Chapter 8

Romance Completed 566459

Sepanjang perjalanan hanya kebisuan menemani mereka.Lagu english dari penyanyi Celion Dion dan Mariah Carey memenuhi ruang kereta memberi sedikit hiburan buat Thalia Rose.Dia sangat meminati lagu-lagu yang romantis

Thalia merapatkan diri ke pintu untuk menjauhi kedudukan Mateen Darin.Mata cantiknya hanya memandang ke luar kereta melihat kesibukan lalu lintas.Rambut ikalnya yang hitam dibiarkan menutup sedikit wajahnya agar terlindung dari pandangan Mateen.Thalia tahu Mateen galak memandang ke arahnya jadi dia lebih selesa duduk begini untuk mengelak renungan lelaki gila seperti Mateen.

Hampir satu jam menempuh kesesakan lalu lintas,kereta yang dipandu Hilman masuk ke sebuah bangunan pencakar langit menuju ke ruang basement.Kereta masuk ke ruang parkir yang sudah di reserve.

Hilman segera keluar membukakan pintu penumpang di bahagian Mateen sebelum beralih ke arah pintu sebelah namun wanita itu sudah keluar melangkah dari perut kereta.Thalia hanya tersenyum sedikit melihat Hilman yang menundukkan kepala. Lelaki yang sangat professional dan sopan.

Mateen membetulkan sedikit kedudukan kot di badannya sebelum memasang butang.Langkahnya dibawa mendekati Thalia Rose dan tangannya laju memeluk rapat pinggang ramping wanita itu supaya beriringan dengannya menuju ke arah lif peribadi.

Thalia sedikit mengelak menjauhkan diri bila Mateen merapatkan kedudukan mereka di dalam lif.Tangan lelaki itu naik menyentuh punggungnya dan meramas kegeraman.Mateen mengalih badan menghadap Thalia.Badan Mateen yang lebih tinggi dan lebar bagaikan menelan tubuh Thalia dari pandangan.Tangan sasanya naik mengepung di kiri dan kanan.

"Close your eyes Hilman!"

"We have something important things to do!"

Hilman bergerak ke hadapan sedikit rapat di muka pintu lif menjauhi kedudukan tuannya.Kepalanya tertunduk memandang kakinya kerana lif ini dikelilingi oleh cermin.Sempat hatinya mengumpat Mateen yang tidak mengasihaninya yang masih bujang dan teruna.Batinnya merana dengan aksi-aksi 18sx Mateen terhadap Thalia Rose kerana dia lelaki normal yang juga ada nafsu.

Yakin Hilman tidak melihat,Mateen terus menunduk menyambar bibir mekar milik Thalia.Seperti biasa Thalia akan menolak perlakuan Mateen.Tangannya yang kecil menolak kuat wajah Mateen supaya menjauhinya namun tenaganya yang tidak seberapa tak berjaya menghentikan Mateen.Tanpa berfikir akibatnya,Thalia terus mengigit kuat lidah Mateen yang ligat menerokai rongga mulutnya.

"Bammmmm...!"

Tangan Mateen kuat menumbuk kuat dinding lif disisi kepala Thalia menyebabkan cermin retak.Thalia tersandar ke dinding lif kerana terkejut dengan tindakan drastik lelaki itu.Mateen mengenggam penumbuknya kuat menyebabkan darah dari luka di buku limanya mengalir menitis ke lantai.

Hilman juga kaku di kedudukannya tidak berani untuk berpaling.Walaupun dia terkejut dengan bunyi dentuman yang kuat yang meggantikan bunyi cumbuan mereka,Hilman masih setia menunggu arahan dari tuannya.

"Tinggggg......"

"Bring her to my room!"

Mateen bergegas keluar meninggalkanThalia bersama Hilman.Hilman berpaling melihat figura Thalia Rose apabila bayangan Mateen menghilang masuk ke ruang kerjanya.Hilman jatuh kasihan melihat raut wajah cantik Thalia yang masih terkejut .Bibir wanita itu bergetar dengan wajah yang memerah menahan tangisan.

"Puan Thalia..sila ikut saya!"

Hilman bersuara perlahan masih setia menunggu wanita tuannya.Hilman agak kagum dengan kedegilan Thalia Rose melawan dan menolak lelaki idaman yang serba sempurna seperti Mateen Darin.Tetapi sayang,sehebat mana pun wanita ini melawan dan menolak,Mateen tetap hanya mahukan seorang wanita dalam hidupnya,Thalia Rose.Bahkan wanita ini sudah tidak boleh lari dari hidup seorang Mateen Darin jika sudah menjadi hak mutlak tuannya.

*******************

"Tok...Tok...Tok!"

"Come in Hilman"!

Hilman melangkah masuk ke ruangan pejabat Mateen yang luas dan serba mewah disusuli oleh Thalia Rose.Mateen duduk dikerusi membelakangi pintu mengadap cermin besar lutsinar yang membentangkan pemandangan kesibukan kota.Kepalanya disandar ke dada kerusi meredakan emosi.Tangannya yang luka dibiarkan sahaja,dia hanya menekapnya dengan sapu tangan.

"Tuan..."Hilman serba salah dengan situasi yang membelenggu mereka.

"Senaraikan skop tugasan pembantu peribadi dan serahkan pada puan untuk dia semak dan fahami."

"Baik Tuan,saya keluar dulu!"

Hilman berkira-kira mahu keluar bila melihat keadaan Thalia Rose yang masih statik berada di belakangnya.

"Puan Thalia boleh duduk di ruangan menunggu,nanti saya akan hantarkan senarai tugasan puan",Hilman terus beredar untuk mengerjakan tugasannya.

Thalia hanya mendiamkan diri disofa kulit bewarna coklat muda.Dia mengagumi dekorasi mewah dan moden ruangan pejabat Mateen.Ruangan sangat luas dan besar terbahagi kepada beberapa ruangan persis rumah kediaman.Ada pantry dan dry kitchen dan ruang dia duduki seperti ruang berehat,ada set sofa dan tv bersaiz 65 inci.

"Who are you,Mateen Darin?"Soalan itu bermain-main lagi dalam fikirannya.

Mata Thalia mencuri pandang ke arah meja kerja Mateen yang sedikit jauh dari kedudukan ruang rehat.Mateen kelihatan sangat tekun melakukan kerjanya meneliti kertas-kertas yang tersusun di meja sebelum menulis sesuatu pada lembaran-lembaran putih itu.Kerjanya pantas tetapi teliti,nampak sangat berkarisma dengan rupa dan bentuk badan yang menawan.

Thalia baru perasan pakaian Mateen dengan dress di badannya sangat sepadan.Mateen berkemeja merah dengan kot potongan slim fit bewarna hitam dipadankan dengan seluar slack hitam juga berpotongan slim fit.Manakala Thalia mengenakan dress bewarna merah bersama jaket kulit hitam.Mata Thalia jatuh pada tangan kanan Mateen yang memegang pen.Kelihatan merah di kawasan kekura tangan yang cerah namun dia tidak nampak dengan jelas seteruk apa luka itu.Thalia mengigit bibir bawahnya kerana rasa bersalah.

****************

Daun pintu terkuak dengan tiba-tiba tanpa sebarang ketukan.Muncul seorang wanita seksi dengan dress hitam separas peha.Wanita itu terus menerobos masuk seperti ini pejabatnya sahaja.Wajahnya cantik terhias,tubuhnya seksi menampaknya kulitnya yang kuning langsat.

"Abang Mateen...."!!lenggokan suara manja wanita itu mencuri tumpuan Thalia tetapi tidak Mateen.Lelaki itu hanya meneruskan kerjanya tanpa mempedulikan kedatangan wanita seksi dan cantik itu.Wanita itu mendekati Mateen,tanpa segan silu tangannya naik ke bahu sasa Mateen.Hati Thalia berdenyut,terasa sakit di sekeping hati.Segera matanya melabuhkan pandangan pada stiletonya, enggan melihat kemesraan mereka.Thalia hanya mempamerkan riak bersahaja tanpa menghiraukan merpati dua sejoli didepannya.

"Oh my god,your hand!"terdengar suara prihatin wanita itu.Tangannya laju memegang tangan Mateen dan ditiup-tiup.

"Nak Qis panggilkan Doktor Alya untuk abang?"

"Nope...it's ok Qis!...just a few wounds."

Thalia hanya melihat sahaja drama didepan matanya.Bila dilihat lebih lama,wanita itu seperti dia kenali namun mungkin kerana makeupnya yang heavy menyukarkan untuk dia mengecamnya.

"Hilman,come in!"..Mateen menekan interkom yang bersambung terus ke meja kerja Hilman.

"Tok...Tok....Tok!" Hilman masuk selepas mendapat kebenaran Tuannya.

"Please book a table for lunch at Grand Hyatt Hotel.!Booking for four person including you.."Mata Mateen naik melirik ke hadapan melihat Thalia Rose yang tidak memandang ke arah mereka.

"Baik Tuan!" Hilman yang sopan terus menundukkan kepala untuk segera keluar.Dia tidak senang melihat wanita disamping tuannya.

"I have guest..Let me introduce you to her!"

Mateen bersuara kerana Qistina masih menempel dekat dengannya seperti tidak menyedari kehadiran orang lain selain mereka di ruangan ini.Wanita yang sentiasa cuba mencari peluang menggodanya.

"Rose...!"

Thalia Rose mengangkat wajahnya ke arah dua susuk tubuh yang semakin menghampirinya.Kornea matanya difokuskan ke arah wajah wanita seksi yang sedang memeluk erat lengan sasa Mateen Darin.Mereka kelihatan intim dan sangat rapat.Hazel segera berdiri bila mereka sudah berada sangat hampir dengannya.

"Thalia Rose Norman Hakimi...,don't you know her?"Mateen melontarkan soalan sekaligus memperkenalkan mereka.

"Thalia?

"It's that you?"wanita itu sedikit berteriak kerana terkejut,wajahnya berubah pucat.

"Sorry!..Who are you miss?"Thalia bertanya kembali kerana hairan wanita itu seperti mengenalinya.

"She's my cousin,Qistina Humaira!"

"She was your best friends,isn't?"Mateen pantas menjawab persoalan Thalia.

"Denggg!!!!jantungnya tergolek jatuh.

"Maira..."bibir Thalia menyebut perlahan sebaris nama itu.Tak sangka mereka akan bertemu kembali dalam keadaan ini.Ternyata betul hubungan mereka masih kekal sehingga kini.Jadi apa tujuan Mateen menyimpan dendam terhadapnya.Lidahnya kelu,otaknya yang sentiasa loading membeku,hatinya sakit dan jiwanya menangis lagi.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience