Chapter 11

Romance Completed 566459

Thalia Rose melihat jauh ke arah langit yang suram.Hatinya juga suram seperti langit yang sedang menangis.Dia kesepian kerana terkurung sendirian di dalam suite yang serba mewah namun tiada kebahagiaan di sini.Sudah lebih sebulan dia terkandas dan menjadi penghuni di sini kerana menjadi simpanan seorang Mateen Darin.Keluhan terbit dibibirnya bila mengingatkan sebaris nama itu.Sudah tiga hari lelaki itu menghilang dan dia sangat bersyukur kerana bebas dan tidak perlu membuat dosa.

"Rose,don't worry!"

"I'll be reponsible to you!"

Kata-kata janji Mateen Darin bermain-main di benaknya.Thalia tidak mengharapkan lelaki itu bertanggungjawab ke atasnya.Dia hanya mahu sebuah kebebasan dan dia akan pergi jauh dari lelaki itu.Jika ditakdirkan ada nyawa lain hadir dalam rahimnya,dia akan berusaha menjadi seorang ibu yang baik untuk anaknya dan membesarkannya sendiri.Mungkinkah Mateen yang dulu juga menabur janji-janji seperti ini kepada Qistina Humaira.

"Tok...Tok"...Tok"...

Ketukan di pintu suite mengejutkan Thalia Rose.Tidak mungkin Mateen kerana lelaki itu tahu password untuk membuka pintu sendiri.Kakinya melangkah mendekati pintu untuk membuka pintu.

"Puan Thalia!.."

"Tuan minta puan bersiap untuk pergi fitting di butik pengantin dan malam ini puan ada dinner dengan keluarga Tuan Mateen."...Hilman menghulurkan gantungan baju yang masih terbungkus kepadanya.

"Puan bersiaplah untuk ke butik,saya akan tunggu di lobi hotel!"..Hilman menundukkan sedikit kepala sebelum berlalu pergi.

Selepas empat puluh lima minit Thalia Rose turun ke lobi mencari Hilman.Langkahnya terhenti bila melihat Mateen Darin yang segak berbaju pejabat menunggunya di ruang lobi.Hatinya terasa ada sesuatu perasaan yang sudah lama dia tidak rasai.Rasa yang sama semasa dia bersama dengan Mateen yang dulu.Tangannya naik menyentuh dada cuba mengusir rasa itu.Mateen Darin sudah berdiri disisinya bila melihat Thalia hanya tegak berdiri memandang ke arahnya.

"Why sayang?"

"Do you miss me my dear Rose?"...

Mateen merapatkan bibirnya ke dahi Thalia yang masih membatu.Tangan sasanya dibawa ke belakang tubuh Thalia.Mereka beriringan keluar dari lobi untuk masuk ke perut kereta.Thalia cuba menjarakkan kedudukan bila Mateen menghimpitnya namun laju tangan sasa lelaki itu menariknya masuk ke dalam pelukannya.Wajah Thalia betul-betul di dada Mateen,telinganya jelas mendengar jantung Mateen yang berdetak laju.Bila terasa bibir Mateen bermain di dahi dan ubun-ubunnya Thalia ingin menjauh sekali lagi.

"Stay sayang!"Mateen bernada bisikan namun tegas.

"Saya malulah,Hilman tengok nanti!"Thalia bersuara perlahan juga berbisik kepada Mateen.

"Just stay!..I won't do anything to you until we get married!"

"Just three more days,I will be patient to 'eat' you!"

********************

Mateen membawa Thalia Rose ke butik pengantin yang mewah dan cukup terkenal di Malaysia.Majlis pernikahan mereka akan diuruskan oleh mereka secara keseluruhannya.Thalia tidak mengambil pusing apa yang mereka bincangkan,jadi dia lebih suka mencuci mata membelek baju-baju pengantin yang sangat cantik.Terbentuk senyuman manis dibibirnya bila jari-jarinya menyentuh hiasan labuci yang terletak pada baju-baju itu.

"Cantiknya!".....bisiknya perlahan.

"More beautiful if you wear it!"...Jom kita try baju yang hubby tempah khas untuk sayang!"...Hazel mengerutkan keningnya bila mendengar kata-kata Mateen..Terasa ada perkataan yang salah digunakan dalam ayatnya.

Thalia Rose masuk ke bilik persalinan namun bilik itu tidak berpintu hanya dikenakan tirai sahaja.Thalia rasa tidak selamat namun tangannya ligat menukar baju sscepatnya.Thalia meraba-raba ke belakangnya untuk menutup zip di bahagian belakangnya yang terdedah sehingga ke atas punggungnya.Dalam susah payah terasa ada tangan besar memegang bahagian belakangnya.

"Let me help you sayang !"...bisik Mateen di cuping telinganya.

Mateen Darin menarik perlahan zip di belakang tubuh Thalia,ibu jarinya mengusap lembut kulit dibelakang Thalia menyebabkan bulu roma Thalia meremang.

"Mateen...!"Thalia cuba menyedarkan Mateen Darin perbuatannya kerana dia dapat rasakan sesuatu di bawah lelaki itu sudah mula bangun dan terkena punggungnya.

"Hmmmm,I miss you so badly,sayang!"...Mateen mengucup belakang leher dan telinga Thalia Rose penuh ghairah,terbang sudah janjinya dalam kereta sebentar tadi.

"Tuan!".....Suara Hilman terdengar dari balik tabir.

"Oh Hilman!...You are my guardian!"...Spontan Thalia berkata.

"Sayangggg!"...

****************

Thalia dibantu oleh seorang pekerja butik untuk bersiap lengkap dengan veil dan aksesori yang akan dikenakan oleh mereka pada majlis nanti.Oleh kerana mereka hanya mengadakan majlis pernikahan sahaja,hanya sepasang baju yang akan mereka pakai.Design pilihan Mateen sangat cantik dan mewah.Dress off white yang mengikut bentuk badan Thalia dan dipenuhi hiasan yang berkilauan,tidak terlalu sarat dan tidak berkurangan.

Thalia meminta pekerja butik itu untuk memakaikannya tudung semasa fitting.Setelah selesai mereka keluar ke ruang menunggu.Mateen yang sibuk menatap iphone tidak perasan dengan kehadiran mereka.Thalia bergerak mendekatinya dan berdiri di hadapan lelaki itu.Mateen yang baru perasan,terus mengangkat pandangan matanya.Lama dia menatap wanita cantik yang bertudung di hadapannya sebelum menarik Thalia ke dalam pelukannya.

"You're so beautiful sayang!"...Mateen mengucup kepala yang tertutup dengan tudung itu.

*************************

Tangan Mateen Darin mengenggam erat tangan Thalia Rose.Mereka jalan beriringan turun menuju ke ruang makan yang telah disediakan.Langkah Thalia membeku bila pintu ruang tersebut dibuka.Dia terkejut kerana dinner malam ni melibatkan ramai orang seperti ingin meraikan sesuatu.Tangannya sejuk menahan debaran.Tiba-tiba badannya dipeluk oleh seorang wanita berpenampilan sangat anggun yang ditemani oleh seorang lelaki yang sudah berusia namun masih kacak dan bergaya.Dia tercengang sekejap kerana dia tidak mengenalinya.

"Cantik bakal menantu mummy!...Patutlah Mateen anggau separuh mati".

"Hai sis-in-law to be!..I'm Maleq Dayyan!"....lelaki muda itu mengacah untuk memeluknya namun Mateen segera sejentik dahi adiknya.Thalia tersenyum melihat kemesraan mereka.

"Daddy!...Daddy!"...

"Denggggg"......Hatinya berdenyut tiba-tiba.

Thalia tertarik melihat ke arah seorang anak kecil yang sedang menarik tangan Mateen sambil menghulurkan tangan kecilnya minta di dukung.Mateen dengan senang hati mengangkat anak itu dan menciumnya berkali-kali.

"I miss you baby!"

"Come here sayang,jangan kacau daddy!".....Suara itu ibarat petir yang menyambar,terasa kering air liurnya hingga peluh dingin terbentuk di dahinya.

Hakikat di depan matanya terlalu menyakitkan menyebabkan Thalia terasa ingin sangat melarikan diri dari ruangan ini.Permainan apakah yang Mateen ajaknya bermain?Lakonan apa yang keluarga mereka pertontonkan kepadanya?

Share this novel

Lisa Halik
2022-02-06 22:14:34 

apa kah


NovelPlus Premium

The best ads free experience