BAB 43

Romance Completed 346473

PINTU kamar rawatan yang menempatkan Sara dibuka dari dalam. Sebentar kemudian seorang pegawai perubatan keluar.

“Apa yang berlaku pada Sara?!” Ian pantas menyoal dalam riak cemas.

Dia panik kerana tidak tahu apa yang berlaku di dalam sana. Sejak beberapa jam lalu dia masih belum dibenarkan untuk bertemu Sara.

Reza yang berdiri berhampiran turut sama terlihat cemas seperti Ian. Untungnya kerana dia seorang doktor. Jadi dia mengambil peluang berkomunikasi bersama pegawai perubatan berkenaan. Kelihatan mereka berdua berbicara seketika. Manakala Ian yang berada di tepi tidak memahami istilah-istilah perubatan yang sedang mereka bincangkan.

“Apa yang doktor tu cakap?” Ian bertanya ke arah Reza setelah doktor tadi berlalu pergi.

Dalam serba salah Reza memaklumkan kepada Ian. “Keadaan Sara semakin kritikal. Doktor suggestkan untuk jalankan pembedahan secepat mungkin ke atas Sara.”

Reaksi Ian terus berubah. Semakin gundah jadinya.

“Operation? Itu boleh selamatkan nyawa Sara?”

“Buat masa sekarang itu salah satu usaha kita untuk selamatkan Sara,” jawab Reza sambil memaut bahu Ian.

Ian meraup wajah yang sugul. Apa lagi pilihan yang dia ada waktu ini? Di saat cinta hatinya bertarung dengan maut tiada apa yang mampu dilakukan.

“Berapa peluang untuk pembedahan tu berjaya?” Ian menyoal dalam gusar.

“Doktor tadi cakap chances untuk pembedahan ni berjaya adalah tinggi. So, kita doakan semuanya selamat untuk Sara. Insya-Allah mudah-mudahan Sara boleh kembali sembuh.” Reza cuba memberikan harapan.

Ian mengangguk. Terpaksa akur. Dia tak peduli lagi. Apa pun jenis rawatan dan berapa kosnya dia akan tanggung kesemuanya. Demi untuk melihat Sara kembali sihat.

Seorang jururawat kemudian dilihat menghampiri mereka.

“Encik Ian, sila tandatangan surat kebenaran waris ini. Kami akan mulakan prosedur pembedahan sebentar lagi.” Jururawat itu memaklumkan kepada Ian sambil menghulurkan sekeping kertas ‘consent letter’.

Lampiran kertas tersebut disambut Ian. Dia menatap sejenak dalam sebak dan sayu. Menggigil jari-jemarinya ketika mahu menurunkan tandatangan. Hendak atau tidak, dia harus memberikan keizinan.

Ian pasrah dan redha. Dia akan lakukan apa saja demi insan tercinta. Andai dapat ditukarkan jasadnya ke tempat Sara juga dia sanggup waktu ini. Biar dia yang menanggung sakit, tak mengapa. Asalkan cinta hatinya baik-baik sahaja.

“Please save her.” Ian menutur ayat itu sambil mengembalikan lampiran kertas tadi kepada jururawat di hadapannya.

“Insya-Allah kami akan lakukan yang terbaik. Doakan untuk isteri encik ye,” balas jururawat itu.

“Boleh saya masuk jumpa isteri saya sekejap?” Ian meminta izin.

Permulaannya jururawat itu keberatan. Namun, akhirnya akur apabila Ian bersungguh-sungguh merayu.

“Saya benarkan encik berjumpa isteri encik selama sepuluh minit saja ye. Sebab kami perlu siapkan pesakit untuk ke bilik pembedahan selepas ini.”

Ian mengangguk. Sepuluh minit sudah cukup untuk dia menemui Sara sebentar bagi mengurangkan perasaan gundahnya.

Langkah diatur masuk ke bilik rawatan di hadapannya. Perlahan-lahan dihampiri katil di mana Sara sedang terbaring lemah dan kaku. Wajah pucat Sara dipandang sayu. Serta-merta membuatkan dada Ian dirundung sebak. Hatinya pilu dan hiba. Spontan ruang matanya bergenang dengan air jernih.

Lantas Ian duduk di kerusi yang berada di sisi katil. Dia mencapai jemari Sara lalu digenggam erat dengan kedua belah tangannya.

“Sara sayang… I’m sorry. Maafkan I sebab lukakan hati you. I know I’m a terrible person. Just blame me. But, don’t leave me. I tak boleh hidup tanpa you, sayang. You satu-satunya wanita yang I cintai. Please, jangan pergi. Jangan tinggalkan I ye…

…Please stay here. Stay with me okay. I dah janji nak bawa you honeymoon sekali lagi. I will keep my promise. Ke mana saja you nak pergi I akan bawa. I will do anything for you, sayang.

…I tahu you kuat. You’re a true fighter. You tak mudah mengalah. I percaya you boleh lawan penyakit ni. I akan tunggu you sedar semula. I akan tunggu di sini.

Sara sayang… kat luar tu hujan. I tahu you suka hujan. Please wake up dan sembuh semula ye. I akan teman you main hujan. Jangan tinggalkan I ye sayang. I akan tunggu you. I will wait for you…”

Dalam juraian air mata yang meleleh di pipi, Ian mengucapkan semua kata-kata itu berhampiran telinga Sara. Walaupun tahu Sara berada dalam keadaan tidak sedarkan diri. Namun, dia tetap mahu Sara mendengar setiap bait ucapannya ini. Kerana ia mungkin menjadi kata-kata terakhir yang dapat dia ucapkan kepada Sara.

Ian mengucup jemari Sara yang berada di dalam genggamannya beberapa kali untuk menyatakan seluruh rasa cintanya terhadap perempuan itu. Tidak sedikit pun perasaannya berkurang.

Bagaimana pun, seorang jururawat yang baru masuk ke ruang kamar tersebut menghentikan momen Ian bersama Sara.

“Maaf, Encik Ian. Mohon beri laluan ya. Kami kena bawa Puan Sara ke dewan bedah sekarang.”

Kata-kata jururawat itu mengalihkan perhatian Ian. Air mata yang merambu keluar cepat-cepat dikesat. Dia terpaksa akur. Lantas bangun dari duduknya. Tak terasa cepatnya tempoh sepuluh minit yang diberikan berlalu.

Ian menatap sekali lagi ke wajah cinta hatinya. Berharap ini bukanlah pertemuan terakhir mereka. Perlahan-lahan dia mengucup ke tengah dahi Sara. Sebelum genggaman di jemari Sara terpaksa dileraikan.

Dua orang jururawat kemudian menjalankan tugasan mereka dengan membuat persediaan untuk membawa Sara ke bilik pembedahan sebentar lagi. Katil pesakit ditolak keluar bersama alatan perubatan lain. Ian dan Reza ikut sama mengiringi hingga ke aras yang menempatkan bilik pembedahan.

“I akan doakan untuk you, sayang. Insya-Allah you akan selamat. I akan tunggu you, my Pluviophile.“

Sempat Ian berbisik kata-kata itu berhampiran telinga Sara sebelum mereka berdua terpisah di ruangan yang berlainan saat pintu dewan bedah ditutup dari dalam.

Ian redha. Tika ini dia menyerahkan segala-galanya kepada Yang Maha Berkuasa agar dapat menyelamatkan nyawa isterinya.

“Sabar ya, bro. Insya-Allah semuanya akan selamat.” Reza menuturkan kata-kata semangat buat Ian.

“Thanks,” balas Ian sebelum duduk di kerusi yang berada di hadapan dewan bedah.

Sambil menanti dengan penuh sabar, Ian tiba-tiba teringat untuk menghubungi seseorang. Berharap orang itu akan segera tiba sebelum terlewat

BMW 6 SERIES yang membawa seorang VIP berhenti di lobi pusat perubatan itu. Dari kenderaan tersebut keluar lelaki korporat ternama iaitu Tan Sri Rahmat Adam.

Dalam langkah tergesa-gesa Tan Sri Rahmat menuju ke pintu masuk sebelum bertanyakan sesuatu di kaunter jururawat. Dia muncul di sini selepas dihubungi oleh bakal menantunya, Ian Khalif yang meminta dia datang dengan segera.

Menurut Ian ini berkaitan soal hidup dan mati. Terus bergegas dia ke mari. Perasaan di hati sudah berdebar-debar.

Selepas dimaklumkan oleh jururawat di mana dewan bedah berada, Tan Sri Rahmat menuju ke arah lif dan naik ke aras seperti yang diberitahu.

Sebaik pintu lif terbuka, Tan Sri Rahmat melihat kelibat Ian berada di satu sudut. Lantas dia menghampiri sebelum menyapa.

“Ada apa Ian nak jumpa uncle di sini? Siapa yang sakit?”

Ian memanggungkan kepala lalu bangun dari duduknya. Wajah Tan Sri Rahmat dipandang bersama riak yang serba salah.

“Sebenarnya…”

Kata-kata Ian terhenti. Dia tak tahu nak mulakan cerita dari mana. Lantas dikeluarkan telefon pintar lalu disentuh ke skrin. Seketika kemudian terpapar foto dirinya bersama Sara. Foto itu ditunjukkan kepada Tan Sri Rahmat.

“Perempuan yang bersama Ian dalam gambar ni bernama Sara Alyka. Dia… anak kandung uncle.”

Saat itu raut muka Tan Sri Rahmat terus berubah tegang. Tidak memahami butir kata yang Ian sebutkan.

“Apa maksud Ian?”

Ian mengeluarkan pula sekeping gambar lama yang terselit di dalam dompetnya. Gambar sama yang pernah ditunjukkan Ian kepada Tan Sri Rahmat semalam.

“Karmila.” Spontan nama itu terlafaz dari mulut Tan Sri Rahmat. “Mana Ian dapat gambar lama ni? Siapa yang bagi pada Ian?”

“Sara Alyka yang bagi pada Ian. Gambar ni adalah gambar ibu bapa dia.”

“Hah?!” Tan Sri Rahmat mempamerkan perasaan yang amat terkejut.

Tika itu fikiran Tan Sri Rahmat melayang teringatkan seorang perempuan muda yang ditemui di ballroom hotel pada majlis makan malam yang lalu. Wajahnya amat mirip dengan bekas isterinya, Karmila. Adakah itu Sara Alyka yang dimaksudkan Ian?

“Ian tahu uncle terkejut. Tapi, Ian tak boleh simpan lagi tentang hal ni. Sara dah lama cari uncle. Dia nak sangat jumpa ayah kandung dia. Dan sekarang Sara berada di dalam dewan bedah. Sara menghidap kanser ovari. Ian minta uncle ke sini sebab bimbang uncle terlambat untuk tahu tentang semua kebenaran ni. Ian harap dapat pertemukan semula Sara dengan ayah kandung dia sebelum…” Ian tak dapat meneruskan kata-kata. Sebak dadanya. Dia takut untuk menyebut perkataan ‘meninggal’.

Tan Sri Rahmat terpempan. Terhenyak tubuhnya di kerusi. Sudahlah dia baru sahaja mengetahui tentang kewujudan anaknya bersama Karmila. Kini dimaklumkan pula bahawa anak itu sedang bertarung nyawa.

“Kalau uncle tak percaya, uncle boleh buat ujian DNA nanti. Tapi, Ian yakin yang uncle adalah bapa kandung Sara,” ujar Ian.

Raut Tan Sri Rahmat bertukar sugul. Ada rasa ragu-ragu pada mulanya. Namun, entah mengapa firasat hatinya dengan pasti menyatakan yang perempuan muda ditemui tempoh hari ada kaitan dengan dirinya. Lantas Tan Sri Rahmat bertanyakan sesuatu kepada Ian.

“Karmila ada di mana?”

Dalam serba salah Ian memaklumkan. “Karmila mama Sara dah meninggal beberapa tahun lalu disebabkan kanser yang sama.”

Sekali lagi Tan Sri Rahmat tersentak dengan hal yang baru diketahuinya. Dia meraup muka berkali-kali. Saat ini bayangan wajah wanita yang pernah menghuni hatinya belayar di tubir mata.

‘Karmila… abang tak tahu sayang dah pergi tinggalkan dunia ini. Maafkan abang kerana tinggalkan sayang dan anak kita dulu…’ Suara hati Tan Sri Rahmat berbisik lirih menyesali perbuatan masa silamnya.

Melihat Tan Sri Rahmat menyepi, Ian kemudian duduk di sisi lelaki itu. Dia perlu maklumkan sesuatu yang penting.

“Uncle, ada satu lagi perkara Ian nak beritahu. Ian dan Sara… sebenarnya suami isteri. Kami dah kahwin. Ian yang paksa Sara bernikah senyap-senyap di Thailand sebulan lalu. I’m really sorry. Ian tak tahu Sara adalah anak uncle. Tapi, Ian benar-benar cintakan Sara. Disebabkan itu Ian tak boleh kehilangan Sara...”

Tan Sri Rahmat terkesima. Dia memandang ke wajah Ian tanpa dapat berkata-kata. Fikirannya masih keliru dan cuba untuk menghadam satu-persatu kejutan yang diterima hari ini.

Bagaimana pun, senyuman terukir di bibirnya. Tanda gembira dengan perkhabaran yang baru Ian maklumkan. Bahawa lelaki ini sudah pun bergelar menantunya. Dia lantas menepuk perlahan ke bahu Ian.

“Kita sama-sama berdoa ya. Semoga Sara selamat di dalam pembedahan itu. Uncle tak sabar nak jumpa dengan anak uncle.”

Ian mengangguk. Dia juga tak sabar nak bertemu dengan Sara semula dan berharap cinta hatinya akan selamat.

‘Sara sayang, I bawa ayah kandung you ke sini. Nanti you boleh jumpa dia. Kami tunggu you di sini. You mesti kuat ye. I tak sabar nak peluk you semula. I miss you so much…’

Hati Ian berbisik seperti sedang berbicara bersama Sara yang terpisah di ruangan berbeza di dalam sana. Berharap Sara dapat mendengar suara hatinya yang bergema saat ini.

Maaf sis ambil masa nak update bab ni. Thanks semua yg singgah ke novel ini. Apakah pengakhiran kisah Ian Khalif dan Sara Alyka agaknya ye?

Share this novel

hanna
2024-03-22 21:58:54 

allahhuakhbar sedih nya???. novel ni betul-betul mengajar kita untuk sentiasa menghargai moment bersama pasangan, kerana sesungguhnya ajal itu hanya Allah yg mengetahui bila masa nya tiba ..

Rohani Hussin
2024-03-16 16:32:08 

update pleasee

Masnah
2024-03-14 15:57:48 

update plzz


NovelPlus Premium

The best ads free experience