Rate

BAB 25 - BICARA HATI

Romance Completed 455388

Inas berpaling melihat ke arah Raif yang sedang duduk di kerusi bersebelahan dengannya.. Jelas terpancar kerisauan di wajah suaminya..

'tak tahu nak pikir macam mana lagi ni manja.. Dalam kepala Inas ni.. Ada bermacam-macam persoalan yang tak tergantung disana sini.. Inas harap manja cepat sembuh.. Inas nak dengar sendiri dari mulut manja..kebenaran yang akan keluar dari mulut manja.. Benarkan Inas rawat manja.. Inas janji akan cuba sembuhkan manja..'

''inas...eh..manis..'' Inas menarik nafasnya dalam-dalam dan menghembuskan nafasnya keluar..mencari ketenangan buatnya yang sedang bercelaru..dia tak mahu Raif menghidu rasa kegusaran dalam jiwanya.

''manis keluar cari ubat manja..'' kata Inas ceria.. Lalu,mengeluarkan botol ubat yang ada di dalam beg tangannya..menayangkan botol ubat itu kepada Raif.

''tapi seorang isteri mana boleh keluar rumah tanpa izin dari suaminya..'' Bantah Raif tak puas hati.. Bangun-bagun pagi melihat Inas sudah tiada disampingnya.

''maaf!.. Salah manis.. Sebab keluar rumah tak beritahu manja..'' Inas mengambil tangan Raif lalu menciumnya.. Bukan niatnya untuk keluar rumah tanpa keizinan Raif.. Semalaman Inas tak boleh tidur asyik memikirkan ubat untuk Raif..dan tadi pula dikejutkan oleh dengan kenyataan yang diberikan oleh wanita si pemilik farmasi mengenai ubat Raif.

''manja.. Boleh tak manis nak tanya ni..?''

''tanya jelah manis.. Tapi boleh tak kita keluar dulu.. dalam kereta ni panas lah..dah la manis dah matikan enjin..'' keluh Manja mula merengek manja. Inas kemudiannya menganggu dan tersenyum.

''okay.. Kita keluar dulu..'' kata Inas lalu menolak pintu keretanya. Begitu juga dengan Raif. Mereka sama-sama berjalan keluar dari kereta..

Raif melangkah kakinya besar-besar untuk mendapatkan Inas di sebelah sana..sebaik sampai di hadapan Inas di memeluk Inas erat.. Membawa tubuh inas ke kiri dan kanan didalam pelukannya..

''manja.. Kita duduk disana nak tak?'' tanya Inas menunjuk ke satu pohon yang merendang dan teduh dibawahnya.. Raif turut berpaling melihat kearah yang ditunjukkan oleh tangan Inas, kemudian dia menganggukkan kepalanya setuju.

Berjalan lah mereka berdua dan duduk dibawah pohon itu bersama.. Inas duduk ditanah lalu menyandarkan kepalanya di badan pokok itu.. Raif yang melihat Inas duduk ditanah..di juga turut ikut sama, tapi dia tak menyandar seperti Inas..dia meletakkan kepalanya di riba inas kemudian mendongak melihat kepada Inas.

''manja.. Manis ada banyak benda nak tanya dengan manja.. Boleh manja jawap soalan manis?'' tanya Inas. Kepala Raif yang berada di atas riba Inas mengangguk.

''mengenai ubat ni, Sejak bila Manja ambil? Dan kenapa perlu manja ambil ubat ni?'' tanya Inas.. Sambil menayangkan botol ubat ditangannya.

''ubat tu?!..manja ambik sejak dulu lagi..sebab manja perlu..nanti manja sakit..manja takut manja cederakan orang di sekeliling manja..'' kata Raif .. Menyambut botol ubat yang ada di tangan Inas.

'perlu???' berkerut dahi Inas bila mendengar perkataan itu.

''manja nak pulih, macam biasa tak?'' tanya Inas..pipi manja dielus-elusnya lembut..

''nak tapi manja takut..'' Balas Raif..

''takut? Takut apa?'' tanya Inas..tak mengerti dengan jawapan Raif.

''takut dengan diri manja sendiri.. Manja tak tahu.. Manja takut nak hadapi semua tu..dalam diri manja ni..rasa macam ada sesuatu..sesuatu didalam sana..'' sebelah tangan Raif menepuk dadanya sendiri.

''tapi bila benda tu jadi.. Manja takut nak hadapinya.. Takut nak menerima kenyataan..'' sambung Raif yang masih keliru dengan dirinya sendiri..

''manja percayakan manis tak?'' tanya Inas. Tubuh inas menunduk merenung kedalam anak mata Raif.. Jatuh berjuraian rambut panjang inas menutupi kedua-dua wajah mereka..

''manis.. Orang yang manja paling sayang..orang yang paling manja percaya..lebih dari diri manja sendiri..'' ucap manja..

''boleh manja janji dengan manis.. ''

''Benarkan manis..rawat manja..sampai manja pulih sepenuhnya...'' kata Inas

Raif kemudiannya diam membisu..tak membalas kepada apa yang baru dikatakan kepada Inas tadi. Lama mereka sekadar bertentang mata.. Sedang mendalami satu perasaan yang ada diatara mereka berdua.. Sekarang hanyalah kebisuan yang sedang berbicara diatara meraka berdua, mengulit dua pasangan itu.

''itu tak mudah manis.. Mungkin manja ditakdirkan terus macam ni..'' Balas Raif setelah lama berdiam.

''kita cuba.. Walaupun susah.. Manja perlu laluinya.. Manis akan sentiasa ada dengan manja.. Kita lalui bersama..sampai Manja sembuh sepenuhnya..'' kata Inas perlahan dan kedengaran sangat sayu.. Menyentuh kedua-dua pipi Raif dengan tangannya..

''kenapa?! Sebab apa manis nak manja sembuh? Sebab manis malu ada suami macam manja ni? Berbeza dengan lelaki lain yang diluar sana.. Sebab manja ni tak sempurna? Sebab tu manis nak manja sembuh? '' Raif yang terbaring di kaki Inas terus bangun duduk menatap kepada Inas yang sedang membetulkan rambutnya..

'aku dah agak dia pasti akan terasa dengan apa yang aku katakan tadi..'

''bukan sebab tu manja.. Salah ke kalau manis nak manja pulih.. Jalani hidup bersama dengan manja..bersama dengan bakal anak-anak kita sampai kita sama-sama menua.. Manja tak nak semua tu..? Manja tak nak pulih?'' tanya Inas sekali lagi.. Berusaha memujuk Raif.. Tak guna, kalau hanya dia seorang saja yang berusaha.. Sedangkan Raif masih menolak untuk pulih ..

''manja nak..! Tapi.! Manja takut! Takut Manis akan menjadi mangsanya..macam semalam..'' Raif menarik tangan Inas.. Hujung lengan baju Inas disingkapnya... Jelas kelihatan pergelangan tangan Inas yang sudah nampak kebiruan..

''Ini! Manja yang buat kan!''

''manja tak mahu, ini!'' Raif mengangkat tangan Inas keatas tepat di wajah Inas.

''Manja.. Manis tak apa-apa.. Manja jangan risau.. Yang penting! manja sembuh..okay.. Janji dengan manis..'' kata Inas.. Menarik tangannya semula lalu memeluk Raif. Inas merasakan kepala Raif yang sedang mengangguk.

''jadi manja tetap tak tahu siapa yang minta manja ambil ubat ni?'' tanya Inas..meletakkan dahunya di bahu Raif.

''Manja dah tak ingat.. Ubat tu dah lama sangat manja makan..setiap malam.. Setiap hari..manja takut mimpi tu ganggu manja lagi..'' balas Raif.

'manja..itu mungkin bukan mimpi..tapi mungkin itu perkara sebenarnya..yang manja tak mahu hadapi.. Perkara yang selama ini manja simpan jauh didalam kotak fikiran manja.. Bukakan! Bukakan untuk Inas..'

''okay..dah-dah!'' Inas mencium pipi manja..memujuk agar Raif tak memikirkan hal itu lagi..

'cukuplah untuk hari ini.. Masanya akan tiba.. Inas akan tolong manja keluar dari peristiwa hitam itu..'

''suap manja makan.. Manja lapar..lah!'' kata Raif, kembali ceria..Inas segera menganggukkan kepalanya..

Mereka berdua berjalan masuk kedalam rumah, terus menuju ke ruang makan..selesai makan seperti biasa Raif akan menghabiskan masanya didalam bilik bacaan.. Sementara Inas berada didapur bersama dengan Rohana..

''Kak..'' panggil Inas.. Berpalinglah Rohana yang sedang mengelap ruang dapur basah.

''ya! Inas..'' jawapnya..

''kakak dah kerja sini lama dah ke?'' tanya Inas..

''hmm.. Tak lah lama sangat.. Inas pun tahu kan..rumah ni baru siap, dalam tiga tahun lepas..lebih kurang lah..kakak kerja rumah ni dah nak masuk tiga tahun..macam tu lah..'' terang mencongak didalam kepalanya.

'ia tak ya jugak yea.. Empat tahun dulu.. Rumah ni masih belum wujud.. Sungai diatas bukit ni masih terbuka untuk semua penduduk kampung.. Kenapa mereka banyak sangat rahsia!.. Macam mana aku nak korek rahsia keluarga mereka ni!'

''hmm.. Akak tahu tak kenapa nama abang hamzi tak sama dengan nama Manja yea..?'' tanya Inas ..

''bukan apa kak.. Aritu Inas ambil parcel tengok nama abang hamzi.. Tapi tak sama dengan manja..tak ada ungku di depan nama abang hamzi..mulanya Inas, ingat salah.. Nak saja inas bagi balik dekat posmen tu cakap salah .. Tapi bila tengok alamat..betul pula.. Jadi Inas ambil lah...'' terang Inas memberi kata sokongan buat soalannya tadi.. Takut pula Rohana mengesyaki yang bukan-bukan nanti.

''itulah bukan Inas saja yang mulanya keliru.. Kak Ann ni lagilah.. Tapi kak Ann tak tahu juga sebab apa macam tu.. Dalam rumah ni Inas.. Tak semua benda kita boleh cakapkan.. Terutama sekali tentang ahli keluarga yang duduk dalam rumah ni.. Pernah sebelum ni, pembantu rumah yang sebelum ni..dia balik cerita dekat keluarga dia.. Tentang kemewahan keluarga ni.. Esok tu riuh sekampung.. Tentang cerita tu.. Lepas tu kak Ann dah tak nampak dia datang kerja.. Bila dekat luar..kak Ann jumpa dia..dia cakap dia dah diberhentikan..'' kata Rohana dengan panjang lebar.

'biar betul.. Bukannya dia mengutuk apa-apa kan..dia memuji.. Sampai kena buang kerja..'

''itulah kami sebagai orang gaji rumah ni, tak berani nak cakap sebarangan.. Kalau tahu dekat Tun.. Kena buang lah jawapnya.. Bukan senang nak dapat kerja dengan gaji yang macam ni di kampung.. Inas..sendiri tahu kan.. Kerja apalah sangat yang boleh di buat di kampung kita ni..'' kata Rohana..

''betul tu kak..'' balas Inas dengan nada sedikit kecewa. Tapi bibirnya tetap tersenyum kepada Rohana..

'kepada siapa lagi perlu aku bertanya .. Betul apa yang dikatakan oleh kak ann.. Keluarga ini baru berpindah ke kampung ini tiga tahun kebelakangan ni..tak siapa yang tahu sebelum ni apa yang terjadi pada keluarga ni.. Perlukah aku bertanya terus kepada Manja..sedangkan dia sendiri masih keliru dengan diri dia. Ya Allah.. Berikan lah, aku petunjuk..niat aku cuma mahu Manja sembuh, kembali seperti sediakala..permudahkanlah urusan aku.. Kau bukakanlah jalan untuk aku..'

Assalamualaikum hai.. Harini.. Waney sempat buat satu bab saja.. Tak sempat nak buat dua bab.. Waney ada diluar.. Tak sempat nak sambung lagi satu bab.. (^_-) Selamat membaca ya.. Terima kasih sudi singgah baca MANJA.. Sayang hampa semua.. Muaahhh muahh muaahhh.

Share this novel

WaneyZack
2020-10-15 09:41:20 

Waalaikummusalam.. Ada nur raudhah.. Tggu tau ptg ni.. (^_-)

Nur Raudhah
2020-10-15 09:11:44 

salam ad sambungan lg x novel manja ni...


NovelPlus Premium

The best ads free experience