Bab 1 -hujan luar biasa

aku mencari bilik yang bernombor 4 .Akhirnya,aku menjumpai bilik yang akan aku diami. Aku meletakkan beg aku ke tepi almari. Tiba tiba, Ada orang mengetuk pintu. aku pun terus membuka pintu. rupa rupanya dia adalah rakan sebilik aku. Hai, aku farhana Dan kau? aku bertanya kepadanya. aku, melati.oh,aku hampir terlupa. hanya aku Dan melati tinggal di bilik ini kerana pelajar pada tahun ini, sedikit sahaja. kami melakukan rutin harian seperti biasa. selepas kami semua selesai solat maghrib berjemaah, dengan tiba tiba hujan turun dengan lebatnya sambil diiringi dentuman guruh. aku Dan melati ternampak petir menyambar air Dan kami terus terkejut. hujan ITU juga diiringi dengan angin yang kencang bagai ribut taufan. Dengan ITU juga, bekalan elektrik terputus. pelajar perempuan menjerit ketakutan. selepas beberapa jam kami di suaru, akhirnya hujan semakin reda.