BAB 1

Pada masa-masa berlalu ada seorang raja yang berada di belakang kastilnya sebuah kebun kesenangan yang indah, di mana berdiri sebuah pohon yang menanggung epal emas.

Apabila epal masak, mereka dikira, tetapi satu pagi hilang. Kemudian raja marah, dan dia memerintahkan agar jam tangan itu dijaga setiap malam.

Sekarang raja mempunyai tiga anak lelaki, dan dia menghantar anak sulungnya untuk menghabiskan sepanjang malam di taman; jadi dia mengawasi hingga tengah malam, dan kemudian dia tidak dapat tidur lagi, dan pada waktu pagi, satu lagi epal hilang. Anak kedua terpaksa menonton malam berikutnya; tetapi dia tidak lebih baik, kerana ketika jam dua belas telah melanda dia tidur, dan pada waktu pagi, satu lagi epal hilang.

Sekarang datanglah anak lelaki yang ketiga untuk menonton, dan dia bersedia melakukannya; tetapi raja kurang mempercayai dia, dan percaya dia akan membebaskan dirinya jauh lebih buruk dari saudara-saudaranya, tetapi pada akhirnya dia bersetuju untuk membiarkan dia mencuba.

Jadi lelaki muda itu berbaring di bawah pokok untuk menonton, dan memutuskan bahawa tidur tidak boleh menjadi tuan. Apabila ia melanda dua belas sesuatu datang bergegas melintasi udara, dan dia melihat dalam cahaya bulan burung terbang ke arahnya, yang bulunya berkilat seperti emas.

Burung itu bertengger di atas pokok itu, dan telah memecahkan epal, apabila anak muda itu memancarkan anak panah kepadanya.

Burung itu terbang, tetapi anak panah telah memusnahkan bulunya, dan salah satu bulu emasnya jatuh ke tanah: pemuda itu mengambilnya, dan membawanya keesokan harinya kepada raja, memberitahunya apa yang telah terjadi pada malam itu.

Raja memanggil dewannya bersama-sama, dan semua menyatakan bahawa bulu itu lebih bernilai daripada seluruh kerajaan.

"Oleh kerana bulu itu sangat berharga," kata raja, "tidak cukup bagi saya; Saya mesti dan akan mempunyai seluruh burung. "

Jadi anak sulung berangkat, dan bergantung pada kepandaiannya sendiri, dia mengira dia harus segera mencari burung emas. Apabila dia pergi jauh, dia melihat seekor rubah duduk di pinggir kayu, dan dia menuding pistol kepadanya. Rubah itu berseru,