Bab 5

Romance Series 4700

" Maafkan saya tapi saya rasa awak salah kereta. Sila keluar dari kereta saya sekarang " Tegur hayla tegas. Lelaki itu mencebik sebelum berpeluk tubuh merenung hayla dengan muka tanpa perasaan." Aku nak pergi ke butik baju kemeja berdekatan sini,Aku akan bayar kau. Cepat lah, aku dah lewat! " " Tak ada kaitan dengan saya! keluar dari kereta saya sekarang! "ujar hayla sambil menunjuk ke luar. " Hantar aku sekarang! "Kata lelaki itu tegas sambil menyelak sedikit kotnya. Mata hayla membulat melihat benda yang terselit di kot lelaki itu lalu dia lantas memandu ke butik berhampiran.Setelah sampai lelaki itu berlalu keluar tetapi sebelum menutup pintu dia suruh hayla tunggu dia. " Siapa dia? macam mana dia boleh ada benda tu ?! " Hayla berfikir dengan serius. Hayla menyandar ke dinding lalu berpeluk tubuh sambil otaknya berfikir tentang pagi tadi. Dia masih tak percaya dengan apa yang dia lihat, kali pertama tengok depan mata sendiri. " Kau fikir apa? " Nura duduk di atas sofa mengerling hayla yang sedang mengelamun . " Tentang kerja! aku dah siap. Kau dah siap ke? ke belum?" kening hayla ternaik sebelah sambil dia tersengih. Nura mengaru kepalanya yang tak gatal merenung hayla sebelum tersengih mengeleng kepala." Aku belum siap, separuh lagi! " Hayla menjelir lidah lalu mencebik." Jangan ganggu orang, buat kerja kau tu! " Nura mendengus kasar menjeling hayla sebelum membuat kerjanya yang tertangguh petang tadi." Aku tengah buat okey! " " Ooo..." " Budak ni kang! mengelamun la kau, menyesal aku kacau... " rungut nura lalu sambung menaip . Hayla ketawa kecil mengeleng kepala sebelum senyuman dia menghilang sedikit demi sedikit.Dia melepaskan keluhan berat memikirkan hal pagi tadi.' Lelaki itu penjahat ka? macam mana dia boleh ada benda itu?!! ' persoalan itu terus menganggu fikirannya. Miya menjerit kecil sambil terloncat-loncat gembira." yes aku lulus! " Nura hanya memandang telefon sambil telinga dia mendengar dengan peka kata ii miya.' Dia lulus? maksudnya dia akan duduk sini! Oh No!!! ' " syukur yaya! patut kau gembira sangat! kau lulus rupanya... berusaha kerja and kau akan lebih bersyukur! " ujar hayla sambil tersenyum lebar merenung miya. " Aku akan duduk sini la. Korang okey je kan ? " kata miya sambil tersenyum nipis. " Aku okey je... " Nura mengangguk kepala sambil bermain telefon. " Aku ikut lala! " " Thanks... korang memang kawan baik aku! "Miya memeluk bahu nura dan hayla erat." Esok aku dah start kerja .So, aku masuk bilik dulu... "Miya melepaskan bahu hayla dengan nura lalu bangun dan berlalu ke biliknya. " rara.... " " Ya! " Hayla mengusap bahu nura sebelum menunduk kepala." Aku tahu, kau terpaksa biarkan yaya terus stay sini... Tapi kau kenapa tak membantah?! kau nak biar aku rasa bersalah? sebab buat kau tak selesa and rimas? " Nura menepuk bahu hayla lalu tersenyum nipis mengangkat bahu. " Kau ni! ada ke patut aku nak biarkan kau rasa bersalah! aku boleh selesakan diri la! " " Ye ke? serius la? kau macam terpaksa ja! aku rasa berbukit- bukit rasa bersalah ni..." Hayla menatap nura dengan tajam. Nura mengangguk kepala sebelum ketawa kecil. Dia tersengih mengeleng kepala lalu berdiri sebelum berlalu dari situ . Hayla menyandar ke sofa sambil memerhati langkah nura yang sudah hilang jejak.Dia menekup muka sebelum menjerit perlahan. " Argh!!! " AKU HARAP KORANG BOLEH COMENT AND FOLLOW AKU THANKS.........

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience