Rate

BAB 76 - KEBENARAN

Romance Completed 452298

''abang tahu kan, apa yang jadi kepada manja selepas kejadian tu.. Manja langsung tak dibenarkan untuk berjumpa dengan sesiapa.. alasan mama sebab manja trauma dengan kemalangan itu.. betul kan abang?'' tanya Raif..

Hamzi yang ada bersandar di dinding mengangguk..

''ya.. mama kata yang manja takut untuk berjumpa dengan orang ramai.. manja akan mengamuk sampai cederakan diri manja..dan orang sekitar manja..'' sambung Hamzi.

''itu sebabnya mama berikan.. ubat buat manja kan?'' tanya Raif lagi..

kalini Hamzi mengangguk lagi. Setuju dengan apa yang dikatakan oleh Raif lagi.

''Sebenarnya abang.. ubat tu yang buat manja sakit.. buat manja berkhayal dan manja tak nak berhadapan dengan realiti sebenar.. setiap hari mama ucapkan kata yang sama.. agar manja menjadi manja.. dan terus kekal jadi manja sampai bila-bila.. dan biarkan Raif hilang disebalik tubuh dan fikiran manja..'' terang Raif..

''maksudnya selama ni ubat yang mama kata.. boleh buat manja bertambah baik tu.. sebenarnya itulah puncanya? .. puncanya.. kenapa manja...'' Hamzi memegang kepalanya..

''gila! abang terlalu percayakan mama.. sampai abang tak sedar semuanya itu..!!''

''macam mana abang nak buat ni! Uncle.. Kita boleh cari balik siapa yang terlibat buat kerja kotor dengan mama dulu tu.. Kan uncle?'' tanya Hamzi..

''dah terlambat untuk itu Hamzi.. Uncle dah upah orang carikan dua orang lelaki tu.. Tapi mereka dah tak ada.. Dah meninggal..'' balas Widad..

''meninggal? Dua-dua?.. Impossible!''

''takkan Dua-dua sekali uncle?'' tanya Hamzi. Widad menganggukkan kepalanya..

Hamzi menyumpah dua orang lelaki itu didalam hati..

''yang Hamzi tak faham uncle.. Kenapa mama?.. Mama hamzi? Mama yang membesarkan kami.. Apa yang mama nak selama ni!'' Hamzi menggeleng tak mengerti.

''ini semua cerita lama, Hamzi.. Tapi mama kamu yang tak nak maafkan.. Dia lebih rela mengumpul semuanya menjadi dendam.. Sampai hatinya bertukar menjadi hitam.. Semua tu hanya mama Hamzi yang boleh jawapkan.. Kerana unlce tak suka meneka-neka.. '' jelas Widad..

''manja.. Abang minta maaf sangat-sangat.. Abang tak tahu selama ni manja adalah mangsa kekejaman mama.. Mama buat semua ni sebab nak tutup kerja jahat mama sebelum ni .. Abang menyesal sangat tak sedar dari awal.. Abang minta maaf..'' Hamzi menghampiri katil yang ada Raif diatasnya.

''abang.. Manja tak salahkan abang.. Lagipun waktu tu kita masih kecil dan tak tahu apa-apa..'' kata Raif..

''tangan abang ni pernah suapkan Raif makan racun bukannya ubat yang akan menyembuhkan Raif.. Abang minta maaf..'' Hamzi memeluk Raif dengan hati-hati..

''abang janji.! Abang akan pastikan semua ni.. Walaupun berat.. Abang.. Akan akan cari mama untuk selesaikan semua ni..'' kata Hamzi.. Meleraikan pelukan..

''kita serahkan saja pada pihak yang berwajip abang.. Biar mereka yang uruskan.. Abang tolong jangan libatkan diri.. Tolong abang..'' kata Raif. Dia tak mahu Hamzi pula menjadi mangsa Maya seterusnya..

Hamzi pulang ke pejabat untuk mengambil telefon bimbitnya.. Apa yang berlaku hari ini cukup membuatkannya merasa sangat keletihan dan hilang semangat.. Setiap kenyataan yang keluar dari Raif mengenai perbuatan mamanya.. Membuatkan dia kecewa yang teramat sangat... Dia terus memandu pulang kerumahnya.. Untuk menenangkan fikiran yang sedang kusut.. Dan akan kembali ke hospital untuk menemani Raif nanti.. Pintu rumahnya dibuka dan dia melangkah masuk kedalam..

''sayang..'' Hamzi memanggil isteri kesayangannya..

Kunci keretanya diletakkan di atas perabut kayu yang ada di samping pintu masuk utama rumahnya.. Tangannya pantas membuka butang baju kemejanya.. Sungguh seharian belari-lari membuatkan badannya melekit dan tidak selesa..

''sayang.. ''

''I tak larat nak main sorok -sorok ni... Letih sangat hari ni.. Irdina..'' katanya sambil melangkah masuk kedapur.. Segenap ruang dapur itu diperhatikan.. Tudung yang menutupi makanan dibuka.. Ada satu set makanan sudah terhidang buatnya.. Berserta dengan satu nota.

''rumah mumy..'' nota yang baru dibaca itu diletakkan semula di atas meja.. Makanan tadi ditutup semula.. Kakinya menghayun langkah ke bilik air.. Masuk kedalam dan membersih kan diri..

Ketika dia sedang memakai pakaian dia ada mendengar pintu utama rumahnya sedang dibuka..

''balik dah pun.'' katanya perlahan. Segera dia menyudahkan memakai pakaiannya dan keluar dari bilik tidurnya menuju ke ruang tamu..

''mama!'' terkejut dia melihat ada Maya sedang duduk di sofa ruang tamu rumahnya..

'aku sangkakan Irdina.. Tapi mama..'

''apa yang mama buat disini?'' tanya hamzi.. Dia memandang kearah balkoni rumahnya. Langit di luar sudah bertukar kelam..

''salah ke mama datang ke rumah anak mama sendiri?'' tanya Maya santai..

''hah! Boleh mama beriak sesantai ni? Selepas apa yang mama buat dekat manja?'' tanya Hamzi.

''Hamzi pilih untuk bela dia lagi.. Dari mama.. Sampai Hamzi buat laporan mengenai mama! Macam tu?'' tanya Maya tak puas hati.

''mama, sudahlah tu.. Cukup kerja kotor yang mama dah buat selama ni! Taubat lah ma! Ikut Hamzi serah diri di balai.. '' pujuk Hamzi.

''serah diri?! Hamzi nak mama malu? Memang taklah mama nak serah diri! Hamzi tak tahu apa yang mama buat.. Mama buat semua ni untuk kita semua.. Untuk masa depan Hamzi dan Hanania.. Salah ke?'' kata Maya..

''mama buat semua ni? Untuk kami? .. Tapi yang jadi mangsanya manja.. Mama bunuh ayahanda, untuk mencapai matlamat mama.. Itu salah ma..''

''siapa yang beritahu kamu itu! .. Kamu salah Hamzi!'' nafi Maya.

''sudah ma.. Hamzi dah tahu semuanya.. Cukup lah tu mama.. Mama serah diri.. Nanti Hamzi sendiri akan pujuk untuk ringankan hukuman buat mama.. Hamzi janji.. Hamzi akan tolong mama..''pujuk Hamzi.. Walaupun dia tak pasti hukuman apa yang bakal menimpa mamanya, dia harus berusaha memujuk dahulu mamanya.

''ingat mama bodoh! Yang bodoh tu Hamzi.. Percaya kan cerita karut Manja tu.. Dia tu tak betul.. Dia hidup dalam khayalan.. Tak semua yang dia nampak tu adalah benar.. Entah-entah itu rekaan di semata-mata..'' terang maya.. Menarik bibirnya tersenyum keatas.

''akhirnya mama juga mengaku yang mama yang perangkap manja dalam dunia khayalan mama.. Tapi untuk apa semua tu mama..'' Hamzi duduk di sofa bertentangan dengan mamanya.

''nak tahu kenapa.. Sebab mama tak suka dia yang berperangai seperti ayahandanya itu.. Mama lagi suka dia ikut telunjuk mama.. Sekaligus semuanya di bawah jagaan mama..'' terang maya..

''ma.. Adakah harta yang mama kejarkan? .. Sampai mama bertindak kejam macam ni?'' tanya Hamzi.

''kejam? Mama kejam? Yang kejamnya Rasyiqul.. Ayahanda yang kamu bangga-banggakan tu.. Lelaki itu yang kejam dengan mama.. Buat mama bertindak senekad ini.. Dia tak pernah pandang mama sebagai isteri dia.. Melainkan hanya ibu ganti buat manja.. Anak tunggal kesayangannya dengan perempuan tu.. Cinta dia hanya untuk wanita yang dah lama mati tu..'' maya ketawa mengejek..

''dan mama.. Satu pun tak ada.. Hinggakan harta semuanya diberikan kepada manja.. Kita? Akan ditendang keluar.. Macam tu?'' kata maya..

''ma.. Mama lupa ke yang ayahanda ada bagi kita sebuah syarikat..''

''syarikat tu.. Itu pun selepas mama yang minta.. Atas belas kasihan dia berikan juga.. Kepada kita.. Kalaulah dia berikan peluang untuk mama lahirkan zuriat dia.. Kita akan mewarisi semuanya.. Semuanya Hamzi .. Bukan hanya satu syarikat bawah naungan Raif Althaf Holding.. Sebuah syarikat utama.. Cuba bayangkan itu Hamzi..'' kata Maya dengan wajah yang bersinar-sinar..

''jadi sebab ayahanda tak nak ikut cakap mama.. Sebab itu mama bunuh dia?'' tanya Hamzi dengan hati-hati..

''ya-ya-ya! Puas hati sekarang ni..''

''ya mama bunuh dia! Tangan ni! Tangan ni yang bunuh dia.. Bukan dia saja! Dua orang yang mama minta untuk buat rancangan itu pun mama bunuh.. Dan rahsia tu selamat hamzi.. Sekarang mama datang nak minta tolong kamu.. Gugurkan laporan tu.. Mama tak senang nak berjalan bebas.. Mana mama nak letak muka mama ni.. Bila dah terpampang di televisyen nanti ..'' rungut Maya..

''kenapa mama selamatkan manja? Kenapa mama tak bunuh sekali manja? Kan lebih senang.. Harta tu semua boleh dapat kepada mama..'' kata Hamzi santai.. Bangun menuang air buat Maya.

''hmmm.. Rasyiqul tak bodoh! Dia dah berpesan kepada Widad untuk serahkan semuanya kepada manja.. Kalaulah manja pendek umurnya.. Semuanya akan disedekahkan begitu saja.. Melainkan penjaga akan menjadi pemegang amanah sampai anak tu dewasa..'' Maya ketawa memenuhi ruangan itu.

'Hamzi kecewa ma.. Kerana mama berdendam dengan ayahanda.. Kerana cinta mama tak dibalas.. Mama simpan dendam itu kepada manja.. Selama ni.. Kasih sayang yang mama berikan kepada manja hanya palsu! Ya Allah mama! Kejamnya mama.. Hamzi malu ma.. Malu untuk mengaku yang mama ni.. Mama hamzi..'

Klekkk.. Pintu rumahnya dibuka dari luar.. Irdina memberi salam sebaik pintu rumah itu dibuka..

Maya melihat akan itu terus bangun mendapatkan menantunya.. Irdina yang tak tahu apa-apa menyuakan tangannya untuk bersalaman.. Tapi lain pula yang jadinya.. Bila tangannya di toleh panjang oleh Maya.. Sampai Irdina menjerit kesakitan

''sayang..'' Hamzi menangkap tubuh isterinya.. Manakala Maya sekali lagi melarikan diri..

''mama!'' Hamzi melaung melihat mamanya sedang berlari.. melarikan diri. Kemudian dia kembali berpaling melihat kearah Irdina. Sekilas dia melihat kearah cahaya lampu merah yang menyala yang ada diatas bucu sudut ruang tamunya..

''kita ke hospital sayang..'' pujuk Hamzi.. Irdina yang sedang menangis di dalam pelukannya mengangguk.. Luka torehan yang panjang itu diperhatikannya.. Walaupun tolehan itu tidak sedalam mana.. Cukup untuk membuatkan mamanya melepaskan diri..

'mama..'

Alhamdulillah.. Selesai sudah.. Harini tak ada cerita manja manis.. Insya Allah esok ada.. Hahaha..jangan marah.. Kita selesai kronflik dulu na sayang semua.. Terima kasih.. Buat pembaca kesayangan hamba.. Muaahhh muahh muaahhh.. Luv you all.. (^-^)

Share this novel

Ella Halim
2020-11-10 23:53:58 

kejamnya maya buat manja mcm tu.Irdina pun jadi mangsa..

K Monalissa
2020-11-10 20:18:23 

hey dear..can you update chapter please...thank you so much dear friend

Durra shuhada
2020-11-10 18:23:11 

Jahat la maya tu.. Sggup gunakan smua org utk dendam.. Tq update


NovelPlus Premium

The best ads free experience