Rate

BAB 10 - IJAB & QABUL

Romance Completed 455388

Walaupun pada mulanya, Inas menolak pernikahan itu.. tapi akhirnya.. Pernikahan itu tetap juga berlaku.. kerana tiada penolakkan sepanjang tempoh dua bulan yang di berikan kepada keluarga itu..

Inas nampak cantik mengenakan busana yang berwarna putih bersih di tubuhnya..majlis akad nikah mereka diadakan secara tertutup..semuanya di uruskan oleh pihak lelaki. Memandangkan mereka tak mahu membebankan keluarga Inas. Semuanya dilakukan di dalam rumah besar yang sudah dihias indah luar dan dalam..

Melangkah masuk inas ke ruang besar yang cantik yang dihiasi dengan tema musim luruh..inas mengengam erat tangan ibunya.. Walaupun ini pernikah kedua baginya..debaran yang dia rasakan tetap sama dengan debaran yang pertama dulu..malah lebih hebat lagi..kerana pasangannya sangat misteri baginya.

Inas duduk bersama dengan Amni di atas pelamin yang disediakan.. Datanglah seorang wanita kepada mereka dengan tersenyum lebar..

''maaflah..mama tak sambut menantu mama tadi.. Ya allah..maaf ya kak..'' Maya datang memeluk Amni..

''Inas..salam..ini.. Tun..'' kata Amni berbisik kepada Inas.

'Tun? Bukan tun teja Inas..sudah-sudahlah berangan tu..' Inas menunduk bersalaman dengan Maya..

''apa pula panggil Tun.. Itukan cuma gelaran untuk saya..panggil mama lah..kan nak jadi menantu saya.. '' kata Maya mesra..tangannya menyentuh pipi Inas yang sudah disolek cantik.

''mama..'' panggil Inas..

''ha macam tu lah!.. Kan lebih manis.. Akak pun..tak payah segan segan dengan saya..'' kata Maya memegang tangan Amni..

Masuklah pengantin lelaki ke dalam ruang itu..diiringi oleh seorang lelaki bersama dengannya. Inas melihat kepada bakal suaminya.. Pertama kali dia melihat wajah lelaki itu..

'Allahuakbar !..'

Terasa berdebar didadanya.. Melihat ketampanan wajah Raif Althaf yang tiada cacat cela sedang tersenyum kearahnya..Terasa pehanya ditepuk lembut oleh Amni.. Inas kembali duduk di atas pelamin bersama ibunya..manakala Maya beredar dari situ, duduk di kerusi yang ada bersama yang lain.

'gila! Boleh pula aku tenung di sampai macam tu sekali..memalukan!' Inas segera menundukkan wajahnya yang sudah merona merah.

'eh! Tu bukan perempuan dekat hotel tu?' Hamzi merenung wajah bakal adik Iparnya yang sedang duduk ayu diatas pelamin.. Betul lah itu dia..sebaik mengiringi Raif ke tempat duduknya di hadapan jurunikah..dia mengundurkan diri dan duduk disamping mamanya.

''mama..mama kenal dengan bakal isteri manja..?'' bisik Hamzi di telinga Maya.

Maya menarik bibirnya tersenyum lalu mengangguk kepada Hamzi.

''are you sure mama?'' tanyanya lagi.

''yes sayang..jangan risau.. Everything will be fine..'' kata Maya menyakinkan Hamzi.. Maya tahu hubungan dua adik dan abang tu sangat rapat. Pasti Hamzi risaukan Raif.

Hamzi melepaskan keluhan.. Melihat tangan Maya yang sedang menepuk tangannya beberapa kali. Semua orang yang ada disitu menumpukan perhatian ke tengah ruang itu..dimana Raif yang sedang duduk berhadapan dengan jurunikah disamping izhar dan juga Anas yang berdiri disamping ayahnya.

Jurunikah memulakan acara dengan membacakan khutbah nikah dihadapan mereka semua bersama dengan dua orang saksi.. khutbah nikah yang berkaitan dengan bab perkahwinan , hukum hakam, tanggungjawap suami isteri, nafkah cerai, rujuk dan taklik dan sebagainya yang berkaitan untuk hari bersejarah bagi pasangan pengantin tersebut.

Selesai khutbah nikah..inas melihat jurunikah menganggukkan kepalanya kepada Raif..begitu juga Raif membalas kembali..kemudian jurunikah meminta kebenaran dari Izhar untuk memulakannya. Melihat senyuman dari Izhar..tangan kanan jurunikah disuakan kehadapan Raif..

'dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang .. Kau permudahkanlah urusan ku..' Raif menyuakan tangan kanannya.. Mengengam erat tangan jurunikah. Mengangkat wajahnya tepat memandang kepada lelaki yang akan menikahkannya..

''aku khawinkan dan nikahkan engkau Ungku Raif Althaf bin Ungku Rasyiqul bersama pasangannya Inas Auliya binti Mohammad Izhar, dengan mas khawinnya satu set perhiasan barang kemas..'' tangan Raif digoncang oleh jurunikah..menanti balasan dari raif menerima akad itu.

''aku terima nikahnya Inas Aulia binti Mohammad Izhar dengan mas khawinnya satu set perhiasan barang kemas..'' lafaz Raif Althaf tenang dan jelas.

Sunyi seketika ruang indah tersebut... Jurunikah berpaling melihat kepada saksi yang ada disampingnya..

''sah!'' kata saksi itu sambil menganggukkan kepalanya..

''sah!'' begitu juga kata saksi yang seorang lagi..

''sah! Alhamdulillah ..'' kata jurunikah..melepaskan tangan Raif Althaf ..menadah tangannya untuk membaca doa..

Inas yang menunduk tadi tergejut mengangkat wajahnya melihat ke ruang tengah... Kemudian dia berpaling melihat kepada ibunya. Tanganya diangkat untuk berdoa..lalu mengaminkan doa yang dibaca oleh jurunikah.

''ibu?'' bisiknya di telinga Amni..

''ya..kenapa?'' tanya Amni membisik kembali kepada Inas.

''satu set barang kemas? Ibu ayah minta ke?'' tanya Inas dengan muka yang merah..

''bukan.. Ibu dan ayah tak minta apa-apa pun..semuanya pihak mereka yang letak..'' jawap Amni.. Inas menarik bibirnya sebaris tersenyum.. Sekali sekala matanya melirik keruang tengah dimana Raif sedang menurunkan tanda tangannya disana.. Anas sudah tersengih-sengih kepadanya siap menunjukkan dua ibu jarinya lagi kepada Inas..

Bangunlah Raif dari kerusi yang didukinya tadi.. Membawa helaian kertas ditangannya..bersama sebatang pen.. Berjalan ke pelamin yang duduki oleh Inas dan Amni..

'Ya Allah..! '

Inas tak tahu nak mengambarkan macam mana.. Debaran di dadanya..semakin sepasang kaki itu berjalan menghampirinya. Debaran itu semakin hebat seperti bunyi drum roll didadanya...

'kenapa aura dia begini? Tak seperti Arman..? Adakah kerana wajah dia? Atau cara dia yang misteri itu buat aku tertarik?'

''inas! Inas!'' kedengaran namanya diseru berulang kali oleh Amni.

Inas mengelipkan matanya beberapa kali.. Kembali ke realiti..dimana Raif sedang tersenyum manis kepadanya..

''berangan lah inas ni.. Raif panggil banyak kali pun boleh tak sedar..'' tegur Amni.

'hah! Banyak kali? Biar betul? teruk sangat ke aku termenung tadi. Sampai aku tak sedar dia sudah berada di hadapan aku'

''assalamualaikum '' sekali lagi Raif memberi salam kepada Inas.. Tapi tak dijawap oleh Inas..hanya anggukkan kepala yang dibalas oleh Inas.

''jawap salam tu..'' tegur Amni sambil menarik bibirnya tersenyum senget kepada inas.

'alahai..hari tu kata taknak sangat..sekarang ni dah jadi isteri.. Tengok suami sendiri sampai terpaku macamtu sekali..' Amni mengelengkan kepalanya..kemudian dia menyambut helaian kertas di tangan Raif.

''waalaikumsalam..'' jawap Inas..menunduk malu..

Dari jauh Izhar tersenyum lebar melihat mereka bertiga yang berada dia atas pelamin..

'moga jodoh kamu kali ini.. Lebih baik dari sebelumnya..dan tepat untuk kamu Inas..' hanya itu yang mampu dia lakukan..berdoa kebahagiaan buat anaknya.

Selesai acara akad nikah itu, mereka menjamu selera.. Hamzi mengambil peluang itu untuk bertemu dengan Inas..yang kebetulan keseorangan pada waktu itu.

''hai!'' sapa Hamzi.

Inas melihat lelaki tinggi berdiri di hadapannya yang menengurnya.. Hanya senyuman dibalas buat lelaki itu.

''Inas right?'' tanya Hamzi.

''Ya saya..'' jawap Inas.

''remember me?'' tanya Hamzi.

Inas merenung wajah Hamzi..cuba mengingat kembali dimana dia mengenali lelaki itu..tapi dia langsung tak dapat memanggil kembali ingatan yang berkaitan dengan lelaki itu.

''maaf Inas tak ingat..kita pernah kenal?'' tanya Inas sopan..dia yakin lelaki dihadapannya ini berkait rapat dengan keluar Raif.

''dekat hotel tu.. Tak ingat?'' tanya Hamzi.

'hotel? Aduh siapa dia ni..ni kalau orang dengar kan.. Boleh salah faham pula..' Inas mengelengkan kepalanya.

''Hotel bandaraya..awak langgar saya masa masuk lif..'' kata Hamzi.. Kini barulah Inas mengingati hal tersebut.. Memang ada dia terlanggarkan seseorang..dan sudah meminta maaf kepada orang tersebut sebelum ini..

''oh..itu..maaf. Inas tak sengaja..'' kata inas menarik bibirnya tersenyum..

''tak sangka kamu akan jadi adik ipar saya.. '' kata Hamzi.. Menarik bibirnya tersenyum.

'kenapa aku rasa apa yang dia kata tu macam satu ugutan?' Inas merenung wajah Hamzi.

''abang..'' panggil satu suara menegur mereka.
Inas berpaling melihat kepada wanita yang sedang sarat hamil menengur mereka.

''nia..'' kata Hamzi..

''kenalkan ni adik saya..Hanania.. Kakak ipar kamu..'' kata Hamzi.

'abang ipar.. Kakak ipar.. Ok.. Jadi raif yang bongsu lah kan..' Inas cuba mengigat salasilah keluarga barunya.

Inas bersalaman dengan Hanania.. Bukan sekadar bersalaman..tapi Hanania menarik Inas untuk berpelukan dan bercium pipi..

''Abang kenal ke dengan Inas?'' tanya Hanania mesra.

''hmm tak kenal..cuma pernah jumpa di bandaraya..betul kan?'' kata Hamzi.. Mengenyitkan sebelah matanya.

'kenapa rasa macam ada sesuatu yang tak kena denan Hamzi ni? Atau dia dah salah sangka dengan peristiwa di hotel tu..aku harus perbetulkan keadaan, sebelum dia fikir yang bukan-bukan tentang aku..' Inas menarik bibirnya tersenyum kepada Hanania.. Inas cuba mencari kesempatan untuk bercakap dengan Hamzi semula..tapi dia masih belum menemui kesempatan itu..bila Hamzi sibuk bersama tetamu dan ahli keluarga yang lain.

Dibandaraya.. Arman membawa Amalina masuk ke rumah baru mereka..sebelum ini, mereka tinggal bersama dengan Naimi..tapi seperti selalunya..Naimi selalu mencari salah menantunya..membuatkan mereka berpindah keluar..

''kenapa rumah ni kosong..?'' tanya Amalina sebaik melangkah masuk kedalam rumah yang tak ada satu perabut pun didalamnya.

''kosong sebab rumah baru kan..'' Kata Arman.

''kenapa kita kena duduk di rumah ni? Kenapa tak duduk di rumah lama tu..'' kata Amalina merengek manja.

''rumah lama tu.. rumah Inas..macam mana nak duduk disana? Sebab rumah tu dah jual pun..'' kata Arman.

''apa? Jual!'' tersentak Amalina mendengar hal itu..sampaikan beg tangan yang tersangkut ditangannya terjatuh ke bawah..

''bukan itu rumah Arman ke?.. Jadi kereta pun sama lah ni.. Ya!'' suara Amalina mula meninggi. Memandangkan Arman tiba-tiba menukar kereta.

''ya.. So?'' kata arman..membawa masuk kedalam beg pakain mereka berdua.

''hah! Tak nak tidur sini malam ni..takkan nak tidur atas lantai..? Sakit lah badan lina nanti..dah la satu apa pun tak ada..cubalah Arman fikir sikit..'' rungut Amalina. Arman mula mengeluh.

''tadi sayang yang nak sangat pindah kan..kan Arman dah cakap.. Rumah ni, tak ada apa-apa lagi..apa pun tak beli lagi..tapi tak! Mengamuk sangat tadi di rumah ibu, nak jugak pindah malam ni! ..so here we are..'' kata Arman mendepakan kedua-dua tangannya dan berpusing sedikit di tengah ruang rumah itu.

'tak guna! Aku ingat dia nak bawa aku balik rumah yang dia duduk dengan Inas tu..selesa lah sikit.. Rumah tu besar..ni dia bawa aku tinggal rumah teres je..haduh.. kosong pulak tu..'

''tak peduli ..malam ni lina nak tidur hotel..'' kata Amalina melipat tangannya memeluk tubuh.. Seraya memalingkan wajahnya kearah lain..

''ok..boleh je sayang! Nak tidur hotel lama mana pun boleh..'' kata Arman memegang bahu Amalina..sebelah lagi tangannya membawa dagu amalina supaya wajah itu menghadap melihat wajahnya.. Mendengar apa yang dikatakan oleh Arman sebentar tadi membuatkan Amalina kembali tersenyum.

''tapi..sayang yang bayar..boleh?'' kata Arman.

''Apa!'' Amalina menempis tangan Arman.

''kenapa lina yang kena bayar? Mana lina ada duit..'' kata Amalina.

''simpanan Arman dah habislah...Arman dah bayar rumah ni..'' Arman memberi alasan.

''Kedekut! Memang tanggungjawab seorang suami.. beri tempat tinggal kepada isteri..dulu boleh pula Arman belikan rumah dekat Inas..rumah besar..ada perabut..lengkap semuanya ..selesa..''

''tapi kenapa dekat Lina.. Arman beli rumah kecil macam ni.. Kosong pula tu..'' rungut Amalina tak puas hati.

'kau nampak yang senang sahaja.. Kau tak nampak yang susah.. Kami beli rumah tu dulu ingat dia datang pakej dengan perabut ke..' sekali lagi Arman mengeluh.

''nak tahu ke? Banyak duit Arman dah habis untuk keluarga sayang..nak kereta! ..apa lagi? ..bulan-bulan minta duit belanja lagi! ..yang kaya tu ayah dan ibu Arman! ..bukan Arman..!!!'' kata arman bengang..lalu berjalan keluar dari rumah itu.

'macam mana pun perbualan mereka akan berakhir dengan perbalahan..' Arman meraup rambutnya keatas..sakit kepalanya bila bertikam lidah dengan Amalina..letih!cukuplah tadi dah bergaduh di rumah ibu.. Sekarang sambung di sini pula..

Yeayyy!! Selesai untuk hari ini.. Waney nantikan komen readers di ruang chat!! Terima kasih sudi singgah baca MANJA.. Insya Allah, Nantikan untuk esok pula ya.. (^-^)

Share this novel

Ella Halim
2020-11-07 02:06:29 

hahaha padan muka dapat isteri baik mcm inas buat perangai

Angah Sulaiman
2020-10-22 23:29:13 

bj Boo

Iznawati ahmad
2020-10-06 09:36:39 

padan muka arman


NovelPlus Premium

The best ads free experience