BAB 1

Kelam malam membuat bulu romaku meremang. Apalagi di sini sama sekali tidak ada penghuni. Hanya ada hamparan ladang jagung yang luas terbentang semantelah jarak pecan terdekat adalah sejauh 35 kilometer di utara.

Masalahnya, saat ini telefon bimbitku rosak dan tak boleh dibaiki. Aku sudah menghubungi seorang temanku yang bergelar ‘doc hp’ dan nampak gayanya dia hanya dapat datang esok. Jadi nak tak nak aku hanya dapat tidur di kereta SUV ini sementara menantikan hari esok.

“Tolong! Tolong!” tak sampai satu jam mataku terpejam tiba-tiba terdengar suara perempuan yang meminta tolong sambil mengetuk-ngetuk pintu keretaku. Aku risau dan mula cuak.

Jangan-jangan ada penjahat di sekitar sini. Dengan hati-hati, aku mengintai keluar jendela. Aku punya sebilah pisau lipat yang cukup tajam untuk mempertahankan diri, alat pelindung di saat memerlukan.

Mataku terbelalak saat melihat seorang gadis berambut hitam jatuh rebah tidak sedarkan diri di sebelah kanan keretaku. Ya dialah gadis yang berteriak meminta tolong padaku. Aku terus membuka pintu dan menghampiri gadis itu dan membetulkan posisi tubuhnya agar baring terlentang.

“Cik awak taka pa-apa kah?” tanyaku sambil menepuk-nepuk peerlahan pipinya. Aku berharap yang dia akan sedar. “Cik awak okay ke?” ulangku.

“Aduhh,” erang gadis itu, saat matanya mulai celik dan bergerak-gerak hingga hanya menemukan wajahku. Dia nyata terkejut saat melihatku, dan tak semenat-menanberusaha menjauhiku. Namun, setelah tahap sedarnya mulai kembali normal, dia lantas memelukku.

“Tolong saya encik! Tolong saya! Saya baru melarikan diri dari Jennifer ! Jennifer hendak mengancam keselamatn saya!” rayu gadis itu ketakutan.

“Baiklah cik, cuba bawa bertenang. Jangan risau, saya ada di sini. Cuba cik perkenalkan diri cik terlebih dahulu dan ceritakan pada saya siapa Justin?” tanyaku cuba menenangkannya, gadis itu masih lagi memelukku dengan wajah pucat lesu yang jelas dia agak trauma.