Rate

BAB 73 - RINDU

Romance Completed 452298

''manis.. Ni manja....'' suara yang kedengaran di sebelah sana membuatkan Inas yang sedang tersenyum itu, terus mengecutkan bibirnya.. Hilang senyuman yang menghiasi wajahnya tadi..

''manja nak bagitahu manis..'' suara yang sangat dia rindukan itu kini sedang berbicara dengannya.. Tapi lidahnya kelu.. Nak membalas semula.. Adakah kerana terlalu marah dengan kata-kata lelaki itu tempoh hari.. Bukan setakat nak berbicara.. Nak menelan air liur pun tak berdaya..

''yang manja izinkan manis kesana..''..

BAM! Terasa bagaikan di hempap dengan sebiji batu besar diatas kepalanya..

'aku..! Arrrghh! Kenapa dia buat aku jadi serba salah begini! MANJA!! ' Inas merintih dalam diam.

''manja harap manis jaga diri manis disana..'' suara Raif mula kedengaran memberat di sebelah sana..

''jaga kesihatan manis..''

''manja minta maaf..''

''apa yang manja kata sebelum ni dah buat manis benci manja.. Manja minta maaf sangat-sangat..''

''insya Allah.. manis akan selamat selagi manis ada jauh dari manja..'' kedengaran bunyi Raif berdehem beberapa kali... Inas mendengar suara Raif tersekat-sekat untuk menyambung bicaranya.

''hmm.. Manis pun tak suka dengar apa yang manja nak cakap kan.. Tak apalah.. Manis disana jaga anak kita baik-baik ya..'' Inas membuka mulutnya untuk melantunkan suaranya.. Belum sempat suaranya dikeluarkan..

'dia dah tahu..' inas mengelus perutnya..

''Assalamualaikum.. Sekali lagi maafkan manja..'' Raif sudah membalas.. Panggilan itu kemudian dimatikan..

Inas terkaku.. Berdiri disitu.. Lama baru dia menarik turun telefon, dari terus melekat di telinganya.. Paparan skrin telefon bimbitnya diperhatikan lama..

'what!!! Sepatah pun aku tak sempat cakap..!' jiwanya meronta menjerit dari dalam..

'ya!ya! Aku benci dia.. Sangat benci dia! Sebab dia buat aku macam ni! Dia buat aku nampak salah! Cakap sampai aku sakit hati! Lepas tu apa! Dia bagi aku serba salah pula!!! Apa masalah dia sebenarnya..??? ' Inas bergelumang dengan dirinya yang sedang berperang dengan perasaannya..

''kau kenapa ni Inas?'' Nusrah yang dari tadi melihat Inas berkelakuan pelik.. Tak dapat dia nak membaca riak wajah sahabatnya itu.. Sekejap berkerut dahi, sekejap mendung.. Sekejap mata berair..

'mommy to be ni... Emosi dia upside down.. Kejap senyum.. Dalam sekelip mata menangis pula..'

''kau rindu dia ek!?'' tanya Nusrah . Inas yang masih memerhatikan telefon bimbit yang berada didalam genggamannya itu berpaling melihat keaarah Nusrah..

''mana ada.. Pandai sajalah kau ni!'' nafi Inas.

'rindu! Adakah ini rindu? Kalau ini benar rindu... Iya sakit menyakitkan.. Bagaikan tak berpenghujung..'

''aku tahu.. Kau rindu dia kan..'' usik Nusrah. Inas menggelengkan kepalanya..

'aku pasti itu Inas.. Ianya tak sama semasa kau bersama dengan Arman dulu..'

''tak salah kau rindu dia.. Aku tau.. Kau,cuma sayangkan dia seorang Inas. Walaupun kau tak pernah cakap dekat aku semua tu.. Tapi wajah kau ceritakan semuanya.. Masa di majlis Encik Shahreza lagi.. Terpancar jelas kebahagiaan kau inas.. Tapi sekarang aku tak tahulah apa masalah yang kamu berdua hadapi... Aku ni! kahwin pun belum.. Nak nasihat banyak-banyak.. Takut tak kena.. Bagi akulah.. Kalau bergaduh.. Sikit-sikit tu.. Normal.. Rencah dalam kehidupan rumah tangga..'' jelas Nusrah..

''pandai lah kau yea.. Rencah lah.. Sebenarnya baby lapar kot...'' Inas berdalih.. Dia tak mahu membincangkan tentang hal rumah tangganya.. Tak mahu mengeluarkan setiap aib.. Andai kata dia terlanjur menceritakan kepada Nusrah nanti.. Kerana tak semua masalah boleh diceritakan kepada sahabat.. Walaupun dia adalah sahabat sejati kita..

Nusrah membawa Inas makan di sebuah restoran halal yang tak jauh dari rumah kakaknya.. Memandangkan mereka mahu berjalan-jalan di kawasan sekitar..

Bukan main seronok lagi Inas dapat berjalan di luar menikmati musim luruh pada waktu itu.. Beberapa keping gambar dihantar oleh Nusrah seperti yang diminta oleh ayahnya..

'tak pasal-pasal jadi pengintip..' Nusrah bergelak didalam hatinya sendiri..

Masuklah mereka berdua didalam restoran itu.. Duduk santai memandang keadaan sekeliling.

''kau okey tak ni, Inas ?'' tanya Nusrah. Bila melihat Inas termenung sambil menongkat dagunya.

''kenapa tanya macam tu? Inas okay la! Nusrah yang pikir bukan-bukan.. Sekali sekala berjalan di tempat orang.. Seronok pula..'' jawap Inas.

''kan... Tapi kita dua minggu saja disini..'' kata Nusrah.

''hmm..''

''kalau Inas nak sambung duduk sini.. Boleh?'' tanya Inas.. Melopong Nusrah mendengar apa yang baru dikatakan oleh Inas tadi.

''kau nak duduk sini?'' tanya nya tak percaya.. Bersungguh Inas menganggukkan kepalanya..

''kau ni, kau tahu tak.. Kau sedang seksa jiwa kau sendiri Inas.. Sekaligus menyiksa jiwa seorang lagi yang disana..'' kata Nusrah.

''hmmm'' Inas bergumam panjang..

''nantilah aku tanya Abi.. Tak payah buat muka macam tu ..'' kata Nusrah.. Memujuk Inas..

Datang seorang pelayan meletakkan pinggan pesanan makanan mereka diatas meja.. Inas melihat makanan yang ada di hadapannya, terus kembang senyumannya..

Beberapa gambar yang diambil tadi terus dihantar kepada Abinya.. Pesanan ringkas juga dihantar mengenai niat Inas untuk tinggal lebih lama di bumi Kanada..

'Inas kalau aku tak kerja.. Nak je, aku teman kau terus tinggal disini..' Nusrah mengeluh.. Melihat kearah sahabatnya yang sedang asyik menikmati hidangannya.

Ting..ting..

Telefon bimbitnya berbunyi.. Menandakan ada pesanan masuk..

- waalaikumsalam .. Kalau Inas nak stay sana lebih lama.. Nusrah biarkan saja.. Buat sementara ni.. Biar Inas tinggal disana.. Nanti Abi maklumkan ke kakak kamu.. Nanti Nusrah balik sendiri.. - Abi..

'not fair! Kenapa Inas boleh stay disini!.. Tak apalah.. Abi ada cakap Inas perlu dilindungi buat masa ni.. Harap semuanya baik-baik sampai bayi Inas dilahirkan..' Nusrah yang asalnya mengeluh kini bertukar tersenyum.

Berita yang sebegitu besar itu akhirnya sampai juga ke telinga Maya yang berada jauh dari Malaysia.. Manakan tidak kerana berita penukaran aliran kuasa itu sudah tersebar dengan begitu cepat.. Bertubi-tubi mesej masuk ke telefon bimbitnya .. Mengucapkan tahniah kepada penaung utama baru syarikat itu.

Maya yang sedang berada di dalam bilik tamu.. Melemparkan telefon bimbitnya ke atas katil.. Bila beberapa kali dia menghubungi Hamzi.. Tapi panggilan itu tak disambungkan.

''apa kau dah buat ni Hamzi.. Susah payah kita yang uruskan semuanya selama beberapa tahun ni! Senang-senang saja nak serahkan kepada budak mentah tu.!!'' kata Maya tak puas hati..

''mama..'' Hanania memanggil mamanya dari luar bilik..

''mama..''panggilnya lagi..

''ya nia..'' sahut Maya dari dalam bilik..

''mama okay ke dalam tu.. Kenapa mama kunci pintu bilik ni, mama...'' tanya Hanania risau bila mendengar jeritan Maya sebentar tadi.

''mama okay.. Nia tak perlu risaukan mama.. Nia pergi tengok anak nia.. Mama.. Cuma nak rest sekejap..'' balas Maya..

''mama.. Boleh tak mama bukakan pintu ni.. Nia tak akan pergi selagi mama tak buka pintu ni..'' Hanania memanggil dan memujuk mamanya lagi..

Maya yang ada di dalam bilik.. Berjalan ke arah cermin meja solek.. Melihat imejnya dari pantulan cermin.. Kedua tangannya memegang wajahnya sendiri.. Mengusap perlahan wajahnya.. Kemudian melepaskan nafas berat..

Tombol pintu bilik itu dicapai Maya.. Dipusingnya sehingga pintu itu di buka dari dalam.. Sebaik pintu dibuka.. Inas dia melihat ada anak perempuannya sedang berdiri di muka pintu..

''mama.. Tadi nia dengar macam mama menjerit.. Mama okay ke?'' tanya Hanania.

''mama okay.. Cuma tadi mama.. Mimpi buruk.. Tak ada apa-apa..'' jelas Maya.

''mama tidur?'' tanya Hanania..

''Ya! Mama terlelap..'' balas Maya dengan gelak kan kecil kepada Hanania..

''oh.. Ya ke.. Tak apa lah kalau macam tu.. Nia ingat ke apa tadi..'' kata Hanania.

''mama nak masuk rehat.. Nia pun pergilah berehat..'' kata Maya.. Hanania segera menganggukkan kepalanya.

Maya menolak pintu biliknya untuk ditutup semula. Tapi, pintu bilik itu kembali di bukanya meluas semula bila dia teringatkan sesuatu..

''Hanania ...'' panggil Maya..

Hanania yang sedang melangkah meninggalkan bilik Mamanya segera berhenti melangkah.. Tubuhnya yang tadinya membelakang Maya segera berpaling.

''ya mama..'' sahut Hanania.

''mama ingat nak balik Malaysia..'' Maya menyatakan hasratnya..

'mama nak balik Malaysia?.. Jadi mama dah tahu apa yang dah jadi di Malaysia ke?'

''hmm.. Kenapa ma.. Bukannya mama kata nak balik minggu depan.. '' Hanania berjalan menghampiri semula kearah Maya..

''Mama baru teringat yang ada benda yang mama terlupa nak buat.. Mama minta maaf ya, sayang..'' Maya meraih wajah anaknya..

'dah agak! Mama tak akan betah tinggal disini lama-lama..'

''mama ni.. Selalu macam ni.. Tak sampai seminggu mama duduk disini dah nak balik..'' rungut Hanania..

''nanti lah, mama datang lagi sini.. Mama janji.. Next trip.. Mama akan tinggal lama sikit dengan nia..'' kata Maya.. Berjanji dengan Hanania.

'' betul ni! Mama janji..'' Hanania memeluk tubuh mamanya..

''ya-ya! Mama janji..'' Maya mengelus lembut belakang tubuh anaknya..

Pelukan antara ibu dan anak itu terlerai.. Maya kembali masuk kedalam biliknya.. Manakala Hanania masuk kedalam biliknya.. Terus ke katil bayi.. Melihat anaknya yang masih nyenyak tidur didalamnya.. Telefon bimbitnya dicapai.. Segera dia membuat panggilan kepada seseorang.

''hello nia..'' sahut suara di sebelah sana sebaik panggilan disambungkan..

''hello abang.. Seperti yang dalam jangkaan abang.. Mama akan balik esok..'' jelas Hanania, memeluk tubuh.

''nia tak cuba tahan mama..?'' tanya Hamzi..

''dah! Abang tahu kan, mama.. Bukannya mudah untuk buat mama dengar.. Mama tetap nak balik juga..'' kata Hanania.

''tak apalah.. Terima kasih informkan abang.. Nia disana take care ya..'' balas hamzi.

''terima kasih abang.. Abang pun, jaga manja baik-baik.. Mama dah nak balik.. I'm worried.. If anything happen nanti..'' suara Hanania mula sebak..

''don't worried.. Abang ada.. Abang akan pastikan semuanya dalam keadaan baik.. Dan manja selamat.. Tak mungkin mama akan apa-apakan manja kan..'' kata Hamzi.

''I hope so abang..'' sayu suara Hanania sambil melihat kearah anaknya yang sedang tidur. Dia berbual dengan Hamzi beberapa minit .. Sebelum panggilan itu diputuskan..

Sambung jom.. - - >

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience