SUPER PTUI! & KALER MAGENTA

WAN AZLI WAN JUSOH

Other Completed 451

5 (1 ratings)

Synopsis

Sebagai pemain - begitulah kita, dari perspektif apapun. Tuan atau hamba, tidak terkecuali. Lalu kita harus mengerti di mana kita berada dan tanggapan apa yang harus kita ada untuk menangani keberadaan kita. Mungkin kerana itulah maka terhasilnya naskhah drama ini. Atau mungkin ini hanyalah sekadar basa-basi untuk memperkatakan sesuatu yang telah tumbuh, akibat dari kelangsungan kehidupan. Drama Superptui! & Transit Kaler Magenta ini ditulis pada awal tahun 2004, sebagai lanjutan kepada drama saya yang sebelumnya, Menembak Epal Atau Jambu. Kedua-duanya cuba melukis permasalahan yang hampir sama iaitu bahawa kita sebenarnya telah dibentuk menjadi begini dan begini. Bezanya Menembak Epal Atau Jambu mengambil latar institusi pendidikan manakala Superptui! & Transit Kaler Magenta ini pula berlatarkan institusi keluarga. Saya lihat persoalan dalam drama ini sebagai belenggu yang kita semua sedang mendepani dan kita kelihatannya terlalu asyik bermain-main di dalamnya - sedar atau tidak. Kita tidak mampu melepaskan diri dari sejarah yang telah membentuk kita menjadi sebegini seandainya kita tidak mengerti atas tujuan apa semua ini harus terjadi. Dan permasalahan ini terlalu berulang-ulang. Diselesaikan, kemudian muncul lagi. Seolah, atau sememangnya, tidak akan terhenti. Sepertinya selagi masih ada kehidupan manusia di atas muka bumi ini, selagi itulah ia akan terus muncul - lagi dan lagi. Atau mungkin wajar untuk dikatakan bahawa ini adalah bahan kumuh rasionalisasi. Terbitnya dari akal budi yang mengaku sedar padahal sifat kesedarannya itu hanyalah sebuah ilusi.


Rate this story

Share this novel

WAN AZLI WAN JUSOH

8671 followers


NovelPlus Premium

The best ads free experience

You may also like

JAGUH DEKLAMASI

NIMOIZ T.Y

Buku ini meliputi pengenalan kepada disiplin deklamasi puisi, istilah yang sering diguna pakai,...

MASTURBASI

BENZ ALI

"Penulis menulis resah merenda lara menyusun aksara duka tiap yang terbit membibit...

GILA MUZIK

MEOR

Aku tidak ada jawapan terhadap takdir yang menimpa Adam, melainkan hanya mampu memeluknya erat-erat...

GEMBALA TIDUR

Ahmad Kekal Hamdani

kepada timur yang terpejam, ladang tahunku yang tabah. mata cahya memberi kedipnya bagi kelahiran...