Rate

Bab 11 Pertemuan Yang Di Rancang

Drama Completed 203283

Jam sudah menunjukkan pukul 6.00 petang Haziq sudah siap meletakkan beg pakaiannya ke dalam bonet kereta. Ada juga barang yang ibu dan ayahnya kirimkan untuk di bagi kepada Wan di kampung. Petang ini Haziq akan bertolak menuju ke kampung Wan nya.

Selesai menletakkan barang-barang yang akan Haziq bawa ke dalam kereta. Haziq menyalami ibu dan ayahnya sebelum masuk ke dalam kereta. Masuk sahaja ke dalam kereta Haziq menghidupkan enjin keretanya.Lalu ia pun memandu menuju ke arah kampung tuk Wannya.Kampung kelahiran ayahnya itu. Perjalan ke kampung mengambil masa hampir 4 jam. Haziq berhenti di sebuah hentian RNR untuk menunaikan sembahyang magrib. Selepas itu Haziq meneruskan perjalanan ke kampung tanpa berhenti di mana-mana lagi.

Dalam pukul 9.30 Haziq pun sampai di rumah tuk wannya yang Haziq panggil Wan sahaja. Tuk Wan Haziq hanya tinggal seorang diri sahaja,tapi ibu saudara Haziq yang juga adik pada ayahnya tinggal berjiran dengan tuk wan. Ibu saudaranya itu Haziq pangil Mak Su. Mak Su seorang ibu tunggal mempunyai 2 orang anak. Seorang anaknya sudah pun berkahwin dan sudah mempunyai anak. Sementara seorang lagi anak Mak Su mengalami masalah OKU mental. Rumah Mak Su dan Wan hanya sebelah menyebelah sahaja.

Setiap hari Mak Su akan datang ke rumah Wan untuk mengemas apa yang patut. Mak Su juga akan membawa makanan yang sudah siap di masak untuk di berikan pada Wan bila tengahari. Rahim ayah Haziq setiap bulan mengirimkan duit kepada Mak Su sebagai sagu hati kerana telah membantu menjaga Wan.

Haziq memarking keretanya di halaman rumah tuk Wan. Selepas kekuar dari dalam kereta Haziq memberi salam. Wan membuka pintu bila mendengar ada suara yang memberi salam dari luar.Wan sangat gembira bila melihat orang yang memberi salam tersebut adalah cucunya.

Haziq mengambil barang-barang yang ia bawa didalam kereta dan membawa barang tersebut masuk ke dalam rumah.

"Macam mana dengan keadaan abah kamu Haziq? Lama dah Wan tak jumpa abah kamu tu." Kata Tuk Wan pada Haziq.

"Abah masih kena pergi temujanji setiap bulan jumpa pakar. Sebab tu ayah dan mak tak dapat ikut balik kampung ni." Kata Haziq sambil berjalan masuk ke dalam rumah bersama barang yang ia bawa.

"Banyak barang yang kamu bawa kali ni Haziq." Kata Tuk Wan bila melihat ada dua beg besar yang Haziq bawa masuk ke dalam rumah.

"Satu beg ni pakaian Haziq,satu lagi barang untuk Wan. Abah dan mak kirim salam dekat Wan,barang dalam beg lagi satu tu abah dan mak yang belikan untuk Wan." Kata Haziq sambil tangan meletakkan satu beg yang tidak berapa besar di depan Wan.

"Waalaikumusalam. Susah-susah je abah kamu dan mak kamu tu." Kata Wan sambil tangannya membuka beg yang di katakan kiriman dari Rahim anaknya itu. Wan melihat ada dua helai kain pelikat,ada selesai baju melaju serta songkok. Kelihatan semua barang tersebut seperti baru dibeli.

"Wan,Haziq nak mandi lepas tu nak sembahyang ishak"Kata Haziq sambil berjalan masuk ke dalam bilik yang selalu ia gunakan bila berada di rumah Wan.

" Ya lah,kamu pergi la sembahyang dulu. Wan pun nak masuk bilik nak tidur ni"Kata tuk Wan pada Haziq.

Selesai menunaikan sembahyang isyak Haziq baring di atas tilam di dalam bilik. Esok Haziq akan pergi ke bengkel Nordin kawan baiknya di kampung tuk wan. Haziq dan Nordin boleh menjadi rapat kerana setiap kali balik ke kampung mesti Haziq akan datang ke bengkel Nordin.

"Esok dalam pukul 11.00 pagi la baru aku pergi bengkel Nordin. Ada hal apa agaknya anak saudara Nordin tu nak bagitahu aku esok." Kata Haziq pada dirinya sendiri.

-----------

Izara hari ini bangun agak awal. Pukul 8.00 pagi dirinya sudah siap untuk pergi ke bengkel Pak Ngah sedangkan bengkel Pak Ngah buka dalam pukul 10.00 pagi.

"Awal hari ni kamu bersiap nak pergi bengkel Pak Ngah" tegur Samsiah pada anak tirinya itu.

"Hari ni Zara ada perkara penting nak buat sebab tu bersiap awal." Kata Izara sambil duduk di bangku meja makan untuk makan sarapan yang telah di sediakan oleh ibu tirinya itu.

"Patut la pakai baju lain sikit hari ni. Hal apa yang penting sangat tu sampai tak sabar?" Kata Samsiah sambil memadang pada Izara.

"Ada la... Mana ayah dan adik-adik tak nampak pun?"Soal Izara pada ibu tirinya itu.

" Ayah kamu pergi kerja pukul 7.30 tadi. Adik kamu yang dua orang tu macam biasa la bila tak sekolah. Bangun sembahyang subuh lepas tu lena balik la"Kata Samsiah.

Selesai makan sarapan Izara pun keluar dari rumah untuk ke bengkel Pak Ngah. Seperti biasa Izara menungang motorsikalnya menuju ke bengkel Pak Ngah. Izara sampai awal pintu bengkel masih tertutup ini bermakna Pak Ngah belum datang lagi untuk membuka bengkelnya.

Izara menunggu Pak Ngah di depan bengkel. Lebih kurang dalam sepuluh minit barulah Pak Ngah sampai untuk membuka pintu bengkelnya.

"Awal hari ni kamu Izara." Kata Pak Ngah bila melihat sudah ada Izara di depan bengkelnya

"Hari ni Izara semangat nak jumpa si jantung hati Izara la." Kata Izara pada Pak Ngah.

"Ada-ada je la kamu ni Izara. Macam mana kalau si jatung hati kamu tu tak datang hari ni." Kata Pak Ngah sambil ketawa kecil.

"Pak Ngah jangan la cakap macam tu. Dekat sebulan kut Izara tak jumpa dia" Kata Izara sambil membuat muka tak suka pada Pak Ngah.

"Satu je Pak Ngah nak pesan kamu jangan sedih pula kalau perasaan kamu tu nanti kena tolak" Kata Pak Ngah.

"Ala Pak Ngah ni...Sepatutnya bagi la semangat dekat Izara" Kata Izara agak kecewa dengan kata-kata yang di ucapkan oleh Pak Ngah.

"Itu semangat la tu. Supaya kalau kamu kena tolak pun jangan la sedih sangat. Sebab kamu tu muda lagi" kata Pak Ngah.

"Ala Pak Ngah jangan la risau. Izara janji walau pun di tolak sekali pun Izara tak kisah. Yang penting Izara dah luahkan perasaan Izara pada dia." Kata Izara penuh semangat.

"Ya la,sekarang ni mai tolong Pak Ngah kemas bengkel dulu" kata Pak Ngah.

Izara tanpa berlengah mula membantu mengemas bengkel Pak Ngah.

"Adui,Pak Ngah baju Izara kotor la pula terkena minyak hitam" kata Izara.

"Yang kamu pergi pakai baju yang elok hari ni dah kenapa?" Macam la baru hari ni kerja dekat bengkel Pak Ngah ni"Kata Pak Ngah.

"Ala Pak Ngah ni. Sebab hari ni kan nak jumpa si jantung hati Izara kena pakai baju yang elok sikit la.Tapi sekarang dah tak elok dah" rungut Izara.

"Ala kalau dia suka dekat kamu tak kira kamu pakai baju apa pun dia tetap suka dekat kamu juga" Kata Pak Ngah cuba memujuk.

"Dah dekat pukul 10.30 dah ni,kenapa Amir tak sampai lagi ni" Kata Izara.

"Hari ni Amir memang tak datang sebab ada hal" Kata Pak Ngah.

"Ala macam mana nanti kalau Pak Cik Haziq tu datang. Lepas tu banyak pula motor nak kena baiki tak dapat la Izara nak luahkan perasaan Izara nanti." Kata Izara pada Pak Ngah.

"Ala jangan risau la, motor hari ni tak banyak. Payah- payah Haziq datang kau ajak dia duduk dekat belakang bengkel tu."kata Pak Ngah.

" Ya la"kata Izara dan mula melakukan tugasnya seperti biasa. Kelihatan sudah ada pelangan yang datang untuk membaikki motor.

Tayar motor pelangan tersebut tayar dalamnya pecah tercucuk benda tajam.

"Izara kamu tolong gantikan tayar dalam dia ni" kata Pak Ngah pada.

Izara datang ke arah motor pelangan tersebut dan mula mengambil spanar untuk membuka tayar motor tersebut. Selesai membuka tayar motor dari motor.Baru la Izara membuka tayar dalam dan mengantikan dengan tayar dalam yang baru. Seperti yang di katakan oleh Pak Ngah hari ini memang tidak begitu ramai pelangan.

Tanpa Izara sedari Pak Cik Haziq sedang memerhatikannya dari jauh. Haziq mengukir senyuman di bibirnya melihat Izara yang sedang membaiki motor pelangan Pak Ngah. Hari ini Haziq memarkir motor ke punyaan Tuk Wannya agak jauh dari bengkel sahabatnya itu. Haziq berjalan menuju ke arah bengkel. Sampai di bengkel Haziq masuk ke dalam bengkel lalu menuju ke arah Nordin yang berada dekat di samping Izara.

"Assalamualaikum" Kata Haziq memberi salam pada sahabatnya itu.

"Waalaikumusalam. Motor kau ada masalah apa pula kali ni?" Kata Pak Ngah sengaja berbasa- basi.Sedangkan ia tahu kenapa Haziq datang ke bengkelnya hari ini.

"Motor Wan aku tu tak ada masalah apa pun.Hari aku datang sebab anak saudara kau ni ha, katanya ada hal penting nak bagitahu aku" Kata Haziq sambil matanya melirik ke arah Izara.

Izara tersenyum bila melihat Haziq memadang ke arahnya.

"Nanti lepas Izara selesai tukar minyak enjin motor ni baru kita bincang hal penting tu dekat belakang bengkel" Kata Izara pada Haziq.

"Ya la,Pak Cik tunggu sampai kamu siap kerja kamu tu" Kata Haziq pada Izara.

"Tak pa Izara,kamu pergi je cakap hal penting yang kamu nak bagitahu tu pada Pak Cik Haziq ni. Kerja kau tu biar Pak Ngah yang buat" Kata Pak Ngah pada Izara.

Adui Pak Ngah ni pun dah kenapa, Izara kalau boleh nak lambat-lambatkan masa.Boleh pula Pak Ngah suruh sekarang ni juga. Macam mana aku nak cakap kata aku sukakan dia ni,bisik hati Izara. Jantung Izara yang naka kata berdebar-debar rasa nak terkeluar dah jatung tu.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience