Call Girl 11

Romance Series 1321785

CALL GiRL

_________
| Bab 11 |
_________

Zahra membuka matanya apabila terasa ada tangan hangat mengusap lembut pipinya. Sentuhan ini sangat dia rindui dan dia pasti pasti bukan tangan milik carlos mahupun Carol. Pelahan-lahan Zahra membuka matanya. Figura seseorang wanita yang berusia tersenyum manis memandangnya.

“Maklong” Zahra segera bangun tangan hangat itu digenggam lembut.

“ Maklong macam mana boleh ada dekat sini?” Soal Zahra hairan, Jam dinding dipandang sekilas 6.20 pagi seawall ini ibu saudaranya sudah berada dibiliknya.

“Rayyan bawa kami ke sini lewat malam tadi..” Tenang wanita itu menjawab. Bibirnya mengukir senyuman.

Zahra menunduk kepalanya. Tangan milik wanita itu digengam kemas. Zahra sedar sesuatu dan fikirannya mula memikirkan tidak mustahil jika Carlos sudah menceritakan semuanya pada keluarganya.

“Maafkan baby.. hmmm baby buat semua orang risau.. baby dah cuba keluar dari sini tapi…”

“Sayang..shhhh dah ye nanti sembam mata tu kejap lagi majlis kamu... Cukuplah apa yang berlaku maklong nak tengok kamu bahagia..”

“macam mana abang luq” Soal Zahra dia mula rasa serba salah.

Puan Fatiha yang melihat wajah itu tergelak.

“Dia akan tetap jadi abang kamu… abang susuan kamu sayang.. merajuknya tak lama esok lusa eloklah tu, dah jangan fikir lagi ye..” Puan fatiha mengusap rambut panjang gadis itu. Zahra mengangguk.

“Terima kasih maklong.. baby sayang maklong”

………………………………………….

“ Ompang dialu enganting aru.. duduk beranding tersapu malu..” Nyanyi si kecil itu dengan pelatnya sambil duduk disisi daddynya yang sedang bersarapan pagi didalam bilik kerja lelaki itu.

Setelah menjemput keluarga Zahra malam tadi Puan fatiha meminta bakal pengantin untuk tidak berjumpa antara satu sama lain kononnya ingin menaikkan seri pengantin. Carlos hanya menurut sahaja walaupun hatinya sebal.

“Who taught u to sing this song sweetheart?” Tanya Carlos. Dia mengusap lembut rambut Carol.

“Monster daddy..” Carol tersenyum bangga.

“Kau ajar anak aku apa ni Gib?.” Tajam matanya memandang lelaki itu. Gib tersengih. Kepala yang tidak gatal itu digaru.

“Relax la bro aku saja amik mood masa setup budak-budak malam tadi sambil tu pasang lagi kahwin mana tahu kau gagap kejap lagi.. aku boleh tolong sambut tangan tok kadi.” Selamba Gib menjawab.

“ Pufffff….” Tersembur air yang baru di minum Carlos. Gib dah berdekah-dekah ketawa. Tisu dihujung meja dicapai lalu di berikan pada lelaki itu.

“Celaka kau Gib, Jangan sampai aku buat kau makan pakai straw ..”

“Aucch abang rayyan marah takut mak nyah!”

Carlos mengesat mulutnya dengan tisu yang diberi Gib. Dia kembali bersandar dikerusi. Carol pula masih sibuk mengunyah makan yang disediakn pembantu rumahnya itu.

“ Kau dah jumpa luq?” Soal Gib dia memandang Carlos. Semalam hampir ada adengan tumbuk menumbuk diantara Luq dan Carlos apabila lelaki didepannya ini menceritakan hal sebenar kepada keluarga Zahra.

Nasib baik ditahan Puan Fatiha. Asalkan Carlos ingin bertanggungjwab kepada Zahra dia cukup bersyukur. Sekurang-kurangnya Zahra masih ada yang menjaganya.

“So macam mana?” Soal Gib lagi.

“ Macam tu la..”

“Settle lah baik-baik bro.” Pesan Gib. Dia berdiri dan bahu Carlos di pegang.

“kau pergi la bersiap nanti kay datang aku suruh dia naik.. aku keluar dulu..”

…………………………………………………………

Zahra sudah siap disolek dia berdiri dihadapan cermin. Wajahnya hanya mengenakan solekkan yang simple tetapi masih kelihatan sangat berbeza.

“Mummy u are so Pretty !” Puji Carol.

Si kecil inilah yang paling teruja apabila majlis ini akan diadakan di rumah besar itu. Tersenyum Puan Fatiha melihat telatah si kecil yang begitu teruja melihat Zahra dari awal gadis itu disolek.

“ Carol pun pretty.. Comel je cucu opah ni..” Carol tersenyum malu.

“Thank You opah.” Dia menunduk malu.

“Okey dah siap.” Wawa selaku jurusolek untuk Zahra hari ini membetulakn sedikit tudung gadis itu.

“Eh cantiknya sangat u ni madam.. Sure Tuan Carlos terlepas pandang u nanti.. U stanby ya.. I turun dulu.. Good luck madam…” Wawa terus berlalu dari situ. Zahra sudah mula berdebar.

“Cantik sangat anak dara maklong ni.” Puji Puan Fatiha pelahan. Sebaik sahaj dia melangkah mendekati gadis manis itu.

Zahra Tersenyum terus tubuh Puan Fatiha di Tarik di dalam pelukan. Sungguh dia tidak mampu menahan sebak.

“Baby sayang maklong.” Bisik Zahra.

“Shhhhhh nanti comot la make up baby.” Tangannya mengusap lembut belakang gadis itu.

“Mummy I want hug.” Mendengar suara kecil itu, mereka berdua ketawa. Hampir mereka terlupa ada Carol didalam bilik itu.

Tok! Tok! Tok!

Pintu bilik itu dipulas dari luar wajah manis Gib terus memandang mereka.

" madam jom semua dah ready.." Ujar Gib pintu bilik itu dibuka luas.

Mereka mengangguk dan melangkah keluar beberapa orang lelaki yang berada diluar bilik sudah bersedia untuk mengiring mereka ke ruang tamu.Zahra mengenggam erat bunga ditangannya,Dadanya mula bedebar laju.

Puan Fatihha yang melihat wajah Zahra yang sangat gelisah tangannya naik memeluk bahu gadis itu.

"Baby kena selawat banyak-banayak cuba tenangkan hati baby ye sayang.. insyaAllah semua akan berjalan lancar.

Zahra merenung wajah Puan fatiha. Nafasnya dihelakan pelahan dan dia mengangguk.

"Baik maklong."

Ketika mereka tiba diruang tamu semua mata tertumpu pada mereka. Zahra memejamkan matanya seketika cuba melawan gusar dihati.
matanya kembali dibuka dan dia melihat sekelilingnya penuh dengan hiasan indah bunga ros berwarna putih.

Dia cuba menarik senyuman dibibir, Dengan mulutnya tidak henti mengucapkan Khalimah Allah. Kakinya pelahan-lahan menaiki beberapa anak tangga untuk duduk diatas pelamin yang tersengam indah. Puan Fatiha dan Carol sentiasa berada di sisinya.

Punggungnya pelahan-lahan di labuhkan diatas pelamin itu.Semua mata tertumpu padanya ingin melihat kecantikan seri pengantin perempuan itu.

Walaupun Pelamin yang sangat cantik ditengah ruang tamu ini menarik perhatian Zahra tetapi masih tidak mampu membuatkan debaran dihati Gadis itu kembali normal. Malah dengupan jantung itu semakin laju.

" Dah sedia? Kalau dah kita mulakan sekarang." Ujar satu suara yang amat Zahra kenali pelahan-lahan dia mengangkat wajahnya.

Terpaku Zahra melihat dua lelaki di depannya melihat Dato' Zafrul duduk berdepan carlos dan beberapa orang lelaki juga ada di sebelah mereka.

Carlos tersenyum melihat wajah Zahra.
Dia mengangguk tanda sudah bersedia.

" Kita mulakan ya.."

bismi-lahhir-rahni r-rahim
Muhammad Ar-Rayyan bin Abdullah aku nikahkan dikau demgan anak perempuanku Amelia Azzahra binti Zafrul dengan mas kahwin sebanyak sati ribu ringgit dibayar tunai." Genggam tangan itu serentak digoncang.

" Aku terima nikahnya Amelia Azzahra binti Zafrul dengan mas kahwin sebanyak Satu ribu ringgit dibayar tunai." Tenang suara itu membalas.

"Sah!"
"Sah!"

" Alhamdulilah"

Masing-masing memgukir senyuman. Semua yang berada di situ mengucap syukur.
Doa dibaca dan diketuai tok kadi. Carlos menoleh ke arah zahra diatas pelamin. mata gadis itu sudah kemerahan apabila selesai lafas akad yang dilakukan sendiri ayah gadis itu.

Selesai semuanya Carlos bangun dan bersalam dengan beberapa orang saksi dan Dati Zafrul. Tubuh Carlos dipeluk erat. Dato Zafrul sempat menitip pesan.

"Jaga dia untuk ayah ."

" I will." Carlos tersenyum.

"terima kasih kerana terima dia seadannya.." Sebak suara itu kedengan.

Zahra yang masih berada diatas pelamin memandang dua orang lelaki itu yang masih lagi dalam dakapan. Sungguh sebak hatinya tidak sangka Ayahnya turut hadir dan menyerahkannya pada suaminya.

Carlos mula melangkah mendekatinya menyedari lelaki itu makin hampir dia menundukkan wajahnya.

" Maklong." Tutur carlos lembut sebaik sahaja menghampiri mereka diatas pelamin itu.

" Daddy .." Carlos sudah menerpa memeluk kalinya suara yang sangat teruja.

" Carol mari dekat opah dulu bagi daddy kamu jumpa mummy .." Carol mencedik bibirnya muncung pelahan-lahan tangan itu melepaskan pelukkan di kaki carlos dan duduk ditepi Puan Fatiha. Bibir wanita itu mengukir senyuman lucu melihat wajah manja carol.

" Love " Dagu Zahra dipaut memandangnya.
Zahra mengigit bibirnya.

" Assalamualaikum isteri.. " Matanya memandang gadis itu. Tangannya menyarung cincin emas dijari manis gadis itu.

Zahra menunduk mencium tangan Suaminya walaupun jantungnya mengepam semakin laju.
seperti ingin keluar dari tubuhnya.

"U are mine Amelia Azzahra forever mine.... Welcome to my world wife..I will take care of you until your last breath love..."bisiknya dan terus mencium dahi isterinya itu.

Alhamdulilah terima kasih kerana sudi baca :)

Share this novel

Nur Azlina
2021-10-07 12:10:24 

tq update selamat pengantin baru.

Eita juita
2021-10-07 01:45:14 

selamat pengantin baru....❤️❤️❤️


NovelPlus Premium

The best ads free experience