta maaf dan berterima kasih kepada Raif.

''jangan berterima kasih kepada saya.. Tapi kepada isteri saya... Dia yang bersungguh minta kamu tak di berhentikan .. '' kata Raif menunjuk kepada Inas yang ada disampingnya. Inas yang tak tahu apa-apa sekadar menayangkan senyumannya..

''tak apa .. tak apa. Salah faham saja tu..'' kata Inas.. Kekok.. Mengoyangkan tangannya di hadapan wanita yang sedang membongkok mengucapkan terima kasih kepadanya.

'cara hamzi ajar pekerja dia.. Masya Allah ! kalau aku... Tentu banyak kali kena marah ni..'

Raif memandu pergi keretanya keluar dari perkarangan kawasan syarikat .. Menuju ke jalan raya yang mula penuh dengan kereta..

Inilah bandaraya.. Dimana-mana saja sesak dengan kenderaaan.. Biar dari sekecil-kecil kenderaan ke yang sebesar-besar yang ada.. Tak macam di kampung.. sesak macam ni.. Lebih tenang dan damai..

''manja.. Nak tanya boleh?'' tanya Inas.. Sementara lampu merah di hadapan masih merah.

''tanya lah.. Nak tanya apa?'' kata Raif berpaling melihat kearah Inas. Dia tahu pasti banyak persoalan yang ada di dalam fikiran isterinya itu.. Dari semalam dia melihat Inas asyik termenung saja sebaik balik dari kubur.

''manis tak tahu pun yang mama tu.. bukan ibu kandung manja.. Sejak bila mama masuk dalam keluarga manja?'' Tanya Inas.. Kemudian dia mengarukan kepalanya sendiri.. Kerana dia sendiri merasakan soalan yang diajunya agak kekok dan peliknya.

''susah nak jawap soalan tu.. Tapi yang manja tahu.. Bonda meninggal semasa melahirkan manja.. Kemudian.. Ayahanda berkahwin dengan mama.. Masa tu manja umur lima tahun.. Itu yang manja ingat.. Itu pun sebab abang yang beritahu manja.. Mama tak pernah ceritakan apa-apa pun kepada manja.. Mungkin dia tak mahu manja ingat tentang kemalangan tu..'' kata Raif.

'kenapa manja terlalu percayakan mama.. Dan hamzi.. Boleh jadi mereka orang yang nak kenakan manja... Bagi manja ambil ubat tu.. Buat pikiran manja kekal di tahap umur sepuluh tahun macam tu.. Biar manja hilang keyakinan nak berjumpa dengan orang ramai! Biar manja terus terkurung di kampung.. Sementara mama dan hamzi uruskan semua.. Tak ke begitu..'

''manis.. Berangan apa?''

''manis..''

''manis..'' panggil Raif.. Inas kembali tersedar.. Dia berpaling melihat kepada Raif yang sedang berkerut dahinya memandang kepadanya..

''kenapa ni?'' tanya Raif.. Inas segera mengeleng.

'dia sendiri bela mama dia di depan uncle widad.. Ni kalau aku pula.. Yang baru jadi isteri dia.. Nak ke dia dengar.. Tapi betul juga apa yang uncle widad kata.. Bukti? Mana ada bukti.. Siapa yang nak percayakan saksi yang umur sepuluh tahun.. Dengan ada masalah fikiran bercelaru macam tu.. Entah-entah nanti meraka akan cop manja gila pula!.. Jadikan semua tu sekadar khayalan manja..'

''hei! Kenapa ni?'' terasa pipi Inas disentuh..

''hmmm.. Tak ada apa-apa..'' balas Inas menarik bibir tersenyum..

''kita pergi honeymoon nak?'' tanya Raif.. Menarik bibirnya tersuing keatas.

''honeymoon??'' soal Inas.. Raif mengangguk laju..

'dalam kita sibuk pikirkan masalah ni.. Dia ajak pergi honeymoon pula.. haisshshh..'

Honeymoon pulak dah si Raif ni... Terima kasih kepada semua pembaca setia MANJA.. Sayang hampa semua.. Muaahhh muahh muaahhh

Share this novel

akabae
2020-10-18 19:29:47 

haa entah entah mama dengan abang manja yang jadi dalang eee manja ni percaya sangat dekat orang tau

Nur Raudhah
2020-10-18 19:04:17 

ad sambungan lg tak...

Nur Raudhah
2020-10-18 19:04:16 

ad sambungan lg tak...


NovelPlus Premium

The best ads free experience