Chapter 14

Romance Completed 566459

Thalia Rose hanya termenung melihat ke arah Tv yang terpasang diruangan menunggu di dalam pejabat Mateen namun otaknya langsung kosong.Mateen Darin dan Hilman dari mula masuk pejabat hingga sekarang masih belum muncul bayangnya kerana masih di dalam bilik mesyuarat.Perjumpaan dengan pelabur-pelabur dari luar negara memakan masa yang agak lama dari yang dia jangka.Keluhan tidak pernah lekang dari bibir Thalia sejak dari tadi.Kepalanya terasa pening,tangannya naik memicit dahi.Kepalanya di disandarkan ke dada sofa sambil menutup matanya mencari sedikit ketenangan.

Kebahagiaan bersama Mateen dalam erti kata sebenarnya sebagai suami isteri hanya berjalan lancar selama tiga minggu sahaja.Selepas sah menjadi seorang isteri,Thalia Rose menjadi seorang yang sangat patuh dan menyerah diri sepenuhnya kepada seorang lelaki yang bergelar suaminya.Perhubungan mereka begitu indah dalam ikatan yang sah sehinggalah malam mereka berkunjung ke kediaman keluarga besar Mateen Darin.

Kedatangan Mateen Darin dan Thalia Rose sebagai pengantin baru mendapat sambutan hangat daripada keluarga Mateen.Namun kemunculan Qistina Humaira dan anak lelakinya Daniel Shah menyebabkan emosi Thalia Rose terganggu.Dan lebih mengejutkannya Qistina Humaira tinggal sebumbung dengan keluarga Mateen Darin selama ini.

Jantung Thalia bagaikan direntap keluar dari badan bila mengetahui kenyataan itu.Kenapa Mateen tetap mahu mempermainkannya.Sandiwara apa lagi Mateen mahu tontonkan pada Thalia.Nampaknya lelaki itu belum puas membuatnya menderita sebelum ini.Persetankan dengan semua janji dan kata-kata Mateen sebelum mereka berkahwin.

Thalia Rose sengaja menjauhkan diri dan keluar mengambil angin di taman kecil yang terdapat di sebelah kolam renang.Suara anak kecil ketawa dan menjerit masih menjadi halwa telinganya.Suara gelak tawa dan telatah anak itu ibarat penyeri dalam rumah besar itu.

"Ehemmmm....."

Thalia berpaling ke arah suara itu.Muncul Qistina Humaira bersama senyuman yang sukar untuk ditebak oleh Thalia Rose.Wanita itu menghampiri Thalia sambil berpeluk tubuh dan tanpa segan-silu menyoalnya.

"Kenapa kau datang dalam hidup Mateen lagi Lia?"

"Hidup kami dah bahagia!..Kenapa kau perlu jadi orang ketiga?"

Thalia mengepal penumbuknya mendengar kata-kata Qistina Humaira.Wajah wanita itu ditatap tajam.

"Kau dah lupa Maira siapa yang jadi orang ketiga dalam hubungan kami dulu?"

"Aku tak pernah kejar Mateen lepas kau curang dengan dia!"...Thalia mula meninggikan suaranya.

"Tak perlu menjerit Lia,tak ada siapa pun akan percaya kau dekat sini kerana aku dan anak aku keutamaan mereka".

"Aku yang jadi menantu dalam keluarga ini sebelum kau!"..

"Sedar diri kau siapa!..Miss J,oops!"

Qistina Humaira berkata dengan penuh keangkuhan.Pandangannya penuh dengan ejekan dan senyuman sinis wanita itu mengoyak hati Thalia

"Sis in law"...

"Qis!"...

"Buat ape dekat sini?"...Mata Maleeq tepat memandang ke arah kakak iparnya.Mata cantik Thalia yang sedikit berkaca-kaca membuatnya tertanya-tanya.

"Qis mummy cari ..Mak Lang call tadi!"..Maleeq bersuara tanpa melihat ke arah wanita itu.

"Sis in law...Are you orait?"...Maleeq bertanya prihatin melihat wajah sendu Thalia.Thalia hanya senyum nipis dan mengangguk kecil.

****************

Thalia Rose hanya mendiamkan diri sambil menghayati lagu 'My Heart Will Go On nyanyian Celion Dion,salah satu penyanyi yang dia minati dari dulu dan Mateen masih mengingatinya.Tangannya masih dalam genggaman Mateen yang di letakkan di peha kirinya.Mateen Darin masih fokus memandu membelah kegelapan malam.

"Mateen!"....

Thalia memecah kesunyian yang menyelimuti mereka menyebabkan kepala Mateen laju berpaling ke arahnya sebelum kembali melihat ke depan semula.Wajah Mateen berubah tegang bila Thalia memanggil namanya tanpa panggilan 'hubby'.

"Siapa Qistina dalam hidup awak?"

"No one!"..Mateen membalas ringkas tetapi tegas.

"Kenapa Maira dan budak tu tinggal dengan family awak?"

"Maira isteri pertama awak ke?"..Tetapi kenapa saya tak pernah tahu?"

Mateen terdiam sekejap menghadam pertanyaan isterinya.Dahinya berkerut dengan wajah yang masih tegang.

"Budak tu ada nama sayang!..Nama dia Daniel!"

"Daniel darah daging keluarga hubby,kenapa dia tak boleh tinggal dengan kami!"..

"Zappppp"....

Thalia menggigit bibir bawahnya kerana hatinya bagai di robek-robek dengan kata-kata yang keluar dari bibir lelaki itu.Walaupun Qistina Humaira sudah memberitahunya namun bila mendengar sendiri dari Mateen terasa lebih cedera parah hatinya.

Thalia memandang ke arah sisi wajah Mateen yang tegang. Nafas Thalia menjadi sesak dan lemas.Dia cuba menarik nafas untuk membetulkan kembali pernafasannya.Tangannya ditarik perlahan dari pegangan Mateen dan dibawa memeluk tubuhnya sendiri.Pandangannya dibuang keluar tingkap melihat ke dalam kegelapan.Mungkin dia sememangnya tidak pernah ditakdirkan untuk bahagia.Dia perlu segera menguburkan rasa cinta yang mula bertamu,enggan terluka lagi bila dibuang nanti.

*********************

"Tok...Tok...Tok"..

Thalia tersedar dari lamunannya.Dia membetulkan postur duduknya bila melihat Hilman masuk ke ruang pejabat Mateen tanpa suaminya.

"Puan Thalia,tuan tunggu puan dekat dalam kereta untuk hi-tea".

"Silakan puan"...Hilman seperti biasa dengan sikap professionalnya.

"Hilman,kalau dengan saya tak perlu formal sangat,saya orang biasa je."

"Kalau saya jumpa awak dulu dari Mateen dah lama saya ngorat awak taw!"...

Thalia cuba mengajak Hilman bergurau.Hilman seorang yang easy-going dan humble jadi Thalia suka berbual dengannya.Mereka tersenyum dan ketawa dengan perbualan mereka tanpa sedar langkah mereka sudah mendekati kereta Mateen.

Hilman membuka pintu untuk Thalia dan segera masuk ke perut kereta untuk bertolak.Hilman melirik sedikit memandang ke cermin pandang belakang namun matanya berlaga dengan pandangan helang tuannya.Hilman menelan kasar air liur dan segera melarikan matanya.

Mateen melihat riak ceria Thalia Rose yang hampir dua minggu hilang dari wajah itu.Hatinya sakit dan cemburu bila isterinya terasa senang dengan lelaki lain.Tangan kanan Thalia di raih dan di ramas perlahan.Tanpa isyarat dia tarik Thalia mendekat dan mencium bibir isterinya dalam paksaan.Bila Thalia sudah kelemasan baru tautan bibir mereka terlerai.Tangannya memegang ke dua-dua pipi isterinya dan memandang tepat ke arah mata hazel Thalia dengan senyuman tipis dan licik.Ibu jarinya mengusap lembut bibir isterinya bagi membersihkan kesan comot lipstik akibat ciuman mereka.

"Hukuman hubby untuk sayang sebab bercakap banyak dengan Hilman!"

Hilman yang mendengar namanya disebut terbatuk-batuk kerana tersedak dengan air liur sendiri.Tak berani lagi dia hendak mencuri pandang ke belakang.

Share this novel

Yupunya
2021-06-17 03:40:02 

Celine Dion, sis


NovelPlus Premium

The best ads free experience