Bab 4

Romance Series 4700

Nura duduk di samping hayla sebelum merenung langit di depannya yang makin gelap. " ra... kau tak selesa eh? aku akan berbincang dengan yaya ye... " " Tak la! aku cuma perlu biasakan diri je. Ala kau kenal aku kan? lama ii aku okey la! " Nura tersenyum nipis. Hayla tersenyum lebar merenung nura. " Berterus -terang ja! aku kenal kau! Kau kawan baik aku, yaya kawan baik aku! kalau bokeh aku nak korang dua jadi kawan baik juga!" " Hai you all! " Nura mengerling miya yang sudah duduk di depan hayla dengan selamba itu. " Hai! " balas hayla lalu tersenyum lebar. " Korang borak apa? nak join boleh ? bosan la duduk dalam bilik! " Ujar miya sambil bersandar ke kerusi.Dia merenung hayla dengan nura dengan senyuman nipis. "Kau dah join dah! " kata nura selamba lalu mengerling miya dengan muka tanpa perasaan.' duduk dalam bilik lagi senang kau tu! ' "Kau dah dapat tawaran? " soal hayla tidak mengendahkan nura.Dia tahu nura tak puas hati,tengok dari reaksi dia pun dah tahu! " Dah! petang ni korang teman aku pergi cari beberapa barang sikit boleh? Aku bukan tahu sangat selok belok dekat sini! " Miya mengaru kepalanya yang tak gatal merenung hayla dengan nura silih berganti sambil tersengih. " Aku ada hal la! " Hayla pantas berdiri menepuk ii sedikit seluarnya . " lala! tak payah kelentong aku, teman aku.Aku tampar kang! " Miya berdiri lalu bercekak pinggang. Nura hanya mencebik sambil menjuling mata ke atas tanpa disedari oleh hayla dan miya. " kau pun ikut ye rara! aku nak belanja korang 2 hadiah... thanks tumpangkan aku dekat rumah korang! Aku masuk dulu... " miya tersenyum menepuk bahu nura lalu dia berlalu ke dalam rumah. " minta orang teman.... ish! aku ada hal la... " Nura mengaru kepalanya sebelum berdiri di hadapan hayla." Kau ikut tak?" " Ikut je lah.... " "Nasib kau ikut, kalau tak aku nak suruh tunang aku ajak aku keluar.Pergi jalan ii dengan tunang aku lagi best! " kata nura selamba sebelum turut masuk ke dalam rumah. Hayla mengeleng kepala sambil berpeluk tubuh merenung kelibat nura yang sudah hilang." Apa yang kau tak suka dengan yaya tu , rara oi! " rungutnya perlahan sambil duduk semula. Nura mengeluh perlahan mengerling hayla dengan tajam. " Kenapa tak beritahu aku ? Masuk satu butik pun ber jam ii ! " rungutnya sambil duduk di kerusi depan butik itu. " Aku dah bagi hint! eh, baru aku ingat aku nak beli beberapa helai t- shirt.Kau tunggu la yaya, aku nak masuk butik ni jab! " ujar hayla sebelum berlalu ke dalam butik nike tanpa menunggu balasan dari nura. Miya keluar dari butik sambil memegang beberapa beg ii kertas di tangannya." Lambat eh? Sorry baju cantik ii, aku lupa tengok jam! " kata miya sebelum duduk di samping nura. Nura hanya diam mengerling miya sebelum memandang telefonnya semula. " Rara, kau cuba beritahu aku apa yang kau tak puas hati? aku akan ubah... tak baik bermasam muka tahu tak?! " soal miya dengan lembut menegur sikap nura. " Aku tak kacau kau.... " Miya melepaskan keluhan berat memandang nura dengan tajam. Dia berpeluk tubuh memandang tempat lain. Setelah membeli beberapa helai t- shirt, hayla mendekati kawan ii dia yang sedang bermain telefon." Sorry! aku lambat sangat ka? ramai sangat tadi! " ujar hayla sambil membetulkan tali beg galasnya yang jatuh di tepi lengannya. " Jom! aku nak beli perfume... " miya pantas bangun berdiri dan menarik tangan hayla meninggalkan nura yang baru berdiri. " perempuan ni! mengacau la! " nura menghentak kaki kegeraman sebelum turut mengikuti langkah mereka yang sudah jauh meninggalkannya. Pagi ii tidur hayla sudah diganggu oleh miya. Nura apa lagi! panas la sejak miya datang ,dia macam terpinggir jauh oleh hayla padahal hayla layan mereka sama rata .Perasaan cemburu akan ada juga sedikit... " miya! aku balik dulu la! nanti kau telefon aku datang ambil kau! " Ujar hayla sambil merenung miya lalu tersengih. " No! tunggu aku . Aku masuk sekejab je, tak lama." Miya membuka pintu kereta hayla lalu keluar. Dia membetulkan kedut ii dekat baju kurung yang dipakainya sebelum mengorak langkah pergi dari situ. Hayla menjegil mata sebelum dia bersandar ke kerusi dengan kasar ." Lama kut! " Dia memejam mata sambil menyelesakan tempat sandarnya. Tiba ii pintu kereta hayla dibuka dan seorang lelaki melangkah masuk lalu duduk dengan kasar.Dia merenung hayla yang jelas terkejut dengan tingkah lakunya. Hayla menelan air liur merenung lelaki itu and tiba ii terbit rasa kesal lupa lock pintu kereta!

hai........

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience