Chapter 16

Romance Completed 566459

Thalia Rose menolak untuk bersama dengan Mateen beberapa kali sejak terungkainya kebenaran tentang pengkhianatan Qistina Humaira.Emosi Mateen Darin juga agak memburuk dengan layanan isterinya sehingga terbawa-bawa masalah rumahtangganya ke dalam urusan pekerjaannya sehingga disedari oleh Hilman namun sebagai pembantu Hilman hanya mendiamkan diri menghadapi amukan dan emosi tuannya.Setiap hari Hilman melihat staff syarikat keluar dari bilik tuannya dengan airmata.

Thalia hanya mendiamkan diri bila melihat amukan Mateen di dalam pejabat.Pantang ada sedikit kesalahan,Mateen terus akan bertukar menjadi singa.Terbang segala kertas kerja yang dibawa oleh staffnya.Suaranya pula usah cakap,seperti petir memanah ke dalam gegendang telinga.Seperti mahu pecah dibuatnya.Thalia bergerak mahu menolong staff perempuan yang sedang menangis sambil mengutip kertas-kertas kerja yang di lempar oleh Mateen tadi.

"Jangan tolong dia!"...

Terkejut Thalia dengan jerkahan kuat suaminya.Namun dia tetap degil dan menolong gadis itu mengutip helaian kertas di lantai satu persatu dengan pantas supaya gadis itu boleh cepat keluar.

"Maaf ya!"..Thalia mengucapkan perlahan kata-kata maaf kepada gadis itu.

"Get out of here and do it again!"....Mateen memberi arahan masih dalam not suara yang tinggi.

Mendengarkan arahan bosnya,gadis itu terus laju meminta diri untuk keluar.Thalia juga sudah kembali ke sofa yang membelakangi kedudukan Mateen.Dia tidak sudi melihat wajah bengis suaminya.

"Tak cukup tidur membelakangi suami,sekarang duduk pun membelakangkan hubby ke?"..

Thalia tersentak mendengar sindiran pedas suaminya dan segera dia menukar tempat duduknya.Pandangan matanya hanya memandang ke arah dokumen yang perlu dia semak supaya tidak terdapat sebarang kesalahan ejaan.Namun dia sedar suaminya masih memandang ke arahnya.

"Huhhhhh!"....

Mateen mengeluh kasar dengan perubahan Thalia.Anggapannya selepas mendapat pengakuan dari Qistina Humaira hubungan mereka akan semakin bertambah bahagia namun sebaliknya pula terjadi.Mateen buntu mencari punca perubahan sikap Thalia kepada dirinya.Amukan batinnya juga bertambah-tambah bila Thalia enggan melayannya.Hampir setiap malam dia berusaha menghampiri isterinya namun penolakan demi penolakan yang dia dapat.Mateen cuba bersabar tanpa memaksa Thalia untuk mengelakkan hubungan mereka lebih jadi berantakan.

Setengah jam berlalu,suasana sunyi masih menyelubungi mereka.Mateen juga masih sibuk dengan dokumen-dokumen yang perlu dia semak.Thalia melirik ke arah suaminya yang sedang serius melakukan kerjanya.Terdetik rasa bersalah kepada suaminya namun dia juga tidak tahu mengapa dia bersikap sedemikian rupa terhadap Mateen Darin.

Thalia bergerak ke pantri untuk membancuh minuman untuk suaminya.Aroma coffee yang kuat menyebabkan perutnya jadi sebu tiba-tiba.Aneh kerana biasanya dia tiada masalah dengan bau minuman kegemaran Mateen itu atau mungkin sebab dia kelaparan.Perutnya juga sememangnya sudah berlagu dendang sayang kerana kelaparan.

Thalia meletakkan air kopi di sisi meja Mateen dan terus berpusing untuk berlalu namun tangan suaminya lebih laju merangkul pinggang ramping Thalia dan menariknya sehingga terduduk di ribaan Mateen.

"Thank you,sayang"...

Mateen mengangkat cawan dan menyisip sedikit air buatan isterinya sebelum meletakkannya kembali.Mateen duduk bersandar ke dada kerusi kerjanya sambil memandang ke arah Thalia yang masih di pangkuannya.Rangkulan dikemaskan kerana dia tahu Thalia akan cuba melepaskan diri jika ada peluang.Matanya memandang tajam ke arah bibir kemerahan Thalia yang mengenakan lip gloss,air liurnya diteguk kasar.Matanya turun pula ke arah benjolan dada isterinya yang kelihatan semakin berisi,baru dia perasan perubahan itu.

Mateen menarik badan Thalia merapat ke arahnya yang duduk bersandar dan menyambar rakus bibir isterinya.Badan Thalia didorong sedikit ke arah badan sasanya sehingga gunung ganang wanita itu melekat pada dada Mateen.Ciuman Mateen semakin meliar dengan membelit lidah Thalia dan menghisapnya sehingga kelemasan.Thalia menolak wajah Mateen bila dia terasa sedikit mual kesan coffee di lidah Mateen.Mateen melepaskan tautan bibirnya dan menyerang bahagian leher menjadi vampire yang menggigit.Nafas Mateen semakin terburu-buru bila tangannya berada di dada Thalia.Jelas buah dada isterinya menegang dan saiznya juga sedikit besar.

Thalia semakin gelisah bila rasa sebu diperutnya menyebabkan isi perutnya ingin melonjak keluar.Menyedari isterinya ingin meloloskan diri Mateen yang sudah 'switch on fire' semakin mengeratkan pelukan dan rabaannya juga sudah masuk ke dalam gua yang tersembunyi milik Thalia.Peluang ini Mateen tidak ingin sia-sia setelah hampir dua minggu batinnya terseksa kerana terpaksa berpuasa.Berbeza dengan Thalia yang sudah terengah-engah nafasnya menahan rasa mual.

"Uwekkkkkk......uwekkkkkk"

Thalia tidak mampu menahan lagi isi perutnya yang memaksa ingin keluar.Mateen terkaku seketika dengan keadaan yang berlaku.Thalia sudah terbongkok-bongkok muntah di atas ribanya.Cecair hijau kekuningan sudah melekat di seluar dan kemejanya.

"I'm sorry...hik...hik...hik"....(buruknya bunyi menangis)

Thalia sudah menangis takut dimarahi Mateen.Matanya hanya memandang ke arah kesan muntah dan tidak berani untuk mengangkat wajahnya.

"Shuuu...It's okay sayang!"...

Mateen memujuk Thalia yang sudah merah mukanya kerana menangis.Badannya juga bergerak-gerak dengan esakan.Mateen memeluk isterinya dan menggosok perlahan belakang isterinya cuba memujuk sekian kalinya.

"Hilman,I need a cleaner to clean my office room right now and please buy some kind of food for us!" Mateen menekan interkom memberi arahan kepada Hilman.

*********************

Jam di pergelangan tangannya di lirik sekilas,sudah hampir tengah malam namun mereka masih di sini. Mateen masih menatap wajah pucat Thalia Rose yang masih tidur di ruangan peribadinya.Deru nafas dengan gerakan dada yang bergerak turun dan naik itu begitu menggodanya.Perlahan-lahan Mateen memanjat katil merapati tubuh isterinya.Matanya bergerak memerhati lekuk tubuh isterinya yang hanya memakai pakaian dalam sahaja.Bergerak-gerak halkumnya menahan kemahuan batinnya yang meminta untuk diberi makan.

"Hmmmmm...."

Thalia mengeliat kegelian bila terasa ada benda basah merayap di kulit badannya.Semakin lama badannya terasa panas dengan nafasnya bergelora bila benda basah itu semakin berjalan turun ke bahagian bawah perutnya.Ciuman dan sentuhan Mateen di beberapa titik sensitif menyebabkan keluar desahan dibibir wanita itu.Mateen tersenyum puas bila mendengar keluhan kenikmatan itu.

Posisi kedudukannya di stabilkan sebelum miliknya di bawa ke daerah nikmat isterinya.Dengan sekali hentakan padu miliknya sudah tenggelam ke dalam tubuh Thalia menyebabkan wanita itu sudah terbangun dari mimpi basahnya sebentar tadi.Walaupun sedikit terkejut Thalia membalas pelukan Mateen kerana dia juga merindukan sentuhan suaminya.Keluhan dan desahan mereka saling bertingkah memenuhi ruangan.Mereka mengulangi pergelutan asmara sehingga dendam rindu Mateen selama dua minggu berpuasa terbalas.

*******************

Anehnya mood Mateen berubah tiga ratus enam puluh darjah selepas 'makan besar' semalam.Dia sendiri tak sedar berapa kali mereka mengulanginya, pantang badan tersentuh mulalah dia memanjat badan isterinya.Bibirnya sentiasa bergayut dengan senyuman sehingga Hilman yang datang menghantar pakaian Thalia kehairanan dengan tuannya yang seperti terkena penyakit angau lagaknya.

Lebih memeranjatkan Mateen menyuruh Hilman menempah makanan untuk menjamu staffnya.Alasannya sebagai meraikan kejayaan projek mega bersama pekerja-pekerja syarikat.

Thalia sudah bersiap untuk keluar ke ruang pejabat Mateen.Dia mengenakan dress labuh shiffon hitam mengikut bentuk badan dengan bermotifkan bunga merah.Rambut ikalnya disanggul tinggi menampaknya lehernya yang jinjang.

Thalia hanya mengendahkan pandangan Mateen yang sedang memandangnya.Mereka sedang menunggu clients yang membuat temujanji dengan Mateen di Sunway Putra Hotel.Sementara menunggu,mereka sempat menjamu selera dan Thalia masih setia dengan menu western food Tenderloin steak.Hilman juga tidak ketinggalan mengikut mereka sebagai PA Mateen.

"Sayang,lepaskan rambut!..Hubby tak suka orang tengok leher sayang,lagipun baju ni besar sangat lehernya"..

"Hubby yang beli,sayang pakai je!"...Thalia memberi alasan kerana dia tidak berniat mahu mengikut saranan suaminya kerana lebih selesa begitu tidak terasa rimas.

"Jangan degil bol......"

"Hai Dato Mateen Darin!...Sorry we're late!"...

Mateen menelan kata-katanya bila suara seorang wanita bersama dengan seorang lelaki menegurnya.Sepanjang perjumpaan itu Mateen tidak senang duduk bila mata keranjang client lelaki itu asyik tertumpu pada isterinya atau lebih tepat di kawasan leher yang terdedah.Hilman yang mula menyedari mood tuannya itu semakin dingin,sempat mengumpat dalam hati dengan kemiangan lelaki itu kerana masih berani menunjukkan kegatalan walaupun di depan isteri sendiri.Perbincangan mereka selesai selepas dua jam sebelum Mateen meminta diri untuk pulang ke pejabat.

"Balik nanti,hubby akan bakar semua dress yang hubby beli termasuk baju yang sayang pakai sekarang!...Nanti pakai baju kurung je!"

"Errr....Janganlah Hubby!...Sayang suka semua dress tu!"...Gila Thalia tak sayang,dress-dress yang Mateen beli semua cantik dan mahal.Tak mungkin dia akan benarkan lelaki itu membakarnya dan sangat membazir.

"Habis tadi kenapa tak nak ikut arahan?...Hubby tak suka orang tengok hak hubby terutamanya lelaki yang melihat dengan niat buruk!"...Kemarahan Mateen meletus bila mengingatkan kelakuan lelaki sebentar tadi..Kedegilan Thalia Rose juga mengundang kemarahannya.

Hilman hanya diam mendengar perbalahan tuannya.Diam-diam dia setuju jika kedegilan Thalia Rose menjadi penyumbang utama perkara ini terjadi.Nampaknya mood tuannya akan swing lagi dan staff akan menjadi mangsanya kembali.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience