Bab 2 : Doktor Peribadi

Adventure Completed 1350

BAB 2 - DOKTOR PERIBADI

Hari demi hari mula berlalu. Akhirnya, Nik Akhil sudah sedar sepenuhnya dan bakal keluar dari hospital. Siti Syazanah masuk ke dalam bilik VIP itu selepas mengetuk pintu bilik. Terkejutnya apabila dia diberi perhatian oleh tiga jejaka yang kacak.

“Jadi, kaulah doktor tu?” sinis suara pelawat Nik Akhil.

“Bolehlah tahan,” celah pelawat yang kedua.

Berkerut dahi Siti Syazanah untuk memahami percakapan mereka.

“Khairi! Khalish! Jangan kacau dia!” tegas suara Nik Akhil yang sedang bersandar pada kepala katil.

“Jangan layan mereka, doktor,” sambung Nik Akhil.

Matanya bertembung dengan mata doktor itu.

“Hehe. Saja je nak usik dia. Maafkan kami, doktor,” sengih Khairi lalu memberi laluan kepada Siti Syazanah.

“Tak apa. Saya sudah biasa,” balas Siti Syazanah sebelum mendekati pesakitnya.

“Macam mana keadaan encik hari ni?” soal Siti Syazanah.

“Alhamdulillah makin baik,” jawab Nik Akhil.

Khairi dan Khalish tersengih panjang melihat adegan di mana senyuman Nik Akhil sangat manis membalas senyuman doktor itu.

‘Kawan kita sudah jatuh cinta’. Geli hati mereka.

Selesai memeriksa semua pesakitnya, Siti Syazanah berjalan ke kantin. Dia terserempak dengan ibu Nik Akhil.

“Doktor Syaza, boleh saya nak cakap sesuatu dengan doktor?” ragu Siti Syazanah dengan permintaan itu namun dia hanya akur.

Mereka berjalan ke kolam yang berada di hospital itu. Mereka duduk sebelah-menyebelah di atas kerusi yang tersedia.

“Datin nak cakap apa dengan saya? Pasal anak datin ke?” sopan Siti Syazanah bersuara.

“Ha’ah. Saya nak berbincang sesuatu dengan doktor pasal anak saya. Saya harap doktor dapat tunaikan permintaan saya,”

Pelik Siti Syazanah namun dia hanya mendengar butir bicara wanita itu.

“Saya harap doktor dapat menjadi doktor peribadi anak saya,” luah Datin Rasidah.

“Doktor peribadi? Maksudnya?” keliru Siti Syazanah.

“Saya harap doktor akan sentiasa berada di sisi Akil. Sejak akhir-akhir ni, dia asyik bekerja saja sehingga terlepas waktu makan dan waktu untuk berehat. Saya harap doktor dapat berada di sampingnya untuk melakukan semua itu,” kata Datin Rasidah.

“Kenapa bunyinya macam tugasan seorang isteri?” pelik Siti Syazanah sambil tergelak kecil.

“Memang itu niat saya. Saya ingin doktor menjadi menantu saya,” bulat mata Siti Syazanah.

Dia terdiam sebentar. Mata Datin Rasidah dipandang. Tiada tanda gurauan dari wanita itu. Maksudnya, dia serius untuk bermenantukannya?

“Saya sudah berbincang dengan anak saya dan dia bersetuju jika doktor menerima dia,” terlopong mulut Siti Syazanah.

“Bagi saya masa, datin,” lembut Siti Syazanah.

Datin Rasidah yang masih erat memegang tangan gadis itu mengangguk dengan lembut.

“Kami sudah menghantar rombongan meminang beberapa hari yang lepas. Kami semua bersetuju untuk memberi doktor ruang untuk berfikir dulu. Kami akan menerima segala keputusan doktor,”

Siti Syazanah mengeluh lemah. Patutlah ibu dan ayahnya menyuruhnya untuk pulang ke rumah. Rupa-rupanya ada rombongan meminang datang. Dia mula runsing. Patutkah dia menerimanya? Dengan lelaki yang tidak pernah dikenalinya? Namun, setiap kali berjumpa, pasti jantungnya berdegup dengan kencang. Adakah ini satu petanda?

Ya Allah, berikanlah petunjuk pada hambamu ini. Berdoa Siti Syazanah di dalam hatinya.

**********

Sebulan telah berlalu. Akhirnya, Nik Akhil Moktar selamat menjadi suami yang sah kepada Siti Syazanah. Kini, Siti Syazanah sudah berhenti menjadi doktor di hospital kerana dia ingin menjadi isteri sepenuh masa. Pada malam itu, mereka baring di atas katil sambil berpandangan.

“Terima kasih sayang kerana sudi menjadi isteri abang,” pipi isterinya dielus dengan lembut.

“Terima kasih juga pada abang kerana menerima sayang sebagai isteri abang,” manis senyuman Siti Syazanah.

“Geramnya abang tengok,” pantas tubuh isterinya ditarik ke dalam dakapannya.

Ubun-ubun isterinya dikucup lama. Rambut Siti Syazanah dibelai dengan lembut.

“Abang janji yang abang akan jaga isteri abang seperti nyawa abang sendiri,” nekad Nik Akhil.

“Tak baik cakap macam tu abang. Kita tak boleh main-main dengan nyawa ni. Kerana Allah kita di sini, kerana Allah jua kita kembali, kan?” ujar Siti Syazanah.

“Yelah, sayang. Tapi, abang tetap nak jaga dan lindungi sayang,” degil Nik Akhil.

Suasana menjadi sunyi. Mereka merasai kehangatan tubuh pasangan masing-masing.

“Sayang, dah tidur ke?” bersuara Nik Akhil.

“Belum lagi. Kenapa, abang?” pelik Siti Syazanah.

“Abang nak cakap sesuatu. Bila abang di hospital dulu, setiap kali berjumpa dengan sayang, hati abang rasa tenang je. Malah, bila sayang sebut ‘Nik Akhil’, abang seperti terasa sesuatu. Seperti, sayang amat penting dan berharga untuk abang. Hari-hari abang menantikan sayang muncul tau,” tersenyum Siti Syazanah mendengar cerita suaminya.

“Sebenarnya, sayang pun rasa macam tu juga, abang. Sampai sayang termimpi sebab rindukan abang. Tak sangka jodoh kita kuat dan akhirnya kita sah diijabkabulkan,” kata Siti Syazanah.

“Ye ke sayang sukakan abang juga? Maksudnya, abang tak bertepuk sebelah tanganlah ni?”

Melihat anggukan isterinya, dia kembali memeluk tubuh itu dengan erat. Dia bersyukur kerana menemui cinta sejati. Dulu, dia sangat nakal dan suka bergaduh. Namun, sejak peristiwa 5 tahun berlalu, dia mula berubah dan fokus dalam pengajiannya. Kemudian, dia mengambil alih jawatan ayahnya sebagai CEO di sebuah syarikat pembinaan.

Kini, dia sudah menemui cinta sejatinya. Dia berdoa agar tiada sesiapa yang akan merosakkan kebahagiaannya. Pasangan pengantin baru itu mula terlena.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience