Chapter 6

Romance Completed 566459

Hari ini genap sebulan Thalia Rose menjadi penghuni Penhouse suite di hotel terkemuka di bandaraya Kuala Lumpur.Segala keperluannya lengkap disediakan tanpa sedikitpun kekurangan malah sangat berlebihan.Pakaian berjenama mewah,alat makeup yang mahal,pakaian dalam yang tepat mengikut saiz tepat asetnya dan paling memalukan tuala wanita yang pelbagai jenama.Segala keperluannya dihantar sendiri oleh Hilman menyebabkan rasa malunya pada lelaki itu menggunung tingginya.

Makan minumnya dijaga rapi oleh pramusaji yang akan menghantar makanan mengikut masa.Thalia Rose dilayan layaknya seorang tuan puteri, layanan yang tidak pernah dia bayangkan dalam hidupnya.Namun Thalia Rose tidak juga gembira dengan segala kemewahan kerana hatinya yang cedera parah oleh perbuatan kejam dua orang lelaki yang pernah hadir dalam hidupnya,Nazrin Haqq lelaki yang menjual isterinya dan Mateen Darin yang membeli mantan kekasihnya.Hari-harinya hanya ditemani airmata bila mengenangkan nasib malangnya.

Thalia Rose kebosanan kerana terkurung sahaja,dia hanya boleh keluar untuk menghadirkan diri ke Mahkamah Syariah untuk menguruskan urusan penceraiannya dengan Nazrin Haqq. Langkahnya juga tidak bebas kerana Hilman dan beberapa lelaki suruhan Mateen sentiasa mengiringinya.Pernah juga dia cuba meloloskan diri tetapi akhirnya dia sendiri akan kelelahan kerana ditangkap semula.

Setelah beberapa kali turun naik Mahkamah,akhirnya Thalia Rose benar-benar sudah bebas dari sebarang ikatan memegang title 'janda berhias' kerana masih dara semasa diceraikan.Hakim Mahkamah Syariah juga menetapkan bahawa dia tidak perlu menjalani tempoh iddah kerana keadaannya yang masih suci ketika diceraikan yakni tidak pernah disetubuhi oleh bekas suaminya.

Thalia Rose boleh bernafas sedikit lega kerana dia sudah tidak pernah melihat bayang-bayang Mateen Darin dalam masa sebulan yang dia tempuhi.Mateen Darin bagaikan menghilang ditelan bumi sejak malam lelaki itu mengerjakannya sehingga pengsan.Thalia hanya dipantau dengan ketat oleh Hilman dan beberapa orang bodyguard sahaja.

Tanpa pengetahuan Thalia Rose,Mateen Darin tersenyum sendiri melihat paparan CCTV dari laptopnya.Sebulan lamanya dia menjauhkan diri dari mendekati Thalia Rose.Walaupun rasa rindu yang kerap mendesaknya untuk mendatangi wanita itu,dia tetap mengeraskan hatinya.Dia tidak mahu terus mengasari wanita kesayangannya lebih-lebih lagi Doktor Alya menasihatinya untuk berehat dari aktiviti intim mereka untuk memberi ruang kesembuhan pada badan Thalia Rose.Kesibukan urusan syarikat di United Kingdom juga membina jurang apabila Mateen Darin perlu ke luar negara selama tiga minggu menyelesaikan urusan di sana.

******************

Thalia gelisah dalam lenanya bila terasa berat di dadanya.Nafasnya menjadi sempit kerana dadanya dihimpit.Hembusan panas beraroma mint yang menampar wajahnya juga membuatnya rasa tidak selesa.Thalia merengek kecil bila sesuatu bermain di seluruh wajahnya.Wajahnya dipaling ke kiri dan kanan namun matanya masih melayan rasa mengantuknya.

Mateen kegeraman melihat Thalia yang masih dengan lenanya sedangkan Mateen sudah merindu separuh nyawa.Bibir hangatnya mula menindih lembut bibir kecil kemerahan wanita itu.Kucupan yang lembut bertukar menjadi ciuman yang lebih mendalam bila lidahnya mula menjolok ke dalam mulut Thalia Rose.

Thalia seperti diawang-awangan bila terasa sentuhan di tubuhnya lebih-lebih lagi nafasnya yang semakin lemas sehingga sukar untuk dia bernafas.Saat matanya terbuka,wajah Mateen terpampang di depan matanya.Wajah Mateen kelihatan memerah hingga ke paras leher putihnya.Matanya layu membalas tatapan mata Thalia Rose.

"Rose.......",Mateen mengumam perlahan.

Suara serak Mateen menyapa corong telinga nya sebelum lelaki itu menyembamkan wajahnya di antara dua asetnya yang membukit,automatik tubuhnya mengeras.Fikirannya masih dalam keadaan loading,tidak mampu memberi respon dengan perbuatan lelaki itu mungkin kerana otaknya masih dalam mood tidur.

Seketika Thalia kaku membiarkan bibir Mateen menguasai bahagian dadanya yang bebas tanpa pakaian dalam.Baju tidurnya juga sudah terselak ke atas.Matanya berkelip-kelip menunggu otaknya mencerna bila dadanya terasa basah dengan lidah Mateen yang semakin liar menjilat.Secara reflek tangannya menolak tubuh Mateen menjauh.Mateen yang tidak bersedia terlentur ke belakang membina jarak antara mereka.

"Rose.....!"Suara Mateen naik seoktaf kerana marah.

"Mateen.....Tolong jangan apa-apakan saya lagi!"

Thalia mengundurkan badannya merapat di kepala katil.Kakinya dirapatkan ke dada kerana ketakutan. Rasa sakit yang Mateen tinggalkan masih dia ingati.Thalia tidak sanggup dikasari lagi oleh Mateen.Dia tahu Mateen berdendam dengannya jadi Mateen sengaja mengerjakannya dengan kasar.

Mateen tidak peduli dengan ketakutan Thalia,malah dia semakin mendekatkan dirinya kembali ke arah Thalia sambil melepaskan butang kemejanya satu persatu.Perbuatan Mateen menyebabkan Thalia berusaha menolaknya kembali namun percubaannya kali ini tidak berjaya kerana Mateen sudah bersiap sedia.Kerana terlampau panik,kakinya naik menendang alat sulit Mateen yang sudah naik mencanak disebalik seluarnya hingga Mateen meraung keras kerana kesakitan.

"Arghhhh...damn you Rose!"

Kesempatan itu Thalia turun dari katil,berlari laju ke arah pintu besar.

"Rose...wait!...."

"Stop now Rose!"...

Mateen bangkit mengejar langkah Thalia Rose tanpa mengendahkan kesakitannya.Tangan kecil Thalia berjaya membuka pintu dan menguak daun pintu selebarnya.Bodyguard yang berjaga di hadapan pintu masing-masing melopong saat tubuh genit Thalia yang berpakaian tidur yang seksi berdiri di depan mata mereka.

"Close your eyes bastard!"

Suara jeritan Mateen bergema mengejutkan mereka.Masing-masing kelam kabut berpusing ke arah yang bertentangan dengan wanita tuannya.Thalia tanpa mempedulikan Mateen terus meneruskan langkah untuk berlari keluar dari suite.Lengannya direntap kuat dari belakang hingga badannya terpusing dan dahinya terhantuk di dada telanjang Mateen.Pening kepalanya impak dari hantukan kuat itu.Tubuh kecil Thalia segera dikendong dibahunya dan dibawa masuk kembali ke dalam suite.Tangan besar Mateen naik menampar kuat dua roti bun di bahunya menyebabkan Thalia terjerit kecil.

"Kenapa degil sangat hah?"

Serentak itu tubuh kecil Thalia dijatuhkan ke atas tilam.Tubuh kekar Mateen kembali naik menindih badan wanita itu.Mateen mula dikuasai nafsu dan amarah dengan penolakan agresif dari Thalia lebih-lebih lagi bila Thalia berani untuk melarikan diri daripadanya.Wajah Thalia digomol dengan ciuman tanpa henti.Tangan kecil Thalia juga sudah terperangkap dengan pegangan tangan besar Mateen.Kerana rasa putus asa dan lelah untuk terus melawan kekuatan Mateen Darin,Thalia akhirnya bersuara dengan terburu-buru.

"Kahwin dengan saya Mateen kalau awak mahukan tubuh badan saya!"

Suaranya mengigil berselang-seli dengan tangisan kecil.Thalia juga takut dengan penerimaan Mateen.Ajaibnya tindakan buas lelaki itu terhenti bila mendengarkan permintaannya.Mateen menatap tajam wajah yang lencun dengan airmata,sebelum sebuah senyuman manis terbentuk dibibirnya lalu kucupan demi kucupan singgah di bibir Thalia Rose.

"Orait,deal!...Kita nikah tepat minggu depan!"

Usai berkata demikian Mateen kembali menyambung ciuman di bibir Thalia.Ciuman yang lebih lembut tetapi mendalam.

"I won't touch you tonight!"

"Don't scared sayang...just kiss me on my lips!"

Mateen bersuara perlahan bila Thalia masih berusaha menolaknya.PergerakanThalia terhenti,bibir mereka masih bertautan.Thalia juga tidak mampu menipu bila badannya sedikit memberi reaksi dan menikmati sentuhan dan belaian dari Mateen.Matanya ditutup rapat membiarkan lumatan di bibirnya tanpa sedar dia juga turut membalas ciuman Mateen bila mula menyambut lidah Mateen yang ligat membelit dan mengulum lidahnya.Mateen yang sedar tindakan positif Thalia dengan senang hati menukar posisi kedudukan mereka.Tubuh Thalia diangkat ke ribanya lalu belakang kepala wanita itu disauk dan ditahan untuk memperdalamkan lagi pertarungan lidah mereka.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience