Terjebak di Alam Cinta

Drama Series 15405

Kitorang masing-masing pasang lampu telefon"Saya rasa kali ni karan mati betul-betullah."Betulkah?Aku takutlah ni trik lelaki.Allah,lindungilah hambamu ni.Mak,ayah,jaga Nana...

"Betulkah,bukan awak sengaja,eh?"

"Tak baik tau,tuduh orang tanpa bukti.Ya,saya tahu apa yang saya buat tadi tu memang tak baik.Tapi kali ni tak.Percaya saya.."

Aku memang tak akan mudah percaya lagi dekat orang.Aku tengok jam dekat homescreen telefon dah pukul 12:19.

Aku pun menjauh dari dia.Syaitan memang selalu nak hasut fikiran manusia.Jadi,kita kena sentiasa berjaga-jaga.

"Habis,macam mana?Takkan kita kat sini sampai pagi?Tak nak."

"Saya cuba minta bantuan dulu." Dia pun membuat panggilan untuk meminta bantuan.

"Okay,dah..Katanya kena ambil masa lagi.." Ambil masa?Mesti lama.Penatlah macam ni,nak balik!!

Dah 2 minit tak siap-siap lagi ke?

"Awak...."

Aku yang hampir tertidur dengar dia panggil aku"Ya?"

Dia nampaknya masih segan"Boleh tanya sikit tak?"

"Boleh.Tapi,kalau yang pelik-pelik saya tak nak jawab."Dia menganggukkan kepala.

" Kenapa petang awak menangis tadi?"Kenapa dia mesti tanya ni?Tak ada ke soalan lain?

Aku nak jawab apa?Takkan aku nak cerita tentang aku?Tapi,dia pun dah cukup baik dah dekat aku.

"Dah lama saya tunggu awak.Kenapa diam je?"Memangnya kenapa kalau aku jawab?Bukan penting pun bagi dia.

Akhirnya aku cuba buka hati aku untuk bercerita dengan dia" Sebenarnya..Saya...Sedih..Sebab tak ada pun yang nak kawan dengan saya."

"Apa awak ni?Saya kan dah kata dengan awak hari tu yang nak berkawan dengan awak.."

Oh,ya!!Hari tu dekat restoran,aku tak ambil tau apa yang dia cakap.Aku tak perasan pula yang dia ni nak berkawan dengan aku.

Baiknya dia.Apa yang dia dapat kalau berkawan dengan aku?Lah,orang baik kan Nana.

"Sa...Saya tak ingat pula yang awak nak berkawan dengan saya.."

"Kenapa?Kat sini memang tak ada satu pun yang nak berkawan dengan awak?"

Aku hanya menganggukan kepala.

"Saya ni kira orang speciallah jadi kawan satu-satunya awak?Wah..Tapi kenapa pula tak ada yang nak berkawan dengan awak?"

Aku yang sudah mulai selesa dan perlahan mulai akrab menceritakan kisah aku kat sekolah menengah.Banyaklah.

Pasal Fieranur.Kena buli.Kena ejek.Pasal kisah kat sekolah menengah je.Pasal keluarga tak.

"Sedihnya cerita awak ni.Tak apalah,awak bersabar je.Sekarangkan awak dah ada kawan,saya.."

Aku bersyukur dapat kawan macam dia.Dia betul-betul memahami dan pendengar yang baik.

"Kali ni saya nak tanya."Dia membaikkan duduknya dan bersedia untuk menjawab soalan.

"Apa dia?"Tanyanya.

"Kenapa awak tiba-tiba je nak berkawan dengan saya?Saya betul-betul pelik,awak."

POV:Raien

Aku tadi senyum lebar terkejut dengar soalan dia tu.

Alasan aku nak berkawan dengan dia kan supaya aku dapat couple dengan dia.Tapi aku sikit pun tak ada perasaan dekat dia.

"Lah..Orang kalau nak berkawan kena ada alasan?"Nasib aku dah ada ayat dah.

" Yelah..Orang...Berkawan ada alasan.Antara orang tu pernah bantu dia kah,sebab orang tu baikkah,atau sebab dia cantik."Dia tunduk tengok kasut dia.

"Adalah orang berkawan sebab dia nak ambil hati perempuan tu.Sebab dia suka perempuan tu." Tiba-tiba dia tengok aku.

DAG....DIG...DAG DIG..DAG DIG..DAG DIG DUG..DAG DIG DAG DIG DAG DIG DAG DIG

Makin lama dia tengok aku makin......

Ting!

Pintu lift terbuka dan cahaya lampu terang-menderang di s seluruh kawasan.

"Dah ada karan,saya pulang dulu.." Dia pun jalan dulu tinggalkan aku.,

"Wunna,tunggu saya!!"Aku pun kejar dia" Wak.."

Dia menoleh memandangku"Hmm?"

"Boleh minta?"

"?Apa?"

"Number awak...Supaya senanglah kalau kita nak chat ke apa nanti.."

Dia pun mengeluarkan telefon bimbitnya dari beg"Nah,awak letak lah number awak sendiri."

"Okay.." 011 dan seterusnya"Okay,thank you.Awak hati-hati.."

Dia hanya menganggukkan kepalanya.

Kami pun berpisah mengikut jalan yang berbeda.

~Bagaimana rasanya kau jatuh hati oada seseorang tanpa kau sedari,itulah yang namanya..........~

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience