Prolog

Bamm!

Bunyi hentaman kuat membuatkan gadis kecil itu ketakutan sehingga mengabaikan kakinya yang sedang berdenyut kesakitan.

Stor sukan yang dimasuki gadis itu tiba-tiba berubah menjadi bilik yang gelap gelita.

"Abang" panggil gadis itu dengan nada sayu dan sedih. Dia melihat keadaan sekeliling kemudian dengan perasaan takut cuba melangkahkan kakinya ke pintu utama namun terhenti apabila satu lembaga hitam menghalang pintu.

Lembaga itu tersenyum kejam dan di tangannya ada sebilah pisau yang tajam memantulkan cahaya seram.

Gadis itu jatuh terduduk, anak matanya membesar dan mulutnya terbuka luas mempertontonkan anak tekaknya.

"Honey let's play hide and seek." Kata lembaga hitam itu dengan tawa yang nyaring.

Gadis kecil itu menangis ketakutan membuatkan lembaga itu dengan cepat terus mengangkat gadis itu lalu dihempaskan ke atas tilam lompat tinggi.

Disebelah gadis itu ada dua tubuh badan yang tidak sedarkan diri, seorang hampir seusia dengannya sementara seorang lagi berpakaian sekolah menengah dan kedua-duanya ialah perempuan!

"Abang tolong! Ana takut!" Gadis itu menjerit berserta isakan tangisnya.

Plakk

Satu tamparan kasar hinggap di pipi mulus gadis itu.

Plakk

Satu tamparan lagi dihayunkan ke gadis itu.

Lembaga itu melemparkan pisau ke samping kemudian dengan perasaan bahagia mula membuka tali pinggang hitamnya.

"Playing hide and seek not fun anymore.. Lets play in and out. You gonna love it" Lembaga itu tertawa bahagia lalu mengapai baju gadis itu dan direntap dengan kuat sehingga terkoyak.

"No! Somebody help!" gadis itu menjerit lagi lalu cuba melarikan diri daripada lembaga itu.

Brakk!

"Don't dare to touch her!" suara halus nan garang gadis berbaju sekolah menengah itu membuatkan gadis kecil itu langsung memeluk kakak itu.

Kayu hoki dilemparkan ketepi sementara gadis kecil itu dipeluk dengan erat.

Gadis berbaju sekolah menengah itu memeluk erat gadis kecil itu sementara dia cuba menahan sakit kepalanya. Dia terbangun daripada pengsannya apabila gadis kecil itu menjerit meminta tolong lalu dengan segenap tenaga dia cuba mengapai apa-apa sahaja dia dapat lalu dihayunkan kearah lembaga hitam itu.

" Kau sudah bangun.. Tak sangka cepat betul kau bangun ye Gea." Kata lembaga hitam itu lalu tertawa.

Lembaga itu dengan perlahan menarik kayu hoki yang tadi menghentam kepalanya lalu tersenyum kejam pada gadis yang dipanggil Gea itu.

"Mati kau sana!"

Brakk

Kepala Gea dipukul dengan kuat menggunakan kayu hoki lalu dibuang ke tepi.

Gea jatuh ke atas tilam lompat tinggi bersama gadis kecil diperlukannya. Dengan tenaga yang ada dia memeluk gadis itu lebih erat lalu kesedaran hilang meninggalkan gadis kecil didalam pelukannya yang ketakutan.

Lembaga hitam itu tersenyum. Butang seluarnya dibuka lalu dengan paksa meleraikan pelukan Gea.

"Time to play in and out honey"

***